.obsesi + adiksi = sekian dan terima kasih.

Standard

Kapan itu gw sempet mikir, di antara orangorang yang lagi suka ngoleksi tastas bagus dan lucu, sepatusepatu kece, jinsjins eksis dan perlengkapan dandan warnawarni, kenapa gw enggak ya? Apakah aku perempuan jadijadian?

Betul bahwa gw pun suka menggila soal tas, sepatu, baju, de es be, de es be. Tapi nampaknya kalo harus merogoh kantong cukup dalam untuk barangbarang itu, gw mikir juga sik.. (bakal dicemberutin sumami apa enggak, maksudnya). Akhirnya dengan nada sedih (karena merasa berbeza dengan perempuan pada umumnya), daku pun bertanya sama sumami,

“Kenapa ya, Dals? Apakah karena aku perempuan jadijadian?”

Si Dals mah ketawa aja, karena udah apal dramanya gw.

Tapih, aku tak tau apakah si Dals masih bisa ketawa setelah apa yang gw tulis di bawah ini..

Jadi, makin ke sini, gw makin nyadar bahwa……. emang ketertarikan gw beda ajah. Dan sama seperti orangorang yang gemar koleksi tas/baju/sepatu/jins bagus itu, TERNYATA gw juga punya adiksi untuk mengkoleksi barang lain, yang membuat gw gak berpikir panjang untuk merogoh kantong lebih dalam.

Barang itu adalah…………… buku.

Sesederhana itu, tapi ya hasilnya gak sederhana juga sih… *lirik dua kontainer bukubuku kebanggaan gw*

Mungkin gw gak bakalan mikir dua kali untuk gak beli sepatu dengan harga yang, menurut gw, gak masuk akal. Kalo buku, belom cencuuuu.. Mungkin gw gak bakalan mau repotrepot browsing nyari harga tas ini lebih murah di toko A atau B. Tapi kalo gw nemu buku yang gw suka banget, gw bisa menghabiskan berjamjam browsing di mana gw bisa beli dengan harga lebih murah, atau malahan kalo udah pengeeeeeeen banget dan akhirnya nemu, bisa gak mikir dijual berapa. Yang penting harus punya.

Dari jaman dulu ketika liburan sama keluarga sampe saatsaat travel sendiri dari kantor, gw selalu menghabiskan sebagian besar waktu bebas gw di toko buku. Di mana kemudian keluar dari situ, selalu membawa tentengan dengan harga sebagian besar uang saku gw (yang kemudian menjadi lebih banyak lagi karena pas di airport pasti masih beli lagi..😛 )

Temen gw, si Cis, cerita. Waktu dia ke Paris, dia sarapan pagi banyakbanyak dari hotel dan bungkus roti yang banyak untuk makan siang, karena duitnya dia beliin koper LV. Gw rela melakukan hal serupa dan jalan kaki jauhjauh supaya gak pake ongkos transport demi segabruk buku. Mungkin hasilnya nampak gak sebombastis koper LV, tapi kepuasan yang gw dapetin mungkin sama kaya Cis waktu itu.

Sampesampe kadangkadang kalo gw nitip buku sama keluarga atau temen yang lagi pergi, gw suka lupa kalo mereka itu….. bukan gw. Sehingga pernah terjadi mama gw nyapnyap, karena hampir aja bukubuku titipan gw menghabiskan sebagian besar uang saku dia. Hihihihihihi.. *sungkem*

Jadi yaaa… menjawab pertanyaan (gw sendiri) di atas, emang beda ketertarikan aja.

Ketertarikan gw tentang buku udah dikembangkan dari kecil sama bonyok gw. Meskipun kemudiannya setelah susah ngegeret gw keluar dari toko buku, bokap gw pernah bilang nyesel sih.. Hahahahaha.. Cuma, menurut gw, itu dampaknya bagus. Dan karena itu, salah satu proyek besar gw adalah……………

……… membudayakan doyan baca buku bagi Sabia.

MUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH.. *ketawa ala Raja Demak*

Sejak ide ini muncul, gw pun otomatis terpikir bukubuku yang dulu pernah menemani gw bertumbuh besar. Dan menjadi agak nyesel karena dulu mah koleksi gw lengkap bener dan bagusbagus. Apalagi yang Tini. Hiks, huhuuu.. Sekarang udah collector items. Terus kalo nyari di toko buku bekas, suka udah jarang yang bagus kondisinya. Kebanyakan ngenes.

Untungnyalah gw berkenalan sama Mbak Lala ini. Sejak postingannya dia yang ini , gw yang tadinya anginanginan hunting buku bekas jadi semangat lagi. Apalagi dengan online shop buku bekas yang TERNYATA menjamur di Internet, sehingga gak usah deh repotrepot nahan bersin dan micingin mata nyari buku yang kita mau di lapaklapak buku bekas. Horeee!

Maka setelah sukses dengan OLS bajubaju, sepatusepatu, cuppiecupcakes, lasagna dan bermacam halnya, dengan ini saya pastikan untuk sementara akan melipir ke OLS Buku Bekas… Yang nampaknya bisa menghasilkan derajat kerusakan yang lebih parah daripada OLS sebelumnya.

Namun, seperti halnya dua sisi mata uang PISAU.. (jangan ngomongin uang dulu deh!), di satu sisi hati bersorak karena nemu bukubuku yang dicari ~ sampesampe si Dals nanya, “Itu bukunya buat kamu apa buat Sabia sih?“, di sisi lain, hati kecil dan kartu ATM menjeriiiiiiittttt karena kayanya bakalan ledes digesek mulu buat transfer…

OALAAAAAAAAAAHHH… Gooooooooooooosssfrabaaaaaaaaaaa! *tarik nafas dalamdalam*

Jadi, moral dari cerita ini adalah….. ternyata gw bukan perempuan jadijadian meskipun gak segitunya sama tas dan sepatu. Karena seperti perempuan pada umumnya, kalo kepengen sesuatu tetep aja kepikiran sampe gak bisa tidur.😆

Yawislah, gitu dulu.

Momen ini dipersembahkan oleh: rasa-semangat-menunggu-datangnya-paket-pertamaku-dari-OLS-buku-bekas.

Nanti kalo udah berhasil, gw share di sini yaaaa.. Terus kalo ternyata ada yang dobel sama milikku, juga akan kubagibagi di sini..

Until then, doakan barangbarangnya datang dalam kondisi baik.  Amin🙂

22 responses »

  1. me too.. gw suka kalap kalau lihat buku… dan sekarang lagi tergila-gila OLS baju dan sepatu setelah sebelumnya doyan mampir tiap minggu ke toko barang sisa ekspor. *ngeliatin duit dengan miris*

  2. cuma beda objek smiw. cuma beda objek. camkan baik-baik: cuma. beda. objek.

    *balik lagi browsing ketspet sampe mules liat harganya*

    huakakakkakakakakakakakkakak!

  3. setujuh ama miund…beda objek!

    SN juga lebih takut kalo gue masuk iKea daripada kalo gue masuk toko baju/sepatu. apalagi kalo tiba-tiba gue ngomong, “Eh cang, gue ada ide buat ruangan ini yah….bla..bla..”. Bisa histeris mendadak dia, wkwkwkwkwkwk.

    baidewei,….gue suka banget baca Tini….sambil ngayal-ngayal kalo itu gue. sama buku-buku enid blyton yang kecil-kecil tuh…

    • embiiii beda objek.. hahahaha, ternyata lo juga versi yang beda lagi. intinya mah sesama perempuan kalo lagi doyan sesuatu jadi teror deh buat sumami..😆

  4. btw gue gak pernah dibeliin mainan nyokapbokap (kalo pun dibeliin, syarat nya macam bangun candi gitu, mustahil banget). tapi kalo buku, jalan terooosss *ketawa raja demak*

    terus susah nya sekarang krn kebiasaan dan mindset “buku itu investasi” gue terus2an beli buku donggg.. dan belinya buku anak kecil yg ilustrasinya manis2, dengan alasan “bisa diwarisin ke anak gue” (sadesss, cari dulu bapaknya).. sampe pernah gue lg bokek2nya terus lewat toko buku mau tutup, terus gue beli itu buku anak2 banyak banget, terus makan indomie berapa hari gitu hahahaha.. housemate gue marah banget hahahah.. sampe kalo lewat toko buku gue diancem, dompet di sita, dan kalo ada tanda2 tertarik lgs ditarik keluar :)))

    anyway, pokoknya itu book depository.. dijamin (gak) nyesel!!!! hahahah

  5. Amazon buku bekasnya murah2 bgt kan smit? gue beli 1 set tom clancy 10 bukuan cuman $5.. btw kalau misua gue paling takut ngeliat makeup.. kalau gue buka2 website makeup dia pasti mulai ngomel2 soalnya tau beberapa hari kedepan bakal ada yang nangkring di kotak pos. hahaha

  6. horeee nemu teman senasippp…i feel u mba smit…aku pun begitu..kalo udh ada buku yg dipinginin rela deh ga beli apa apa demi bisa beli buku yg dimau…ga punya baju, tas or mekup yg diincer ga masalah..tpi ga punya punya buku yg diincer bisa bisa ga tidurrr kepikiran siang malem hahahhah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s