.say hooray (and slightly oh-nay) for a weekend getaway!.

Standard

Wiken kemaren kami pergi ke Bandung. Kami adalah gw, Dals, Sabia, mamah, papah, mas+Inyi, Naga, Caya, Om, Tante dan sepupu.

Sudah berharihari sebelumnya gw sangat excited untuk weekend getaway ini. Udah kebayang bakalan seru jalanjalan, makanmakan, belanjabelanji dan sebagainya. Pokoknya ihiy deh!

Namun, seperti biasa, manusia berencana sampe hampir geblek semangatnya…. dan tibatiba dihadapkan pada kenyataan Jumat malem, anak mulai demam. OH NO!!!!!😦

Berhubung demamnya masih basabasi, kita pun masih belom berpikir bakalan batalin ikutan. Jam 4 pagi, gw mulai merasa anak ini kok anget ya.. Pas diukur, 38 derajat. Untuk jagajaga, gw sama Dals memutuskan kasih Tempra. Dia tidur lagi. Kemudian jam setengah enam, karena panasnya turun (dan pengalaman gw, si Tempra selalu tokcer), kita pun berasumsi ini udah okeoke aja, dan siapsiap berangkat.

Sampe di rumah Om gw, Sabia masih rada anget gitu. Tapi, makan masih mau, diajak becanda masih respon dan sebagainya. Cuma ya agak lemes aja. Di jalan, karena semobil sama Naga, dia juga masih main dikitdikit meskipun maunya nempellllll molo sama gw. Setelah diputuskan memisahkan Naga dan Sabia (karena mereka jadi saling membuat salah satunya ga bisa tidur), akhirnya Sabia tidur bablas di pangkuan gw sampe hotel.

Dari hotel terus makan siang. Di sini, Sabia dan Caya masih main sekolahsekolahan berdua.. Hihihi. Makannya juga banyaaaaak banget. Terus sampe mobil tidur. Ya sudahlah, emaknya pun merelakan orang lain ngupingupi dan belanja sementara diriku dan Dals nemenin Sabia tidur di mobil. Karena kalo dibawa turun, dia pasti bangun lagi dan rewel.

Kemudian balik ke hotel, Sabia sempet di-Reiki sama tante gw. Karena perjalanan udah lumayan lama dan tadi paginya cuma diwaslap, gw memutuskan mandiin aja nih anak supaya segeran. Abis mandi air anget, dia pun tidur lumayan lama sampe jam makan malem. Di sini sempet gw ukur suhunya, udah mulai lewat 38, aku mulai kebatkebit. Makan malemnya pun gak mau banyakbanyak. Akhirnya setelah cream soup gak mempan, disumpel sama regal banyakbanyak. Sampe hotel, di-Reiki lagi sebentar.

Jam setengah sebelas malem, gw ukur lagi suhunya dan…………. helloooooooh, 39, 3 derajat aja gitu. Sertamerta gw inget beberapa blog ibuibu yang gw baca juga belom lama ini ada beberapa yang mengalami hal serupa, yaitu anak demam sampe 39+ dan langsung melarikannya ke dokter. Jadi, meskipun sorenya, kita udah telfon dokternya Sabia di Jakarta, dan dia bilang tunggu sampe 24 jam ke depan lagi, gw gak berani ambil resiko. Dan karena gw rewel dan anak sakit adalah pangkal orangtua panik dan akhirnya bertengkar, akhirnya malem itu kita (dan seluruh keluarga) memutuskan untuk bawa Sabia ke rumah sakit terdekat.

Rumah sakitnya sangat dekat sekali. Cuma di belakang hotel doang. Karena itu, gw juga take for granted cuma buntel Sabia pake selimut dan cuuussss ke sana.

Sampe sana, mulailah dia cranky. Segalanya salah. Kemudian diminumin obat, jeritjerit. Untung aja obatnya masuk semua. Baru sepersekian detik kita bernafas lega karena obat udah berhasil masuk, tibatiba dese batuk dan…….

…… keluar semua makanan dan obatnya, langsung menghujani diriku.

Ngoooooookk!!!

Terpinternya adalah…. lah pan gw tadi ke RS buruburu jadinya cuma selimutin Sabia doang. Dan sekarang baju dia dan gw udah kotor dan bauk.

(Akhirnyalah si Papah, yang ikutan ke RS bersama kakakku dan si Dals, ke hotel lagi ambilin piama baru buat Sabia. Sementara untungnye gw pake baju dobeldobel, jadi yang dalem gak kena..)

Abis gitu, malem itu juga ambil darah. Udah deh, jeritannya sungguh maut.

Kemudian, selama nunggu hasil, dia minum dan tidur lelap. Akhirnya diputuskan gw, Sabia, bokap dan kakak gw pulang ke hotel. Sementara si Dals yang nunggu hasil.

Kami sampe hotel jam satu pagi deh. Itu juga pas gw mau bersihbersih badan, si anak bangun lagi dan kembali nangissssss. Sampe akhirnya bisa tidur, digendong bokap gw. Setelah bebersih, akhirnya bokap gw tinggalin. Dan gw di kamar berdua doang sama Sabia yang udah pake Bye Bye Fever.

Telfon si Dals, dia udah di jalan ke hotel. Sampe hotel setengah dua pagi, cerita bahwa hasil tes darah menunjukkan ada indikasi bakteri dan sebelum tidur, si Dals mandi dan cuciin bajubaju yang kotor kena muntah tadi. Huhuhuhuhu….. That’s how much your dad love us, Bi… We love you so much, Ayah…😦

Paginya, suhu Sabia turun jauuuuuuh banget. Padahal belom minum obat dari dokter yang kemaren. Jadi, gw rasa itu pengaruh istirahat, Reiki dan kompresan Bye-Bye Fever. Hehehe*cetek*. Mendapat kunjungan pagi dari Mas Naga, sebelum pada sarapan di The Kiosk. Karena anak atit, gw, Dals, Sabia makan di hotel aja.

Berhasil memasukkan cukup banyak sarapan pagi ke perut Sabia, kemudian keluar lagi setelah minum obat itu rasanya…………………………………………………………… luar biasa stress. Sampe nangis tersedusedu akuuu. Hiks. Hiks.

Akhirnya, SUTRALAH, makan apa aja yang Sabia mau. Untuk kali ini aja. Yang penting perut gak kosong.

Di sini gw menyadari bahwa….. menjadi orangtua itu bukan hanya masalah teori, tapi juga insting. Mau sejauhjauhnya kabur dari antibiotik, gula, garam, MSG, sufor dan segala macem sumber debat lainnya, tapi mungkin ada masanya dimana kita terpaksa menyerah dengan keadaan demi membuat anak sakit merasa lebih enak badannya.

Untungnya, setelah itu, Sabia udah jauh lebih ceria dari kemarin. Suhu badan yang normal juga mengembalikan keceriaan dan isengnya seperti biasa. Legaaaaaaa banget rasanya. Jadi bisa ketemu sama Passy dan Biyan😀 Horeeee….

Setelah ketemu Passy dan Biyan (dan menjatuhkan permen dari kakak Biyan ke dalam got warna hitam.. maaf yaaa..😛 ), Sabia tidur sampe kemudian baru bangun di rest area. Makanya seger bener. Sampe rumah pun, tidur lagi relatif cepat.

Kata orang, kalo anak tibatiba sakit, tandanya “mau pinter”. Mau tumbuh gigi. Mau ngomong. Mau ini itu..

Apapun alasannya, Ibum cuma mau bilang semoga sehat terus ya, Biiiiii.. Walopun weekend getaway-nya gak seperti yang direncanakan, tapi sama sekali tidak gagal, karena menjadi pelajaran baru buat Ibum dan Ayah untuk menjadi tim yang lebih baik bersama kamu. Terima kasih🙂

As always, we love you, girl…. 🙂

13 responses »

  1. sabi tiba2 sakit karena… ketularan aku. maaf ya semit karena aku juga ga ada gejala apa2 kyk biasanya jadi ga sempet ngambil pre emptive action. sekali lagi maaf yaaaa

    • huhuhu.. *peluk*

      tidak apaapa kok, kan gak sengaja dan gak ada yang tau juga.. lagipula namanya anak kecil kan sensi..😛 yang penting semua cepet sehat dan baik lagi yaaaaaaaa… *hugs*

    • hehehehe makasiiih ya tante mihun dan segenap tante “monsters” yang kutjintai yang nemenin aku panik2 selama nunggu di RS hehe..

      semoga om Joji jg cepat sembuh yaaaa.. ayooo mau akhir tahun jangan pada sakit😀

  2. Huwaaa baru tau Sabia abis sakit pas yang rencananya mau hepi-hepian di Bandung. Sehat-sehat terus yaa abis ini Sabia, trus minta ayahibum jalan-jalan ke Bandung lagi yaa🙂

  3. syukurlah udah sembuh, baru baca…terharu pas cerita ayah Sabia cuciin baju en lari sana-sini. Jarang lohh para ayah sampe mau cuciin baju. Sabia berlimpah sayang ya, gak cuma keluarga tapi juga para tante/om yang doain dari jauh🙂

  4. Ih samaan Smitaa.. Minggu lalu Nadira juga demam sampe 39,5 C dan lemes sampe tiduurr terus. Mana gue kudu kerja. Rasanya nightmare banget deh😦

    Meski gue udah banyak baca-baca, ikut seminar etc, anak sakit ya tetep aja bawaannya panik. Dan bener banget, anak sakit pangkal pertengkaran ortu. Laki gue itu tipe yang panikan dan menganggap dokter adalah dewa. Sementara gue yang sok RUM (tapi setengah-setengah karena panikan juga). Kalo anak anget, gue berusaha minimal observasi 24 jam dulu baru ke dokter. Biasanya karena beginian lah kita berantem. Belum lagi kalo mertua ikut campur. Mau meledaaakkkk rasanya T__T

    Semoga anak-anak kita sehat dan ceria selalu yaaa, jadi kita pun gak panik melulu..🙂

  5. Duhhh ikut senat senut bacanya… Mudah mudahan abis ini langsung pinter ya sabia sayang. Emang kayanya usia segitu suka kena yang dadak dadakan. Tempo hari anaku sulung juga tiba tiba panasss tinggi, abis dibawa main ke playground. Tapi cuma sebentar, malem udah turun. Eh besoknya bisa ngomong 1 full sentence :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s