.mini-but-mine: ruang belakang.

Standard

Ini cerita lagi tentang mini-but-mine. Errr, masih belom ada foto ya (, Nit..😛 )…

AKHIRNYA renovasi kita akan dimulai. Sehingga dalam tiga bulan ke depan, mogamoga si mini (alias nee-nee, kalo kata Sabia), kita punya kamar dan kamar mandi ART walo itu artinya sisa taman belakang cuma bisa buat main bekel. Hahahaha..

Eniho. AKHIRNYA lagi, setelah diutakatik dan diskusi panjang sumami bersama kontraktornya, dengan harga manis, kita bisa mendapatkan……………….. dak jemur walopun mungkin gak lebarlebar (bilang aja kecil!😛 ).  Istri sangat senaaaaaaaang! *ciumciumcium* Ih, sumami kamu kok hebat sik bisa nawar, kapankapan ayo ke Pasar Klewer!

Dengan demikian, kembalilah kita berburu keramik lagi. Sabia gak betah lagi. Hahaha.

Satu hal yang gw suka saat beli keramik adalah serunya nyusunnyusun dan nyocoknyocokinnya. Ya walopun bete karena kadang ada yang udah dirasa cakep nih, tautau stoknya gak ada. Makanya kalo ke toko keramik itu jarang sebentar, soalnya bolakbalik kaya gitu. Tapi ya seneng, karena seru.

Seru juga karena gw pengennya kamar dan kamar mandi ART itu walopun mini tapi masih manusiawilah. Bagaimana pun kan itu akan jadi bagian dari rumah kita juga, jadi walopun letaknya agak ngumpet tapinya gw maunya tetep bagus dan estetis. *sok banget*

Satu hal yang buat gw mandatory dalam pembuatan kamar mandi adalah: lantainya gak boleh licin. Tapi gw juga gak suka modelmodel keramik yang rocky, husky atau dusty gitu. Untungnya yaaaaa, kita menemukan keramik Roman yang keren. Tipenya protected. Dia itu kalo dari jauh kayanya glossy, tapi karena dia protected, ada lapisan gitu yang kalo diinjek kasarkasar gitu dan gak bakalan kepeleset. Aku senang deh😀 Udah gitu si Roman protected ini banyak macem motifnya. Gak hanya yang seperti marmermarmer gitu, tapi juga yang agak lebih “dinamis”. Pokoknya hepiii. Makasih ya, Roman😀

.kamar mandi utama pake kombinasi wheat (ijo) dan vanilla (putih) dan listnya. ini nyarinya udah ribeeet bener.

Nah, karena kamar mandi ART itu juga gak gedegede amat, tadinya gw juga mau pakein Roman dong yeh, apalagi dengan lantai andalannya itu. Tapinya setelah fase “berhitung….mulai!”, akhirnya diputuskan lantainya doang aja yang andalan. Dinding dan listnya tetep yang caem, tapi yang harganya sedikit lebih bersahabat. Hehehehehe..

.... kayanya slightly look like this.😛

Untuk kamar ART sendiri, karena warna yang sama ama ,keramik satu rumah enggak ada di Mitra Sekian, akhirnya kita memutuskan warnanya bedain dikit dari rumah keseluruhan. Gak apaapa ya, our future mbak, yang penting kan kamar kamu tetep caem walo beda gradasi dikit :)

.warna satu rumah.

 

.warna kamar future-mbak.... lain deng ya😛.

Oiya, nambahin nih.. tips buat beli keramik, jangan lupa dilebihin. Selain buat pemasangan yang di dinding bagian bawah itu (gak tau apa namanya), juga jagajaga supaya kalo ada yang pecah, warnanya jadi gak belang. Karena tipe keramik yang sama, kalau batch-nya beda, itu adukannya udah beda. Jadi bisa jadi tetep belang.

Eniwey. Seperti biasa, kalo udah sampe ke toko bangunan, gw tuh jadi banyak mau dan banyak ide. Tibatibalah pengen pake parket, terus mulai pengaruhin si Dals untuk pake laminating parket di kamar. Begitu dia bilang gak suka, ya udah langsung nginyem. Pun halnya dengan pintu PVC kamar mandi ART yang tadinya gw mau miripin sama kamar mandi dalem, yang pake mozaik kaca gitu, jadi terasa kurpen ya, jadi gak jadi juga. Demikian juga yang tadinya mau mindahin jendela kamar belakang yang tadinya di belakang mau dipindahin ke samping atau ngerubah keramik teras depan jadi yang gedean dikit sepertinya ntar aja. Yaaaa… dalam hati bersyukur juga (punya suami super realistis), jadi kan bujet buat ngisi rumah gak berkurang karena ke-BM-an gw. Hihihi..

Selain kamar dan kamar mandi, kita juga akan menutup taman belakang pake paving block. Tujuannya supaya bisa tetep ngeresap air hujan tapi tanah gak naiknaik ngotorin tembok belakang.

.contoh paving block.

Nah, dasar kami pasangan ribet, kita berdua aja punya preferensi mengenai bentuk conblocknya ini.. (ini sebenernya namanya paving block apa con block sik?) Gak mau yang modelnya belokbelok, gak mau yang modelnya bungabunga atau macemmacem, cuma mau yang kubus atau persegi panjang. Itu pun gak mau pasangnya miringmiring. Haha, dasar pasangan “aman”.

Yang paling membuat gw excited, adalah the infamous dak jemur sik. Gw masih inget gimana malemmalem gw sama Dals memperkirakan luas dak jemur dengan cara ngukur berdasarkan ukuran keramik di rumah orangtua. Bahkan pembahasan mengenai ini tuh paling seru.

“Kalo ukuran segini kali segini kirakira lebarnya berapa, Dals?”

*Si Dals itungitung berapa keramik, terus batesin pake bolpen. Terus berdiri di ujungnya…* “Ini dari sini sampe bolpen situ..”

*Gw bayangin tangganya – Si Dals praktekin gimana orang kalo bawa ember mau jemur, terus ketawatawa sampe begok.. Rinse and repeat sampe dapet luas yang dirasa cukup (baca: udah maksimal, gak bisa ditambahin lagi)*

“Dar, aku gak mau tangganya panjangpanjang, jelek dong, jadinya keliatan dari pintu ruang tengah.”

“Ya gak bisa dong, kalo tangganya pendek nanti kan jadi curam. Eh, apa kita bikin tangga kapal aja sekalian yang nempel di tembok terus embernya diiket aja di bawah, jadi pas orang udah di atas baru narik tali ngambil ember..”

-______________-”

Dimana pasangan warasku kala kita membutuhkannya?

Beteweh, akhirnya kita memutuskan tangganya akan serupa ini:

..... maunya.

Kenapa “maunya”? Karena kata si Bapak yang akan membangun, lebih aman kalo pake penopang kanankiri bukan tengahtengah gitu. Yah, terpaksalah kita ikutan ajalah.

Jadi, akhirnya sekarang judulnya lagi degdegan mengenai ruang belakang kami kelak. Bakal kaya apa, bakal gimanagimana. Bakal nambah berapa untuk tangga, canopy, teralis, korden/blind, perabot dan ini itu lainnya…

One step at a time.

Setelah ruang belakang jadi, baru kita fokus mengisi ruang dalem.

Until then, berdoa saja supaya realisasinya ruang belakang ini sesuai bayangan. Kalo misalnya enggak, yaaaaaaa… yang penting udah usaha… komplen sampe titik darah penghabisan😆

Semoga yah, semogaaa…😀

=================

Sekedar info buat yang lagi bangunbangun rumah dan nambah printilan sendiri seperti kami, biasanya pada saat barang dikirim dari toko bangunan bisa jadi pas sampe di rumah tibatiba ada “kulikuli angkut/preman” yang “(sok) mau bantuin nurunin barang” dengan harga tertentu per box. Karena itu ada baiknya deal sama pemborong kita, supaya mereka yang handle orangorang itu.

Semoga bermanfaat ya😀

16 responses »

  1. emang seru ya milih2 keramik. seru tapi juga pusing. hahaha.
    yang pasti kalo beli keramik harus dilebihin lho. buat cadangan just in case someday ada yang pecah. soalnya model/tipe keramik biasanya selalu berubah. jadi suatu saat nanti kalo kita perlu buat gantiin keramik kita yang pecah, bisa2 keramik yang tipe kita udah gak diproduksi lagi. kalo udah gini kan repot, masa keramiknya belang…😀

    • iyaaa… seruuu banget. apalagi kalo ada yang pengen beli padanan keramik yang udah kita cocokcocokin, jadi mesti rebutan duluduluan ngetek ke masmasnya.. hahaha. iya, ini beli keramik udah dilebihin. soalnya walopun tipenya sama, tapi beda batch aja, adukannya udah menghasilkan warna yang beda. benerbener jadi banyak ilmu baru sih ya dengan kaya gini.. makasih ya🙂

  2. ih aku juga lagi repot milihin keramik lhooo…. tapi buat di kantor bukan di rumah sendiri. ihiks😦
    eh aku suka tangganya, cute yah🙂

    • iiih gpp, Passy, kan ntar buat rumah sendiri jadi udah khatam😀

      iya tangganya pengennya gitu, tapi karena alasan keamanan (dan budget) kayanya ga tau bisa diwujudkan atau tidak… hehehee..

  3. jadi pengen bongkar rumah, aiahahahahha. seru banget dah kalo ngebacain orang lagi pada bangun rumah dari scratch… *iri* *dikeplak*

  4. ah ga pake tangga2an jg bisa. lo belajar melayang aja bok pake mantra: WINGARDIUM LEVIOSAAAAAA!!! =))))

    *sekarang masih ngetawain, ntar kalo apartemen jadi, bingung juga kok* =))))

  5. aaaaah aku tidak sabar menunggu realisasinyaaaa…
    Memilih keramik itu seruuu… memilih warna cat juga seruuu..
    pilih-pilih tirai apalagi looooh.. hahahahaha dasar emang doyan aja ngutak-ngatik rumah, sayang rumahnya kecil dan budget terbatas, tapi itu juga yang bikin seru kok. Kalau berhasil membuat sesuatu kelihatan mahal kayanya bangga deh.

    selamat menikmati utak-atik desain😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s