.bintang cilik (not!).

Standard

Garagara TL Twitter gw diisi oleh orangorang setengah eror yang lagi doyan mantengin TVRI, tibatiba suatu malam gw INGET sesuatu yang (kayanya selama ini gw pendem jauhjauh ke alam bawah sadar, karena….) asli, baru gw inget saat itu setelah sekian tahun yang lalu.

Yaitu….. dulu gw sama kakak gw, si @aryanbulpernah berperan dalam suatu acara fragmen psikologi di TVRI.

Ngok!

Apa itu fragmen psikologi?

Ia adalah sebuah drama penggambaran dari sebuah kasus psikologi tertentu yang nantinya kasus tersebut akan dibahas sama psikolog yang mengasuh acara.

Kenapa kita berdua bisa tampil di televisi nasional yang menjalin persatuan dan kesatuan tersebut? Begini ceritanya…..

Jauh sebelom mamah gw tau bahwa gw akan ikut bersekolah di fakultas psikologi, dia sendiri udah jadi psikolog. Nah, pada jaman gw dan kakak gw masih SD, emak gw sempat mengasuh suatu acara psikologi di TVRI. Tentu saja anakanaknya ini saat itu masih nampak manismanis untuk dikaryakan di televisi. Maka, jadilah gw dan kakak gw SHOOTING untuk acara fragmen psikologi.

Berhubung kejadian ini sudah lambreta, jadinya pada saat itu syuting tuh belom dilakukan di rumahrumah beneran gitu. Melainkan di studio dengan berbagai set. Ada set ruang keluarga, ada set ruang makan dan sebagainya.

Gw lupa sih, lakonnya apa waktu itu. Yang jelas peran kakak gw sama gw tetap sebagai kakak adek. Kita mau sarapan pagi sama bapak ibu kita (talent lain). Terus kayanya ibunya nanti ngomong blablabla sama bapaknya, terus kakak gw bakal berangkat bareng sama temennya. Sedangkan gw dianter “bapak”.

Itu studionya diiingiiiinnn bener. Terus sarapan yang disiapkan adalah sarapan sagala aya kaya sinetron gitu. Entah kenapa kakak gw dapet nasi goreng, gw roti sama susu coklat. Terus sebelom “action!”, diingetin sama mbakmbaknya,

“Nanti makan rotinya purapura aja yah….”

-____-”

Maka terjadilah adegan dimana keluarga makan bareng, kakak dijemput temen terus berangkat bareng, dan tak lama kemudian gw diajak bokapnya berangkat bareng.

Udah kelar.

Peran kami cuma sampe situ.

Setelah adegan itu selesai, barulah emak gw sebagai psikolog mulai wasweswos membahas kasus yang terjadi di meja makan itu.

Yang gw inget dari momen ini adalah:

  1. Studionya dingin.
  2. Makan rotinya sama minum susunya cuma purapura doang, padahal waktu itu gw laper banget.
  3. Karena set-nya bikinan, macam set rumahrumahan di Srimulat yang di TV, jadinya begitu kita “keluar dari pintu rumah”, di belakangnya adalah kayukayu penopang set. Terus kalo dari arah pemirsa (eaaa), keliatan kita ngelewatin jendela…😆
  4. Adegannya diulang dua kali.
  5. Dapet honor 25 ribu.
  6. Abis selesainya, gw laper. Terus bilang sama mamah gw. Terus mamah gw bilang, “Dek, makan roti yang tadi aja.”
  7. Pas gw mau cari rotinya, ternyata semua makanan sarapan ala sinetron yang lengkap dengan jus jeruk dan segala macem itu, sedang dimakan sama semua crewnya.

……………………………………..

Aku cedih cekalih….😦

Eniwey. Seinget gw sih gw sempet dua kali diajak main fragmen psikologi ini. Cuma, pas dikonfirm sama kakak gw, dia bilang cuma sekali.

Mungkin, cuma gw yang diajak dua kali. Kakak gw enggak, karena dia aktingnya kurang natural. HAUAHAHAHAHAHAHAHAHA…

Oh, P.S: Salah satu hal yang juga membuat gw inget sama acara fragmen ini adalah karena eyang gw selalu siap di depan TV setiap hari Rabu siang dan tak lupa menelfon semua temantemannya untuk nonton anak (dan cucucucunya) yang akan tampil di TV. Begitu bersemangatnya sampesampe kalo misalnya udah deket jam tayang tibatiba mati lampu, dia akan telfon ke PLN dan bilang,

“Kapan ini nyalanya?! Sebentar lagi saya ada pesta!!!!!”

Demikianlah kisah singkat mengenai calon bintang cilik yang sepertinya dulu sempat diplot menggantikan Sheren Regina Dau, namun tidak berhasil itu.

Tamat.

20 responses »

  1. @ mandhut: TAUK TUH. Aku kan laperrrr..😛

    @ Nita: heeeeeeeeh, ini calon pengganti Sheren Regina Dau tauuukk.. *kenapa dia yah acuannya?*😛

    @ yohsandy: ini sematamata untuk honor 25 ribu, San.. HAAHIAHIAHIAHIA..

  2. HAHAHAHAHA! Spiking-spiking gue (dan temen2 TK gue dulu) juga pernah nari di tvri, jadi kelinci disyut cuman 1 detik, tapi sekeluarga gue juga heboh menggelegar bak gue masuk CNN, tapi kok gue ga dapet honor ya?

  3. Yaolooohhhh, tambah bangga gw bertemen sama elo…. Dan itu Eyanglo bilang: sebentar lagi ada pesta =)) Gw tau dah bakat lo darimana, mwaahahahaha😀

  4. @ katrin: kalo nariii.. tergantung posisinya di depan apa di belakang. hihihihih.. tauk tuh kru TV malah lisoylisoy pake susu coklat..😛

    @ mawi: bowemawicemuaboyebuamawi.. mwa!

    @ tepski: aku ceritain sama putra malemmalem dia pun takjuuuub.. sampesampe gak mau NGR TESSYY..😆😆😆

    @ nadia: loohh kok nari juga janganjangan temenan sama Katrin? hahaha.. emang ya, harus diakui waktu kecil dukungan keluarga itu membuat kita merasa keren sekalih. hahahhaahaha..

    @ ibeth: seperti gw bilang sm miund tadi di twitter: like grandmother, like mother, like daughter.. dan kayanya bakalan like granddaughter jugak deh.. haihaihiahai..

    @ nadz: jangan mbaaaa… ini honor pertama sayaaa….😛

  5. ini maksud lo posting ini apa sik? HARUS BANGET YA MANCING GUE NYERITAIN BAHWA GUE PERNAH JUGA TAMPIL DI ACARA TAMAN KANAK-KANAK DI TVRI DI MANA GUE BERPERAN SEBAGAI BUNGA DAN MEMAKAI KOSTUM BUNGA LENGKAP???

    kenapa sih Gusti… kenapa orang ini selalu memancingku mengungkap masa laluku… :((((

  6. hahahahahaha!

    aku jaman kecil belom sampe tvri, baru sampe drama radio RRI itu juga seharian aja lohh rekamanannya, masyampuuuun.. sialan, jadi kepancing cerita jugaaa.. :))

  7. Hehe..Aq dulu naksir berat sama sheren regina dau..ngga nahan ama tailalat di atas bibirnya itu..
    Baca tulisan ini terasa bgt atmosfer taun 80-an..jadi terharu ..Thanx…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s