.tentang (alasan) menikah.

Standard

Tulisan ini udah lama kesimpen di draft, jadi waktunya gak akurat. Tapi karena intinya bukan di situ, gw terlalu males benerin.😛 Moga tetep bisa diterima yah..

———————————————————————

Salah satu temen deket gw di kantor akan menikah dalam waktu kurang lebih dua minggu dari sekarang.

Menonton tingkah lakunya dan mendengar ceritaceritanya belakangan ini membuat gw ikutan kaya naik roller coaster.

Seperti gw dulu, dia dan calon suaminya ngurus semuanya berdua doang. Kesamaannya berhenti di situ. Karena lebih ribet dari gw dan Dals dulu, dia dan calon suaminya adalah dua orang yang samasama merantau ke Jakarta dari dua daerah yang berbeda. Akad nikah mereka akan diadakan di kampung halaman temen gw, setelah itu beberapa minggu kemudian akan ada acara ngunduh mantu di daerah calon suaminya.

Dengan demikian, kalo dulu gw sama Dals ribet ngurus persiapan kawinan keliling Jakarta saat akhir minggu, temen gw dan calon suaminya ini seringkali Sabtu-Minggu pagi dihabiskan di kampung halaman temen gw, Minggu siang-sore ngurusngurus yang ada di Jakarta, dan akhir minggu depannya gitu juga cuma dibalik jadi Sabtu-Minggu pagi dihabiskan di kampung halaman calon suaminya. Minggu siang-sore? Teteeep urusurus yang ada di Jakarta.

Hosh.

Kalo itu gw, gw pasti udah gilak. Karena itu temen gw, yang kurang lebih cocok main sama gw, yaaaaaa….. dia udah jadi gilak juga😆 Dan apalah yang bisa gw lakukan selain menjadi pendengar yang baik (dan kadangkadang kompor) bagi teman yang sedang pusing?😆

Dari temen gw ini, gw jadi inget.. Emang kalo udah mau nikah, kalo ngurus berdua doang (atau sama WO juga ya? Dunno), makin deket harinya mah makin panik. Bukan panik dari segi perasaan dan keyakinan tapi dari sisi yang sebenernya printilprintil. Mana lagi, kadangkadang, makin deket harinya tibatiba adaaaaaaa aja yang terjadi di luar perkiraan. Maka, berceritalah si teman mengenai mobil yang tadinya baekbaek aja tibatiba rusak, baju yang pas fitting terakhir malah kekecilan, pertanyaan dan orangorang yang bukannya bantu malah ganggu, dan sebagainya.

Tapi, dari semua itu, gw paling bereaksi dengan pertanyaan dan orangorang yang bukannya bantu malah ganggu.

Kemaren itu, karena si teman udah nyebar undangan, tibatiba dia merasa mendapat banyak penasihat dadakan. Dan, ngeselinnya, si orangorang yang merasa udah lebih berpengalaman dalam hidup berumahtangga ini, bukannya menyemangati temen gw tapi malahan bilang halhal yang semacam…..

“Nanti kalo udah nikah, gak bebas lagi…”

“Puaspuasin sekarang kalo mau ngapangapain…”

I was, like, what the hell?

Sebagai pembela kebenaran dan kaum lemah, gw tentunya langsung bereaksi ngomelin orangorang yang bukannya nyemangatin malah sok mau bikin orang makin panik itu. Tapi, setelah itu selesai (dan orangnya minta maaf ke temen gw😛 ), gw pun jadi berpikir lebih jauh lagi.

Apa sebenernya yang membuat seseorang ingin menikah?

Karena gw gak mungkin nanya ini ke orangorang itu, ya gw balikin ke diri gw sendiri dulu deh.

Back in the days, saatsaat dimana gw ingin menikah itu dilandasi oleh berbagai macam alasan. Karena gw anaknya hopeless romantic, dari SMA gw udah punya bayangan sendiri tentang menikah. Jaman itu, gw pikir nikah itu lucu, main rumahrumahan, seru, pacar gak usah pulang ke rumah abis pacaran.

Ketika gw kuliah dan hidup makin rumit, ketika gw melihat sendiri beberapa kenyataan pahit yang dialami orangorang yang sudah menikah dan tidak berhasil, pandangan itu bergeser. Gw jadi menepis jauhjauh pikiran tentang menikah. Boroboro nikah, pacaran pun aku malas (dan sampe sekarang kalo diinget, emang masamasa terbaik gw jaman kuliah adalah saat gw jomblo sik..😛 )

Terus gw juga inget ada satu siang dimana gw dan kakak gw ngebahas bagaimana kita berdua begitu apatis sama pernikahan. Adalah hal yang menakutkan bagi kita berdua melihat kenyataan akan kemungkinan pengkhianatan (anjis, bahasa sinetron!). Dan, lagilagi, bagi seseorang yang percaya dongeng seperti gw, falling out of love is a concept that I cannot accept.

Jelang gw lulus kuliah, pelanpelan mulai berhembus berita si A akan nikah abis wisuda. Si B juga. Pokoknya rame deh. Karena kami cewekcewek centil banci kondangan, ya senengseneng aja. Cuma gak ada pun keinginan untuk “nyusul” dalam waktu dekat. Dan karena gw lulusnya termasuk kloter awal, melihat temanteman gw yang lulus lebih lama dari gw, tapi langsung menikah itu membuat gw bertanyatanya dalam hati: kenapa?

Kenapa lo udah sekolah tinggitinggi tapi lo memutuskan untuk langsung nikah?

Emang lo gak pengen menggunakan duit lo untuk diri lo sendiri dulu?

Emang lo gak pengen jalanjalan sendirian dan melihat tempattempat baru dulu?

….. dan begitu banyak kenapakenapa lainnya, yang gw harap sih gak menyinggung siapasiapa ketika gw tulis di sini.😛

Gw inget gw pernah menanyakan pertanyaanpertanyaan itu ke Inyi, ketika kakak gw memutuskan untuk menikahi dia. Kalo gw gak salah, saat itu dia umur 24 atau 25 deh. Gak inget apa jawabannya saat itu, tapi di situ gw mulai menyadari bahwa setiap orang memiliki alasanalasannya sendiri. Sehingga sebagaimanapun absurdnya itu bagi kita, kita gak berhak menilai.

Di umur 25, gw mulai mendapat begitu banyak kabar dan undangan pernikahan teman. Jujur, mulai ada rasa penasaran dan dorongan (baca: kepengen) untuk menikah. Sampe akhirnya gw sampai pada pemikiran bahwa gw cuma latah, dan tentunya latah bukan alasan yang kuat untuk menikah. Akhirnya gw tenangtenang aja karena semua temanteman layer 1 gw, belom ada satu pun yang menikah (baca: semua masih terombangambing dengan masalah percintaannya masingmasing😆 ).

I totally skipped the idea of getting married for a whole year back in 2007. Itu adalah saatsaat gw paling merasa gak penting ah nikah sekarang, meskipun sahabat gw nomer satu, si Angga – menikah di tahun itu. Gw memilih menjalani hidup dengan gaya sok chick lit. Jalanjalan kemanamana, atas nama kerja maupun liburan, punya jadwal makan-malam-bareng sama sahabatsahabat cewek, dapet promosi, belanja sesuka hati, mencoba membantu kakak dan si sahabat nomer satu yang menikah di tahun yang sama, de es be, de es be.

Eniwey, satu hal yang sangat gw syukuri adalah bokap nyokap gw tidak pernah sekalipun menanyakan kapan gw akan menikah. Gak pernah juga mendorongdorong apalagi nyindirnyindir. Mereka pun selalu dengan sigap mentahin orangorang nyinyir yang selalu ber-“kapan nih? kapan?“. *peluk papah mamah*😛

Kakak gw menikah dan Inyi hamil Nagacu adalah pemicu kenapa gw kembali serius memikirkan pernikahan. Dari mereka, gw berkaca bahwa hidup berjalan terus dan gw….. saat itu, terjebak di situasi yang….. tidak bergerak maju. Kuartal kedua 2007 merupakan awal pergulatan batin dan kontemplasi panjang gw tentang bagaimana dan kemana gw mau mengarahkan hidup gw.

Lalu gw mulai mencari berbagai alternatif. Karena saat itu meskipun gw banyak waktu bersenangsenang, gw merasa kurang bahagia. Gw mulai mencari cara agar gw bisa kerja di perusahaan yang sama tapi di luar negeri, dengan harapan gw bisa memulai lembaran baru.

Tapi, kemudian gw menyadari bahwa gw gak bisa jauh dari orangtua gw. Mereka adalah alasan gw akan apapun. Jadi, ketika kemudian bos gw nahan gw untuk tetep kerja di sini, gw memutuskan untuk (ibaratnya buku nih ya) merobek dan menyelesaikan semua bab yang tidak menyenangkan dan memulai menulis di halaman yang benarbenar baru.

Setelah berkaca pada @aryanbul dan @indikawetjes yang hidupnya berjalan dan akan punya anak pertama (pada saat itu), gw pun mikirin orangtua gw. Gw gak tau gimana awal dan asalnya, tapi kemudian gw punya pikiran bahwa ketika gw menikah kelak, itu bukan hanya untuk memajukan hidup gw, tapi juga orangtua gw. Meskipun mereka tidak pernah meminta itu.

Kenapa gw bilang memajukan hidup orangtua gw?

Ini benerbener cuma hasil pemikiran gw aja ya.. No offense 🙂

Jadi, menurut anggapan gw, ketika orangtua gw “dititipi” kakak gw dan gw, mereka memiliki tugas untuk mendidik dan membesarkan kami. Tugas mereka dianggap sudah selesai ketika mereka bisa mengantarkan anak mereka sampe menikah.

Tentu saja, bagi orangtua, enggak ada yang namanya “selesai”. Seumur hidup mereka akan selalu merasa bertanggungjawab dengan anaknya, meskipun anaknya sudah menikah. Yang ada di pikiran gw saat itu hanyalah….. gw pengen orangtua gw bisa santai karena “tugasnya” sudah selesai.

Jadinya, di kepala gw waktu itu, menikah itu bukan hanya memajukan hidup gw, tapi juga hidup orangtua gw. Duaduanya (serasa) naik kelas😛

Long story short, gw mematangkan dan membuat keputusan besar untuk hidup gw, yang menimbulkan efek bola salju, yang menjadikan gw seperti ini. Perempuan bekerja, menikah dengan satu anak.

Apakah gw pernah menyesali keputusan gw itu?

Tidak.

Apakah gw pernah merasa gak bebas lagi setelah menikah?

Uhm….. tidak sebebas dulu, iya. Tapi menurut gw ini bukan sesuatu yang perlu dikeluhkan (apalagi disampaikan ke orang lain), karena ketika kita akan menikah kita harus sadar bahwa banyak hal akan bergeser. Prioritas kita juga akan berbeda.

 Apakah perlu mikir, ‘puaspuasin dulu sebelum nikah’?

Puas” itu relatif. Masa lalu gw mungkin standard; baik banget juga enggak, nakal banget juga enggak. Bagi gw, itu cukup dan gw memilih untuk puas. Karena bagi gw, kalo ada halhal yang seharusnya kita lakuin jaman kita (seharusnya) nakal, tapi gak dilakuin….. ya itu masalah kita sendiri! Jangan “memaksa” pasangan untuk memakluminya ketika ingin mencoba untuk melakukannya di saat peran dan tanggungjawab sudah berbeza. Terutama karena ada halhal yang jika dilakukan dalam kondisi bukan-lajang-lagi itu, bisa jadi akan menyakiti orangorang yang kita sayangi dan menyayangi kita.

Huuuuuuuummmmmm….. jadi panjang😛 (kebiasaan)

Sebenernya di tulisan ini gw cuma pengen bilang bahwa….. setiap orang punya alasannya sendiri untuk menikah. Kebanyakan orang membuat keputusan tentang itu setelah melalui pemikiran yang, biasanya, tidak singkat. Ada masamasa gamang, labil, yakin, dan macemmacem lainnya yang campur aduk – yang bisa aja terpengaruh dengan katakata yang dia denger atau pengalaman orang yang dia lihat.

Hanya karena ada orangorang yang kemudiannya merasa tidak puas dengan apa yang dimiliki, gak menjamin bahwa semua orang (pada akhirnya) akan merasa gak puas juga. Demikian juga, hanya karena ada orangorang yang merasa puas banget dengan apa yang dimiliki, bukan berarti dia punya hak untuk mengajarkan orang lain.

Pagi ini, saya berbagi dinamika mengenai pikiran dan alasan saya untuk menikah. Kalau ada yang juga mau berbagi, yang udah nikah maupun belum, silakan jangan sungkan….🙂

24 responses »

  1. alasan gw menikah… simpel. gw juga percaya dongeng kaya lo, dan ketika ketemu Yodee, semua pertanyaan gw tentang ‘siapa pangeran gw’ itu kejawab.

    sounds so cheesy ya. tapi gw merasa perlu bersama dia seumur hidup gw. perlu menjadi tua bersama dia sampe kita pikun nantinya.

    dulu gw bahkan ga pernah berpikir gimana ortu gw kalo gw ga kawin-kawin. gimana mereka kalo gw single terus. never. karena marriage was never an issue in my family. nah ketika gw pacaran serius baru ditanya: are you going to keep on dating or getting married? gw bilang: looking at how things are, kelihatannya sih masuk akal kalo get married in the future. yaudah abis itu gak diganggu-ganggu lagi. cuma sekali itu ditanya.

    and now that i’m married, sometimes i’m horrified at the thought that i never considered marriage before i met my husband. and i thank God endlessly that He made me met my match before i swear off the marriage idea.

    because i simply can’t imagine living alone now that i’ve lived all this cliche situations😀

    i acually like being a cliche now. very weird but this is my happiness. and you’re right, nobody has the right to question that🙂

    • All my life, gw merupakan orang yang paling menyemenye sedunia. Dikitdikit mewek, dikitdikit pake hati. Tapi harus dengan bangga gw katakan bahwa berbagai pemikiran yang melandasi kenapa gw ingin menikah itu rasional banget ~ sesuatu yang jarang banget terjadi di gw😛 Dan itu gw pikirkan jauh sebelum gw ketemu si orang yang gw rasa tepat. Karena, pengalaman dengan how bullshittynya “kita jalanin aja”, gw pengen punya kontrol terhadap hidup dan kebahagiaan gw sendiri hehehe..

      Sehingga ketika akhirnya gw ketemu (lagi) sama Put gw dalam keadaan yg jauh lebih stabil, dan waktu sampai saatnya kita ngobrol, dia menganggap bahwa keinginan gw itu didasari halhal yang masuk akal – bukan cuma sekedar pengen “main rumahrumahan” doang..🙂

      Barangkali emang ada saatnya kita ditemukan dengan orang yang mematahkan semua teori asal yang pernah kita buat, orang yang tibatiba membuat segala sesuatu yang previously cheesy menjadi….umm, not-so-cheesy, sweet atau bahkan make sense. Orang yang membuat kita nyadar bahwa dia bukan someone we can live with, tapi someone we can’t live without🙂

      Semoga kita bisa selalu bersama sama orang itu yah…

      Thank you for sharing, bebita.. Love u🙂

      • seperti dulu pernah kita obrolin smiw, waktu single, kita ini kaya ratu-ratu teori yang gak mau jadi ‘mainstream’. padahal, pada dasarnya manusia di mana pun, siapa pun dia, akan mainstream juga kok at one point. makanya sekarang gue suka tengsin deh kalo melihat betapa ‘cekak’-nya pemikiran gue dulu, walau nggak menyesali sih. kalo gak pernah mikir seperti dulu itu, bahwa kita bisa idup ‘sendiri’, ga butuh pasangan dll, mungkin kita gak bisa melihat dari berbagai sisi seperti sekarang.

        afterall, we were all young and foolish once😀

        *kata yang udah ‘mateng’* HAHAHAHHAHA😀 someday we’ll read this post again and laugh sambil ngomong: ‘taiklah baru kawin berapa lama aja udah sok bijak banget deh kita’ huahuahuahauhauhauhauhauahuahuahuahu😀

        i guess that’s the beauty of life. we change constantly😉

  2. buahahahahah.. gw juga kalo liat post2 yg di belakang suka yang………

    -__________________________-”

    ya bener lo juga sih, walopun kadang2 ada saatnya gemes ama orang yang belom apaapa udah sok tau, udah negatif, tapi…. ya perlu disadarin juga bahwa semua orang punya prosesnya sendirisendiri.. *oke, gak jadi gw block deh tuh orang* *tae mengundang kepo*😆

  3. Gw selalu percaya dengan konsep: semua anak, semua orang, semua pasangan dan semua hubungan itu unik. Jadi apa yg cocok untuk gw, belom tentu cocok buat orang lain…makanya walopun udah *lumayan mateng* gw gak pernah mau nasihatin, kecuali diminta… Dan Alhamdullilah selama ini, walaupun gw belum berhasil, gw nggak malah jadi ngeliat sinis ke hubungan lain *amit-amit*.

    Mau cheesy atau chocolate, manis sampe giung, bodo amat… selama itu menyenangkan buat kita then it is menyenangkan, terserah yang lain mau bilang apa. Orang lain selalu bisa komentar atau ngajarin, tapi bukan berarti harus dipikirin kan😉

    Semoga kalian berdua selalu penuh berkah dan cinta hari2nya ya, tambah mendekat ke arah keluarga yang dicita-citakan🙂

    • itu persis seperti yang gw maksud, Beth…

      ada orangorang yang suka jadi sok ngajarin gimana paling baiknya, mengacu pada hubungannya sendiri, karena dia puas banget – ada juga yang suka mengeluarkan kalimat (yang ekstrimnya) semacam, “yaelaaah, baru kawin seminggu/sebulan/setahun aja udah lebay..” dan menjadi bitter karena dia kurang puas dengan keadaannya.

      padahal kenapa juga? seperti gw bilang, “puas” itu kan relatif😛

      terima kasih ya udah komen, dan tentunya kami selalu mendoakan kamu juga supaya BAHAGIA, bagaimanapun itu caranya.. mainstream atau indie.. karena kebahagiaan itu adanya dalam hati. Dan selama gak menyakitkan siapasiapa (apalagi diri sendiri), cukup jika diresapi dan dimengerti sendiri – dan dibagi ceritanya sama orangorang yang sayang sama kamu😀 Seperti kita!😀

      *hugs*

  4. Memang ya, walau berusaha masa bodoh dengan perkataan orang lain, tetep ada rasa gak terima denger perkataan yang dengan seenaknya ngomentarin hidup dan pilihan orang lain. Kenapa usaha masa bodo itu kadang sulit? Karena berangkat dari pemikiran, gue aja gak rese ama lo kenapa lo repot ama gw sih? Atas nama sayang atau-apalah-itu seharusnya ada jalan yang lebih manis kan? =P
    Karena itu gw bersyukur, kemasabodohan yang sulit itu ternyata tidak hanya dialami gw semata🙂
    Thanks for sharing yaa…and thanks udah rajin nulis..aku cekbebicek terus tiap hari, hehehe

  5. “Hanya karena ada orangorang yang kemudiannya merasa tidak puas dengan apa yang dimiliki, gak menjamin bahwa semua orang (pada akhirnya) akan merasa gak puas juga. Demikian juga, hanya karena ada orangorang yang merasa puas banget dengan apa yang dimiliki, bukan berarti dia punya hak untuk mengajarkan orang lain.”

    WORDS… kadang gue pun suka keki kalo orang yang (mostly) udah lebih lama kawin nasehatin gue ini-itu yang (mostly jugal) relevan pun nggak sama kondisi kita *balik kelon-kelonan lagi ma SN & Dex*

  6. belum menikah… belum punya alasan untuk hal yang belum gw lakukan… semoga secepatnya gw balik ke poswtingan ini, dan ngasih alasan kenapa gw menikah… amiiin…

  7. Postingannya sangat menarik. Boleh ya leave a long reply🙂

    Kalau gw dulu pertama kali punya keinginan menikah itu setelah mengalami ‘major heartbreak’, maklum dari dulu gw selalu ‘in a relationship’. Setelah mengalami being out of a relationship untuk waktu yang lama, gw mulai merasa tertekan dan kesepian. Gw merasa, kok semua pencapaian apapun sepertinya ga ada artinya kalau kita sendiri, tanpa companion. Mulailah timbul perasaan takut sendiri, sebegitu takutnya sendiri, gw mulai jadi desperate dan rasa mau kawin sama siapa aja.. hahahahaha..

    After reading some books ttg co-dependency (gilak emang) dan ngobrol sama orang-orang bijak.. konon kita harus menjadi independen secara emotional, harus bisa menikmati kesendirian dan gak menggantungkan kebahagian kita sama orang lain (baca: pasangan). Ok, make sense, so I tried new stuffs, travel etc.. etc, kembali lagi kaya ABG yang lagi pencarian jati diri. It works a little.. Gw seneng, mayan bisa less dependent, trus lebih happy.

    Tapi, maaf di akhir cerita saya mengecewakan.. pada akhirnya entah kenapa keinginan menikah itu tetap saja berlandaskan motif takut sendiri seumur hidup dan ingin punya companionship untuk berbagi. Untungnya, dengan bantuan Tuhan, gw cukup rasional dalam memilih pasangan dan gak desperate hajar bleh kawin sama cowo mana aja yang mau.. dan alhamdulillah dipertemukan dengan seseorang yang compatible dan tentunya kami saling mencintainya.

    At the end, bagi gw masih misteri “apa sih alasan yang tepat untuk menikah”. Kayanya ga akan ada jawaban yang tepat dan untuk setiap orang berbeda. Satu hal yang pasti, mungkin memang sudah instinct manusia untuk menginginkan hidup berpasangan dan takdir Tuhan yang kemudian mempersatukan mereka.

    • I love long reply..🙂

      ….. dan menurut gw gak mengecewakan kok. Semua keputusan kan pasti berlandaskan pemikiran masingmasing, yang biasanya sudah matang. Makanya bisa rasional dalam memilih pasangan kan akhirnya😉

      Dan, saya suka sekali paragraf terakhirnya. Mari kita amini🙂

  8. Dear Poppies.. i dunno who real behind this blog, tapi tulisan lo : kece ! to be honest, gue dari tadi googling buat nyari alasan kenapa orang menikah, dan liat blog lo ini rasanya berasa duduk di coffee shop di suatu sore dan menikmati secangkir Latte. Warm, simple dan pas. Many Thanks…🙂

    • Makasih masukannya.. Saya nulis juga bukan untuk menyenangkan semua orang.

      My blog is not my diary, but it is my playground. Kalo suka silakan datang lagi.. gak suka juga gak apaapa.

    • dear Aries,

      kalau Anda ahli sastra, silakan kritik siapa saja. kalau Anda cuma anak IT biasa, santai aja bro gak perlu sok tau.

      baru tau saya, di Gun*d*rm* dapet sastra juga padahal belajar IT.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s