.MOS(hi-moshi!).

Standard

Pagi ini, berhubung anak sekolahan udah masuk (dan kembali membuat macet), TL Twitter gw rame ngomongin masalah MOS, OSPEK dan sejenisnya. Ada yang bikin tips gimana supaya gak digencet, gimana caranya gencet yang elegan, dan lainlain.

Kalo ngomongin OSPEK dan MOS, menurut gw mah kagak ada yang lebih nampol daripada waktu gw mau masuk ekskul pecinta alam SMA. Ketika gw bilang “nampol“, itu artinya beneran literally nampol alias pake digamparin, baik sama senior cewek ataupun cowok. Jadi ya, ospek jaman kuliah gak ada seujung kukunya sama sekali.

Sebenernya, kenapa orang semanismanja gw maumaunya masuk ekskul pecinta alam? Ya sebenernya itu sih misteri juga buat gw sampe sekarang. Mungkin sebenernya agar bertahuntahun kemudian kelak punya banyak bahan buat #memetwit, kali ya……..😛

Yang jelas, pada masanya, ikut ekskul tersebut terlihat dan terdengar seperti sesuatu yang benar untuk dilakukan. Hanya orangorang tertentu yang bisa masuk situ dan temenannya bagaikan keluarga, selain itu mereka nampak seru, dan…. OKE, OKE!!! JAWABAN PALING JUJUR ADALAH KARENA GEBETAN GW ADA DI SITU! PUAS?!

Eniwey. Sebenernya, udah denger dari awal, kalo masuk ekskul itu artinya kudu siap digamparin. Tapi, gw dalam hati berkata jumawa, “Kagak mungkin digamparin! Emak bapak gw aja gak pernah gampar gw! Kalo digampar, gw bales. Abis itu gw keluar.

Malam pertama nginep di sekolahan, DESSSSSSSS!

*sayupsayup terdengar suara Betharia Sonata: “Lihatlah tandaaaaa… merah di pipiiii… bekas gambar tanganmuuu..”*

……………. DIGAMPAR GW, MAK!!!!!

Kancut! Harga diri tertoreh abisssss! Walaupun dibilang, latihan menggampar yang baik dan benar itu dibutuhkan, karena apabila temen kita hipotermia, kita mesti ngegampar dia supaya kesadarannya gak hilang, asli, tetep aja murka dalam hati.

Apakah jadi memutuskan keluar? Ohohoho, tentu tidak. Gw langsung bertekad akan membalas gamparan si penggampar pertama tersebut. Setelah itu baru keluar.

Dua minggu kemudian, setelah melewati beberapa latihan fisik, baru berkesempatan ngebales gampar tu orang. Pengen keluar, tapi begitu ngaca dihadapkan dengan tampilan perut kotakkotak, tapi kaki bocelbocel, jari tangan pada kapalan, udahlah, udah tanggung jelek. Jalanin aja kaderisasinya sampe kelar.

Lagian, mana mungkin gw keluar dari ekskul yang gw pilih sendiri? Bisa dicela sampe akhir jaman sama bokap, nyokap dan kakak gw.

Itu penderitaan dari segi fisik. Dari segi gengsi, kakak senior yang gw tapsir jarang ngelatih tapi udah keburu kenal. Kalo gw keluar, dia cuma bakal ngeliat gw sebagai orang yang gagal doang.. Cih! Mana bisa itu!

Pada akhirnya sih, setelah berbulanbulan tekanan batin, walopun cuma jadi obyek buat di-geergeer-in doang dan gak pernah jadian sama si senior, gw lulus juga masuk ekskul itu. Pake disebut sebagai lulusan terbaik lagi… Bagaikan Xena kan gw! *jumawa*

Tapi, ternyata, bener pendapat gw di awal, yaitu bahwa dengan masuk ekskul itu gw jadi bisa berteman lintas angkatan, yang bisa seseruan samasama bagaikan keluarga.

Ketika gw kelas dua SMA, Louie, sahabat gw memutuskan untuk masuk ekskul itu juga. Ini sempet sampe hampir berantem antara gw sama dia, karena kalo dia masuk, artinya gw jadi seniornya. Artinya gw kudu gamparin dia, bilamana perlu.

Tapi, long story short, Louie lulus juga dan itu membuat gw sama dia makin sering barengbareng kemanamana.

Kebersamaan gw dan Loulou itu bagaikan duo annoying. Kemanamana cekakakcekikik gak jelas. Meskipun begitu, kita juga bisa setel mukamuka nyolot kalo menghadapi anak baru dan membuat mereka mengkeret sesaat. Tapi, berhubung pada dasarnya agak males marahmarah mulu gitu, jadi aja gw sama Lou lebih ke iseng aja kelakuannya.

Mengacu kepada dedekdedek kelas, sebenernya lo tuh gak usah tampak sok tau banget, tapi juga gak usah kelewat mindikmindik kalo lagi melipir ngelewatin kakak kelas. Karena, kalo lo mindikmindik itu, malah mengundang orang iseng manggil.

Waktu itu, sekolah gw abis gelar sumbangan sembako. Jadi, di sudut pintu gerbang, ada booth beratapkan terpal gitu, yang tadinya dipenuhi karungkarung sumbangan. Berhubung acara sumbangannya udah selesai dan booth-nya belom diberesin, cewekcewek suka ngerumpi di situ.

Suatu siang, gw sama Lou menemukan bahwa tiang penopang terpal itu bisa digeser, tapi terpalnya tetep terpasang dan gak roboh. Tapi, kalo tiangnya ketendang, bisa menimbulkan ilusi seolaholah terpalnya mau roboh. Garagara itu, sesi curhat yang tadinya syahdu pun berubah jadi cari-mangsa-buat-diisengin.

Pas lagi kaya gitu, lewatlah dua orang adek kelas yang nunduknunduk dan melipirmelipir pas mau ngelewatin kita. Langsunglah kita panggil. Dengan muka horor, mereka ngedatengin kita. Kemudian, gw lupa, pokoknya salah satu ngajak ngomong serius, terus pas mereka lagi manggutmanggut, kita senggol si tiang penopang terpal itu.

Langsunglah si adekadek kelas ini kabur tunggang langgang karena dipikir bakalan ketiban terpal, sementara gw sama Louie ketawaketawa. Aslik deh, kalo diinget sekarang, norak abis. Tapi pada saat itu lucu banget loh!😆

Terus, pernah juga suatu kali ada kakak kelas kita, yang mana senior gw sama Lou di ekskul yang tadi gw ceritain. Beliau adalah ketua OSIS, sebut saja namanya Babam.

Nah, siang itu, gw sama Louie liat dia jalan tertatihtatih ke ruang TU. Ternyata dia minta obat buat kuku kakinya yang lepas garagara main bola. Sertamerta gw sama Louie berniat baik untuk membantu.

Dalam hal iseng, gw sama Louie itu terorganisir tanpa perlu berkatakata. Jadi, ketika salah satunya ngajak ngomong Babam, yang satunya anteng bantuin ngobatin kakinya yang luka. Beberapa menit kemudian, jempol kaki Babam yang obat merahnya sudah didramatisir, pun sudah diperban dan diikat dengan pita.

“MASYA AMPUN!!! SEHARUSNYA GW PERCAYA PERASAAN GW GAK ENAK WAKTU KALIAN BILANG MAU BANTU!!!”

Sampe hari ini, Babam masih ingat betapa manisnya pita di jempol kakinya saat itu..🙂

Tapi, kadangkadang kita mendapatkan karma. Seisengisengnya gw, segalakgalaknya gw, tetep aja gw pernah nangis di sekolahan bukan atas nama patah hati.

Melainkan karena gw abis salah potong rambut terus rambut gw dikatain sama kakak kelas gw di depan satu tongkrongan yang isinya cowok semua!

Rambut gw waktu itu kependekan dan karena itu gw males keluar istirahat. Tapi, begitu istirahat kedua, udah laper kan… Terpaksa deh gw keluar ke kantin.

Nah, perjalanan menuju kantin itu mesti ngelewatin tongkrongan yang isinya cowokcowok tiga angkatan. Pas gw lagi nahan napas dan buruburu jalan lewat situ, tibatiba terdengar suara:

“HEI, JAMBU! JAMBU!”

Tegang dong gw! Terus gw buruburu.

Tibatiba tetep kedengeran,

“HEI, JAMBU! JAMBU!”

Terus ada yang nanya,

“Apaan sih, jambu?”

“ITU RAMBUTNYA KAYA JAMBU!”

ASLIK MAO MATEK GW.

MASA RAMBUT GW KAYA JAMBUUUUUUUUUUUUUUUUUU!!!!!!

Udah pasti ngomongin gw, orang yang lewat cuma gw berdua temen gw yang rambutnya panjang!!!!!

Karena aku dramatis, abis kelar makan (tetep makan dulu), gw balik ke kelas terus nangis di meja. Menjelang jam istirahat kelar, datanglah temen gw, cowok, yang sepertinya tadi gak lagi dudukduduk di TKP.

Dia: “Woy! Napa lo?”

Gw nangis.

Dia: “Woy!! Eh, laaaah, kok nangis!!?!! Kenapa???”

Gw: “Tadi gw dikatain sama si X!!!!”

Dia: “HAH?! DIKATAIN APAAN?” —–> my hero wannabe, dia pikir gw dikatain capital P kalik.

Gw nangis tambah sesenggukan karena kalo gw bilang yang sebenernya kan malu!

Dia: “Dikatain apaan? Dibilang lo apaan?”

Gw: “Jambu.”

Dia: “HAH??!”

Gw: “DIA NGATAIN RAMBUT GW KAYA JAMBU.”

Dia muka mau ketawa, tapi terpaksa pukpuk, lalu ngeloyor pergi sambil bilang, “Ya emang kaya jambu.”

HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!! *sambit*

Besokannya, pas lagi jajan, gw ketemu sama si biang kerok yang ngatain gw j a m b u. Gw udah siap menghilang, eh taunya dia liat gw.

Dese: “Eh, ada Jambu!”

Karena gw pemberani, walopun dia kakak kelas gw, gw jawab aja:

 Gw: “Kenapa sih lo ngatain gw?”

Dese: “Abis rambut lo lucu kaya jambu!”

Gw: “Tapi kan gw gak pernah ngatain lo!”

Dese: “Hahaha. Oke, gw gak ngatain lo jambu lagi.”

Oke, sip. Macam adegan FTV, abis itu kita salaman.

Besoknya, waktu gw mau ke kantin dan mesti ngelewatin tongkrongan cowokcowok lagi, agak gentar gw ngeliat ada si dese yang ngatain gw Jambu. Tapi, karena gw pikir kemaren udah salaman, gw mencoba tetap tenang pada saat lewat situ.

Lalu terdengar suara si dese nyanyi pas gw lewat,

“Pepaya, mangga, pisang, tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitttt!”

AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAARRRGGGHHHHH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Maka, belajarlah gw, kalo dikatain orang gak usah marah. Karena makin lo sewot, makin disengajain. Pengetahuan dasar banget tuh..😆

Dan dengan demikian, selama potongan rambut gw masih ngenes, gw terima aja panggilan Jambu-lah, Wikiwik-lah, Uburubur-lah.. KAREPMU!!!

Jadi sebenernya itulah kenapa gw gak pernah jadi senior galak untuk adek kelas gw. Karena, ketika lo pernah dijuluki Jambu karena rambutmu, sesungguhnya pada saat itulah wibawa lo sudah hancur berkepingkeping. Makanya aku memilih jadi senior yang jahil dan bokis ajah…

Malah lebih untung. Karena dengan demikian, pada saat MOS, gw bisa suruh adekadek unyu berkumpul di depan gw untuk kemudian nyanyi Happy Birthday kencengkenceng pas gebetan gw lewat, sehingga dia jadi tau dan nyelametin gw..😆

Semua itu ada hikmahnya..😛

Mantan Uburubur is signing out! Ciao!

37 responses »

  1. Emang ya dulu jaman SMP/SMA kalo ngatainnya ga sadis kurang sreg rasanya😀
    Btw gw dulu pas SMA juga ikut ekskul Rohis karena ada senior yang dikecengin *niatnya ga lurus*

  2. buset tega bener dikatain kayak jambu,
    ada foto nya gak rambut yang kayak jambu itu?😀
    tapi jadi senior galak juga banyak untungnya,
    paling enggak dia paling diinget sama junior selama berpuluh tahun kedepan.

    • hahahahahaha emaaaang… pokoknya jadilah senior yang memorable…

      garagara gw mainan prank booth sembako itu, ya kita berdua dilaporin ke guru juga sih..😆

    • hahahahahaha, PA jaman eS eM U niihh..

      kalo gimana gw bisa kenal sama Icha, hmmmmmm… itu kisahnya “it’s kompliketed” deh.. hihihiih.. dikenalin sama Melissa kemudian dipertemukan dalam sebuah acara…………… yang suruh aja dia cerita sendiri yaaaa…😆

  3. hehehehe rambut jambu…been there before :)) n then setelah panjangan dikit potong rambut lagi biar cakepan ehh tukang cukurnya dengan anteng bikin rambut gw model jambu lagi……
    lam kenal mba poppies aku silent readermu gak tahan pengen komen yg ini🙂

    • OHHHHH AKU TAU BENAR ITU RASANYA!!!!!!

      Udah mendingan, potong, jambu maning, jambu maning.. Hahahahahahaha… *salaman penuh rasa haru*

      Makasih yaaaa, sudah mampir🙂

  4. hyahaha…etapi kan dirimu emang pernah ngaku kan dulu di posting kapan kalo ikut ekskul itu krn ada kecengan. Atau nggak? berarti saya yakin aja dulu itu… =P

  5. ah nampak familiar dg rambut jambu, masih sodaraan kan dengan rambut ubur-ubur?
    yaah akibat bilang ke stylist-nya “aku pgn rambut model wulan guritno (waktu itu rambutnya si wulan pendek2 lucu) tapi bawahnya di shaggy2 gitu ya…” jadilah model ngebob pendek, tambah sliwir2 tipis di bagian bawah
    kalo diinget2 skrg, gw lah yang berdosa terhadap penampilan gw saat itu, bukan stylistnya…
    Mbak, mari kita bersatu padu untuk tidak mengulanginya kembali *u know, trend itu kan akan selalu berulang di suatu masa*

    • Ayo kita bersatu! Uburubur bersatu tak dapat dikalahkan!!

      Etapi ya, gw kalo trend Eva Arnaz berulang kembali juga ga mau punya bulket panjang .. HIhihihihihi..

    • hahahahahahha… aduuuh ternyata beneran kan kalo FTV walopun dicela tapi pengaruhnya mendarah daging.. hihihihi..

      etapi si hero wannabe salah satu sahabat kesayangan saya gituuu… *alah ditanggepin*😆

  6. HAAHAHAHAHAHAHHA JAMBU HAHAHAHAHAHAHAHAHA JAMBUUU HAHAHAHAHAHAHHA

    Yaudah smit, gw juga pernah. Kayak Macy Gray malah, makanya gw benci sama Macy Gray walopun lagunya bagus.

  7. Oke, sip. Macam adegan FTV, abis itu kita salaman.

    >> muahahaha…. *ups* Jadi inget jaman dulu, aku yg pertama kali pake kawat gigi di sekolah (taon 98 ya plisss….. blm jd tren kek skrg). diledek2in ama cowok2 dr kls laen, akunya mah malah ngeladenin… *gatel ama galak beda tipis*😆

    • gw sih biasanya dikatain apa aja cengengesan, tapi kalo udah ngomongin rambut mah bawaannya sensi aja.. sampe kuliah kalo ada yang ngatain rambut bisa langsung betekkkk seharian, tentunya imbuh nangis.. HAHAHAHAHA.. *ngenes*

  8. Pingback: .#Day21: Transformasi Rambut. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s