.balada pencarian asisten.

Standard

Berbulanbulan gw berwacana mencari PRT. Belakangan ini, karena digigit realita, gw terpaksa memecut diri sendiri untuk lebih giat berburu karena…… menurut gw, PRT akan cukup besar perannya dalam membantu keluarga gw menjadi lebih mandiri.

Kenyataannya, reality bites BIG time. Sampe bocelbocel ini badan digerogotin.

Dalam pengalaman mencari pembantu rumah tangga, dan akhirnya juga mencari baby sitter, seorang rookie seperti gw mesti mengalami mencelos berkalikali karena:

  1. Ada yayasan yang admin mahal, gaji terjangkau.
  2. Ada yayasan yang admin terjangkau, gaji mahal.
  3. Ada yayasan yang admin dan gaji terjangkau, tapi “lagi kosong, bunda…“.
  4. Ada yayasan yang admin dan gaji ya-udahlah-anggap-saja-terjangkau, tapi karena kelamaan mikir kemudian “udah habis, bunda…

….. dan berbagai hal lain yang even beyond your wildest dreams yang bisa bikin pengen jambakjambak rambut.

Hari ini, gw iseng menghubungi lagi sebuah yayasan. Yayasan ini tadinya gw pengen ambil dari sini (karena Ibeth udah pernah ambil dari situ), kemudian karena susah dihubungin dan kosong mulu akhirnya jadi gak pengen lagi. Gw udah keburu mikir emang gw gak jodohlah sama yayasan ini, etapi entah kenapa, iseng aja ngehubungin dia lewat BBM.

Dan mendapatkan foto seorang sus yang tersedia.

Halleluya?

Belum.

Gw mulai ngobrol banyak dengan si pengelola yayasan itu di BBM. Dari percakapan itu, sepertinya sih si sus cukup kapabel. Tapi, namanya emakemak, ya isinya curigaan mulu. Jadilah multitasking sambil googling. Dan sejauh yang gw dapet sih, baik dari Internet maupun pengalaman Ibeth dan beberapa temannya temanku, yayasan yang satu ini cukup oke. Walopun, bagi gw, dia kriteria nomer 4 (baca: admin dan gaji ya-udahlah-anggap-saja-terjangkau *kuras dompet*).

The thing is, karena gw udah tau cari tenaga bantuan begini itu susah, maka gw keder juga ketika dia bilang,

“Kalau Bunda mau, siap berangkat nanti malam… Sebaiknya segera, sebelum diambil orang.”

😦

(MANA BISA SEGERA, BU!? AKU KAN PEREMPUAN LABIL YANG REMPONG PERLU BANYAK TANYA DAN KONSULTASI KE SEMUA ORANG DULU SEBELUM MEMUTUSKAN!!)

Lalu tanyatanya kesana kemari banyak masukan:

  • Kasih tau kalo masih nomaden, tinggal rumah ortu dan mertu.
  • Harus ada satu komando dari gw dan Dals, sebagai pemberi kerja.
  • Kalo bisa, untuk sementara waktu jangan nomaden dulu, supaya sus bisa adaptasi.
  • Cuti ketika sus dateng supaya bisa langsung awasin.

….. de es be, de el el.

AKUH.

PUSING.

Mengenai cuti mah bisa diatur, nah yang 3 lainnya….. gak semudah itu.

(Maklum, saya pemula dalam urusan emakemak maupun jadi majikan).

Di satu sisi, gw tau BANGET bahwa ini adalah masalah gw lagi untuk keluar dari comfort zone. Dari gw yang biasa ngikut aturan orangtua, menjadi gw yang harus bisa ngatur rumah tangga gw sendiri, mendelegasikan halhal ke orang lain. Gw yang harus bisa strict dengan aturanaturan keluarga gw sendiri yang mungkin berbeda dengan apa yang biasanya diterapkan dari orangtua.

Dari dulu gw adalah pemberontak, tapi gw sepertinya bukan orang yang berani mengambil resiko. Maka, bayangan harus melibatkan seseorang yang asing dalam kehidupan keluarga gw dan khususnya Sabia itu cukup menakutkan buat gw. Kenyataan bahwa sudah saatnya gw naik kelas dan bertanggungjawab terhadap rumah tangga gw sendiri – yang karenanya membutuhkan peran dan bantuan orang asing, ini juga membuat gw takut.

Jam makin bergeser ke kanan. Aku sudah menelfon si calon sus itu. Gw belom membuat keputusan.

Bagaimana?

 

8 responses »

  1. kadang2 banyak hal itu kan perlu dicoba dulu supaya elu tau itu salah apa engga. kalo dipikirin terus, ga bakal tau. so, give her a try, give yourself a try. good luck🙂

  2. hahahahah gue ga pernah sadar kalo untuk gantiin peran mama di rumah yang megang tongkat komando ke PRT itu big deal buat sebagian orang termasuk elo ya bok. buat gue, betul banget apa yg dibilang kudu ada 1 komando itu. dalam kasus gue, bukan ngedidik PRT baru tapi mengubah sistem dari ‘reporting to my mom’ ke ‘reporting to me’ itu juga alaihim susahnya di awal-awal. tapi dengan sabar sih bisa akhirnya. *resiko tinggal di rumah ortu*

    gue setuju banget sama Shasya. coba aja dulu, nyari suster layaknya PRT emang seperti jodoh. apalagi suster ini treatmentnya beda ya bok. dan suster kudu eksis di rumah di sekitar PRT. kalo ga cuco suka cakar2an (true story kaya tetangga gw). kekompakan support team ini juga lumayan penting buat gue biar ga terlalu banyak drama hahahahahhaha! gw baru hire tukang cuci juga dan so far (6 bulan terakhir) kinerjanya bagus. menyatukan dia dengan “mentri dapur” gue yang galak dan susah kooperatif sama orang baru juga rempong ceuuu… tapi belakangan ini udah terlihat kompak😀 senangnya aku!

  3. Yeaaay, akhirnya dapet. Syukurlah…
    Gakpapa Smit, jangan terlalu banyak mikir yang ada lo nggak maju-maju ah. Masa mau diem ditempat, sementara kehidupan rumah tanggannya terus berjalan. Semoga lancar-lancar dan cocok ya😀

  4. @ all: terima kasih ya semua… mungkin emang harus dipaksa menjadi realistis dan dewasa ya untuk menjalani ini semua.. saya selalu gak suka proses “naik kelas” menjadi lebih mature. hehehe.. terima kasih semua masukannya😀

    Akhirnya udah ada BS nih, semoga baikbaik aja😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s