.my BayBee.

Standard

Tiga hari libur yang memberi semangat baru. Pagi ini, mau memulai hari dengan cerita tentang orang yang sangat kusayangi… Sabia, siapa lagi.. :p

Beberapa hari menjelang 18 bulan, gw semakin menyadari bahwa makin ke sini, tingkah polah si nona semakin macemmacem dan jauh dari membosankan. Hehehe.

Dari usia 13 bulan udah bisa jalan, sekarang, hampir lima bulan kemudian……….. ayah ibum tante mbak dan para eyangs sport jantung terus karena si nona gak bisa diem. Lari sini, lari sana. Puter, puter, belagak nari balet. Manjat meja. Main umpetumpetan. Ketawa tergelakgelak sambil mundurmundur. Semuaaaaaaaa aktivitas yang membuat ujungnya sama: pengen peluk, unyelunyel.😛

Dari kecil, Sabia udah suka musikmusik. Makanya, karena ayah ibumnya sok keren, kita bukannya kasih denger lagu klasik melainkan kita jejelin musikmusik yang menurut kita keren. Hahahah. Jadilah dia dari kecil aja udah nebeng lullaby si Anais Lullaby-nya Santamonica kalo mau tidur. Kesinisini dia sudah familiar dan kadang ikut membeo, kadang dansadansi sama si ayah, diiringi lagulagunya Mocca.

Dalam usaha menjauhkan bocah dari pengaruh TV nasional yang makin lama makin gak mutu, sekarang Bibi Andita alias Taden pun memutuskan pasang TV kabel juga di rumah mertuaku. Sehingga sekarang makin minimlah hubungan Sabia dengan orangorang melototmelotot di sinetronsinetron. Penggantinya adalah Jimjam, Mickey Mouse Clubhouse, dan tentunya terfavorit saat ini, selain Princess, adalah……. Barney, Baby Bop, BJ dan Riff.😛

Dulu gw gak pengen deh anak perempuan gw selera standar, yaitu suka Princess. Tapi yaaaaaaa, namanya anak perempuan yaaaa… Ternyata secara naluriah emang gampang tertarik sama yang pinkypinky… Mau gw berusaha sok indie, lah dia kalo di toko mainan, liat Princess langsung sumringah banget. Tinkerbell dan Hello Kitty pun memiliki efek yang sama. Jadilah ibunya menyerah… Hihihihi… (ya emang gw seneng juga sih..😛 )

Selain mainan, gw berusaha mengenalkan Sabia kepada buku. Pertama kali banget gw beliin dia buku Princess yang ada lagulagunya (oooooh, ini penyebabnya..😛 ). Tujuannya, selain denger lagu juga liat gambar. Kemudian dapet buku sejenis dari si Taden, dengan gambar Tinkerbell. Sekarang ini lagi suka beliin majalahmajalah anakanak. Sehingga, yaaaaaaa lumayan kenal karakter kartun.

Kadangkadang juga kasih liat YouTube-nya Barney atau Elmo atau Pororo atau yang lain gitu. Sehingga dia jadi kenal sama lagulagu dan tokohnya. Tapi, berhubung ngomongnya belom lancar, si Sabia awalawalnya menyebut si tokoh itu dengan lirik lagunya. Misalnya nih, liat Elmo, nyebutnya: “Lalala..“. Karena di Elmo Song ada lirik itu. Atau nyebut Barney dengan “A-a!“. Karena pertama kali kita ngenalin Barney, lagunya teksnya gini nih..

If all the raindrops were lemon drops and gum drops, oh what a rain that would be.

Standing outside, with my mouth open wide…

A-a-a-a-a-a-a!!” —-> sambil meletmelet.

…. jadi garagara itu sekarang si Barney jadi disebut Aa Barney deh.. Huehehehe.. Di mana Aa Barney dan Baby Bop saat ini sedang menjadi karakter paling paporit deh di mata anak saya saat ini😀

Oiya, sekarang, si Sabia juga udah mulai bisa omong sepotongsepotong.

“Ini Bar….?” | “Neh!”

“Bi…?” | “Jeh!”

“Baby…. ” | “BAP!”

“Sponge…” | “BAP!”

“Sabia disisir biar can….” | “Tik!”

“Kalo pergi harus hati-ha…” | “Ti!”

😆

Panggil orangorang terdekat juga mulai jelas.

Ayah adalah A’ah.

Akung adalah Kukung.

Uti adalah Titi.

Eyang Mama adalah Mama.

Eyang Bapak adalah Bapak.

Tante Rani adalah Taden atau “Tante Ra….” | “Neh!”

Baba adalah Baba.

Bubu adalah Bubu.

Mas Naga adalah Gaga.

Mbak Caya adalah Yaya.

Mbak adalah Mbak.

Lalu…. bagaimana dengan IBUM? Dia menyebut gw, Babem. Dan, yang termanis di dunia adalah….. dia sering membuat lagulagu (bernada maksudnya) dengan menggunakan kata Babem. Aaaakkk! *nangis*

Sekarang, kalo pagi hari kerja, kalo kebetulan dia bangun sebelom gw dan Dals berangkat, palingan drama sebentar. Ngerti kan, hati ibu mana pun pasti tercabikcabik kalo denger anaknya nangis pas mau ditinggal kerja. Karenanya, kalo anaknya manis sebelum ditinggal, itu rasanya ploooooong banget kerjanya. Ikhlas. Sama sekali gak berasa gak diinginkan, malahan bangga anaknya pengertian. Apalagi kalo pas lagi ngerengek, terus dibilangin gini..

“Sabia, Ibum dan Ayah mesti ker…? ” | “Da!”

“Sabia di ru…?” | “Ma!”

“Ya udah ya, jangan rewel.. Dadaaahh..” | *lambailambai tangan*

Aduuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhh… rasanya tuh enaaaaaaaaaak banget. Enteng.😛

Tapi jangan salah, karena Sabia juga udah bisa ngambek waktu Ayah dan Ibumnya pulang kantor kemaleman. Sampe harus mintaminta maaf dulu baru deh mau diajak main bareng dan gak melengos lagi.. Hehehe😛

Dari kecil juga Sabia udah diajarin berdoa. Meskipun kadangkadang bosen (padahal udah dipilihin doa paling pendek), tapinya tetep berusaha khusuk dengan tangan yang jarijari kecilnya berusaha keras ditautkan satu sama lain. Kadangkadang kalo lagi ngantuk, lagi berdoa tibatiba nyusruk, nyungsep di kasur.😆

Selesai berdoa, kita bertiga tepuktepuk tangan dan berpelukan bagai Teletubbies. Hahaha..

Wiken kemarin, kami diajakin sama Bibi Detta dan mamanya ke Puncak. Di sana, terharu deh liat Sabia gembiraaaaa banget liat bunga, pohon, larilarian, main bola dan sebagainya.

Aku pun sempat terkejut ketika pas lagi naik turun tangga sambil gendong dia, tibatiba dia nyaut seperti ini:

“Sa…” | “Tu!”

“Du…” | “Waa!”

“Ti…” | “Da.”

“Em…” | “Pap!”

“Li…” | “Mma.”

“E..” | “Mam.”

“Tu..” | “Ju.”

UWOOWWW.. Meijik.

Ternyata kayanya kerekam kalo kita suka itungitung deket dia, jadi dia bisa sebutin lagi. Aaaaaaaaaaaaaaaah. Peluk gemet. Tak kusangka.

Terus, terus, sepulangnya dari Puncak, berhubung Seninnya masih libur Imlek, gw pengen dia liat Barongsay (alesan aja padahal emaknya pengen ke mol😛 ). Supaya ga takut, malem sebelomnya gw kasih liat dulu YouTube-nya si Barongsay ini. Pas besoknya di PS, dia jadi seneng liat Barongsaynya.. Hihiiiy. Metode sukses. Bangga.😛

Dia berdiri, nonton dari balik jerujijeruji balkon lantai 3, dijagain si Dals sambil videoin. Terus ada saat orangorang tepuk tangan, dia tepuk tangan juga.. Ahahahahakk.. Dan beberapa kali kalo pas suaranya kenceng banget, dia tepuktepuk dada sambil bilang, “Tedet! Tedet!“, yang artinya “Kaget!”

😆

Kadangkadang, gw sama Dals berpikir, bagi gw dan dia semua tentang Sabia masih segar banget di ingatan. Bahkan si Dals masih inget baju yang dia pake waktu Sabia lahir. Kita masih inget banget dulu Sabia begini, begitu… Sekarang kita udah takjub banget Sabia udah bisa begini, begitu… Semuanya masih inget. Kita masih suka ngebahas itu berdua. Tapi sekarang sambil menyadari, bahwa nantinya, apa yang kita inget sekecilkecilnya itu, apa yang kita ulangulang terus itu, suatu saat akan membosankan bagi Sabia sendiri. Apalagi kalo dia udah besar.

Mungkin dia bakalan mikir,

“Adeh, apaan sih nih Ayah Ibum, ceritanya gini mulu… Udah apal.”

Cerita tentang si Ayah yang bangga ngubur ariari dan botakin rambut anaknya sendiri. Cerita tentang si Ibum yang bangga bisa mandiin anak bayi usia 4 hari sendirian. Halhal yang membuat Ayah dan Ibum bangga sebagai orangtua/partner sekaligus bahagia karena memiliki Sabia, mungkin nantinya bagi Sabia sendiri malah…. errrrrrrrrrrr banget. Hehehehe.

Wajarlah. Karena gw mungkin dulu (atau sampe sekarang?) juga begitu kalo mamahpapahku cerita tentang masa kecil gw.

Gak pernah menyadari bahwa binarbinar di mata mereka sekarang, ketika inget dan menceritakan kembali cerita yang pernah (atau masih) indah itu tuh benerbener dari hati.

Suatu hari nanti, Sabia, kalo entah gimana caranya di masa depan kamu bisa menemukan lagi tulisan ini, kamu perlu tau bahwa….. Ibum tidak menulis ini untuk kamu temukan.

Tapi seandainya Semesta mengijinkan kamu untuk menemukan dan membaca tulisan ini (dalam keadaan apapun kita saat kamu membacanya), ketahuilah bahwa kehadiranmu sudah mengubah hidup setidaknya dua orang.

Dua orang itu yang akan menghargai semua pencapaian yang kamu lakukan, sekecil apapun. Dua orang itu yang mungkin ada saatnya akan memarahi kamu kalo kamu melakukan hal yang salah, bukan karena mereka tidak sayang, tapi justru karena sebaliknya. Dua orang itu yang selalu berupaya memberikan dan mendoakan yang terbaik untuk kamu.

Dua orang yang akan mencintai kamu sama besarnya, baik dalam keadaan manyun seperti ini…..

….. maupun manis seperti ini,

….. karena kamu adalah dunia kami.

Kemarin, hari ini, besok dan selamanya.

We love you, girl. 🙂

21 responses »

  1. Aaaawww… Peluk Sabia, peluk Babem🙂
    Seneng yaaaah, liat si Nona Kecil tambah pinter tambah genits. I feel you banget, secara sama2 punya anak gadis yang lagi lutu2nya. Dari yang ga bisa apa2 sampe yang bisa main petak umpet😀.

    Btw, iya yah Sabia mirip Ayahnya🙂

  2. Sama sm Nadia, gue juga brebes mili bacanya.

    Gue nulis blog juga bukan untuk ditemukan Nadira kelak. Gue nulis untuk preserving my own memory, coz only God know what will happen tomorrow *ketok-ketok meja*. Dan setuju sama lo, kalopun kelak Nadira nemu blog gue, she will find out that her existence has changed me a lot🙂

    Love this posting, Smit🙂

  3. Aku mewek bacanya… seperti aku bilang, kamu manis sekali nulis hal2 yg berhubungan dengan Sabia… Mungkin ada baiknya kamu print dan jadiin bundle, Smit, memastikan Sabia tau betapa penuh dan hangat hati orang tuanya, sejak dia kecil pun *peluk Smeti dan ciyum Bee*

  4. nah kan nah kan… gue sih sok2an buka laptop di salon… mau mewek tapi gimana😦 KAMU JAHAT!!! KENAPA POSTING SEBAGUS INI GA PAKE WARNING?????!!!!

    JAHAAAAAATTTT!!!!!

    *nyusut air mata diem2 biar masnya gak notice* <— LEBIH SUSAH DARIPADA MENCEGAH PERANG NUKLIR TAU GAK!

  5. smit smit… tanggung jawab yeee… lagi di kantor jadi mewek berjamaah ini… huhuhuhu… pulang yuk ajak main anak masing2.. hihihihi…*pak boss, ai pulang dulu yak.. mau jemput anak terus ngemol sampe puass….*

  6. *cubit gemes buat Sabia..
    Aku suka baca ini.. terharu, sedih, dan merinding sendiri😀
    Jadi inget, dulu pernah dibuatin tulisan kayak gini waktu ulang tahun yang ke 3 sama mama, dan baru bacanya pas udah smp.. Nangis.

    Hal kecil yang kita anggap biasa, ternyata hebat di mata kedua orang tua.. Aaaah nanti akupun mungkin begitu..🙂

  7. tentu saja, kalau Sabia besar nanti, Mama Passy akan menambah cerita kebodohan2 Ibum saat hamil misalnya bangunin Mama Passy jam 6 pagi cuman tanya “kue Kartika Sari ini mengandung rhum ndak” atau mendadak telepon cuma laporan “aku mau McDonald boleh ndak”

    Tunggu ya, Sabia🙂

  8. Kok tiba-tiba jadi meneteskan air mata ya baca posting yang ini?terbayang ibu-bapak sama terbayang anakku juga. Jadi kangen pengen cepat pulang kantor dan peluk cium mereka.Thank you sharing-nya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s