.ansos.

Standard

Belakangan ini gw lagi ansos. Anti sosis #eaaa (emangnya diet?). Enggak deng, lagi anti sosial dikit. Karenaaaaaaaaaa….. gak tau kenapah. Hehe.

Moody-nya lagi kumat, rungsing melulu, senengnya asik sendiri (terbukti kalo ada twitwar lagi gak DM-DM orang minta info😛 *walopun kepo mah teteeep yaaa…), marahmarah terus, pengen makan terus.. (oh, kalo itu emang bawaan deng..😛 ), kalo ngetwit juga terserah gw gitu mau ngomongin apa, yah pokoknya begitulah… Mudahmudahan sih efek bagusnya gw jadi gak nyakitin orang, karena biasanya kalo lagi kaya gini, gw cenderung jadi negatif orangnya.

Jadi, sekarang ini alihalih ceting atau bbm-an, gw uplek sendiri browsing macemmacem. Dari gambargambar cupcakes and other desserts sampe Feng Shui. Dari bloghopping sanasini sampe jadi banyak mau. Hehehe.

Satu hal yang gw suka kalo gw lagi kaya gini adalah gw jadi banyak mikir. Dan aselik ya, kepala gw udah kaya kepenuhan mau meledak aja. Kadang mikirin yang gak penting, sering mikirin halhal yang penting banget sampe pengen nangis sendiri.

In random orders, berikut ini adalah beberapa hal yang sempat terlintas. Tapi gak usah dibahas, karena cenderung meracau jadinya.

Kenapa ada orangorang yang ngomong just for the sake of it? Hanya karena dia punya mulut doang dan karena itu enggak pake otak. Ngomong karena merasa itu lucu atau pintar atau witty at the moment, dan lucu/pintar/wittynya buat dia doang, tanpa mikirin orang lain sakit hati atau enggak.

Berita duka membuat gw takut. Kenapa kita diberi kesempatan untuk dekat dan melebur dengan seseorang kalo akhirnya setiap hubungan harus ada ujungnya. Menakutkan bagi gw untuk melihat orangorang tercinta gw tertawatawa sekaligus menyadari suatu hari nanti keadaan itu tidak abadi. Foto keluarga yang terlihat menyenangkan dan menenangkan, suatu saat bisa jadi pantulan kenangan karena bisa jadi tidak akan selengkap itu selamanya di dunia nyata. It’s scary as hell for me. Apa yang udah gw buat untuk orangorang tercinta gw selama ini? Apakah gw sudah cukup tidak egois dan me-me-me terus? Apakah gw sudah mau mendengarkan mereka, dan bukan hanya menuntut untuk didengarkan? Apakah gw sudah mau menemani dan mengerti mereka, dan bukan hanya menuntut untuk ditemani dan dimengerti?

Masalahnya adalah kita tau bahwa orang terdekat kita adalah orang yang paling berpotensi untuk paling menyakiti kita. Kenapa? Karena semakin orang ngerasa deket, ngomongnya makin asal. Becandanya makin kebangetan. Terus kalo misalnya kita tersinggung, tinggal ngomong, “Yaelah, gitu doang marah. Plis deh.Sad but true, semakin dekat kita sama orang, semakin kita lupa bahwa dia (juga) punya hati.

Atas sebuah insiden kecil yang (menurut gw) agak minor yang dialami kakak gw pertengahan minggu lalu, dia bilang, “Orang yang suka banyak lagak di luar rumah itu pasti gak punya wibawa dan gak dihormati di dalam rumahnya sendiri.” Gak tau kenapa, walopun gw tau katakata itu hanya ditujukan pada orang yang saat itu bersinggungan sama kakak gw, tapi sungguh terngiang di kepala gw sampe saat gw nulis ini.

Terdramalah daku belakangan ini. Mengapa? Entah pun.😛

Yang jelas sensik aja, semuanya mau disamber. Semuanya bikin sensik. Semua orang jadi sok tau. Semua orang nyebelin. Semua orang punya salah. Semuanya masuk hati.

Kapan itu ngegerundel sama bokap tentang apaaaa gitu yang lagi bikin bete saat itu, dan menghadapi gw yang kaya gitu, bokap gw cuma bilang:

“Kamu lagi capek, dek…..”

DAR!

Pulang dari rumah bokap naik taksi, ndilalah kok ya lagunya Andien yang Pulang. Yaudah deh, kelaaaaaaaaaarrrrrr!!!! *nangis di pangkuan pak taksi*

Terkadang takjub dengan kemampuan orangtua gw yah. Sebelum si bokap bilang gw lagi capek, gw tuh sibuk dengan pikiran, ini gw kenapa sik?! I don’t like this new-me, dsb, dsb. Lah dia cuma bilang gw  lagi capek dan membekali gw dengan cium jidat sebelom gw balik ke rumah mertua, tibatiba gw merasa menemukan jawaban yang diamini diriku lahir bathin.😛

Hhhhhhhhhhhhhhh……………………………………..

Mungkin bener ya, seberapapun kita mencoba (sok) kuat, lamalama ya bega’ juga. Semoga keadaan ini temporer saja yaaa…..

Until then, bear with me… (or feel free not to  or you can just ignore my alter ego) 🙂

6 responses »

  1. …lagu andin yang pulang itu emang juara banget ya…
    membuat bisa narik napas panjaaaaaaaaang. terus dihembuskan. terus jadi agak ringan dikit beban hidup. huhuhu…

    salam kenal🙂

  2. daripada nangis di pangkuan pak taksi, sinih gue pangku lo boleh nangis, boleh nggrendeng2, tapi gak pake acara sun jidat ya.. *sodorin nutella dari ostrali (udah pasti aslik) + peluk*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s