.kisah di balik sarung.

Standard

Heh! Jangan mikir yang macemmacem dulu..

Berhubung masih dalam suasana Lebaran, gw mau cerita tentang sesuatu yang berkaitan juga sama suasana jelang Lebaran beberapa tahun yang lalu, waktu gw masih kuliah.

Jadi gini, ceritanya, waktu itu kalo gak salah taun 2000 kayanya yah. Di mana gw udah jadi mahasiswi manits tahun kedua. Waktu itu, kalo jelangjelang masa libur gitu, kampus gw tuh suka ada bazaarbazaar yang membuat kita sering bolos sehingga akhirnya lamalama gak boleh diadain lagi  gitu. Di bazaar itu dijual macemmacem. Dari makanan lucu, kipaskipas centil, buku, baju, jeans, sarung HP, pokoknya segala macem ada deh. Dan meskipun lamalama bangkrut juga kalo belanja terus, tapi harganya cukup terjangkau bagi mahasiswa.

Sayangnya, ketika itu gw tuh lagi jadi Miss Ring-ring beraaaat. Sehingga, kadangkadang, sebagai ganjarannya (setelah semaleman diamuk bokap nyokap gw), uang saku gw sering dipotong. Pernah malah nyokap gw saking keselnya cuma ngasih gw 50 ribu BUAT SEBULAN. Terserah mau gimana makan siang dan transportnya.

Maka, untuk menutupi kepanikan, gw pun puter otak gimana caranya bisa nambah duit saku dan/atau menghemat uang yang ada dalam waktu singkat. Mengenai transport, udah jelas pilihannya cuma nebeng, jadi masalah pun teratasi. Pergi pagi nebeng bokap atau kakak (sambil turunnya kadang “ngerampok” duitduit yang buat bayar tol/parkir). Pulang nebeng temen :lol:  Nah, dari dulu tuh masalah gw adalah gw bisa nahan diri untuk beli barang, tapi beli makanan mah gak bisa nahan. Jadi udah pasti gw butuh tambahan duit untuk beli makanan. Ya udah, gw berupaya jual bukubuku bekas gw atau kalo ada yang lagi cari subjek tes psikologi dapet reward makanan, aku pun ikutan..😆 *ngenes*

Melihat anak perempuannya berusaha bertahan hidup *lebay*, nyokap gw pun agak iba. Tapi tentu saja kalo dia ngasih gw duit saku, gw gak akan dapat pelajaran apapun dan akan meremehkan si hukuman yang lagi dijatuhkan ke gw itu. Maka dia pun bilang sama gw,

“Dek, temen mama lagi ada yang jualan sarung nih. Kamu mau gak bantu jualan sarung? Nanti duit jualannya boleh buat kamu.”

“HAH!? Aku jualan sarung di mana???”

“Ya tawarin kek ke tementemen kamu, kan ini mau Lebaran..”

“HAH!?!?”

Waktu itu gw pikir, udah giling kalik nih emak gw. Bagaimana rupanya masa gw jualan sarung ke cowokcowok?!

Tapi, berhubung namanya juga lagi tiris, gw bilang,

“Ya udah bolehlah, sini aku coba dulu.”

Dengan sederet kalimat tersebut, besoknya, berangkatlah gw ke kampus membawa tiga buah sarung warnawarni di dalam tasku.

Sampe kampus, ketawaketiwi begobegoan, lupalah gw sama sarungsarung yang menunggu untuk dijual. Ketika sampe di kelas dan ada temen gw yang tibatiba ngeluarin toplestoples kue dan dirubungin tementemen lain yang mau pesen, baru deh gw inget kalo status gw saat itu adalah penjual sarung. Maka dengan lantang, gw pun buka lapak…

“Eh iya! Gw juga jualan sarung loh!! Eh kan lumayan buat kado lebaran, tuh buat yang cowokcowok juga…”

Tanpa disangka, ternyata tementemen yang ada di kelas itu lumayan antusias. Mereka langsung yang, “Oya? Mana? Mana? Liat doooong…

Ih, gampang bener ya jual sarung? Tau gitu gw bawa banyak tadi. Kalo 3-3nya langsung laku gimana?

“Etapi, gw cuma baru bawa tiga biji. Besok kalo laku bawa lagi ya…”

“Ya udah, ya udah.. Mana liat..”

Ih, gw jumawa abis karena bentar lagi aku dapat mengucapkan selamat tinggal pada harihari tiris.. Ihiiiy!!!

Maka bergegaslah gw bongkar tas dikerumuni sama tementemen gw, dan mengeluarkan tidak satu, tidak dua, melainkan TIGA sarung kotakkotak secara langsung:

“INI DIA!! Ayo beli, beli!”

Sempet ada hening sesaat, sebelum kemudian ada yang bilang,

“LAH KOK SARUNG BENERAN?! GW KIRA LO JUALAN SARUNG HENPON!!!!”

“Haaaahahahahahaha.. Iya, gw kira juga sarung henpon!”

“Iya gw juga!”

“Iya gw juga!”

*terngiangngiang sampe kiamat*

“LAH KAN GW EMANG BILANG SARUNG DARI TADI! GAK PERNAH BILANG SARUNG HENPON!!!”

Tapi percumaaaa… Secepat kilat, gw sudah kehilangan penggemar.

YAUDAH TANGGUNG. Pas kelar kuliah, gw lempar aja itu sarungsarung di kantin, di depan tementemen gw yang lagi makan, yang mana pada saat itu tentu saja gw tidak tau bahwa salah satunya akan jadi suami saya kelak (kalo tau kan gw bisa suruh beli banyak..😛 )

Ya udah, gw praktekin aja cara orang jualan bolpen di bis,

“Ya, ya, sarungnya ya pak… Cocok buat shalat Ied, siapa tau berminat. Bisa buat hari Kartini juga kalo mau pake kostum Betawi, bisa juga buat nyepet ayam… Silakan diliat dulu..”

Terus gw beli makanan.

Pas balik lagi, sarungnya lagi diliatliat, dan mereka gak percaya kalo gw yang jualan sarung dan ketika gw ceritain insiden kirain-jualan-sarung-henpon, gw pun diketawain berjamaah.

Etapi, ternyata besoknya ada yang mau beli loh. HOREH!!!!!! Emang gak beli tiga sih, dua doang. Dan gw juga gak tau belinya karena butuh apa karena kasian sama gw.. Hahaha.. Tapi kan lumayan bangettt! Mamah gw aja sampe kagum. Ihiy! Yang penting, akhirnya aku dapat bonus.

Terus nyokap gw lagi, pake bilang sama kakak gw,

“Tuh, Mas.. kamu sih gak mau kaya adek jual sarung.”

Huahahahaha.. Jumawa abis gw. Sebab seperti kata pepatah, “Ketika kamu berhasil menjual sarung di kampus, maka kamu bisa menaklukkan dunia..

Demikianlah kisah di balik sarung.

Moral dari cerita ini: Jangan pernah menyerah. Biarpun gak lazim, biarpun diketawain, biarpun orang belinya karena kasian, segala sesuatu yang halal pasti akan berbuah manits pada waktunya..😀

10 responses »

  1. @ miund: pegimane ceuuu, BU akikaaaah.. haaahahahaha..

    @ Ibeth: aduh gimana dong pipet, kalo digali lagi masih banyak inih.. hahahahahaha! *sayupsayup terdengar suara KD nyanyi: “diriiikuuu berlumuuuuurr dooosaaaa..*😆

    @ ika: cini ciniiii, bukan sarung henpon tapi loh!

    @ iin: embarkasiiii! kebayang kan Innnn… Udah gitu semalem, si FXME nanya lagi, “Dir, yg beli sarung kamu siapa?” Huahhahahahaha.. butuh konfirmasi abis..😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s