.you think you broke my heart? think again!.

Standard

Kepada para mantan pacar dan gebetan yang pernah menyebabkan mata gw bengkak dan hati gw pedih karena ini-itu-anu-ina-inu-aneh-aneh lainnya, nih gw kasih tau ya, sesungguhnya di tahun 2011 ini gw baru menyadari bahwa segala patah hati yang pernah terjadi sama kalian itu TIDAK ADA APAAPANYA DIBANDING……………..

………………. ditinggalin sama ART yang janji bakalan balik abis mudik Lebaran, tapi sampe detik ini gak kelihatan batang hidungnya.

(terutama karena kalo putus pacar mah bisa nangis, kalo mbak gak balik mau nangis tapi gengsi, jadi pedihnya dua kali lipet. Baekbaek ditahantahan akhirnya jadi tipes!)

*sayatsayat nadi*

Serius ya, sebelom gw punya anak, enggak pernah tuh ada masanya gw pusing sama ART. Ada maupun gak ada, beda tipislah sama gw. Cuma, giliran punya anak, berasa banget kalo kehadiran ART itu benerbenerrrrr membantu dan gw akan pusing kalo hidup gw beberapa taun ke depan gak punya ART.

Dari sekian banyak mbak yang pernah bekerja sama bonyok gw, ada beberapa yang kerjanya bagus bener sampe gw sering banget kangen sama mereka. Mereka adalah Titi, Muntje dan MbaRina. Tigatiganya jagoan bikin nasi goreng.

Era Titi terjadi saat gw kuliah. Dia baik, suka ngobrol, manis deh pokoknya. Terus dia cabut karena nikah. Abis nikah sempet masih kerja tapi akhir minggu pulang, sampe akhirnya diboyong sumaminya keluar kota dan punya anak. Belakangan ini sempet ada cerita si Titi minta kerjaan lagi sama emak gw dengan ketentuan pulang akhir minggu juga, tapi giliran udah diiyain dan ditunggu abis Lebaran, ternyata tidak terdengar lagi kabar beritanya. Padahal tadinya emak bapak gw udah tenang, Titi juga mau disuruh ikut ke keluarga gw nantinya… Benerbener berasa you’ve got punk’d bener.

Masa Muntje terjadi kirakira seminggu sebelum gw nikah sampai kirakira satu atau dua minggu setelah Sabia lahir. Dia sangat cekatan, rajin, baik, lucu, suka ikutan nebak Super Famili . Dia kaya punya sistem gitu, abis ini ngapain, abis itu ngapain. Benerbener deh, pas Sabia baru lahir dan gw baru jadi ibu, itu berasa banget bantuan Muntje. Gw gak perlu bilang apaapa, tapi tibatiba bak mandi, handuk dan sebagainya udah siap. Muntjeeeeeee, aku terharu! Dia juga cabut karena nikah…

Kala Rina bekerja sama bokapnyokap gw itu terjadi sebelum Lebaran kemaren. Cuma tiga bulan tapi, beeeeeeeeeeeeeeuh, efeknya daleeeeeeem banget ngalahin pacar pertama (pacar pertama gw cuma 3 bulan jugak soalnya😛 ). “Mbak” Rina ini baik, pendiam, manis, pinter sekali masak dan ramah. Aku jatuh sayang deh sama dia. Udah gitu jagoan masak bener, pokoknya enggak hanya yang tuatua, Sabia pun makannya langsung lancar jaya dengan racikan Mbak Rina. Dia janji pulang abis Lebaran, dan mau ajak temennya untuk bekerja di keluarga kecilku. Tapi sampe sekarang belom kedengeran kabar beritanya. Yang lebih bikin bingung adalah ternyata paklik-nya dia, juga enggak tau kabarnya. Jadi sampe sekarang gw masih selalu mikirin Mbak Rina. Berharap dia baikbaik aja dan semoga kalo udah balik ke Jakarta, masih inget janji balik kerja sama bonyok gw. Huhuhuhuhu..😦

Kapan itu, gw ngetwit:

Buat yang mau belajar berhubungan gak pake hati, belajar deh sama ART yang udah disayangsayang sepenuh hati tapi ingkar janji gak balik abis mudik.

…. semoga Mba Rina bukan yang kaya gitu yaaa.. Huhuhu.. Aku masih mengharapkanmuuuu😦

Inilah buktibukti kenapa kehilangan ART lebih mengguncangkan dunia daripada kehilangan gebetan. Tanpa gebetan mah lo tetep bisa jalanjalan tebar pesona kesana kemari, tanpa ART belom cencuuu… Mau keluar rumah belom tentu bisa. Kalopun bisa juga kepikiran belom nyapu, belom nyetrika.. *keluh*

Ini pasti postingan terdengar manja sejagad raya. Maap ye, abisan pusing, udah didonder juga dari bonyok maupun mertua untuk giat mencari lagi.. Mengingat anak semakin banyak beraktivitas, mana kalo belom ada ART, gimana bisa pindah pula ke mini-but-mine. Huhuhuhu..

Yah, sudahlah, akhir kata: semoga segera berjodoh dengan Mbak yang baik, jujur, setia, rajin dan bisa diandalkan. Amin.

Brb. Nangis di bawah shower dulu.

16 responses »

  1. tanpa maksud memeras jeruk nipis ke sayatan nadimu, dengan lega kuberitakan bahwa Mitje sudah kembali per kemaren pagi dan aku tak perlu lagi buka tutup gerbang rumah sendiri. dari semua hal yg bisa kulakukan tanpa Mitje, buka gerbang adalah yang paling annoying karena selain gerbang pager itu beratnya setengah metong, rumahku barikadenya berlapis-lapis. lupa ngunci satu bisa perang dunia, dan lupa bawa kunci bisa berakhir nangkring di teras sambil bengong kaya alay ditinggal kawin pacarnya. semua proses buka tutup pintu ini bisa 10 menit sendiri dan waktu ini berharga banget kalo pagi sebelom siaran. kantor emang deket dari rumah tapi kan biasanya tinggal greng! *kemaren sempet ampir jatoh di carport saking buru-burunya* :'((

    daaaann… tiap mau siaran gak perlu grabak-grubuk lagi karena sarapan dan segala jenis suplemen sudah tersedia ciamiks di atas island dapur tinggal hap hap trus cus. dua minggu kemaren rasanya neraka banget karena utk gue yg diet khusus, gak sarapan tandanya melanggar aturan dan pola makan seharian jadi berantakan.

    so, no, this is not a posting manja at all for me. i feel you banget. semoga mbak Rina cepet balik yah dengan bala bantuan yang dijanjikannya. maap ikutan curhat juga yak. kemaren2 sok cool aja gak ngomongin ART tapi ternyata dicolek pake postingan ini aku terpancing dan terbukalah kotak pandora huahuahauhauhauhauhauhuahau😀

    • untung aja komen ini panjang dan deskriptif, jadi gw gak perlu bilang: “sesungguhnya janganlah kamu sombong karena kekasih hatimu sudah kembali..”😛 Mitjeeeeeeeeeee, apakah kamu memiliki kerabat yang manitsnya mirip denganmu untuk kupersunting sebagai mbakkuuuu????

  2. eeaaallah men.. gue sungguh mengerti bener kehadiran A ER TE itu signifikan perannya dalam hidup gue. dulu mbok gue yang 17 tahun ikut gue pulang, gue nangis nya gak seberapa. tapi di dalem hati gue tuh kayak ada yg mati pelan2 sangking sedihnya (ngehek gak gue). terus ada juga pembantu gue namanya atun, kerja di rumah gue kayak setaunan gitu. sungguh baik hati, gak rese, pinter masak, baik abis, jago main badminton lagi (tiap sore kita man soalnya). sayang bgt deh gue sama dia, tapi terus akhirnya pulang kampung krn ibu/bapaknya sakit😦

    nah mbok gue yg sekarang udah dari 2002. dia kayaknya sayang tapi cuek sama gue, begitu gue brangkat ke perth, buset nangis nya ngelebihin mak bapak gue. sesunggukan men!!! hahaha gue pun merindukan bukan kepalang ya kehadiran doi, karena hidup tanpa ART itu sungguh2 capek. waktu harus disiplin, siapin sarapan sendiri, makan siang. pulang kerja harus masak (masak, masak sendiri, makan, makan sendiri #eaaa). terus bersih2. gilak. gue sampe berpikiran mau beliin mbok gue tiket buat 3 bulan disini. tapi terbentur masalah VISA!!! anyway, i feel u men. semoga mbak rina cepet balik yaaa😀

    • man men man men.. *toyor*

      mawih, aku gelem dong nek mbokmu nduwe anak sing arep nyambut gawe.. ahhahahahaa… btw, nanti kalo lo pulang dan gw udah tinggal di MiniButMine, lo boleh dah TANDING bulu tangkis sama FXMEPutra, krn depan rmh gw kayanya udah di-set buat main badminton dah.. HAHAHAHAHAH..

      • eh smit, mbokku nduwe anak perempuan seng arep nyambut gawe. dulu sempet ikut tanteku tapi gak cocok, ntar aku tanya mbok ku yah (mbok ku alias si mamah)..

        ASEK TANDING BULU TANGKISSSSSSSS :))))

  3. Idem sama marisantosa, ART itu penting-penting-penting! Gue juga pengen banget bawa pembantu kesini.. visanya itu loh yang bikin migren.. tapi kalau seandainya gue mau lama disini kayaknya bakal gue niatin bikinin visa turis atau gimana biar seenggaknya kalo pegel ada yang mijetin hahaha

  4. hahahahah…i feel youuuu! dulu mbak dirumah semuanya pada awet-awet. ga cuma nyokap bokap & gue yang kelimpungan kalo dese mudik trus baliknya lama. anjing-anjing gue jugak bisa pada mogok makan gara-gara si mbak nggak balik-balik, hahahahahah.

    nohok ati banget ngeliatin ngeliatin anjing gue ga mau makan gara-gara nggak disuapin si mbak *si mbak nih emang kebiasaan banget manjain anjing-anjing dirumah*, trus tiap subuh nungguin di balik pager, ngarep-ngarep mbaknya balik. Begitu si mbak balik… serumah heboh nyambut… termasuk para kaki empat ituh, hahhaahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s