.menyapih.

Standard

Sejak Sabia mendekati umur 2 tahun, gw dan Dals tiap malem udah rajin wasweswos bilang halhal seperti di bawah ini:

Sabia sudah besar yaaa.. Nenen buat adek bayi..

Nanti abis ulang tahun gak nenen lagi yaaa.. Kan udah besar, udah dua tahun.. Nenen buat adek bayi..”

Sekitar dua minggu sebelum ulang tahunnya juga gw sempet dapet tugas kantor yang membuat gw harus meninggalkan Sabia selama dua malam. Dua malam tanpa gw tentunya Sabia gak bisa dapat nenen pengantar tidur. Jadilah si Dals mesti pukpuk, baca cerita dan nyanyi ratusan kali demi meninabobokan anaknya😛 *super proud of you loh, Dals!*

Kusangkakan ketika udah balik, Sabia bisa lebih independen dikit — kan udah ditinggal 2 malem sama mbok’e. Kenyataannya, jadi super lengkeeeeeeeeeeetttt dan nempeeeeeeeel. Aslik, yang modelmodel gw mau tinggal pipis aja nangisnya super lebay.😦

Dengan demikian, setelah lilin ulang tahun kedua ditiup pun, semua mantra yang pernah diucapkan di atas bagaikan gak pernah ada. Si Nonat malah makin attached sama gw. Semakin dicoba, nangis pun semakin hebring. Dan kalo udah gitu, tentu saja aku lemaaaaaaah… Ya karena gw juga sebenernya relarela gak rela sih anaknya gak nenen.. Biasalah, ibubil😛

Kemudian, seperti biasa, berbagi kegalauan di Twitter. Banyak yang bilang, kalo anak belum siap sepenuhnya jangan dipaksain. Nanti nyesel. Ada juga yang bilang, sebenernya anaknya mungkin udah siap, tapi kemudian ibunya yang gak rela, akibatnya disodorin terus dan akhirnya jadi #rauwisuwis.

Sebenernya, dalam hal menyapih ini, kalo boleh jujur yaaa… gw sendiri belum rela. Tapi udah pressured sama orangorang di sekitar. Tekanannya pun ada dua kutub: yang pro berenti nenen dan yang kontra berenti nenen. Jadi kan akik binguuuungg!!! Garagara itu makanya kalo anaknya cranky, gw yang malah seneng bisa buka gentong dengan alasan “lah abis anaknya mau, kasian kan..”😀 Tolong ya, kebiasaan menyalahkan orang lain seperti ini jangan ditiru!😛

Di sisi lain, sebenernya emang gw menyadari bahwa Sabia sebenernya udah bisa gak nenen. Kadang dia bisa dibujuk tidur dengan nyanyian atau cerita. Kadang bisa tidur kalo udah capek dan dipeluk aja. Gw menyadari bahwa pada saat itu, dia nenen cuma untuk mencari rasa nyaman — yang sebenernya bisa dialihkan ke aktivitas lain yang juga membuat dia nyaman. Terus juga kalo mau jujur ya emang udah mulai pegel dan pedes juga sih..😛

Eniwey. Perihal menyapih ini berlangsung jadi perang batin banget buat gw.

Si Dals bilang olesoles yang paitpait. Dari info yang gw baca juga banyak yang cukup sukses weaning with BandAid 😛 Tentu saja ini semua akan menjadi usaha terakhir gw bila gak mempan diapaapain juga. Tapi, kapan suatu saat bisa disebut “terakhir” itu yang menjadi pergolakan batin buat ibuibu labil seperti gw ini.

Suatu hari di minggu lalu, Akung dan Uti punya ide mau ajak Sabia main ke rumah mereka. Sama Mas Naga dan Mbak Caya juga. Sabia tentunya udah bukan gembira lagi, tapi GUMBIRA, saking senengnya. Kemudian, berhubung gw kudu pulang telat dari kantor, gw bilang sama bokap gw, kalo gw jemputnya rada telat.

Tautau si bokap punya ide lagi…

Udahlah, Sabia nginep sini aja.

HWUOW. Kaget dong gua.

Masalahnya, berarti bokap nyokap gw bakalan ngurus TIGA krucil sekaligus. Yang mana ini belum pernah terjadi tanpa adanya mbak. Masalah kedua adalah, gimana kalo malem Sabia nyari nenen dan akhirnya menghebohkan satu rumah? Soalnya, sebelum acara nginep dadakan itu, udah pernah ada percakapan seperti ini:

“Sabia, kapankapan nginep rumah Akung Uti ya?”

“He eh.”

“Sabia, kapankapan nginep rumah Eyang Mama, Eyang Bapak dan Taden ya?”

“He eh.”

“Tapi, nginepnya gak sama Babem yah..”

“Aaaaah ndaaakk! Babem ituuut!”

“Ih gak apaapa sendirian aja.. Belajar..”

“Babem itut aja dooong! Nenen!!!”

NAH. Gimana gw gak khawatir begitu tibatiba nginep tanpa dibekali mantra dulu sebelumnya?

Tapi, semakin gw khawatir, mereka justru semakin keukeuh yakin bisa handle tiga cucu sekaligus tanpa sakit pinggang. Maka, sebagai anak yang baik dan nurut pada orangtua, kurelakan aja Sabia nginep sama sepupusepupunya. Lalu aku pun pulang lenggang kangkung dan KENCAN sama si Dals.. (oportunis)😛

Keesokan harinya, waktu kita jemput, terlihat Nonat baikbaik aja. Laporan dari Akung Uti juga menyatakan dia manismanis aja. Tidur ya tidur aja. Aku bangga deh, kecillll… *cium*

Malem itu, kita usahakan tidur gak nenen. Berhasil, karena sepertinya dia juga capek dan ngantuk. Malam berikutnya juga gitu, berhasil dengan biiig huuug.. Malam berikutnya, berhasil juga dengan ceritanya Dals tentang Dopey dan Kupukupu. Nanti malam akan menjadi malam berikutnya yang kesekian, dan gw menulis ini tentu saja berharap gak menjadi jinx. Tapi lebih menjadikan The Secret bahwa proses ini akan berkelanjutan terus.

Setiap malam sampe tadi malam, dia masih minta. Setiap malam sampe tadi malam, gw masih berharap gw bisa memenuhi itu karena itu adalah saatsaat yang (ternyata) gak hanya membuat dia nyaman, tapi juga membuat gw nyaman.

Tapi, gw juga nyadar, bahwa ini akan menjadi proses belajar buat kami berdua. Dia pelanpelan harus belajar untuk menjadi lebih tidak tergantung. Dan gw harus belajar untuk menerima dan semakin menghayati bahwa anakmu bukan anakmu.

Kirakira dua tahun yang lalu, gw melahirkan Sabia. Ketika dia lahir, gw belajar bahwa gw harus berbagi keberadaannya dengan dunia sekitar. Gerakan dan tingkahnya yang tadinya mayoritas cuma gw yang bisa merasakan, akhirnya akan bisa dilihat oleh orang lain.

Dua tahun kemudian, ketika akhirnya kita sampai ke proses penyapihan ini, gw belajar untuk memberi dia kesempatan untuk mandiri. Gw belajar untuk menyadari bahwa barangkali tidak selamanya gw bisa memberi intervensi langsung ke dalam kehidupannya dia lagi. Bahwa, perlahanlahan, gw bukanlah sumber satusatunya yang dia cari saat dia butuh rasa nyaman dan/atau rasa aman.

Hiks.😦

Emang bener kata bokap gw, bahwa jadi orangtua itu gak ada sekolahnya.

Dan bener juga kata kakak gw di Path, bawa kita gak tau rasanya jadi orangtua sebelum kita jadi orangtua.

Soooo…… as the infamous ibubil, saya cuma pengen meyakinkan diri sendiri bahwa semoga gw selalu bisa menyikapi perubahan dengan bijak, dan semoga semua perubahan itu bisa menjadi pembelajaran untuk menjadi lebih baik — buat semua pihak. Amin.

And as for you, my baby girl, ketahuilah (dan semoga bisa kamu terima) bahwa selamanya kamu akan menjadi bayi kecil aku. Selamanya aku akan bangga atas halhal baik atau bahkan halhal konyol yang kamu lakukan. Selamanya aku bakalan pengen untuk selalu terlibat dalam kehidupanmu. Semoga kamu pun bisa untuk memberi aku kesempatan untuk selalu menjadi bagian dari dirimu.

Amin.

I love you, Sabia; my hopes, my thoughts, my wishes and my dreams 🙂

22 responses »

  1. pas baca ini, aku baru aja mau bbm kamu kalau anakku semalam drama
    “kalo mama ga bacain dongeng, gimana aku tau mama masih sayang aku apa engga”
    oh yeah.
    darimana drama ini berasal kalau bukan dari emaknya yang drama pun kan?

    semoga sakseus menyapihnya, kelihatannya sih baik baik aja ya… Sabia udah gede aja bisa inep di rumah Akung Uti. Sementara Biyan, waktu menyanggupi mau inep di rumah Ompung malah berujung Papa ikutan nginep dan Mama bobo sendiri di rumah. Yay! #eh.
    Ya itulah, maksudnya kali anaknya udah bisa kemana-mana sendiri, tapi emang ortunya yang tak rela🙂

    • ahahahahahahahahaha… eboebo drama macam kita ini yahhh… tak sengaja menurunkannya pada mereka😆

      Hahahahahahahah gw kebayang Abang ikut nginep dan lo malah tidur sendiri di rumah.. Iki piye toh?!?!

      Emang, makin lama makin nyadar bahwa anak mah bisa dan hepi aja klayarkluyur sendiri, kitanya yang gak rela. Baru ngerti sekarang kenapa bapak ibuku dulu yudes bener kalo gw melanggar jam malam..😛

  2. Ya ampuuun, mataku berkaca-kaca baca ini. Been there. Akhtar menyapih sendiri, g mimik 3 malem karena tidur pules, dan 3 hari itu bikin aku menggalau sepanjang masa buat ikhlas.

    Kamu menuliskannya dengan sangat indah, mbak🙂

    Semoga lancar yaa, semoga dua-duanya sama-sama cepet ikhlas🙂

    • Amiin.. Terima kasih ya Kiky…

      Emang benerbener harus dikuatkan banget buat ikhlas. Ternyata jadi orangtua, selain menyenangkan, juga pergolakan batin untuk ini itu yah..

      Selamat ya udah berhasil menyapih.. Semoga jadi berkah buat Akhtar di masa depan🙂

  3. yah kan gw belom ngelahirin aja berkaca2 baca ini. eh ga ada hubungannya deng, soalnya kata mama Passy, gue emang cengeng AHAHHAHAHAHA😀

    eniweh, semoga sukses menyapihnya ya Smiw. nantikan 2 tahun lagi aku curhat2 galau ke kamuh via bbm pas mau nyapih pinyim HAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHHAAH😀

  4. Dari awal sampe pertengahan cerita, aku angguk2 setuju senasip sepenanggungan *termasuk bacain mantra sampe rencana pake senjata terakhir buat oles pait-pait/ tempel band aid😀. Tapi pas bagian tengah sampe akhir cerita, yuks mari mewek. Tenggorokanku tercekaaat… Iya ya, sepertinya aku yang belum bisa ikhlas… Semoga aku juga bisa ikhlas lancar jaya nyapih Kiara.

    • huhuhuhuhuhuhu… bener ya, kudu ikhlas. gw nulisnya juga sambil sratsrot, tenggorokan pedih dan berkacakaca…😛 Semoga semua lancar untukmu pun yaaa..🙂

  5. setujuuu, sama poppies & kahlil. eventually kita harus lepasin anak kok, tapi ya emang namanya ibu2, kadang kitanya yang belum rela yah. good luck with sapihannya yah, mudah2an lancar jaya. salam kenal lohhh🙂

    • yailaaaah, gw telmi.. dr tadi gw scroll ke atas kirain ada yang namanya “Kahlil” ngasih komen, gak taunya kamu ngomongin Kahlil Gibran😆

      Salam kenal juga yaaa.. Makasih udah bacabaca🙂

  6. Berhubung akik belum punya anak ya, jadi ndak bisa komen huhuhu. Karena seperti kata kakakmu “kita gak tau rasanya jadi orangtua sebelum kita jadi orangtua” hehehe
    Tapi berhubung aku tau rasanya jadi anak, aku cuma mau bilang, suatu hari nanti kalau Sabia sudah dewasa, nampaknya dia akan berkaca-kaca trenyuh baca posting ini smiwh.
    Lah wong aku aja yang belum punya anak dan bukan anakmu trenyuh :’)
    Semoga Sabia selalu ingat betapa orang-orang disekitarnya begitu menyayangi dia ya

    • amin, buat kalimat terakhir..🙂

      kamu kan anak tiri sumamiku yang membuatku jadi ibu tiri bawaan..😆

      kalo Sabia dewasa kirakira Internet udah semaju apa ya.. aku bisa gak kasih filter supaya dia nemu postinganku yang “manismanis” aja jangan yang tolol, nanti dia gak respek lagi sama aku?😆

  7. Aku yang belum jadi ‘orang tua’ aja udah sangat berkaca2 baca bagian ini :

    “Selamanya aku bakalan pengen untuk selalu terlibat dalam kehidupanmu. Semoga kamu pun bisa untuk memberi aku kesempatan untuk selalu menjadi bagian dari dirimu”.

    :’)

    Disaat aku msh single ini aja, sempat terlintas dipikiran kalo ntar aku punya anak, aku nggak mau jauh2 dari dia, nggak ma ‘melepas’ dia huhuuuu *posesif
    Dan aku takjub dgn ibu aku, bisa ngelepas dan percaya utk aku kerja di pulau sebrang dan berpisah dgn dia…. Tapi kalo aku yg ada diposisi itu rasanya nggak sangguuuuuup *hiks

    • hebat yaaaa mamamu…🙂

      aku juga baru belakangan ini ngerti kenapa bapak ibuku marah kalo aku pulang telat gak ngabarin, dan kenapa mereka gak bisa tidur kalo anakanaknya belum sampe rumah😛

      dulu mah ya… ngebatin: “elaaaah, cuma telat sejam aja lebay bener..”

      *langsung pengen sungkem*😛

  8. Nah ya.. ga punya anak kan. jadi gue gak ngerti apaan menyapih.. segeralah dibaca.. Bangga bokk gue sama elo.. karena kan dalam bayangan di kepala masih elo yang sibuknya sama rambut yang harus rapi jali.. congratulations..! Sama suamimu juga.

    • menyapih itu…. gugel aja Lin.. hihihihi..

      I’m still the same girl tauk.. Rambut harus rapi jali dan ini skr udah ribut karena jarang nyalon sehingga rambut bagaikan raja dari segala raja rimba. SINGA ABIS BOK! Gw sampe nanya loh sama Putra: “Kalo rambutku awulawul gini kamu masih sayang gak sih?”

      d r a m a t i s😆

  9. Dan setelah proses menyapih kita akan belajar lagi, gimana ada saat2 dia lebih excited bercerita sama gurunya (yang mana harusnya menjadi tanda bagus, karena artinya anak kita happy di sekolah). Dan setelah itu belajar lagi saat dia lebih memilih main dirumah dengan teman2 atau ke rumah teman daripada diajak pergi sama kita….. Yah, nggak kelar-kelar lah Smit, kira-kira : ))

    Makanya kita BuibuGalawh harus selalu bersatu untuk saling mencurahkan perasaan dan menguatkan! *kepalkan tangan kanan, tangan kiri usap air mata*

  10. baca postingan yg ini di bagian awal masih ketawa2, krn sama persis sama apa yang kita lagi coba ke Bhima, yg 2 mgg lagi mau 2tahun. Pas baca di bagian akhir2nya, jadi pengen mewek sendiri, krn emang bnr, kadang kita ga sadar nenen-in anak itu sebenernya bukan buat kenyamanan anak aja, tapi karena itu jg bikin kita nyaman…huhuhuhu…😥 thx for sharing masalah menyapih ini loohh🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s