.what would BayBee say?.

Standard

Si Nonat sudah terceriwis di dunia. Segala dikomen, segala dikomplen, segala disamber. Hihihi.

Ocehan dan celotehannya yang seringkali gak terduga itu masih membuat kami semua terkagetkaget (kadang juga terkagumkagum).

Khususnya buat gw sama si Dals. Ya iyalah, anak yang kurang lebih dua tahun yang lalu cuma bisa ngakngek sambil telentang di kasur ini kok sekarang udah bawel banget dan senang bernyanyi.

Time flies deh.. Klise abis. Tapi ya bener banget.😛

Ini adalah tulisan mengenai celotehan Sabia mengenai ini-itu-anu-ina-inu, yang masih membuat gw senyumsenyum kalo inget. Maka, ijinkanlah gw menjadi ibu yang se-rabid-rabid-nya, yang juga menulis ini sambil tersenyumsenyum, walaupun sebagian dari kejadian ini udah begitu lama berlalu😀

Bison Vs Babi

Akung lagi nonton Animal Planet ketika cucunya mendadak larilari menghampiri. Bengong sejenak depan TV, sebelum kemudian terjadi percakapan ini:

Sabia: Itu apa?

Akung: Bison.

Sabia: BABI!!!

Akung: Loh, bukan! Itu biiiiiiii…. soooon.

Sabia: Oh bukan babi?

Akung: Bukan.

Sabia: Oooooh… *ngeloyor gak tertarik*

😆

Nyanyi

Waktu gw hamil, gw hampir gak pernah dengerin lagu klasik karena bosen. Kebiasaan gw untuk tidak mendengarkan lagu klasik itu kemudian dilegitimasi oleh buku yang gw baca.

Di buku itu kurang lebih dibilang… gak usah dengerin lagu klasik kalo lo gak suka lagu itu. Karena kalo lo gak suka, pada akhirnya lo akan berhenti dengerin ketika anaknya sudah lahir. Jadi stimulasinya juga gak maksimal. Dengerin lagu apa aja yang bernada gak ngagetin, yang lo suka, sehingga lo akan sering dengerin itu dan pada saat lo dengerin itu, lo juga hepi.

Masuk akal. Dan yang terpenting membuat gw senang sih..😛

Maka alihalih dengerin lagu klasik, gw dengerin aja lagu sukasuka gw. Kalo yang bikin tidur ya Mocca, dan lagulagu manis lainnya. Tentu saja sebagai anak dari produk 90-an, dari bayi juga udah kita perdengarkan lagulagu 90-an, sampe hamilhamil juga diajak nonton 311.

Begitu lahir dan masih seuprit, gw sempet mikir… harus klasik kali ye, biar dia pinter. Maka kita beli CD lagu klasik dan kita puterin. Berhubung dia malah lebih anteng denger Mocca dan terkagetkaget denger lagu klasik, yastralah, gak kepake deh tuh CD lagu klasik😆 Balik lagi ke Mocca, SORE, Naif, dan sebagainya.

Gedean dikit, eyang Mama dan eyang Bapak membelikan karaoke lagu anakanak. Segala lagu oldskool dari Naik-naik Ke Puncak Gunung, Naik Kereta Api, dan sebagainya ada di situ. Kemudian, Barney mulai melengkapi. Elmo Song tak lupa dibekali. Akibatnya, sekarang perbendaharaan Sabia soal lagu lumayan banyak (termasuk The Vaccines yang sering didengerin si Dals😛 ).

Kebiasaan menyanyinya Sabia ini membuat kita seneng karena gak hanya membuat kita terhibur saat dengerin dia nyanyi, tapi juga saat ada halhal di luar dugaan seperti ini:

Sabia: Babem, nyanyi Buahbuahan amaama yok!

 Gw: Yuk! Pepaya..

Sabia: … Mangga, Icang, Ambu…

Gw:  Dibawa.. dari Pasar Minggu…

Sabia: Yang bawa siapa?

*DANGG!!!*

😆😆

Penangkal Suasana Sendu

Pernah suatu hari, abis diskusi (yang tumbentumbenan) serius antara gw dan si Dals, kita menarik kesimpulan bahwa kita harus menjaga Sabia dari pengaruh negatif — yang bahkan bisa muncul dari kita berdua, sebagai orangtuanya.

Lalu si Dals menatap Sabia yang lagi main dengan penuh haru.

Dals: Sabia…

Sabia: Yah?

Dals: Sabia, Ayah sama Babem sayang banget sama Sabia ya..

Sabia: He-eh.

Dals: Kalo kadangkadang Ayah harus ngomong keras sama Sabia itu bukan berarti Ayah gak sayang, ya… Itu karena Ayah sayang banget sama Sabia jadi Ayah harus ngajarin Sabia. Sabia ngerti kan?

Sabia: He-eh.

Kemudian suasana haru sejenak, sampai…..

Sabia: ….. EMANG AYAH MAU KEMANA?

😆😆😆

Katakata Andalan

Apabila terjadi aktivitas combo, seperti lagi nangis atau ketawa tibatiba kelepasan kentut atau sendawa, kata andalan Sabia (setelah dipelototin) adalah….

“UPOLI!!!!”

(Terjemahan bebas: Ooops! Sorry!)

*keluh*

Kepo

Kalo ada orang ngobrol, dia pasti mau tauuuuuuuuuuu aja dan berupaya sepenuh hati untuk terlibat dalam pembicaraan. Apalagi kalo misalnya pembicaraan yang tidak melibatkan dia ini serius, biasanya akan terdengar kalimatkalimat ini:

“Babem lagi apa ci? Ada apa ci? Apa? Apa?”

(Mengenai hal ini, menurut bokap-nyokap-kakak-dan-tementemen-gw, adalah kebiasaan yang menurun dari…. AH SUDAHLAH!!)

Terus, kalo gak ditanggepin, atau kita abis nanggepin dia tapi kemudian lanjut ngobrol biasanya akan terdengar kalimat ini:

“E GA BOLEH NGOBWOL DOOONG!”

EYAAMPUN! POSESIP.

😆😆😆😆

Demanding

Kemarin, dia tumbentumbenan minta es krim, padahal selama ini gak gitu doyan. Doyannya tempe sama tahu, seriously! Nah, abis belanja kemaren dia beli es krim yang gw bilang hanya boleh dimakan pas udah masuk mobil.

Begitu masuk mobil, gw masih beresberes belanjaan sambil nyanyinyanyi kecil. Tau apa yang dibilang Nona Besar?

“Babem, akim (baca: es krim) duyu dong! Jangan nyanyi duyu!”

-___________________-”

Sama halnya ketika si Dals mau ambil ATM dan gw sama Sabia di dalem mobil.

“Ayah mau mana? Ia itut dong! Ia slalu itut dong! AYAAAAAH! AYAAAAAH! Dipanggil Iaaaa!!!”

-_________________________________________-”

Aktivitas Sebelum Tidur

Seperti pernah gw ceritain, ritualnya adalah cuci tangan, cuci kaki, ganti baju, minum susu, sikat gigi dan tidur. Berhubung sedang disapih, maka demi mengalihkan perhatian dari gentong susu, maka persiapan tidur melibatkan dongeng dan nyanyian pengantar tidur yang seabrekabrek.

Kadangkadang kitanya udah ngantuk duluan dan nyanyi salahsalah karena ketiduran, sedangkan dia masih segar bugar.

Pernah kejadian, si Dals salahsalah nyanyiin Nina Bobo, dan malah dibenerin sama si Nonat. Sehingga akhirnya bukannya bapak nyanyi Nina Bobo sampe anak tidur, malah anak nyanyi Nina Bobo sampe bapak tidur.

*______*

Kadangkadang juga dia gak mau didongengin terus, melainkan dia yang dongeng sama kita..

Sabia: Pada uwatu ali, Oweit* dan OmPins**….

(Terjemahan: Pada suatu hari, Snow White dan Om Prince…)

😆😆😆😆😆

Tapi, dari semua itu, rasanya ada satu yang paling dahsyat membuat gw lupa akan segala penat. Ini adalah percakapan penutup di ujung hari – yang membuat gw semangat menunggu hari berikutnya:

I love you, Sabia..”

“Lafyutu, Babem..”

“I love you, Sabia..”

“Lafyutu, Ayah..”

*sniff*

Terima kasih ya Nonat, sudah membuat hatiku selalu hangat.

I love you BIIIIIIIIIIIG time… 🙂

31 responses »

  1. sabiaaaa *gigits*
    ngomongnya udah pinter banget yaaa.. semoga Tara segera menyusul…

    iya itu lagu klasik kenapa ya? akupun ga doyan dulu… jadi sama suami (yg tetep usaha) disetelin pas aku udah bobo hahaha..

    • Hihihih dia bawel tapi kalo awalawal depan orang malumalu gitu. Udahannya baru malumaluin.. Ini turunan siapa ya? Hmmmm…

      Aduh lagu klasik aku ngantuk deh..😆

  2. sabia lucu banget dehhh…
    toss sama Bhima yang juga doyannya tahu – tempe😀
    hihihihihi, cletukan2 gemesin bayik yg udh suka ngoceh emang bener2 menghibur hati ya…🙂

  3. makin deket harinya gw ngelahirin makin banyak deh posting2 blog orang2 yg bikin CEPET CEPET PENGEN NGELAHIRIN!😀

    pokoknya nanti pinyim sama bee harus playdateeeee!!!!!!!! *merabid*😀

  4. Sungguh ak terharu membcanya :’)) tp jd inget,cd klasik yg kmr sempet kubeli cuma didengerin sekali hahaha sedangkan list2 lagumu sama percis ky list lagu suamikuu mbaa

  5. Sabiaaaaaaa…
    Baca ceritanya aja gemesin apalagi ketemu ya😉
    btw anak2 seumur sabia emang lagi lucu2nya dan segala pengen tau ya mbak
    selamat menikmati ntar kalo udah masuk sekolah bakalan nggak bisa “memiliki” seutuhnya🙂

    • aaaaaaaaaaaaaaaaaaa….. sedih deh bacanya.. aku masih sangat posesif nih… Iya si Sabia tapinya malu kalo di depan orang.. Jadi bawelnya pilihpilih audiens😛

  6. UPOLII – nya gemesss..

    Aku iri Sabia bales nya Lafyutuu..
    kenapa Mima “aku cayang Mama, tapi aku cayang aku cendiliii…” uhuk syedih skaliii..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s