.campur aduk.

Standard

So.

Pencarian asisten untuk sementara ini sudah berakhir. Bukan dengan orang yang ditawarkan di tulisan ini, tapi ada orang lain, dari yayasan yang sama. Yang agak lebih masuk dengan berbagai kriteria.

Sebagai majikan rookie, gw baru tau kalo nyari asisten di yayasan itu mayan kilat. Mau, ambil. Gak mau, kelar. Untuk mbak yang satu ini, gw ambil dari yayasan di luar Jabodetabek. Begitu gw bilang mau, malem itu juga dikirim ke Jakarta. Minggu jam setengah enam pagi (!!!!!) udah hadir di rumah mertua.

Dua hari pertamanya, aku melihat si mbak cukup baik dan rajin dan berusaha terlibat dalam kegiatankegiatan Sabia. Dia juga gak begitu betah bengong, jadi ada aja yang dikerjakan. Diajak ngomong juga mau dengerin, blablabla. Lumayanlah.

Apakah itu sudah cukup untuk emakemak dramatis semacam aku?

Tentu tidaaaaaaak…! 

*ketebak banget*

Jadi begini ya..

Alasan gw keukeuh sumeukeuh mencari BS adalah karena menurut gw kita mulai perlu tenaga bantuan buat orangtua kita (yang selama ini dititipin Sabia kalo kita kerja). Kenapa? Karena Sabia udah mulai larilari kesana kemari, perlu pengawasan super ekstra dan orangtua kami udah gak muda lagi. Kasian aja.

Kemudian, garagara dia aktif, dia gampang keringetan dan jadi keringet buntet. Lalu pun dipicu oleh terjadinya ruam popok. Pikiran gw muter terus. Untuk mengatasi ruam popok, yang paling ampuh adalah pemakaian diapers dibatasi. Siang gak pake. Nah kalo siang gak pake, dia banyak pipis atau pupi, artinya banyak cucian. Satu sisi, gak tega kalo orangtua jadi mesti banyak cucian. Sisi lain, kalo gak tega sama orangtua kita dan pake diapers terus artinya ngorbanin Sabia.

Itu alasan pertama. Alasan kedua, seperti yang udah pernah gw ceritain, sepertinya untuk mendukung rencana-pindah-rumah, kita perlu tenaga bantuan yang bisa menjaga dan membimbing Sabia selama kita di kantor.

Ouch.

Jangan ditanya seberapa pengennya gw untuk bekerja dari rumah dan mendampingi tumbuh kembang anak gw sendiri, tapi saat ini belom mungkin karena gw tidak tau caranya. Dan karenanya kita butuh tenaga bantuan. Karena pembantu susah didapat, akhirnya setelah maju mundur, kami memutuskan Baby Sitter adalah solusi paling mungkin untuk saat ini.

Itu semua adalah hasil pemikiran gw yang membuat gw bisa meyakinkan si Dals yang akhirnya mendatangkan si mbak baru ini tinggal bersama kami.

Yang gak pernah gw pikirkan adalah efeknya, terhadap hati gw (dan hati si Dals).

Seumur Sabia hidup, gw sama Dals ngurusin dia berdua dengan bantuan keluarga kami. Dari lahir sampe 15 bulan lebih gw sama Dals saling berbagi peran untuk menjalankan waktu kami sama Sabia. Dari mandiin bayi kecil, nyuapin, belajar jalan, sampe sekarang. Sama sekali bukan hal mudah bagi gw, untuk tau bahwa ada halhal yang pertama kali Sabia lakukan — dan gw bukan orang pertama yang menyaksikannya. Tapi, ketika itu masih disaksikan dan ada dalam pengawasan orangtua kami, yang kita tau pasti menyayangi dia juga, masih bisa gw terima.

Kemarin itu, ada rasa yang tidak biasa ketika gw melihat Sabia disuapin orang lain. Dan meskipun gw bersikeras bahwa kalo ada gw atau Putra di rumah, kami yang akan pegang Sabia sepenuhnya, di sisi lain gw tau bahwa gw harus membiarkan Sabia dan mbaknya saling beradaptasi. Dan gw juga tau kalo gw lebih tenang seandainya mereka menyesuaikan diri saat gw ada di situ.

Still….. it’s somewhat painful for me.

Sebutlah gw drama, banyak mau atau terserah apa. Karena emang iya begitu.

(Aku takut…..)

(….. dan patah hati)

Dan mencelos aja ngeliat dia main ditemani orang lain di saat biasanya hanya ada nyokap bokap kakak adik ponakan kami.

😦

Pagi ini, Dals menegur gw tentang kelabilan gw dan mencoba mengingatkan gw kenapa awalnya kita memutuskan untuk pake BS ini.

Kemudian, sampe di kantor, ngobrol sama si Ibun tentang kegalauanku ini, dia bilang:

“Harus mulai belajar untuk menjalani hal seperti ini. Karena ini pilihan. Coba ya, kamu bayangkan perasaan saya waktu anak saya masih kecil, suatu hari dia DBD, tapi saat itu saya udah dijadwalkan untuk training seminggu dan sudah keburu sampai di Singapore.

Saya pernah bilang hal serupa dengan kamu ini ke bos saya saat itu, dan dia dengan judes bilang sama saya, ini pilihan. Hari ini saya bilang sama kamu, tapi saya gak akan judes kaya bos saya dulu, tapi kamu harus tau ini pilihan. Dan suatu saat kamu juga sadar bahwa kamu juga akan melatih anak kamu untuk mandiri.”

Saat itu, gw rasanya pengen bilang, bu, kalo ada pilihan lain, saya gak akan milih ini.

Tapi kemudian gw sadar bahwa dalam hidup selalu ada pilihan. Bahkan ketika gw bilang tidak ada pilihan lain, saat itu sebenernya gw sudah memilih yang menurut analisa gw paling mending dibanding hal lainnya.

Dan saat ini gw memilih untuk tetap jadi wanita bekerja yang kantornya jauh banget tapi masih bisa sampe rumah jam 5 sore karena (1) keadaan masih membutuhkan itu, (2) setidaknya walo kantor gw mentok-ujung-dunia-belok-kiri, tapi karena lawan arah, gw bisa sampe rumah lebih cepat dan karenanya bisa menghabiskan waktu lebih banyak sama anakku.

Pfffffffffft.

Never easy… Never easy…. Never…. 😦

Tapi, semoga suatu saat Sabia bisa mengerti bahwa seringkali Ibum (dan Ayah) perlu memodifikasi hati, mengabaikan segala hal yang emosional dan memilih untuk terpaksa jadi rasional (ok, your dad is rational by default, but not me..) untuk bisa memberikan yang terbaik buat kamu.

Karena kamu adalah dunia kami.

23 responses »

  1. Seperti duluuuuuu pernah kubilang padamu, sekurang2nya waktu dan perhatian dan energi yang kita punya untuk anak kita, kita adalah ibu terbaik yang pernah dia punya.
    Gw pun sempat ingin ninggalin kerjaan dan segala macam tetek bengeknya untuk diem di rumah dan mengawasi se.ti.ap perkembangan anak. Tapi lalu gw berpikir, nanti kalo di rumah terus pun mungkin gw akan jadi murung (karena dasarnya gw harus going out and meet people terus), dan itu ga bakal bagus pula buat anak.
    Yang penting, anak selalu jadi prioritas, dan inget pula, jadi ibu itu harus bahagia supaya anak ikut bahagia🙂 *peluk*

  2. Dulu Woro Pradono pernah cerita di blognya (misi Woro, nyatut namanya :D), intinya walopun sejak dia kecil udah ditinggal kedua ortunya kerja (dan nyambi kuliah jg kalo ga salah), sehari2 cuma sama mbak pengasuh, tapi Woro bisa liat & ngrasain bahwa sampe sekarang pun cinta dr kedua ortunya gak berkurang sedikitpun.
    Nah, sejak menikah gw cm tinggal berdua sm suami. Pas Kiara lahir kami jg ngurus bayi berdua doang. Pas cuti lahiran habis, mau gak mau mesti mempercayakan Kiara ke tangan org lain. Ngebayangin bayi 3 bln udah ‘dititipin’ ke org lain cukup bikin gw ‘ngeri’ wkt itu. Tapi ya, pilihannya gw harus kerja atau gak (dan cicilan KPR apa kabar? ;D). Akhirnya cerita Woro ini jadi semacem ‘keyakinan’ buat gw jg sih, saat gw (sering) jealous pas ngliat Kiara becanda seru sm pengasuhnya. Ngiri sama pengasuhnya krn dia yg lebih banyak ngabisin waktu sama Kiara, trus smpt ‘takut’ jg kalo Kiara lebih deket sm pengasuhnya drpd sama gw emaknya. Pokoknya, hati mencelos itupun kurasakan. Tapi kenyataannya, sampe skrg Kiara msh lunjak2 kegirangan menyambut gw/ papanya pulang kantor. Kalo gw lagi di rumah, dia lbh milih gw drpd mbaknya. Jadinya yah, skrg gw yakin2 aja sih kalo cinta kita buat anak gak akan ketuker sm perhatian si mbak.

    Maap jd panjang gini komennya. Memang perasaan gundah gulana ini sih wajar. Tinggal gimana cara memodifikasinya saja🙂 *hug*

    • cicilan KPR adalah satu dari kenyataan yang menggigit.😛

      kadang kalo dipikir lagi, ini hanya sebagian keciiiiiiiiiiiiiiiil ya dari usaha kita jungkir balik menghadapi hidup dan memberi yang terbaik buat orangorang yang kita cintai.

      terima kasih ya, aku senang punya teman berbagi seperti ini🙂

  3. peluk sayang buat kalian bertiga dulu yah.🙂

    nah sekarang gw mau cerita: gw dulu waktu kecil hidup sama 2 orang yang jadi ‘wakil mamah’ di rumah: suster sri sama mbak Bon. dua-duanya siap angkat telepon kapan aja kalo gw nakal atau susah dibilangin. mereka baik *seinget gw yak* dan gak pernah macem-macem.

    baru skrg2 aja dibilangin sama mamah bahwa waktu mengambil keputusan itu, hatinya juga kaya mau pecah. ya tapi bagaimana lagi, saat itu si papah kan masih aktif dan sering terbang, si mamah juga. mereka ada di Jakarta 2 minggu full dalam sebulan pun udah untung banget. keadaan ini gak jadi luxury buat gw smiw karena tidur tetep harus jam 8 malem, bobo siang jam 1 sampe jam 3. makan tepat waktu dll dsb. otoritas mamah papah ga berkurang walau mereka jarang di rumah. how? they have this writing on the wall about the rules. kalo gw nakal, suster dan mbak Bon cuma tinggal tunjuk itu dan bilang ‘mamah papah bikin ini buat dipatuhi’ dan kalo gw masih lawan juga, mereka tinggal jalan aja ke telpon (ga perlu sampe nelpon) maka gw akan patuh karena takut nanti mamah pulang gw akan bikin kecewa dan sedih.

    untuk produk ‘babysitter’ dan ‘mbak’, i think i turned out pretty good. gak pernah jadi lebih sayang ke suster atau mbak. gak juga jadi lupa ke papah sama mamah. satu hal penting yang mereka instill ke gue: ‘we’re doing this because we love you and we want you to get the best’. dan itu diomongin terus ever since i could remember. dan sepertinya itu cara yang benar. sejak TK gw selalu mikir kalo abis nakal apaaa gitu yah, selalu gw takut. bukan takut dimarahin aja, tapi lebih takut bikin mamah/papah sedih. karena ortuku jarang marah. mereka seringnya bilang ‘yaaa.. kirain anak mamah/papah ngerti dibilangin. kok begini…’ dengan wajah yang ‘hurt’. lepas dari itu beneran apa enggak, tapi di gw itu efektif banget. i hate to make my parents sad.

    gw selalu looking forward utk wikenan sama mamah/papah. nothing makes me happier kalo pas mereka komplit di rumah dan mamah masak ikan bakar buat kita. knowing itu jarang. dan kalo itu terjadi, gw bahkan ga inget ada yg namanya mbak bon sama suster. Kalo gw ceritain gimana cara bokap gw maintain keberadaannya while he’s not there, lo pasti mewek deh. dulu kalo mau terbang, si papah ngerekam suaranya bacain dongeng buat gue. macem2 mulai dari pinokio, cinderella dll. and i am so used to sleep holding a small tape recorder, pake sarungnya papah. gituuu terus seminggu sampai beliau pulang. belom lagi malem2 suka night terror kata mamah. apalagi sejak nonton film apa itu yg ada adegan pesawat jatuh. takut banget rasanya.

    so looking back, my family is kinda crazy ya. udah cuma bertiga, orangnya misah2 pula. but we make do. we had to make do with what we’re blessed with. and it worked. and i’m sure it will work as well for you, Put sama Sabia.

    maap panjang banget, tapi semoga ini ngasih perspektif lain. i know hati mencelos gak akan terobati namanya juga ibu😀 tapi at least ini barangkali bisa jadi penguat dan peyakin bahwa Sabia akan baik-baik aja. Mungkin terlalu mandiri, tapi baik-baik aja😀

    again, love you three🙂

    • oke, mihun.. aku beneran nangis baca ini.. dan di kantor. hwuks, not cool at all.

      tapi sungguh sangat terima kasiiiiiih sudah menguatkan gw seperti ini. dan melihat relationships lo sama nyokap bokap lo saat ini, gw berharap bahwa kel gw pun bisa baikbaik saja seperti kalian.

      terima kasih mihun. love u much!

  4. I feel you..
    Diasuh mama-papaku pun rasanya ga rela klo Tara ngelakuin hal2 untuk pertama kali dan bkn aku yg ngeliat dluan😦

    Kerja ditmpat yg jauh, brgkt Tara blm bangun, plg Tara udah bobok sungguh bikin stress. Akhirnya ga kuat, akhir oktober kmrn resign. Dengan tujuan fokus dirumah dgn tujuan cr kerja yg lbh deket. Stidaknya bs liat anak tiap hari😦

    Skrg udh dpt kerja lagi, bs brgkt jauh lbh siang, mgkn bahkan sempet nyuapin sarapan. Bs plg saat Tara blm tidur. Tapi harga yg haruss dibayar adalah sabtu masuk walaupun setengah hari..

    Yah, ini pilihan.. Setidaknya bs ketemu Tara tiap hari..

    *sayapun emak-emak penuh drama

    • ya bener ya, semakin ke sini semakin nyadar tentang pilihan. harus berani menentukan apa yang merupakan comfort zone dan konsekuensi memilih/ninggalinnya untuk hal yang lebih baik.

      semangat ya, Yustine.. terima kasih udah berbagi.. saya senang bukan satusatunya🙂

  5. Smiitt… I feel you banget deh. *group hug*

    Berhubung gue dulu tinggal di rumah mertua yang juga masih punya seabrek aktivitas, gue pun kudu nge-hire Mbak untuk jagain Nadira. Tapi dia sistemnya pulang pergi. Dia dateng pas gue mau berangkat kerja, pulang pas gue sampe rumah. Jadi, si Mbak ini cuma jadi perpanjangan tangan gue untuk urus Nadira selama gue absen di rumah. Ini berlangsung dari cuti hamil gue habis sampe Nadira umur 1,5 tahunan. Pas kita pindah rumah, kita dapet Mbak yang stay di rumah.

    Meski begitu, tetep aja working hour si Mbak yang stay at home ini sami mawon sama Mbak yang freelancer itu. Begitu gue sampe rumah, dia biasanya langsung off pegang Nadira. Paling mentok gue minta tolong pegangin Nadira bentar kalo gue mau makan, mandi or masak. Wiken, dia off samsek karena Nadira full gue pegang. Ke mol atau pergi-pergi pun, gue jaraaannngg banget ajak si Mbak. Just the three of us yang pergi2, apalagi si Mbak ini gak demen jalan-jalan.

    Sampe saat ini, Alhamdulillah, gak ada cerita Nadira lengket ke Mbaknya. Begitu gue pulang, Mbaknya dicuekin. Begitu gue libur, Mbaknya nggak laku, bahkan suka di-bully gitu sama dia, hihihi.. Di hatinya gue tetep nomor 1. Si Mbak nomor kesekian. *hidung kembang kempis*

    Btw, gue kan pernah ikut seminarnya Bu Elly Risman. Dia bilang, “Jika Anda mengeluhkan intervensi kakek nenek dalam metode parenting Anda, sekarang saya balikkan ke Anda, kenapa Anda meminta orangtua Anda sendiri untuk mengurus anak Anda? Tubuh mereka seperti saya, sudah ringkih dan tidak didesain untuk mengejar dan mengurus anak-anak. Urus sendiri anak Anda karena itu tanggung jawab Anda, atau jika tidak bisa, gunakanlah jasa pengasuh. Dengan begini, Anda akan bisa menerapkan pola parenting yang Anda mau. Saya selalu menolak jika diminta mengasuh cucu saya sendiri. Memang terdengar kejam, tapi itulah prinsip saya.”

    Gue awalnya shock juga denger itu. Tapi lama kelamaan gue pikir-pikir, bener juga ya. Jadi yah begitulah. Mudah-mudahan nyambung yaa hehehe…

    • Iraaaaaaaaaa….. somehow lo tuh selalu bisa menyuarakan halhal yang gak bisa gw sampaikan. Dan tentang Ibu Elly Risman dan Grandparenting itu… hwow. Kaya ditampar. Terutama pas bagian:

      Urus sendiri anak Anda karena itu tanggung jawab Anda, atau jika tidak bisa, gunakanlah jasa pengasuh. Dengan begini, Anda akan bisa menerapkan pola parenting yang Anda mau.

      Bukannya gw ga bersyukur dengan adanya bantuan orangtua, tapi lo bener.. Ada halhal yang mungkin menjadi tidak sejalan karena bagaimanapun parenting dan grandparenting punya perbedaan yang SANGAAAAAT besar. Gw pun ketika kecil merasakan itu.

      Eniwey, gw melihat sendiri bahwa Nadira lengket sama lo. Makasih ya, Ra.. Mudahmudahan gw juga bisa gitu sama Sabia..🙂

  6. dari blognya cikim, nyangkut kesini

    ah… berkaca kaca mata aku baca postinganmu
    ngga kebayang gimana kalian yg spending a lot of months ngasuh sabia sendiri tiba tiba harus ‘ngalah’ sama orang lain

    gue aja, yang dari day #1 anak pertama lahir udah siap akan diserahkan kepada wakil, tetep suka ngerasa “gimanaaa” gitu
    you’re right… nyaru2 patah hati, to be exact
    apalagi pas anak sakit, terus nggamau digendong sama gue, maunya sama BS
    aishhh… still so painful up until today

    seneng banget deh nyangkut kesini
    am learning some things from you though
    jadi bensin buat gue juga bahwa ada lho ibu ibu lain yang ngerasain apa yg gue rasa. uhuk
    if it helps, sampe hari ini, tiap ngerasa ‘tersaingi’ sama BS, gue selalu dan selalu kuatin hati gue sendiri, by saying “anak gue ngga akan ketuker kok mana ibunya, mana BS nya”
    bau keteknya beda dong ahhh

    you’ll improve, don’t worry. mudah-mudahan patah hatinya cepet sembuh yaaa… mine has healed a little ketika sadar bahwa anak kedua gue selalu pingin minta gendong tiap ketemu gue, terus selalu ketawa ngakak ngakak everytime i make funny faces :’)
    tetap semangattt!!! karna ibu yang ceria adalah bensin utama untuk anak yang ceria
    *virtual gazilion hugs!!!*

    • terima kasih banget ya, udah berbagi… gw juga belajar banyak dari komen ini, membuat gw berkaca dan merasa banyak teman yang seperjuangan.

      gw sama jengcikim sering tuh curhatcurhatan emakemak labil caloncalon rabid yang clumsy. hehehehe..

      seperti kata temen gw, di komen paling atas, ibu yang bahagia pangkal anak bahagia🙂 semoga kita selalu semangat ya…😀

  7. Mbak Smiit..dilema working mom bangeeet yaa?

    Aku belum sih ngerasain hal-hal yang begini karena sampe sekarang, aku sama Masku masih bertahan bawa Akhtar bolak-balik Jakarta – Serpong tiap hari kerja. Diliatin dgn tatapan menyalahkan sama orang-orang? Udah jadi makanan sehari-hari😛 Tapi aku yakin nanti ada saatnya, kami harus rela meninggalkan Akhtar sama ‘orang lain’ yang bisa dipercaya. Dan aku yakin saat itu tiba, aku juga pasti se-drama mbak smit😦

    Tapi di balik itu semua, aku yakin kalo anak itu pasti akan lebih dekat ke orangtuanya. Seharian di TPA, dan pas istirahat g sempet nengok ke sana karena kerjaan, tiap sore pas dijemput, sampe sekarang Akhtar pasti senyum sumringah dan mendekat sambil minta peluk. Itu bukti nyata banget kan walo ada bu guru di TPAnya, Akhtar masih menganggap aku sama ayahnya lebih istimewa🙂

    Be strong ya mbak! Jadi ibu emang harus kuat kan?🙂

    • aaaaaaaaaaawww.. iya. selain harus bahagia, harus kuat juga. Makasih remindernya🙂

      membaca komenmu jadi benerbener nyadar bahwa setiap keluarga/orangtua punya seribu satu cara untuk melakukan yang terbaik buat anakanaknya ya.. caracara yang dipakai mungkin beda, tapi intinya sama: melakukan yang terbaik.

      ini seperti episode naik level dalam kehidupan berkeluarga. setiap saat tantangannya lain. semoga kita selalu punya spare-lives untuk melakukannya🙂 terima kasih😀

  8. Thanks Smit, dapet satu hal lagi yang bisa buat catetan kalo nanti udah dititipin anak sama Yang Di Atas. Keknya slalu ada yg dipelajari tiap hari kalo berhubungan ama anak ya… Agak sedih juga baca postingan ini. Hopefully mbak-nya baik n sayang ama Sabia ya, Smit…*hugs….

  9. Dear Poppies,
    Aku ibu 2 anak dan kerja di rumah. Walaupun seharian di rumah, aku masih pakai babysitter, karena kadang kewalahan juga mengurus anak dan kerjaan sekaligus. Aku masih butuh orang yang menjaga anakku ketika aku sedang bekerja. Tetap saja ada perasaan sedikit jealous, apalagi kalo mendengar anak2ku tertawa2 bareng susnya, sedangkan aku masih di depan komputer menjawab2 order customer.
    Tapi aku juga inget ketika kecil, papaku bilang aku ditinggal mbakku pulang kampung sampai sakit panas, akhirnya papaku mendaki gunung ke kampung mbakku itu dan si mbak jadi batal pensiun, menunggu 1 tahun lagi sampai aku umur 4 tahun.
    Yang menyedihkan adalah, sampai sekarang aku ga ingat sama sekali kejadian itu, rupa mbakku saja aku ga ingat, padahal dibela2in meninggalkan anaknya (sudah lebih gede) demi mengasuh aku.
    Jadi walaupun kadang aku masih sedikit jealous, aku tetap mengarahkan anak2ku agar sayang dengan susternya. Foto2 tetap bersama dengan susternya *kan kadang kalo orang lagi jealous suka pengennya ngecrop hahaha* Agar nanti sudah besar, dia tetap inget sama susternya, betapa tulusnya dia ngejar2 mereka biar mau makan obat, nemenin buang air, sampai bersihin muntah (beberapa contoh pekerjaan paling ga enak hehehe)
    Demikian sharingku🙂

    Love & salam kenal,
    Fransiska

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s