.lustrum.

Standard

Salah satu pepatah yang gw imani sejak dulu adalah:

“Saat menjalani hidup, banyakbanyaklah melakukan kebajikan, niscaya berbuah manis. Saat melajang, seringseringlah gebetin anak band, niscaya kawin sama drummer.”

AVAAAAAN!??!😆

Sebenernya intinya cuma mau cerita tentang si Dals, hobi ngeband dan lustrum, tapi gak tau gimana mulainya sih.. Hehehe.

Baiklah, kita mulai saja..

Sudah sejak lama (artinya dari sebelum pacaran pun) gw tau kalo si Dals suka dengerin dan bermain musik. Ceritacerita dia bermusik pun gw pernah dan seneng dengernya. Selain pas SMA pernah satu band sama temen gw, pas kuliah dia tuh juga mayan sering mainmain di acara kampus.

Tapi, berhubung kita pacaran setelah udah kerja, ya jadi masamasa bermusiknya udah lewat. Sehingga, sampai beberapa waktu yang lalu, gw kayanya belom pernah sekali pun nonton dia main drum. Hiks.

Setelah kawin, beberapa kali dia dapet wacana untuk mulai bermusik lagi sama tementemen bandnya yang dulu. Tapi belom jadijadi juga. Sampai suatu hari, setelah terima telfon, dia dateng ke gw dengan muka senyumsenyum cerita kalo dia mau reunian akustikan sama beberapa orang temen kita – untuk kemudian manggung di acara Lustrum Fakultas Psikologi di kampus kita.

Aaaaaakk!!!! Mendengar berita itu, gak cuma dia yang excited, gw pun excited sampe taraf membuat-dia-jengah. Hahaha.

Tapi, karena gw excited, gw jadi gak cemberut pas dia pulang malem karena latihan (karena gw udah ketiduran juga sih..😛 ). Terus, gw juga seneng melihat semangatnya si Dals, yang sambil nyetir di macet dengerin lagu yang mau dibawain, sambil ketokketok dashboard. Terus, kayanya Sabia juga ikut kebawa excited, karena pas si Dals mau latihan malem, dia cuma bilang, “ayah angan egi-egi” sekali doang, tapi kemudian bilang, “ati-ati, ayah..”😛

H-1 gw udah bilang ke Sabia, “Eh, besok kita nonton Ayah lohhh..” terus iklaniklanin di Twitter sama bilang ke bonyok😆 Pokoknya rasanya udah kaya si Dals mau manggung di JRL ajah…😛 *lirik Dals yang mukenye seperti berkata, “Ini bini gw kenapa lebih semangat dari gw dah..* TAPI KAN KARENA AKU BANGGA TAUK, DALS!!😛

Pas hari H, malah hampir telat garagara pagipagi nyanteinyantei tetep jalan pagi, akhirnya kena macet.

-________-”

Untungnya pas nyampe, masih banyak waktu buat siapsiapnya si Dals. Hihihihi.

Walopun yang dateng gak terlalu banyak, tapi gw seneeeeeeeeeeng! Ketemu sama banyak tementemen lamaaaaaa… *cipikapiki*. Walopun angkatan gw yang dateng cuma dikit, tapi aku tetap gembiraaaa..🙂 Sabia juga seneng karena tempatnya luas buat dia larilari dan ketemu Kakak Joya, jadi bisa main pelukpelukan bareng.. Hiihihi..

Setelah beberapa sesi acara yang bisa gw tonton sambil nyuapin anak *emakemak banget*, akhirnya tiba saatnya Dals, Skee, Otto, Gabi, Toloy naik panggung. Sebagai emakemak berjiwa groupies, aku pun melipir ke depan…

.Skee Dals Otto Gabi Toloy.

Meskipun posisi duduk istri kurang bagus, sehingga sumami terhalang mic, tapi terharu deeeeeh liat si Dals main jembe dan cajon, live! Lebih terharu lagi juga pas denger Sabia memekik: “Iiiih!” dan teriak, “Ayah! Ayah!” pas liat ayahnya ada di panggung. Aku ingin terharu loooh..😛

Setelah 6 lagu, selesailah pertunjukan dan kita mainmain lagi sama yang lain, sambil nonton Cozy Street Corner (yang membawakan DELMAAAAAAAAAN!!) 😀

Buat gw, selalu menyenangkan untuk kembali sejenak ke akar yang menjadikan kita seperti sekarang, hari ini. Walopun, kemaren itu, angkatan gw gak banyak yang dateng, tapi tetap menyenangkan. Gw rasa, karena ada lingkunganlingkungan yang akan selalu menjadi “rumah” buat hati kita. Sebuah tempat yang tidak pernah menjadi asing dan tidak pernah membuat kita merasa asing.

Tema lustrum kemarin antara lain menunjukkan bahwa kami, anakanak Psikologi, sebenernya “gak pernah misah-misah“. Seberapapun gak-deket atau deketnya gw sama tementemen yang kemarin hadir, gw menyadari bahwa kita ada di rumah yang sama. Dan, sejatinya, rumah adalah tempat yang selalu siap menjadi tempat untuk pulang. Baik hanya sekedar singgah untuk kemudian melanjutkan perjalanan lagi, atau menetap di sana.

Empat tahun gw di FPsi UAJ, mungkin bukan empat tahun terbaik tapi jelas adalah empat tahun yang gak akan pernah gw lupakan seumur hidup. Terima kasih sudah pernah menampung saya selama itu, terima kasih sudah mempertemukan saya dengan sahabatsahabat sejati, terima kasih untuk semua kenangan yang tersimpan di hati.

I’ll cherish them forever🙂

11 responses »

  1. sebagai sesama ibu2 berjiwa groupies, mari kita berpelukan erat. Si abang HS sesungguhnya pemain band yang bisa main apa aja. paling enak ngajak dia ngeband kayaknya. kalo ga ada pemain gitar, maka dia maju. kalo pemain bas absen, dia pula, walaupun jiwa utamanya tetep vokalis *makanya aku napsir*.
    Tapi dia gengsi2 gitu kalo manggung depan aku. maka gw cuma kebagian sibuk nyari kostum2 kalo pas dia ngeband di acara kantor. Pernah sekali di reunian gereja batak gitu dia naik panggung dan nyanyi. ternyata kalo udah pegang mic bisa ga beres2 nyanyinya. waktu itu Biyan umur setaunan dan ngotot pengen naik panggung nyusul papanya :))

    • Yang membuat aku senang itu adalah ketika melihat aura bersemangatnya mereka dan bagaimana mereka melakukan itu karena sesuai dengan passionnya, Passy.. Langsung jatuh cinta lagi gak sih🙂

      • jangan sampe aku kirim foto Bang HS pak kemeja putih + jeans + rombi + topi koboy, jangan2 kamu napsir dia juga *kurang ajar*

  2. *mewek
    Aku sengaja nggak mau komen soal si papah tiri yang nge-band. Tapi mau komen soal reuni ajaaaah.
    Kemaren, sepulang dari reuni, si pacar sempet nanya kenapa gw segitu keukeuhnya dateng reuni padahal anak angkatan gw yang dateng gak sampe 10 orang ajeee dolo geto.
    Trus disitu gw jelasin, kalo gw reuni emang bukan buat ketemu anak angkatan gw, tp utk pulang. I said “gw pgn lo ketemu orang-orang tadi, yang cuma sedikit tadi, karena that’s the people I grew up with”
    *mewek lagi

    P.S. Masku bisa niru muka pus kecilnya Sabia lhoooo :p

    • OMG aku berkacakaca banget baca ini…

      Iya, selalu berarti sesedikit apapun, se-gak-deket apalagi sedeket apapun.. Angkatan gue doooong, yang dateng cuma 5 orang, tapi adalah orangorang dimana gw bisa menjadi diri gw sendiri tanpa ragu sedikit pun.. Dan juga selain itu barangkali ada juga orangorang yang pernah melihat dan menemani gw di saat gw terpuruk banget dan gak tau harus ke siapa… Ini termasuk BoendelKata loh.. AAAAAAAAKKK.. Leherku tercekat..😛

      PS: salam balik dr ‘pus kecil’😀

  3. “Buat gw, selalu menyenangkan untuk kembali sejenak ke akar yang menjadikan kita seperti sekarang, hari ini. Walopun, kemaren itu, angkatan gw gak banyak yang dateng, tapi tetap menyenangkan. Gw rasa, karena ada lingkunganlingkungan yang akan selalu menjadi “rumah” buat hati kita. Sebuah tempat yang tidak pernah menjadi asing dan tidak pernah membuat kita merasa asing.” >> setujuuuuu..

    ..dan percayalah kalo pas ada temen yang beneran mau manggung di JRL tuh rasanya bengong-bengong pengen meledak haha😀😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s