.m e l l o w w e e k e e n d.

Standard

Last weekend was tough.

Semua dimulai dari hari Kamis malem, dimana gw terserang hal yang “emakemak banget” sehingga panas dingin meriang merinding disko sehingga Jumat pagi memutuskan gak bisa masuk kantor. Meskipun tetep sepanjang Jumat juga gregesgreges, gw tetep seneng karena bisa “colongan” satu hari berdua Sabia. Biarpun kadang rewel atau mesti ngikutin si neng yang baru senengsenengnya jalan sampe gak mau tidur ini, tetep aja bahagia..

Masalahnya adalah, ketika gw cuma berdua doang sama Sabia, dan kemudian dia tidur, gw jadi punya waktu untuk bengong dan melamun gak jelas. Belom lagi tibatiba ada wacana disuruh travel… Kelar! 

Jumat malem, nonton What Women Want di TV. Liat hubungan bapak-anak gitu. Terus ingetinget Modern Family yang pas Alex wisuda. Selalu pula keinget postingan ini, sambil ngelirik anak bobo. Mulai deh ngadat. Sampesampe sumami dateng abis mandi langsung shock liat muka eystri udah bengkak durjana..😦 Udah gitu, karena satu dan lain hal, ke-mellow-annya bertahan sampe Minggu malam. Benerbener deh. Maaf ya sumamii…

Sebenernya gw juga gak tau apakah pemicunya. Mungkin PMS, mungkin juga cuma gw yang bersembunyi di balik excuse PMS.

Sebetulnya, gw takut.

Betul bahwa punya anak mengajarkan kita banyak hal, tapi sejujurnya gw menjadi takut akan banyak hal.

Gw takut kurang memberikan waktu gw untuk dia. Gw takut gw tidak ada di tahaptahap krusialnya dia. Gw takut dia gak deket sama gw dan ayahnya. Gw takut dia tumbuh di situasi dan kondisi yang gak bagus untuk perkembangan mental dan fisiknya. Gw takut ketika dia beranjak dewasa, kita akan banyak berselisih. Gw takut ninggalin dia kalo gw harus travel dan kemudiannya dia udah bisa banyak hal dan gw gak ada di situ untuk mengapresiasinya pertama kali. Gw takut kurang memeluk dia. Gw takut begiiiiiituuuuuu banyak hal, bahkan halhal yang sebelumnya gw gak pernah tau dan takutkan, sampesampe gw takut kepala gw begitu penuh ketakutan dan gw malah akan memenjarakan dia atas nama ketakutan gw.

Dals bilang,

“When you love someone, you gotta learn and let them grow…..”

Dan dia memberi gw berbagai penguatan dan mengingatkan alasanalasan di balik apa yang kita lakukan saat ini. Seperti, “Kenapa kita berdua kerja, itu untuk dia juga…” dan halhal serupa.

Sabtu malam, di Twitter, gw sempat melihat beberapa temen gw yang sudah punya anak yang kebetulan sedang galaugalau juga (terima kasih @jengcikim udah menampung menyemenyemommymadness gw malemmalem *kiss* ). Menyadari bahwa………………. keadaan seperti ini, tidak kami jalani sendiri.

Barangkali di luar sana ada ratusan atau ribuan pasang orangtua lain yang juga ketakutan, kegalauan, dan segala macam perasaan insecure lainnya berkaitan dengan anakanaknya masingmasing. Atau mungkin enggak sebanyak itu, tapi cukup banyaklah yang drama kaya gw.. :p

Semoga, semoga, semoga semua yang kita lakukan hari ini akan menjadi berkah buat keluarga kecil kita pada umumnya, dan anakanak kita pada khususnya. Semoga kelak anakanak kita akan mengerti bahwa di balik segala yang kita lakukan (dan/atau tidak lakukan) itu adalah karena dan untuk mereka.. Hidup kita, mati kita, dunia kita lahir bathin.

Amin.

11 responses »

  1. Smit.. ga tau nih bagaimana nyambung ke elo selain lewat blog, jd terpaksa ditulis disini aja deh. Raissa ada kelebihan bbrp buku serial Tini niiy.. mau dikasih ke Sabia aja. Mau dikirim kemana?

  2. Kamoooooooh, bikin aku merindings aja sih?
    Gue berhubung belum punya anak, jadi cuma bisa ingetin dari sisi anak doang.
    The “letting them grow and make mistakes” part is true…
    So true… #ingetmasa2muda #maksudnyabulanlalu #eaaa

    Happy parenting, both of you.
    Blessed be.

    • terhenyak dengan “letting them grow and make mistakes” is true… *berkacakaca*,
      tapi ingin toyor dengan “#ingetmasa2muda #maksudnyabulanlalu “.. CIIHHH!!!

      terima kasih Mayoo, kamu selalu baik😀

  3. huhuhuhuhu…ternyata banyak ya emak-emak drama kayak akuu?😛

    Semoga anak-anak kita nanti akan mengerti bahwa apapun yang kita lakukan itu adalah hanya untuk memberi yang terbaik untuk mereka yaa🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s