.14 Februari 2012.

Standard

….. atau disebut juga Hari Kasih Sayang a.k.a Valentine’s Day bagi mereka yang merayakan.

Meskipun saya gak merayakan, tapi tetep senang dan membalas kalo ada yang ngucapin. Dan tetep akan pasang muka terkejut dan sumringah kalo dikasih kado sama suamik *ngarep*😆

Tapi, yang membuat saya tambah senyumsenyum, adalah melihat Google Doodle yang satu ini:

Lutjuuuuuuuuuuuuuk yaaaaaaaaaa…😀

Dari GoogleDoodle itu gw nangkepnya tuh: lo bisa nyari barang apa aja (via Google) untuk menarik hati orang yang lo sayang, tapi kadangkadang yang diinginkan orang  yang lo sayang itu bukan barangbarang manis, melainkan kehadiran fisik dan perhatian tulus untuk menemani dia melakukan hal yang dia suka.

Ya walopun kadangkadang bisa juga orang yang lo sayang itu pengen barang juga sih…

Huuushh! Siapa itu yang ngetik😆

Eniwey. Gw jadi inget sama satu adegan di film The Break-Up dimana ada kalimat seperti ini:

It’s not about doing the things you love, it’s about doing things with the one you love!

JLEB.

Kalo udah kaya gitu, langsung merasa bersalah deh.

Kalo udah merasa bersalah gini, ijinkanlah daku galau ngajakngajak😛

JADI SIAPA YANG MULAI BERASA ME-ME-ME TERUSSS???

*hening*

*ternyata gw doang*

Hihihi. Kadangkadang ya, kalo gw pikirpikir, sebagian dari kita, perempuan, melakukan sesuatu seperti kita ingin diperlakukan. Kita “gak mukul” karena “gak mau dipukul”. Kita “membelai” karena “pengen dibelai”. Oke, itu semua perumpamaan.😛

Contoh nyatanya adalah kurang lebih begini: kalo beli hadiah ulang tahun atau apalah buat si Dals, gw cenderung ingetinget duludulu dia pengen apa, atau apa yang dia suka banget, atau apa yang kirakira bakalan bagus untuk dia kemudian sok surprise beliin. Kenapa? Karena gw orangnya suka surprise (tapi gak suka dikagetin ya..). Dengan berkaca dari diri sendiri, gw pun menganggap dia pun akan suka diberi kejutan oleh istrinya.

Padahal ya, belum cencuuuuuu….

Memang sih beberapa buah kejutan untuk sumami berjalan sukses (seperti rubik dan cajon). Tapi, kayanya itu karena bendabenda itu kebetulan udah lama banget dia pengenin. Sedangkan untuk bendabenda lain, berhubung si Dals orangnya apik, jadi barangbarangnya awet banget. Jadi seringkali belom butuh yang baru. Sehingga kalo tibatiba dibeliin jaket (yang pas gw beli udah kebayang bakal caem nih dipake sama dia), bisa gitu karena dia merasa masih ada yang lama, jadi lamaaaaaa banget dapet giliran dipakenya. Thus, istri cemberut.😛

Kedua, waktu pacaran, gw pernah beliin dia bantal. Kenapa? Karena kalo gw nih ya, bakalan seneng kalo pas lagi gak bareng terus gw bisa pelukpeluk barang dari dia, rasanya deket gitu. Dengan dasar pemikiran itu, gw berharap dia juga mikir dan merasakan hal yang sama dengan bantal dari gw. Kenyataannya…????? Hmmmmmmmmmm… Aku kok tak yakin. Hahahahahahaha. Ya emang sih sampe sekarang bantal itu ada di mobil, buat dia tidur kalo kepagian nyampe di kantor. Tapi kan emang itu fungsi bantal!!! Aku tidak yakin saat dia tidur mangap di mobil, sebelumnya teringat… “Aaaah, ini bantal dari seseorang yang dulunya pacar gw dan sekarang udah jadi istri. Lagi apa ya dia, udah sampe kantor belum..”😛

Ketiga, I bought him stuffed animals. Kenapa? Karena menurut gw, itu manis. Sisanya adalah untuk alasan yang miripmirip sama bantal. Tapi oh tapi……. si Jerapah bernama Jepi itu terdampar ajah di kamar dedeknya.

Pada akhirnya, gw bersyukur belom pernah beliin dia bunga. Karena udah keburu nyadar, kalo yang pengen dibeliin bunga itu sebenernya GUA. Kalo buat sumamiku yang lempeng dan rasional tentunya bunga itu tiada berguna. Karena mendingan dibeliin makanan.

*keluh*

Belajar dari kasuskasus demikian, gw pun memilih untuk……. gak kasih hadiah kejutan lagi di hari ulang tahun. Lebih baik bilang aja, Aku ada rencana mau beliin X untuk ulang tahun kamu. Kamu mau gak? Kalo enggak, pilihannya Y. Lebih mau atau perlu yang mana? Terus nanti dia akan bilang, Nanti belinya sama aku ya, jadi bisa liat yang aku suka.

Selesai. Gak pake terkejut. Gak ada elemen “yeaaaaaaay!” ketika buka bungkus kado. Tapi setidaknya dia akan milih sesuatu yang dia suka atau dia perlu dan diharapkan pasti kepake.

Yang lebih penting, semua senang.😀

Balik ke GoogleDoodle di atas, ya walopun tentunya sangat benar bahwa jauh lebih penting kebersamaan dibanding bendabenda yang bisa menarik hati pasangan, tapi sebagai perempuan cetek seperti gw pastinya ada juga masamasa di mana pengen deh disanjungsanjung dan dihujani bendabenda dan hal manis lainnya juga. Buat menjaga sparks aja gituh… Gak usah harus yang mahal, kadang malah BBM gratis yang bilang “Aku kangen” aja udah bisa mengubah hari paling buruk jadi paling senyumsenyum.

Lalu gimana kalo udah ribuan #kode disebar di depan muka pasangan, tapi (rasanya) gak ada yang ditangkap sama sekali?

Jawabannya cuma satu: BILANG.

Bilang kalo pengen dapet kado. Bilang kalo kangen jaman pacaran dulu, yang kayanya kok dia effort-nya (kayanya) lebih seru sih daripada sekarang. Bilang kalo pengen ditraktir ini itu. Bilang aja yang kita pengen.

Kenapa mesti bilang? Harusnya dia tau dong kita pengen!

Menurut saya, kenapa mesti gak bilang? Emang sih jadi gak terkejut lagi. Tapi daripada udah ngarep tautau pas hari H gak sesuai harapan?

Ini hasil survey kecilkecilan sama tementemen saya nih ya… Ketika udah menikah, pada umumnya (gak semuanya loh ya) ada pergeseran dalam cara pasangan menjaga sparks dalam hubungan. Cewek tetap menjadi cewek; tetep heboh cari kado dan ngerencanain macemmacem saat tanggal penting ada di depan mata, tetep merasa perlu BBM/telfon/ngetwit kangen, dan halhal lainnya.

Sedangkan cowok juga tetap menjadi cowok dengan caranya sendirisendiri. Mereka yang tadinya romantis, bisa jadi masih muncul keromantisannya sewaktuwaktu. Meskipun gitu, mereka yang gak masuk kategori romantis pun sebenernya bisa jadi punya caranya sendiri untuk menunjukkan perhatiannya. Mungkin gak dengan bilang kangen setiap saat, mungkin gak tanggap sama #kode, mungkin ketiduran saat pasangan lagi pengen bermanismanis….. yang bikin pasangannya udah pasti bete😛

Tapi, kadangkadang, kita luput melihat halhal kecil yang dia lakukan. Seperti nelfon pas jam makan siang, nanya nomer taxi yang lagi kita naikin sendirian, berusaha pulang kantor secepatnya supaya bisa menghabiskan waktu sama keluarga.

Mungkin, kita selama ini merasa dia take for granted hubungan kita. Apakah kita bisa bilang kalo kita sendiri gak take for granted usaha yang dia lakukan untuk kita dan keluarga?

Menikah adalah hubungan dua orang dengan dua kepala. Di mana dalam dua kepala itu ada ekpektasi yang berbedabeda. Kita gak perlu menyamakan ekspektasi yang ada. Yang perlu kita lakukan adalah membuatnya sinkron satu sama lain. Heheheheheheh.

==============================================================================

Sekilas Info:

Tulisan ini dibuat pada tanggal 15 Februari 2012 dan masih disimpen di draft sampe pada bagian terakhir di atas. Sebenernya sih tadinya bagian akhirnya mau pamer kecerdasan dikit, bahwa alihalih diajak ngedate makan malem sama sumami, saya memutuskan untuk imunisasi lanjutan anak aja dengan harapan antrean sepi, karena orangorang pada dinner. Dan BENAR (atau sebenernya pas dokternya pasiennya lagi dikit aja sih)!😛

Lupa di-publish tapi bersyukur juga karena belum. Kenapaaaaa?

Karenaaaaa….. ternyata tanpa baca tulisan sarat #kode ini pun, kemarin malam si sumami bisa pulang ke rumah membawakan aku es krim daaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan……… bunga!

AHAAAAAAAAAAAIY!

😀

Katanya untuk memperingati dua setengah tahun pernikahan….

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa……… akik jadi terharu deh!

Meskipun berharap mendadak telinga menebal sedikit pas dia bilang:

“Untung kita ulang bulannya sehari setelah Valentine, Dir. Kalo kemaren tuh bunganya harganya 5x lipat. Sekarang 1x lipat aja..”

Pffffffffffffffft.

KENAPA DICERITAIN SIH, DALS!

😆😆😆😆😆

==============================================================================

Balik ke tulisan yang belom selesai… *sambil masih nyengirnyengir*😛

Jadi…. walopun gw masih berpegang sama filosofi “gak mukul kalo gak mau dipukul” dan “belai jika mau dibelai” (kok sounds wrong ya?😛 ), kayanya gw juga masih perlu menyadari bahwa karena kita berbeda, maka cara senang dan membuat senangnya berbeda pula. Dan sebenernya gak ada yang salah dengan itu.

Atau mungkin menjadi salah bila kita cuma mau disenangkan terus tapi tidak mau belajar bagaimana membuat pasangan kita senang dengan cara yang dia suka – bukan melulu dengan cara kita.

Saya juga masih belajar – makanya kalo kedengeran sok tau, maafin yah… Hehehehee..

Akhir kata: Setiap Hari adalah Hari Kasih Sayang” adalah satu kalimat yang lumayan banyak diucapkan orang di setiap tanggal 14 Februari. Karena itu, mari kita aplikasikan kalimat itu juga hari ini. Mari kita selalu mencoba membuat orang lain senang, bukan hanya pasangan kita – tapi untuk semua orang yang kita sayangi.

Selamat pagi🙂

12 responses »

  1. suamiku sering niatnya mau ngasih kejutan tapi ujung²nya akhirnya tetep nelpon nanya juga mau ini ato mau itu. Lebih ke takut salah kali, padahal mah yang mana aja asal kejutan kan bikin seneng :))

  2. ahahaha…hepi pelentine ya neng🙂
    daku pernah kasi stuffed animal yang berbentuk bantal ama kekasih (tjiee..kekasih). Walau dia gak doyan boneka tapi krn itu boneka fungsional, jadilah si Rusa (gak imajinatip ya namanya :P) temen tidur dia yang setia. Setia dilempar ksana kemari kl beliau lg sebal ama yang ngasih. Setia dicekik kalo beliau lagi gemes tapi apa daya, yang ngasih jauh jaraknya (LDR critanyah :D). Seneng krn tau si Rusa berguna banget, hehehe
    Salam buat Sabia yaa…met pelentin gituh *SKSD.ya.maap.yahh

  3. oh, jadi ternyata inilah yang kurasakan tapi nggak tau ngomongnya gimana. Terimakasih *dan kirim link ini ke Pandu* Iya juga ya gw klo ngasih kado dengan pemikiran gw. Contoh jaket itu kok bisa sama plek plek yaaa realisasinya. Mulai dari suami yang apik dan barangnya awet. Pas dikadoin gw udah ngebayangin dia bakal keren makenya, ehhh tapi karena jaketnya masih bagus yaudah kado gw nunggu giliran aja sampe jaketnya gak bisa dipake lagi. Lalu istri cemberut! haha

    btw so sweet dikasih bunga tanpa ada konde-kodean… gw aja bacanya ikut senenggg😀 walau tambahan info soal harganya itu antiklimaks deh, hihihi…

    Selamat 2,5 tahun yaahh *ketjups*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s