.dalam susah DAN senang.

Standard

Belakangan ini ada beberapa hal yang gw syukuri dari temanteman dan orangorang terdekat gw.

  1. Karena mereka…… real people. Gak pretensius, gak takut kelihatan konyol atau bodoh, gak malu menertawakan diri sendiri, dan ada begitu banyak hal lainnya yang membuat gw nyaman untuk tetap menjadi diri sendiri (meskipun kadangkadang kalo ketemuan, gw tetep pengen ngeblow rambut dulu sih..)😛
  2. Karena beberapa dari mereka, meskipun jarang ketemuan, tapi selalu terdengar ceritaceritanya. Segala pahit dan manisnya. Sehingga meskipun enggak selalu ada di satu kota, rasanya kaya tetep tumbuh bersama.

Contohnya adalah seseorang di bawah iniiiiii…🙂

Namanya Miea. Okeh, bukan nama aselik cuma panggilan sayang.😛

Dia adalah sahabatku sejak SMP kelas satu dan terakhir kali gw sekota sama dia adalah kelas dua SMA. Setelah itu dia pindahpindah sanasini, sampe akhirnya sekarang menetap, bekerja dan memiliki beberapa toko es krim di beberapa spot paling penting di pulau tempat sejuta umat pergi ke sana untuk bulan madu (termasuk gw)😛

Satu hal yang gw suka dari persahabatan gw sama dia, walopun sejauh apapun, sejarang apapun kita ketemuan tapi kita selalu saling menceritakan segala macem (meskipun gak tiap hari). Sehingga, sampe sekarang pun gw tau apa dan siapa yang dia bicarakan.

Kemarin, dia minta YM sama gw dan ternyata pengen berbagi senang karena punya pacar baru😀

Di situ gw baru nyadar artinya that’s what friends are for itu bukan hanya masalah “kita harus ada pas dia sedih” tapi juga “kita harus ada pada saat dia seneng“.

Karena apa? Karena ketika dia seneng, ternyata kita juga seneng loh. Dan lebih dari itu, ketika kita dilibatkan dalam susah dan senang, saat itu berasa deh arti pertemanan yang sesungguhnya. Karena artinya gak cuma jadi tempat sampah yang didatengin pada saat butuh buang bete doang.

Tentang temen yang dateng saat pengen curhat doang ini membuat gw jadi inget sesuatu. Duluuuuuuuu sekali, gw sama Mel pernah curhatcurhatan berdua. Lebih tepatnya ngedumel sih. Karena kebetulan pada saat itu, gw dan Mel mengalami keadaan yang serupa, yaitu didatengin temen yang cerita pada saat sedih doang. Sebenernya pada saat itu, kita membicarakan dua orang yang berbeda. Satu temen gw, satu temen Mel.

Tapi ya, kelakuan sama aja. Curhat, nangisnangis, dibilangin, abis itu ngilang lumayan lama. Abis itu kalo sedih lagi, dateng lagi, nangisnangis lagi. Abis masalah udah kelar, ngilang lagi. Nanti selang berapa bulan balik lagi untuk berkeluhkesah. Gituuuuuu terus. Pendeknya, bagian dia sedih kita di-update terus. Giliran seneng, boroboro inget.

Waktu itu, kesimpulan dari hasil omelomel gw sama Mel berbunyi kurang lebih begini:

Temenan pas seneng doang aja gw males, apalagi temenan saat sedih doang…..

😆

Eniwey, jadi ngelantur.. (kebiasaan)😛

Balik lagi ke sahabatku dan pacar barunya🙂

Meskipun gw kepo dan (seperti biasa) minta cerita detil, tapi hatiku hangaaaaaaaaaaat deh liat bagaimana dia begitu terasa bahagia dan berbungabunga walau cuma lewat YM. Aku sampe pengen peluk walaupun kemudian keinginan tersebut agak terkikis karena halhal yang…… errrrr…. seperti ini:

Dia : Seneng gw nih… Semoga ya…

Gw: Iyaaaa, gw juga seneng. Semoga yaaaa…

Dia: Amiiinn.. Makasih. Eh ini semoga apa sik?

Gw: Hahahahahaha, ya gak tau! Lo semoga apa?

Dia: Semoga apa ya…?😆

-__________-”

Hehehe..

It’s been a while since the last time I saw you this happy, girlie.

Maka apapun itu, yang gw doakan adalah SEMOGA perasaan bahagia ini bisa bertahan lama dan bahkan kalau bisa selamalamanya. Amin.

Because, yes, I love you that much🙂

7 responses »

  1. @ Shasy : ouuuch…! eh mana ada cici cantik kaya tempat sampah.. mungkin gelas kopi tubruk lebih tepat, karena begitu kopinya abis kamu dapet ampasnya doang.. hheiheiheiheiheiheihei.. eh sapa sik sapa sik? *tetep kepo*😛

    @ Ste: hahaha, pas pembicaraan tadi sore, aku pun berpikir ini kok pas banget sih ama postingan gw.. kita benerbener ngerasa genuinely happy untuk teman yang sedang senang yaaaa..😀

  2. Sebetulnya dari hati paling dalam, gw sedih sekali kalau ada temen yg cuma perluin gw saat susah dan sedih… Rasanya kita “kurang keren” untuk menjadi bagian hari seru-serunya, cuma pantes jadi bagian saat dia jelek (marah2 atau mewek2 biasanya jelek kan mukanya)… *amit-amit ah, semoga gak ada*

    Prinsip gw: Manusia bergeser prioritas dan minatnya setiap hari, pertemanan selalu berevolusi, tapi jangan lupakan tangan yang ada memeluk dan pukpukpuk saat kita sedang bapuk…

    Makanya selalu sempatkanlah untuk say hi dan kirim makanan…. *pesan sponsor*

    • Setuju dengan “pertemanan berevolusi”.

      Gw dulu sampe mikir, “Hidup itu selalu terjadi untuk satu alasan. Mungkin ketika kita gak lagi berhubungan dengan temanteman lama yang dulu sempet deket sama kita, itu karena saat ini, baik kita maupun dia lagi gak punya peran apa2 dalam hidup masing2.”

      Tapi kalo terjadi bolakbalik sama orang yang ituitu lagi, yang datang hanya untuk curhat kemudian pergi lagi ketika dia udah seneng, rasanya pengen bilang: “Do I look like a shrink for you?

      ( because if we do, you’d better pay.. )

      BAHAHAHAHAHAHAHAHA..

      Walopun aku jarang kirim makanan, tapi aku tau kok ceritacerita aibku udah lebih dari cukup buatmu..😆

  3. Ih gue dulu punya temen yang seiya sekata pas sama-sama jomblo, Trus pas dia punya pacar, dia cuma nelpon dan sms gue pas lagi bermasalah sama pacarnya. Minta diajak jalan lah, diajak nongkrong lah yang ujung-ujungnya curhaaattt sepanjang waktu. Eh begitu hubungan sama pacar kembali normal, gue dilepeh deh. Apalagi pas dia merit. Bener-bener ilang dari peredaran kecuali pas lagi bermasalah sama suaminya. Huh.

    Gue pun bersumpah-sumpah untuk nggak melakukan itu ke temen-temen gue meski udah punya pacar/merit. So far sih, gue berusaha keep my promise ya. Hubungan gue sama temen-temen yang masih jomblo kayaknya tetep oke s,p sekarang. Tapi ya gitu Smit, jadinya kadang-kadang mereka lupa kalo gue udah berbuntut dan masih selalu dianggap jomblo, jadinya ditanyain “Gimana, ada gebetan baru nggak, Ra?” T__T

    • AHAHAHAHAHAHKKK……Iyaaaaaa persissss seperti itu yang pernah terjadi padaku. Terus kok ya kita tipe nurture ya, Raaaa… Dengerin dengan baik, hiburhibur, begitu udah dilepeh baru “berasa”.

      Gw ngikik juga pas bagian lo ditanyain gebetan, pasti dibalas dengan tatapan.. “MENURUT ELLL?!” Hheiehiehiehie..😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s