.”jleb” pagi hari.

Standard

Di pagi hari yang cerah ini, tibatiba gw nemu artikel Saat Anak Tak Mau Dipamerkan ini. Setelah dibaca, YAAAAK AMPUUUUUN, pengen nangis gw bacanya. Karena itu tuh gw banget!😦

Seperti yang suka gw ceritain di sini, sekarangsekarang ini adalah masamasa dimana hampir setiap hari ada hal baru yang dilakuin Sabia. Apakah itu gaya narinari baru, tingkah baru, katakata baru, bisa nyanyi apaan baru… Macemmacem banget.

Dan seperti orangtua pada umumnya, kalo ada kebisaan yang baru, gw pun semangat untuk ngasih tau ke orangorang tentang hal ini. Sayangnya, kadang, boroboro pas di depan keluarga besar.. Ini misalnya barusan aja lancar ngebedain flashcard mengenai yang gajah mana yang kelinci di depan gw, giliran gw udah heboh panggil si Dals atau bonyok dan mereka dateng, dia pun diem aja pas mau dipamerin. Padahal kan itu orangorang yang notabene deket bener sama dia.

Ini pun juga terjadi kaya kalo misalnya lagi jalanjalan di mol dan dia ngantuk, tautau ketemu temen yang udah sering gw ceritain kebisaannya dan tentunya mau lihat langsung. Ternyata diam seribu bahasa. Kriiiiiikk…

Sayangnya, kadangkadang kita (atau gw deh) kurang sensitif dalam menanggapi anak yang lagi-gak-mau-dipamerin itu. Jadi, alihalih membuatnya merasa nyaman, gw malah defensif dengan cara bilang,

“Ah gimana sih Sabia nih… Kalo mau dipamerin mogok..”

atau

“Hehe, maap yah, lagi ngantuk..”

… atau halhal semacamnya — karena gw terlanjur garing kali, udah mau pamerin kok dia diem aja.😦

Makanya, artikel di atas benerbener berhasil membuat gw merasa ditampar. Aslik deh. Karena, kenapa juga alihalih membesarkan hatinya (yang mungkin lagi malu atau nggak mood), gw malah seperti menyalahkan dia yang gak mau nurut diajak kompromi dalam membesarkan ego gw?

HWUAAAAAAAAAAAAAA….😦

Belakangan ini, kebetulan emang kalo mau kemanamana, kita bilang sama dia halhal semacam:

“Sabia, ini kita mau ke rumah X. Nanti di sana bakal ada A, B, C, D, E… Sabia yang manis yaaa.. Kalo ketemu orang yang ramah, yang baik, salaman.. yadda yadda..

…. ya gak tau sih sugesti apa enggak. Tapi, setidaknya kalo kita udah kasih preambule seperti itu, biasanya dia lebih mudah dan lebih cepat untuk beradaptasi. Kalo udah berlaku manis gitu juga setelahnya di mobil kita kasih tau kalo perilakunya menyenangkan😛

Jadi, sekali lagi nampaknya gw disadarkan bahwa pada akhirnya yang paling penting bukanlah bagaimana tanggapan orang mengenai… “Oh anaknya si A udah bisa beginibegini..” | “Ah, mana, boong, pas ketemu gak bisa ngapangapain tuh..” atau halhal semacamnya.

Yang paling penting adalah bagaimana gw dan perilaku plus tutur kata gw bisa membantu dia menguatkan dirinya – membuatnya menjadi nyaman dengan diri sendiri dan menjadi yakin dengan kemampuannya sendiri, tanpa ada tuntutan ego gw ikut berperan di dalamnya.

Susah sih pasti. Dan gak bisa otomatis. Dan harus selalu dipelajari lagi dan lagi.

Tapi, semoga semakin lama semakin baik demi kebaikan perkembangan psikis bersama.

Ada AMIN di sini?! HAAAMEEEENNNN!!!

8 responses »

  1. 🙂 dan Sabia akan selalu tahu mamanya bangga padanya walau apapun juga…
    jadi sadar, gak cuma ama anak kecil, udah dewasa pun perlu mengerti kalau kita berharga buat orang2 yang kita kasihi dan karena itu hal sama juga harus kita berikan pada org yang kita kasihi.
    Pencerahan baru😉

  2. gue juga jleb bener baca artiket itu huhu

    bener kok smit, gue juga sering kasih sugesti dulu ke azka kalo mau kemana2. misal ke skolah, ya gue blg “nurut ya sama tante2, main yang baik, gantian sama temen2nya” dan biasanya emang jadi lebih gampang diatur nya😀

    sabiaaa main sama azka yukkk,,azka genit nih kalo liat cewek cantik *winks*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s