.selamat ulang tahun, sayang…

Standard

Setelah hepihepi merayakan eniperseri, gw sama si Dals mulai isengiseng seruseruan menghitung hari, mengingat saatsaat kita jelang kelahiran Sabia, setahun yang lalu.

Kita mengingat lagi gimana H-2 lahiran gw masih jalanjalan, H-1 gw masih creambath dan pedicure dengan pikiran biar tetep tampil abis lahiran..😛 Gimana juga pas abis operasi, dikunjungi begitu banyak kerabat dan sahabat. Walopun capek (banget) tapi ya ngerasa bersyukur juga sih…

Gimana rasanya malem pertama punya bayi masih di RS, gimana sakitnya pasca operasi, belajar jalan lagi, belajar nyusuin, belajar mandiin, belajar ganti popok, belajar bersihin pipis/pup, belajar bikin bedong (Dals jagonya..😛 ). Gimana rasanya ‘serasa liburan’ bertigaan sama si Dals dan bayi baru lahir di RS. Gimana rasanya ketika kembali ke rumah, bangun tengah malam, kecapekan, adaptasi, ributribut, merasa inkompeten sebagai orangtua, dan berbagai iniitu lainnya…

Terus si bayi yang tadinya keciiiil cuma bisa diem aja ngeliatin dan cuma bisa “aaak.. eeeekk..” doang, sekarang udah belajar jalan, udah iseng, bisa niru, bisa “nyanyi”, bisa ngebangunin orangtuanya dengan nepuknepuk pundak dan/atau lewatlewat di antara orang tidur lengkap dengan kaki nyangsang di muka.

Ya ampun, anakku sudah satu tahun ajah…🙂

Selamat ulang tahun yang pertama, Sabia..🙂

Ada banyaaaaaaaak sekali yang ingin, sudah dan akan selalu Ibum dan Ayah doakan untuk kamu. Ada banyaaaaaaaaaak sekali yang ingin, sudah dan akan selalu kami usahakan untuk kamu. Semua itu sematamata supaya kamu mengerti bahwa kamu sangat berarti buat kami dan seluruh keluarga besarmu.

Terima kasih ya, Tuhan, sudah memberi kami kesempatan untuk menjadi orangtua Sabia. Semoga kami bisa menjalankan amanahmu sebaik mungkin, selamalamanya.

Terima kasih juga buat orangtua, kakak dan adik serta ponakanponakan kami yang juga selalu dengan senang hati menjaga, merawat dan menyayangi Sabia. Juga buat seluruh keluarga lain dan sahabat yang selalu ingat juga sama Sabia.

Terima kasih, Ayah, sudah menjadi partner yang sangat hebat dan jagoan dalam bekerjasama mengasuh dan membesarkan Sabia dari hari ke hari. Aku banggaaaaa banget sama kamu🙂

Dan, terakhir tapi  yang paling utama, terima kasih Sabia, sudah memberikan kesempatan untuk Ibum dan Ayah untuk menjadi orang yang lebih baik agar bisa menjadi teladan yang baik buat kamu. Maaf kalau kadangkadang kami pun tidak selalu benar, tapi kami selaluuuuu akan mengusahakan yang terbaik untuk kamu🙂

Semoga Sabia selalu menjadi anak yang manis, baik hati, pengertian, disayangi dan menyayangi banyak orang. Berguna bagi orang banyak dan selalu dalam perlindungan Tuhan. Amiiiiiiiin…

*mbrebes miliii*

12 responses »

    • amiiinn.. terima kasih yaaa..🙂

      mengenai panggilan Ibum, sebenernya karena dari dulu (sampe sekarang sih..), gw pengen dipanggil IBU sama anak gw. Tapi, kata si Dals, nanti kalo dipanggil Ibu, sama aja kaya klo dia manggil ibu gurunya kelak atau ibu tetangga. Jadi supaya beda dikit, mau gak mau mesti dimodif.. kalo Ibun, udah ada yang pake di keluarga, akhirnya IBUM. Karena klo disebut terus jg jadi BUMI, ky mother earth gt.. Hahaha.. Ada2 aja yah..

      tapi sebenernya aku ingin tetap dipanggil Ibuuuuuuu…😦

      Apa Ibum ganti aja ya jadi Mibu?😛

    • yaaaa kalo gendong2 anak 10kg terus sih ya NISCAYA akan turun 5kg minimal.. hahahahahahaa..

      makacih tante Ana baikkk.. aku belom boleh makan bakpia, untuk Ibumku saja..
      *tetep*

  1. Selamat Ulang Tahun, malaikat kecil… semoga tahun2mu ke depan selalu penuh kasih sayang dan kebahagiaan *ciummberenyetdaribibeth*

  2. terharu sekaliii T_T
    dan masih sebel belum ketemu2 sama Sabia T______T

    sekali lagi, Selamat ulang tahun, Cantik :-* I hope I’ll see you soon😀

  3. Selamat ulang tahun ya Bee… satu bintang dong ama Oma.. (hihihihi.. abis emaknya suka manggil gw tante sie.. hihihi.. ) semoga selalu menjadi kebanggaan Ibum dan Ayah yaa..😀

  4. walau terlambat.. tetap ingin dan semangat untuk ikutan memberikan ucapan selamat ultah buat Sabia. Semoga tumbuh menjadi seseorang yang benar, besar, dan senantiasa membuat bangga orang tuanya. Sehat selalu ya, Sabia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s