.resep: Puding Oatmeal.

Standard

Biarpun gw (dikenal) suka makan, memasak is not really my thing. Alasannya….. lebih ke arah emosional dan psikologis, yaitu:

  1. Mama gw jarang masak, tapi sekalinya masak, rasa masakannya autentik. Sebenernya dia sih dengan senang hati mau ngajarin gw resepnya. Tapi, jujur aja.. gw suka males menduplikasi masakan nyokap, karena gw pengen seumur hidup rasa itu terkenang sebagai masakan nyokap. Jadi, walopun seumur hidup gw ngeliat cara dia bikin makaroninya dan kirakira bisa bikinnya, tetep aja gw gak mau bikin ala gw.
  2. Inyi, kakak ipar gw, sudah tersohor atas kejagomasakannya. Dari nasi pepes, sambel hingga lidah saus keju. Jadi….., TENTU SAJA AKOH MINDER KALO GW MASAK TERUS DIBANDINGIN SAMA MASAKAN DIA *cetek*😆

Tapi, suatu hari, gw baca tweet-nya Tya. Di situ, kurang lebih dia bilang kalo pengen anaknya kelak punya memori masa kecil dimana rumah ibunya dengan bau roti (atau bau masakan ya, Ty?), seperti memori masa kecilnya Tya.

Blar! Gw pun bacanya langsung nyooooooooosssss bener. Masa siiih, gw gak bisa masak?

Sejak itu, gw pun mulai beraniberaniin diri masak. Keberanian masak ini juga sebenernya didorong oleh adanya hidden agenda, yaitu supaya si Dals yakin kalo istrinya cukup pantas diberikan dapur yang bagus lengkap dengan oven di mini-but-mine. Makanya dengan semangat mengejar oven tersebut, gw pun kadangkadang iseng nyontek resep tementemen lainnya untuk dipraktekin. Untuk kemudian setelah kelar, kebatkebit sama hasil dan testimonial para korban pemakannya.

Bagaimanapun juga kalo komen dari bokap-nyokap gw, seringkali bagus. Atau kalaupun kurang asin atau kemanisan atau apalah, diucapkan dengan saaaaaangaaaaaat hatihati. Komen dari Dals, kadang suka gw ragukan validitasnya, karena selalu diberikan di bawah tatapan setajam silet.😛

Sejak Sabia bisa makan apa aja, gw mulai pengen masak buat dia. Karena aku pun pengen loh dia punya memori tentang masakan ibunya. Maka, suatu hari, gw memutuskan untuk perdana buat puding oatmeal. Pas kebeneran besokannya ulang tahun Mas Naga. Jadi, kita bawa puding yang baru jadi ke rumahnya kakakku.

Tak kusangka, tak diduga, si puding laris manis loooohhh… Mas Naga makan, Adek Caya makan, Sabia mangapmangap terus pas disuapin. Hatiku bahagiaaaaaaaaaaaa banget. Kan anak kecil mah gak mungkin boong.😛 Lebih bahagia lagi ketika besokannya, Inyi bilang,

Tanda bahwa masakanmu enak adalah yang leftover-nya dicaricari buat sarapan. Hari ini, aku dan Adek Caya sarapan puding oatmealnya BiTa.

*nangis pelangi*

*sesenggukan*
 
Setelah percobaan pertama sukses, gw pun memutuskan bikin lagi pake modif dikit. Hasilnya difoto dan siap masuk blog. Sebab kayanya belom afdol kalo selama ini ngakungaku mamamama wabid, tapi di blog gak punya resep satu pun…. Hihihihi.
 
Dengan ini, kita tampilnyaaaaa, resep perdana:
 
 
 
Bahan-bahan:
 
Lapisan 1:
 
2 gelas air putih
4 sdm gula pasir
2 sachet susu kental manis
2 sendok oatmeal
1/2 bungkus agar-agar putih
Bubuk cocoa
5 keping biskuit marie
 
Lapisan 2:
 
1 gelas air putih
1/2 bungkus agar-agar putih
1 sdm gula pasir
 
Cara Membuat:
 
Lapisan 1:
 
  1. Larutkan 1/2 bungkus agar-agar putih dengan air.
  2. Masukkan air putih, gula, oatmeal, susu kental manis ke dalam panci. Masak sampai mendidih.
  3. Setelah mendidih, masukkan agar-agar putih yang sudah dilarutkan dengan air ke dalam panci, masak sampai mendidih lagi.
  4. Tuang ke cetakan, tambahkan bubuk cocoa sesuai selera, tunggu sampai agak dingin.
  5. Jika puding sudah agak padat, susun biskuit marie di atasnya.

Lapisan 2:

  1. Masak air putih dan gula sampai mendidih.
  2. Setelah mendidih, masukkan agar-agar putih yang sudah dilarutkan dengan air ke dalam panci, masak sampai mendidih lagi.
  3. Tunggu sampai agak dingin, tuangkan di atas susunan roti marie

Hmmmmmmm…

Mogamoga gak ada yang kurang. Hihihihihi.

“Vlanya gimana?”, I heard you say.

Vla-nya instan, mak.. Maap ya, namanya juga masih abalabal.😛

Semoga puding oatmealnya berhasil. Kalo ternyata sakit perut, berpikirlah positif, itu karena pudingnya banyak mengandung serat!!!!!

Sekian dan terima kasih🙂

17 responses »

  1. PUDING OATMEAL MAMA SABIA!!!! hihihi yak anda sah sah sah jadi rabid momma
    *pelukpuskecil *pelukmamasabia
    Mama Sabia aku mau contek ah resepnya, nampak lezato🙂

  2. mau resep vla??*maksa*
    jadi gini resepnya..500ml susu diaduk dengan 1 kuning telur dicampur gula sampai larut. trus jerang diatas api kecil diaduk2. setelah hampir mendidih masukkan pasta vanila, dan larutan maizena. aduk kembali sampai mendidih. jadi deh..

  3. pingin bikin juga puding oatmeal #demikehamilanyanglebihsehat
    mau nanya boleh yaa..

    roti marie itu biskuit marie khan ya? itu diatas lapisan 1 caranya nyusun biskuit marie gimana caranya? pake diancurin dulu kah? atau cuma di jejer-jejer gitu aja?

    trimikisiiiii….

    • iya biskuit marie regal.. dijejer2 aja, nanti jadinya pas udah jadi, di bawahnya bening tapi ada kue marie ngambang — bak puding profesional deh😆

  4. Smit, itu Lapisan1 kan ada 2 kali pakai air putih, tapi di bahan lo cuma 2 gelas, maksudnya dibagi 2 atau gimana? *serius pengen bikin*

    • Itu kak, ager-agernya dilarutin sama air putih dikit aja.. sampe larut aja, gak usah banyak-banyak..

      yang dimasak yang 2 gelas air putih itu kak..

      gitu loh kak, aku berasa Simi deh😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s