.mini but mine: realita vs andaiandai.

Standard

Kapan itu, gw terdampar dan menyasarkan diri di thread Kitchen Set Female Daily. Setelah termehekmehek di thread itu, gw bukannya kapok, malah lanjut ke thread yang berjudul Mendekor Apartemen Mini. Hwow.

Berhubung  jika disesuaikan dengan ukuranukuran ruangan yang dibahas di situ, gw menganggap beberapa tips bisa diaplikasikan ke minibutmine, maka gw mulai ngeset pikiran gw bahwa rumah kami adalah apartemen mini bonus kebon dan taman bermain pas depan rumah. Hihihihi..😀

Minibutmine sudah mulai terasa homey. Kamar dan kamar mandi belakang sudah hampir jadi. Dak jemur udah jadi. Tangga ke dak jemur udah jadi (walaupun gak seperti ini). Teras belakang udah tinggal dipasangin paving block. Canopy depan dan teralis udah jadi. Walopun emang tembok rumah belakang bakalan super menjulang tinggi siiih, tapi ternyata sejauh ini, melihat kondisi ruang belakang, gak terlalu claustrophobic…😛

Terus.. terus… sekarang ini jalan menuju mini but mine udah dibagusin. Jalan depan perumahannya yang tadinya gradakan-orang-hamil-bisa-langsung-brojol itu pun juga kayanya udah mau dibagusin. Terus si Dals juga waktu itu ngasih tau jalan alternatif lagi yang nggak macet untuk keluar komplek ~ eh keluarkeluar masih rimbun bener. Aku terharu.

Garagara itulah, kayanya perlahanlahan drama dan ilfil yang sempat singgah terkikis dikit dan daku mulai jatuh cinta lagi sama mini but mine..🙂

Lepas proyek ruang belakang dan canopy serta teralis ini, pelanpelan mulai berencana ngisi rumah. Pengennya sih bisa bikin kitchen set yang caem dengan oven (karena aku sudah membuktikan kalo gw oven-worthy #eaaa… #kemudiandipanggang), berhubung sudah hampir bisa dipastikan bahwa I’m so gonna cook (on weekends)😛

Tapinya tapinyaaah, belajar dari thread Kitchen Set yang gw sebut di atas itu, ternyata artinya gw mesti ngebobol beton yang udah keburu disiapin dari developer dan itu pasti biaya lagi. Bodoooh, bodoh, sungguh bodoh!😦

(Moral dari cerita ini: kalo mau beli rumah pertama, jangan iyaiya aja sama developer melainkan dipikirkan sampe sekecilkecilnya!)

Terus, garagara thread dekor apartemen mungil itu gw juga jadi mikir untuk bikin ruang tamu di teras aja deh. Toh gak bakalan sering banyak tamu. Toh udah ada canopy jadi gak pake tampias😀 Lagian sayang ajah, kalo udah dibikinin ruang tamu di dalem rumah, tautau gak sering dipake. Mana ruangan cuma segitugitunya.

Tapiiii, ya lagilagi ini andaiandai.. Preambule sebelum beneran mulai ngisi ruang dalem.

Eh katanya kalo mau ngisi ruang dalem, mesti ada selametan dulu ya? Apa betul? #random

Jadi sekaraaaaaang….. yang perlu gw lakukan sama si Dals (selain liatliatan dengan muka panik kalo ternyata terjadi salah hitung dan kemudian pasrah) adalah……… kembali menabung untuk pelanpelan mengisi rumah.

Semoga kami sudah bisa menempati minibutmine di kuartal pertama 2012 yaaah… Amiiinn..😀

4 responses »

  1. Gw bukan arsitek, tapi nyaranin ruang tamu di luar aja gpp bok. Toh jarang ada tamu juga. Malah di rumah kakaknya Inu di sektor 9 gak ada ruang tamunya lho, cuma sofa bench doang (itupun sekarang jadi tempat nyimpen mainan). Jadi kalo gak deket2 banget, orang gak betah buat namu. Hehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s