.Cause of Death.

Standard

Seumur hidup, enggak pernah kebayang di kepala gw bahwa gw bakalan suka main game. Kenapa? Karena gw anaknya setresan. Itulah makanya, jika dirunut ke belakang, segala jenis mainan itu bukannya menyenangkan hati gw tapi lebih sering membuat gw rungsing dan mangkel aja setelahnya. Baik itu mainan beneran, seperti Monopoli (yang mana gw sering dicurangin sama kakak gw) atau video game.

Rasanya video gameyang pertama kali gw mainin adalah Super Mario Bros. Itu gw main sendiri aja kalo kalah udah muangkeeeelll tenan, kebayang kan kalo main sama kakak gw? Udah kalah, dilecehkan, tentu saja traumatis. Makanya pada jamannya, gw mikirlah kalo itu bukan keahlian gw. Biar aja kakak gw yang jadi ahli di video game dan Monopoli. Sedangkan gw, lebih baik sibuk main boneka kertas sendirian ajah.. <—- kasian.

Satusatunya game yang gw seneng mainin dan gak bete kalo kalah adalah Solitaire. <—– ngenes.

Ketika gw beranjak remaja dan punya henpon Nokia 5110, tentu saja gw pun tergoda main Snake. Bill Clinton aja main, gitu loh! Tapi ya gitu, kalo udah panjang banget dan kemudian matek, abis itu gw trauma dan gak main lagi sampe beberapa lama.

Ketika HP gw udah Nokia 6600, ada mainan baru selain Snake, yaitu Bounce. Di mainan itu, kita jadi bola, harus ngelewatin begitu banyak rintangan. Seneng sih gw mainnya. Ini satusatunya mainan yang gw mainin sampe tamat DAN BERHASIL. Tapi tetep aja, pada saat mainnya, kalo kalah terus mesti ngulang dari pertama, gw ngambeeeeeeeeeeeeekkk… sampe dua hari baru mau main lagi.

Itulah makanya gak pernah kebayang sama gw bahwa gw bakalan seneng banget main gimbot macam Surviving High School (SHS). Begitu udah selesai, sampe donlot versi berbayarnya. Begitu sesi berbayar kurang seru, niat gitu nyarinyari mainan lain yang miripmirip namun sama serunya. Untuk kemudian bisa berjamjam konsen sampe rela gak tidur siang.😛

Nah, ‘mainan lain yang miripmirip namun sama serunya’ dengan SHS adalah Cause of Death (CoD). Ini emang produsennya masih EA Games juga (yang semestinya harus bayar gw nih, karena sering gw promosiin😛 ), dan cara mainnya miripmirip sama SHS. Kenapa gw suka mainan ini dan SHS antara lain karena karakternya mukanya enak diliat… HAHAHAHA.. *cetek*

.from Wiki.

Lalu, apa bedanya CoD dengan SHS? Ohooooo.. BEDA BANGET. Kalo SHS itu masalahnya super cetek. Gimana jadi orang paling keren, paling pinter, paling populer. Sedangkan CoD lebih bicara tentang realitas yang menakutkan (apaan sih nih?!). Iya, bok, jadi kalo CoD itu agakagak kaya CSI dan Criminal Minds. Peran kita di situ sebagai detektif dan harus menyelidiki kasuskasus pembunuhan.

.from Wiki.

.from Wiki.

Gak seperti SHS yang bisa dimainkan dalam rentang waktu sekedipan mata, episode CoD lebih panjang. Versi gratisannya ada 8 episode belum termasuk prolog dan epilog. Tiap episode ada breaknya, gak nyambung terus. Lalu, kalo lo gagal (baca: MATI alias tewas) di satu episode, gak mesti ngulang dari pertama banget. Bisa ngulang dari episode itu doang. Versi now airing-nya malahan lo bisa ngulang dari tempat dimana lo salah langkah doang.

Meskipun demikian, tingkat stress dan parno yang ditimbulkan JUAAAAAAAAUUUUUHHHH lebih parah daripada SHS. Yaeyalah kalo SHS, siapa yang peduli sih lo jadi orang populer apa kagak. Nah kalo di CoD, twist-nya seringkali gak terduga. Mana pembunuhnya pada sadissadis bener deh ih! Terus mereka gak segansegan melukai kita dengan cara yang menyakitkan — walopun kita lagi jadi detektif cewek!! Ih banget sih! Tapi, yang paling gak nahan adalah………….. kadangkadang orangorang dekat kita yang menjadi target atau menjadi korban selanjutnyaaaaaaa… *setres* *ini mainan tega amat!*

Itulah makanya gw kalo main CoD selalu degdegan, soalnya beban mental… <— terlalu menghayati. 😦

Itulah makanya gw kalo abis main CoD langsung ketakutan sendiri… <— lagilagi, Icuk!

Tapi kalo gak mainin juga penasaran, merasa beban mental juga, karena merasa udah memulai sesuatu ya harus dijalani sampe selesai… <— SUDAHLAH, SMIT!

Huuu..😦

Udahlah. Kayanya emang gw tidak dibuat untuk halhal yang mendalam seperti ini. Jadi, marilah kita kembali ke SHS – dimana masalah paling besar cuma kalo lo pacaran sama berandalan sekolah doang.

Buat kalian yang pemberani, silakan donlot CoD.. Tapi berhubung gw orangnya kompetitif, silakan berbagi di sini juga kalo udah main, karena sebenernya gw masih penasaran sih.. Jadi siapa tau dengan ceritacerita kalian, gw jadi kompetitif dan semangat main lagi.

Hihihihi..Ciao!

9 responses »

  1. Udah pernah main versi gratisannya dan beban mental! Terutama karena Pecah perhatian antara anak bayik dan game

  2. Ketika gw beranjak remaja dan punya henpon Nokia 5110, tentu saja gw pun tergoda main Snake. Bill Clinton aja main, gitu loh! Tapi ya gitu, kalo udah panjang banget dan kemudian matek, abis itu gw trauma dan gak main lagi sampe beberapa lama. >>> tabokkkk yaaa!!!

    nyet gue juga bukan anak game, karena orang tua gue itu “toy-atheist” hahahah jadi dari kecil gak pernah dibeliin mainan, sekali2nya dipinjemin nintendo sodara gue yg lagi liburan lalu.. gue menamatkan game tentang perang dunia ke dua (pesawat2an gitu) selama dua hari gitu, lalu lalu.. aku sakit panas demam..

    konon katanya sakitnya karena “kebanyakan main nintendo” … lalu nintendo nya dibalikin : ((((

    btw, gue lg ngulang COD nih.. ngehek salah langkah mulu gue ahhahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s