.Seminggu Jadi Stay At Home Mom.

Standard

Seperti yang gw ceritain di posting sebelum ini, gw menghadiahi diriku sendiri cuti satu minggu untuk ulang tahun gw. Kenapa? Karena…

  1. Timing-nya tepat. Gw pas mau pindah divisi. Jadi, kelar kerjaan di divisi lama, kerjaan baru belom mulai. Jadi gak bakalan ada kerjaan yang tertunda.
  2. Meneruskan tradisi buatan gw sendiri: libur di hari ultah.
  3. Pengen aja, menghabiskan waktu seminggu penuh sama Sabia.

Hari pertama gw cuti, di rumah aja. Berhubung lagi jarig ya, terus keluarga kakak gw dateng ke rumah. Hebohhhhh deh.

Hari kedua, bonyok gw mau pergi. Jadi, aku pun cuma berdua sama Sabia doang. Pas gitu nyadar bahwa ada beberapa keperluan Sabia yang habis. Akhirnya sebelom bokap pergi, gw minta tolong didrop di BinPlaz buat belanja dikit. Berhubung cuma deket, aku pun tidak membawa stroller.

Sebenernya agak cemas sih, karena sebelomnya gw gak pernah jalanjalan berdua doang sama Sabia. Pernah sekali, dulu banget ke PIM, tapi gagal total dan itu pun akhirnya ketemuan sama bokap. Jadi, pergi kali ini agak membuatku lumayan gentar. Tapi, yaaaa… selalu ada pertama kali untuk segala hal, ya kan?

Akhirnya pun gw memulai girls’ day gw dan Sabia yang pertama. Supaya efektif, gw bahkan sampe mikirin rutenya. Pertama ke toko buku dulu, gw cari bacaan. Terus ke X, Y, Z .. baru terakhirnya ke supermarket belanja barangbarang.

Di toko buku, gw udah mulai pegel ya joniiii… Hosh.. hosh.. Ya gimana sik, gendong anak 10 kg sambil jalanjalan gituh. Tapi aku senaaaang. Dia gw tunjukin buku bergambar gitu, seneeeng banget. Senyumsenyum dan jeritjerit pas liat gambarnya. Okeh. Sebagai ibuibu lemah hati, aku pun masukin buku pilihannya ke dalam keranjang. Sehabis itu, puterputer dulu beli buku buat gw sendiri dan juga nyari agenda tapi ga dapet. Ya udah. Selesailah penjelajahan kita di toko buku.

Dari lantai tiga, kita mutermuter bentar di lantai dua. Sebenernya ini antara gw cari perkara atau usaha gw supaya kurus secara instan, yang jelas gak lama kemudian gw pun memutuskan untuk langsung ke supermarket ajah….

….. karena di supermarket, Sabia bisa duduk dan didorongdorong di troliii😛 *pretekin badan* Udah deh, abis itu gw pake terus trolinya sampe ke tempat antrean taksi.

Yang aku senang, dia kondusif banget. Gak rewel sama sekali, walopun udah ngantuk berat sebetulnya. Tapi kalo disapa orang, masih dadahdadah dan mau senyum. *peluk*

Tapiiiii…. begitu masuk taksi dan suasana langsung hening, mulai deh ngantuknya muncul. Sempet cranky di taksi. Tapi untungnya deket, jadi gak lama kemudian udah nyampe lagi di rumah bonyok. Terus bobok siang. Sambil bobok, tak lupa kupeluk dan bilang, “makasih ya, Sabiaaaa… gak rewel selama jalanjalan tadi..”🙂

Seneng loh, sukses juga jalanjalan berdua doang. Gak ada bonyok, gak ada Dals, apalagi nanny. We’re good, ya Bee?😀

Hari ketiga dan keempat, gw sempet me-time sejenak. Tapi tentunya gak lamalama dan selalu masih sempet mandiin dan nyuapin.

Hari kelima, kembali gw di rumah berdua doang sama Sabia. Di sini deh mulai mellowmellow gw. Ngeliatin dia ngerangkak kesana kemari, nyuapin, mandiin, mainmain, keruntelan, ketawaketawa bareng, main kemahkemahan…… lohhhh, anakku, kok kamu sekarang udah besarrrr? Dulu masih gak bisa tengkurep, gendongnya masih ringkih, sekarang kok udah kabur cepet banget kalo mau dipakein popok. Hiks.

Huhuhu. Jadi sedih gw. Abis itu, gw jadi bertekad gak mau kehilangan waktu. Gak mau nyesel karena “kurang waktu” sama anak gw sendiri. Karena, cliche but true, mereka bertumbuh besar begitu cepat….😦

Gw pernah menjalankan gerakan “Baby over BB“, yang artinya gw gak mao sibuk main BB kalo lagi sama Sabia. Berhasil juga sih beberapa hari, dan gw jadi lebih seneng. Mau nyobain lagi ah… Semoga berhasil lagi..😀

Hari keenam dan ketujuh, dijalankan barengan sama si Dals juga ngurusin Sabianya. Pokoknya gw seneng bangeeeeeeeeet memutuskan merasakan jadi ibu rumah tangga selama seminggu. Walopun ada tambahan si Dals sakit.. Huhuhu..😦

Demikianlah kisah cuti seminggu bersama Sabia🙂

Akhir kata, use your time wisely. Karena kita gak bisa menghentikan waktu, tapi kita bisa memanfaatkan waktu yang kita miliki sebaikbaiknya😀

18 responses »

  1. hai mbak poppies!😀

    iyaaa, aku pun pernah merasakan jadi ibu rumah tangga selama 9 hari karena Akhtar, anakku, kena rubella. Precious banget ya rasanyaaa. Repot tapi nyenengin banget🙂

    Salam buat Sabia dari Akhtar😀, kayaknya mereka lahirnya g jauh beda😀

  2. wahhh sabia 10 kg? heiibattt!!! Qee terakhir nimbang 7,9kg, mulai pinter melepeh2. Hikksss… ini lagi coba ngatur menu lagi supaya dia lahap makannya. Doakan sayaaaahhhh😀

    • Iyah, menurut timbangan di rumah sih 10 kg.. Dia juga kalo makan agak mulai menguji kesabaran. Selain mulai bisa nutup mulut rapetrapet, dia juga suka…. sok purapura ngantuk atau sok mau muntah biar sesi makannya cepet selesai. Ini DIDUGA merupakan duplikasi kelakuan bapaknya waktu kecil. *keluh*

      Semoga Qee selalu sehat yaaa😀

  3. hahaha sampe rumah nimbang gak?

    waktu itu si el ibunya lagi nemenin kakaknya ke toilet kan, dia mendadak nangis dong terus gue mencoba jagoan menghibur dia dengan gendong2.. gak berenti2 nangisnya, gue ajak liat air mancur baru diem plonga plongo selama 15 menit..

    15 menit yang paling berat dalam hidup gue.. (berat = 12 kg maleeeh!!!!!)

  4. Terharuuuu bacanya. Semoga semesta mempertemukan aku lg ya ama smita dan sabia hehehe *siap2 radar child predator*, salah fokus dikit nih, tapi kalimat kita gak bisa menghentikan waktu, tapi kita bisa memanfaatkan waktu yang kita miliki sebaikbaiknya  – itu bener bgt, hiks

  5. Salam kenal mbak, sama banget perasaannya kayak kemarin pas pertama kerja lagi setelah liburan 1 bulan bersama my baby boy Fabian setelah kemarin liburan sekolah (*keuntungan berprofesi guru ikut liburan sekolah), berat banget deh untuk mulai kerja lagi.
    Suka banget sama kata2 yang ini “use your time wisely” setelah jadi ibu berasa banget ya kata-kata itu, ditinggal kerja beberapa jam aja eh udah ada kebisaan baru jadi ngerasa ketinggalan😦
    Yah pokoknya tetap semangat aja deh mbak, demi masa depan yang lebih baik for our children🙂

  6. Kapan ya disenyumin + didadah-dadahin ama Sabia…*mata menerawang….lebay.com…
    Mendukung banget ama gerakan Baby over BB… Btw, kalo Sabia gedean dikit (baca: SD di atas kelas 4), dah bisa diajak nyalon tuh…heheheee…

  7. haiii salam kenal jugak🙂

    iya jadi makin menyadari yah bahwa prioritas berubah dan ada yang lebih penting daripada mikirin diri sendiri. hehehe. semangat juga mbaaaak! mogamoga semua yang kita lakukan ini berkahnya baik.. *cieee aku bisa bijak juga toh?*😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s