.work-life balance.

Standard

Sabtu kemaren super nyantei. Untuk pertama kalinya terima tamu dan menyajikan makan siang bersama di mini-but-mine (walopun “tamu”nya adalah para orangtua dan adek serta om dan tante sendiri), abis itu leyehleyeh ga jelas dan malemnya sekeluarga kencan kambing sama @jengcikim dan adek Litu dan Om Tami. Minggunya kita mengunjungi tante lalu abis gitu kembali meleyeh kekenyangan. Jadi intinya wiken kemaren kita benerbener menghayati the art of doing (almost) nothing. Dan, yaaaa, ternyata enak bangetttt…😛

Lepas dari wiken yang super nyantei kaya gitu, hari Seninnya kembali semangat berangkat ke kantor. Sampe kantor langsung ambles lagi semangatnya, garagara terbayang hari yang panjang — harus kembali ngurusin survey satu kantor dengan jumlah karyawan 500++. Mana tempat surveynya jauh dari gedung office, terus naik tangga. Tapi, salah satu highlight-nya, adalah gw suka dipinjemin sepeda buat ‘jalan’ ke depan. Hihihihi.. Kapan lagiiiii gw naik peda keliling kantor? Hah? Hah?

Karena itu, gw juga selalu berusaha berpikiran positif, 5 hari bolakbalik dari kantor ke gedung belakang plus naik tangga mulu, mogamoga membuat gw kurusan. *yea, rite..*

Anyway. Yang membuat mood gw ambles pagipagi adalah….. karena sepeda yang biasa gw pake gak ada di parkirannya. Dan pagi itu, di Negeri Kabut, panasnya makasih bener, padahal baru jam 8 kurang. Huhuhuhu. Maka dengan sekuat tenaga, gw pun memecut diri sendiri dan menyeret kaki ngelewatin pabrik.

Namanya orang gak semangat, walopun kalo ada yang negur tetep cengengesan, ya kali keliatan aja yah. Pas lagi ngelewatin work center tertentu, ada yang nyapa..

Dia: “Pagi, Bu.. Masih sibuk ya surveynya?”

Gw (menangkap kesempatan curcol): “Iya niiih.. Masih banyak banget…”

Dia: “Syukur ya, Bu.. Kalo banyak kerjaan kan seneng..”

JLEBBBBBBBBBBBB!!!!!!!

Langsung tertohok saat itu juga.

Bener juga yah.. Sebenernya masalah menyikapi “banyak kerjaan” itu kadangkadangcuma tergantung gimana cara pandang kita aja. Mau disyukuri apa dikeluhin?

Itu kalimat pendek yang benerbener beda efeknya ketika diucapin langsung sama seseorang di depan muke lo (yang lagi ga semangat) sama ketika lo pikirpikir sendiri sebagai insight. Karena itu, untuk membalas katakatanya, gak ada yang lebih cocok daripada,

“Makasih ya,Mas… Udah diingatkan..”

🙂

5 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s