.pindahan!.

Standard

Setelah persemedian panjang dan persiapan iniitu yang membuat dompet memasuki masa paceklik yang tak kalah panjang, akhirnya gw dan si Dals memutuskan untuk…………….

………………. P I N D A H A N !

Yap. Kami resmi jadi penghuni mini-but-mine 🙂

Kalo kemarin pas libur Lebaran cuma nginep doang dan persiapannya cuma buat hari berikutnya aja, sekarang berhubung niatnya for good, maka persiapannya pun beneran. Beneran bikin dompet sekarat maksudnya..😛

Kurang lebih tiga puluh satu tahun gw tinggal sama mamapapaku tersayang dan tiga tahun belakangan hidup nomaden antara rumah ortu dan mertua membuat gw berpikir bahwa pindah ke rumah sendiri akan membuat gw sedih. Kenyataannya……. SWUEDDDIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIH BANGET PARAH!!!!!!

😦

*nangis*

Lah terus kenapa akhirnya memutuskan pindah kalo belom siap?

Jadi begini ceritanya……

Sebenernya masalah pindahan ini, ada masanya gw punya seribu satu macam alasan yang menyebabkan diundur terus. Ketika rumahnya udah jadi, belom bisa pindah karena belom bikin kamar dan kamar mandi mbak. Giliran kamar dan kamar mandi mbak udah jadi, belom punya mbak buat jaga Sabia. Giliran udah ada mbak yang jaga Sabia, rumah belakang dibangun — sehingga debunya masuk ke rumah kami. Giliran rumah belakang udah jadi, mesti cari temen buat si mbak dulu — supaya fokus ada yang jaga anak dan ada yang urus rumah. Pokoknya seribu satu deh.

Tapi, suatu hari, si Papah bilang kalo mbak yang selama ini pulang pergi di rumah punya kenalan yang lagi mau nyari kerja. Dan karenanya diajukan ke kita. Si mbak baru ini siap kerja setelah Lebaran.

Nah lhoooo… Alesan apa lagi looooo?

Uhmmm… uhmmmmmmmmmmmmmmm….

OH IYA!! KAN KITA BELON PUNYA DAPUR! JADI TENTUNYA BELOM BISA MASAK DONG DI RUMAH!

*fiuh*

Tapi ternyata, si mbak baru mesti ngurus KTP di kampung halamannya — sehingga kalo diitungitung, waktunya cukup untuk sambil nunggu dapur jadi.

Sampe sini gw kehabisan alasan.

….. dan tiba pada kegalauan tingkat paling hits!

OMG.. Beneran gitu, gw bakalan harus hidup mandiri? 

*mewek*

Lalu mulailah bercurhat sama kakak tertua alias Bibi Lung Bibeth. Seperti biasa, dia membukakan mata gw bahwa selama ini gw udah berhasil mengulur waktu dan ini sudah sampe pada ujungnya. Saat dimana gw gak bisa mundur lagi.

Huhuhuhuhuhuh…..

Karenanya, menyadari semua itu, dengan hati pegelpegel dan nangis mulu, aku pun mulai bersiapsiap packing. Beli printilan iniitu yang sedikitsedikit lamalama menjadi bukit (tagihannya).

Kemudian bagi tugas. Dals cuti dua hari sebelom pindah demi ngawasin tukang dan persiapan, sedangkan gw cuti tiga hari setelah pindah demi ngawasin tukang, adaptasi dan belanja yang kurangkurang.

Maka, setelah dapur akhirnya jadi, setelah siap-gak-siap-harus-siap, berangkatlah kloter pertama (alias para mbak) ke mini-but-mine. Beresberes dan bersihbersih dulu di rumah, sementara gw seretseret bapakku untuk nemenin belanja inainu.. Sekaligus quality time.. Hihihihi!😛

Harus gw akui ini adalah salah satu perubahan terbesar dalam hidup gw. Tapi setiap kali pengen sedih, inget kata Bibeth, bahwa memang sudah saatnya. Dan sebenernya ini bukan hal yang perlu disedihkan juga sih.. Hehehe.. Jadi disyukuri ajalah ya.. Terus kalo masih banyak kekurangan, ya dijalanin aja deh.. Hehehe😛

Soooo… long story short, sejak kurang lebih dua minggu yang lalu, kami resmi penghuni mini-but-mine..

Semoga segala sesuatunya selalu lancar, sehat dan baikbaik saja…

Dan semoga di rumah mungil ini selalu ada cerita dan tawa bahagia penghuni di dalamnya yaaaa..

Amiiiin!🙂

23 responses »

  1. kyaaaaaaaaaaaaaa
    aku aminkan doamu…
    ikut senang ya smiw, semoga banyak menemukan cerita cerita senang bersama mini but mine, supaya kamu Dals & Sabia cepat merasa bahwa it’s really “mine” – or “yours” to be gramatically correct :p
    ditunggu undangan housewarmingnya lho yaaa ahuhuhuhu…. minimal aku nanti antar undangan ke situ deh wekekekkeke…. kepo mau liat mini but mine pokoknya

    • makasih banyak sayaaaang…🙂 amiiiiiiiiiiin..

      housewarmingnya agak cold tapi yah, secara lesehan di lantai.. dingin.. hihihihi.. iya kirimlah undanganmu dan sudahi masa hojira ini..😆

  2. senang bacanya!
    gwpun dulu takut waktu HARUS tinggal berdua aja sama sumami,
    takut ga bisa ngapa2in…
    tapi hey ga terasa, udah mau 4 tahun nih dan gw masih hidup sehat sentosa,
    jadi kalian juga pasti bisa!!!!!

  3. congratulations beb, may the house become a home for the three of you :’) banyak senang, banyak tawa, banyak sayang, banyak cinta yah!

    love you three!

    ayo ayo kapan housewarming? *tetep*😀

    • Lohh udah kepencet ajah, padahal belom sampe bagian do’a inih,
      dido’akan semoga rumahnya berkah, adem dan penghuninya bahagia dan pembantu betah *tetepp* trus makin banyak ceritanya disini deh.

      • AKKKKKKKKKK JANGAAAAAAAAAAAAANNN… aku trauma dipatahkan hati sama mbak…

        “Mbak, ini hatiku, jaga baikbaik yaaaa…”😛

        Amiiiinnnn.. aminnn.. makasih banyak yaaaaa😀

  4. Fotonya dong, kita kan mau intip2 dikit😀
    Semoga cepet betah, enak kok punya rumah sendiri. Sama ortu juga masih lumayan deket kan, sewaktu2 masih bisa mampir atau dimampirin. Masih mendingan daripada ortunya ada di belahan lain di pulau Jawa ini yang mana kalo kangen mesti nunggu setaun sekali untuk ketemu *lah curhat*😀

    Selamat yaaaa, semoga banyak rejeki di rumah baru!

  5. salam kenal Smita….hehehe sebetulnya dah dari dulu ngikutin cerita rumah yg sangat menarik. so happy for you that finally the time to enjoy the house has come. jangan sedih, toh masih bisa “ngungsi” ke rumah mama/papa ataupun mertua kapan aja

  6. heii..selamat yaaa…aku 6 bulan yll ngalamin yang hampir sama denganmu smith..:D Waktu itu yang paling “jleb” adl ketika kakakku bilang ” iya biar mandiri dan ngerasain beli beras sendiri” itu memang secara harafiah krn kmrn2 tinggal kasih uang ke ibu dan terima nasi😀. Pada kenyataannya bukan cuma beli beras hahaha.. Belanja ini itu juga seru lho..karena kami bahkan sendok garpu pun gak punya.
    Sekali lagi selamat yaaa…semoga Sabia cepet punya temen baru😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s