.cerita Sabia (lagi).

Standard

Tanggal 10 Mei 2012 kemarin, sebenernya udah dijadwalkan untuk nonton Morrissey. Tapi berhubung karena satu dan lain hal, akhirnya gw memutuskan untuk di Nyabia di rumah saja, sementara Dals tetap nonton sama bibi Andita.

Pada harinya, yang tadinya berjalan tenangtenang aja, tibatiba si Sabia muntahmuntah. Oh no. Aslik, bingung gw. Orang tadinya baekbaek aja, main makan dsb, kok tibatiba bangun tidur muntah. Mana gak pake panas dan lemes. Tapi dimasukin apapun muntah – bahkan air putih. Udah gitu, yang kasiannya lagi, dia juga jadi kaya takut makan dan minum. Jadi, kalo ditawarin apaapa, langsung bilang,

Ndak, Babem…

Huwaaaaaaaa… Emak tersedih. Udah mana suami mau pulang malem, para eyangs lagi pergi. Gimana doooong!😦

Setelah ganti baju beberapa kali dan kembali muntah air putih, gw langsung nelfon taksi dan minta tolong mbak siapin semua perlengkapan pergi. Cuussss… kita ke rumah sakit.

Gw udah tegang aja sepanjang jalan, karena biasanya kalo di mobil, Sabia tuh pasti sambil makan. Kali ini, mungkin karena dia sendiri gak nyaman dan takut muntah, dia gak bilang apaapa. Tibatiba nyender aja ke gw, dan tidur…. Hiksssssssss…

Sampe RS, dia bangun lagi. Tapi lumayanlah, tidur 10-15 menitan.

Lagi nunggu antrian, tibatiba dia minta minum air putih. Gw sama si Mbak udah pandangpandangan aja, takut dia muntah. Tapi, seteguk, dua teguk sampe seperempat gelas berhasil diminum dengan sukses. Setelah itu, dia minta biskuit. Gw sama Mbak kembali pandangpandangan….. dan kembali bernafas lega ketika satu keping biskuit berhasil masuk dan gak keluar lagi. Makin lega ketika diikuti permintaan,

Mamam weh adi!

Okeh deh… makan kue lagi!😀

Lagi dia makan kuenya setengah, giliran kita masuk ke ruang dokter. Dan inilah percakapan yang terjadi:

Gw: “Jadi gini, Dok.. anak saya ini dari tadi gak bisa makan. Karena dimasukin apa pun, muntah, jadi mungkin dia juga takut dan akhirnya gak mau makan.”

Dokter *menatap Sabia*: “Gak mau makan gimana, Bu? Itu lagi makan.

PFFFFFFFFFFFFFFFFFFFFFFFTTTTTTTTTTTTT!

Ya bener sih, yang mau diperiksa lagi asik kerikitin biskuitnya kaya pus kecil…. Tapi kan tadi gak mau makan dooooooooook, bener deh! Sumpeh! Masa gw bawa ke sini kalo gak bener? *setres*😆

Akhirnya diagnosa dokter adalah karena sembelit, susah pup, perut begah dan masuk angin.

Kemudian, sebelom pulang, gw beliin mushroom quiche Starbucks. Berhasil!! Aku bahagiaaaaa…😛 Sampe rumah pun kemudian dia BAB. Langsung BBM si Dals supaya gak kepikiran saat nonton Morrissey. Maklum, namanya juga bapakbapak.. Hihihihi.

Meskipun seperti kata @jengcikim, there’s no such thing as ‘sakit karena mau pinter’, harus diakui punya anak tuh emang banyak dinamikanya. Ya kalo yang di atas ini adalah cerita panikpaniknya… Tapi banyak juga luculucunya. Ada juga pffft-moments-nya.. Hihihihi.

Salah satu contoh lucunya adalah belakangan ini, Sabia makin menunjukkan kalo dia tuh seneng banget gerak-dan-lagu. Segitu senengnya, sampe gw mikir, ini kalo gw gak melakukan apaapa terhadap minatnya akan hal itu, gw dosa gak ya?

Sekarang dia udah bisa nyanyi Naik-naik ke Puncak Gunung loh! Ya tentunya masih dengan kosakata seadanya, tapi udah tau nyanyi apa. Nyanyi A B C juga bisa, walo nyebutnya “Ei Bi I”😆 Bintang Kecil juga bisa, walo nyebutnya “Ntang Atil…

Yang paling gres adalah kalo kita sebut, “HELI!” dia akan bilang, “gukgukguk..“. Kalo kita lanjut, “KEMARI!” dia nyahut lagi, “gukgukguk!” sebelum akhirnya ngegas…

“AYO AYI AYIIIIIIIII!!”

😆

😆

😆

Ya, tapi itu cerita gw, sebagai ibunya yah… Yang relatif sering ketemu dia dan dia gak malu kalo mau unjuk kebolehan di depan gw. Kalo ternyata nanti suatu saat kenalan dan ternyata dia cuma diem ngeliatin doang, ya maaaaappp…😛 Anggap saja dia maluuuu😛 Hihihihi…

Satu hal yang juga menurut gw mayan kocak adalah….. belakangan ini kan gw lagi ngajarin dia untuk menggunakan tangan kanan. Untuk makan, terima barang, kasih sesuatu, salaman, dan sebagainya. Dia sih udah ngerti. Jadi, kalo misalnya kebetulan makan pake tangan kiri, gw bilang, “Eh, kalo makan pake tangan apa, Bi?“. Dia bakalan angkat tangan kanannya dan bilang, “Ini!” Lalu makan lagi pake tangan kanan… (ini kenapa contohnya dia makan terus ya..?)

Tapi, kemudian (dugaan gw) hal ini jadi membingungkan ketika selama ini dia dibiasakan pegang apaapa dengan tangan kanan, tapi waktu dia pegang iPod pake tangan kanan dan scroll pake tangan kiri, gw bilang kebalik. Nah loh. Gimana dong. Emaknya aja bingung.

Jadi, seringnya dia pegang pake tangan kanan, nge-drag atau mainnya pake tangan kiri. Dan gw bantu benerin lagi dan lagi. Kadang sambil contohin, kadang lewat verbal aja. Sampai suatu hari, gw lihat dia begitu lagi, dan gw bilang, “Bia, kalo main iPod, pake tangan kanan kan..?”

Dan si anak, tanpa merubah tangannya, mantap menjawab………… “Ama aja!”

HUWOOOOWWWWWW…..😆

Di satu sisi, SHOCK anak dua taun kurang udah NGEJAWAB!! Di sisi lain, YEEEEEEE….. DIKASIH TAU YANG BENER JUGAK!!! Akhirnya langsung kelitikin aja, abis itu nurut deh dia dibenerin tangannya…😛

Bagaimanapun pfffft-moment-nya, bagaimanapun gemesgemesnya, bagaimanapun luculucu apalagi manismanisnya, pada akhir hari, sebenernya katakata “ayang babem” dan “ayang ayah..” berperan banyaaaaaaaaaaaaaaaak banget dalam menghapus semua penat dan cranky hari kerja.

Dan, meskipun tidak keberatan mengulang hari yang sama untuk mendengar hal itu lagi dan lagi, kami juga selalu berharap supaya besok cepat datang. Karena dengan adanya besok, hal baru tentang Sabia bertambah lagi dan lagi. Begitu juga pengalaman kami.🙂

Terima kasih yaaaaaaa, sayangku🙂

We love you, girl!

😀

5 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s