.dokter Twitter.

Standard

Sebagai emakemak beranak edisi perdana, hidup di dunia yang udah melek teknologi harus gw akui ada suka dan dukanya. Sukanya karena informasi banyaaaaaaaaaaaaak sekali didapat. Begitu banyak orang bertanya dan berbagi sehingga kita bisa belajar dari pengalaman orang lain, sehingga mudahmudahan bisa meminimalisasi trial and error. Dukanya? Hmmm, kadangkadang dari informasi yang banyak itu juga jadi suka minder sih, kok gw gini aja gak tau, kok si ibu XX jagoan bener ya masak buat anak, kok dia segala macem tau, kok gw cupu banget jadi ibu.. Hahahahahah.. Ya itu gw doang sih.😛

Tapi, serius. Banyakan sukanya daripada dukanya.

Terutama karena, baik di dunia nyata maupun maya, gw dikelilingi orangorang yang baik hati, mau berbagi dan, yang paling penting, realistis. Sehingga, gw juga gak malu untuk bertanya dan belajar mengenai berbagai hal seputar dunia parenting ini. *peluk satusatu*

Walopun begitu, kecolongan dan kekhilafan sih bukan berarti gak pernah mampir. Dan kalau udah terjadi kaya gitu, si Ibum yang satu ini langsung deh serangan panik, nyesel dan keseeeel sama diri sendiri. Kalo udah gitu, seringkali langsung panik browsing, atau ngeribetin si temantemanku yang juga ibuibu realistis – cari support group. Setelahnya, biasanya jadi jauuuuh lebih lega.

Belakangan ini, gw juga mulai menambah sumber pengetahuan gw dengan cara lain lagi. Caranya adalah dengan follow dokterdokter anak yang handal yang punya akun Twitter. Ini berguna banget, karena yang namanya ibuibu (dan bapakbapak), tentunya kalo menyangkut anak, segala macem yang aneh dikit pasti ditanyain. Satu hal yang gw suka dari para dokter ini adalah mereka menjawab pertanyaan dengan sistem RT. Sehingga, semua followers-nya bisa belajar dari pertanyaan orang lain.

Dulu, gw agak males follow dokter Twitter, karena kebetulan salah satu DSAnya Sabia yang gw andalkan bersedia dihubungi lewat telfon dan SMS. Terus kemudian, si Puspi mulai rekomendasi dokter X dan Y untuk dikuntit di Twitter.

Namanya dokter ya, dimanamana mungkin cocokcocokan. Kebetulan keduanya nampaknya punya banyak followers, sehingga bisa jadi pertanyaan kita kelewat sehingga gak terjawab (ini berhubung pengalaman admin @soalBOWBOW, jadi tau kalo gak semua yang mention kita bisa keliatan semua, apalagi kalo dari BB). Jadi, ketika kebetulan pertanyaan gw beberapa kali dijawab oleh dr. Y dan bukannya dr. X, sejak itulah hatiku memilih untuk menjadikan dr. Y sebagai dokter Twitter andalanku..😀

Makin ke sini, gw juga makin suka sama dr. Y karena………… dia seperti mampu menenangkan orangtua panik hanya dengan beberapa karakter di Twitter. Katakatanya pendekpendek, tapi masuk akal. Caranya menganjurkan sesuatu juga santai dan gak ekstrim. Pokoknya aku padamu banget deh, Dok!🙂

Pada dasarnya, gw suka dengan dokterdokter yang mau dihubungi lewat media lain selain konsultasi langsung. Selain DSAnya Sabia yang mau di-SMS, dokter gw pas hamil juga dulu pun gitu. Sangat membantu banget dan terkesan gak pelit dalam memberi informasi.

Terima kasih ya Pak dan Bu Dokter di mana pun kalian berada… Kalian keren deh!😀

10 responses »

  1. Aku tau! Aku tau dokternya! Hahaha… Emang yah, emak2 parno ini berasa ketemu soulmate sama dokter2 yang eksis di Twitter ini. Dan hebatnya mereka itu soaboaaarrr banget ngadepin ibu2 yg nanyanya mulai bawel dan maksa. Jawabnya masih bisa nyambi ‘ngelucu’ pulak. Luar biasa😀. Lumayan juga ya, dokter Twitter ini bisa ngirit waktu & ongkos ke dokter kalo cuma mau tanya2 yang gak darurat begini. *lagipula kalo emak2 rabid gini kan anak bentol dikit aja udah fanik, hahaha…*

  2. gue punya dokter dari kecil yang kalo dulu sakit parah, begitu masuk halaman rumahnya (praktek di paviliun sblh rumahnya) gue lgs sembuh kata nyokap.. sampai akhirnya pas umur 20 ditolak secara halus (doi sodara nyokap), katanya malu kan marisa masa ngantri sama bayi2.. gue berasa diputusin :((((( coba dese ada twitter pasti gue teror bukan kepalang hahaha

  3. dulu dokter gw di klinik kantor bokap (marisa pasti tau) mwakakakk. dari umur 5 taun sampe umur 20-an gw masih ke dia. berentinya kenapa?

    …karena gw mendadak sekantor sama anaknya dan suka party bareng. *__*

    ya kan eke parno aja ceu kalo eke sakit knapa2 tau2 anaknya dese ngadu trus dese ngadu ke babe gw =))))))))) *balada partygoer*

    ah masa muda… *menerawang*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s