.dilema ibu bekerja.

Standard

Jadi ceritanya begini…..

Sekitar awal bulan Juni kemarin, tetiba muncul wacana bahwa diriku kudu berguru sampai ke negeri Cina. Mendengar berita itu, gak boong sih ada perasaan hepi dan semangat. Tapi kemudian setelah denger perginya harus dua minggu, perlahan tapi pasti perasaan itu bercampur baur dengan perasaan mencelos dan gamang luar biasa.

Apa pasal?

Tentu saja klasik. Dilema Ibu Bekerja.

Pada jaman dahulu kala, ketika ada titah untuk berangkat, idiiih, gw senengnya udah kaya ayam betina mau kawin. Semangaaaat banget ngurus iniitu, terus nabung dan menguras tabungan untuk pergi (pernah juga bulan depannya gak gajian saking nomboknya). Kemana pun gw semangat. Bahkan ke tempattempat yang orang gak bicara Bahasa Engglis pun aku semangat, walopun di sananya senep karena ga punya temen ngobrol.😛

Hal ini sungguh berbeza dengan perasaan gw kali ini. Walopun seneng, tapi halhal yang pertama nyangkut di kepala adalah…..

Sabia gimana?

Stok susu gimana?

Pompa apa kabar?

Akibatnya melloooooooooooooow bener.

Ngerti karena yang namanya tugas kerjaan itu sebaiknya gak ditolak. Ngerti bahwa ini semua akan ada dampak bagus untuk masa depan gw. Ngerti bahwa ada tips dan triknya untuk tetep pompa dan bawa hasil pompaan di pesawat blablablablabla..

Tapi, setiap kali main dan melihat Sabia cengengesan dan bertingkah polah, oalaaaaaaaaaaaaah, nduuuuuuuk, aku tak mampuuuuuu rasanya…😦

Akhirnya gw jadi cranky. Di satu sisi, membuat plan B – mengenai apa yang harus gw lakukan bila terpaksa harus pergi. Di sisi lain, karena acaranya itu masih baru wacana, juga setengah berharap gak jadi, menawar juga dalam hati… perginya jangan sekarang deh, nanti aja kalo Sabia udah lebih besar, atau jangan selama itu deh, blablabla….. Pokoknya otaknya penuh.

Sampe si Dals bilang,

“Nggak bisa ya kamu apaapa tuh jangan dijadiin beban, melainkan disyukuri?”

Itulah sebabnya Tuhan menciptakan manusia berpasangpasangan, supaya kalo yang satu eror, ada yang lebih waras yang mengingatkan😛

Anyway, long story short, yang pergi bukan gw. Bukan juga temen gw. Pokoknya emang dari Indonesia gak ada yang pergi ke acara itu. Gw sih (untuk saat ini) senangsenang aja. Tapi kalo dari keluarga gw, bonyok gw dan Dals, agak menyayangkan – ya karena sebenernya kalo pergi akan berdampak baik itu sama gw.

Dan seperti biasa, ketika keadaan kritis sudah berlalu, baru bisa mikir. Saat itulah gw baru menyadari bahwa……………………..

………….. barangkali bukan Sabia yang gak bisa hidup tanpa gw. Tapi gw yang gak bisa membayangkan hidup gw tanpa dia.

Gw gak tau gimana gw dulu bisa melewati 28 tahun hidup gw tanpa seorang anak kecil manis ini. Tapi dari hari pertama dia lahir, ketika masih di RS dan malemnya dia harus ditaruh di kamar bayi supaya gw bisa istirahat, dan gw bangun sambil nangis ngebayangin dia tidur sendirian 10 meter dari kamar gw, saat itu gw tau bahwa gw gak bisa jauhjauh dari dia.

Kadang terasa egois. Terutama mengingat bahwa dia mungkin baikbaik aja tanpa gw.. Tapi yaaaaaaaaa…. gimanaaaa dooong!

😦

Huhuhuhu…

Kemudiannya, gw jadi berpikir bahwa gw bukan satusatunya yang mengalami ini. Sahabatsahabat saya, Skrumpil, Passy dan Bibeth misalnya, sering terpaksa meninggalkan anakanaknya beberapa hari untuk urusan kerjaan. Di mana, enggak peduli umur berapapun anak mereka sekarang, hal itu masih “mengirisiris hati“. Dan gw juga kenal sama seorang ibu berkarir cemerlang yang, pada awalnya, saat baru merintis karirnya itu harus ninggalin anaknya keluar kota – sampe mesti ke psikolog dulu karena takut dosa.😛

Jadi, seberapapun gw bersyukur karena gak jadi pergi saat ini – meskipun karena emang dari Indonesia ga ada yang pergi, gw rasa gw tetep harus mempersiapkan diri seandainya ada kesempatan serupa datang lagi. Karena kalo gw udah memutuskan mau jadi ibu bekerja, tapi pada faktanya harapharap cemas mulu kalo ada wacana pergi dan cuma mau di rumah aja main terus sama anak gw, itu artinya gw yang egoisssssssss… Huhuhuhuhu….!😦

Karena sama aja gw menepis kesempatan untuk menjadikan masa depan gw lebih baik. Yang mana kalo masa depan gw baik, logikanya kan ngaruh ke anak gw juga yah..

Moga gw dikuatkan lagi dan semoga ketika kesempatan itu datang lagi, gw sudah bisa lebih rasional dan bijaksana.

Meskipun PASTI tidak mudah dan nampaknya gw akan sering gamang lagi, tapi……………… semoga yah..😀

Amin.

5 responses »

  1. been there too. akhirnya waktu itu aku nawar sama bos spy perginya cuma sehari aja, ga nginep (untung cuma ke singapore). tapi rasanya udah kayak apaan tauk, pergi dari rumah subuh2, si nduk masih lelap bobok. nyampe rumah lagi udah hampir mitnait, si nduk udah pules lagi. akhirnya cuma bisa cium2 tangannya pelan2.
    makasih ya udah ngingetin, bahwa sebenernya bukan anakku yg ga bisa hidup tanpa ibunya, tp ibunya yg sebenernya beraaaat banget ninggalin anak. huhuh… another curhatan emak2 yah :’)

  2. Masih inget nggak jaman remaja….. those time without any guilt…. kalo kita mo pergi nginep 2-3 hari… atau seminggu deh…. yang panik siapa?

    Kita? Noooo!!!!! Yang panik???? Orang tua!!!! Hahahahahah

    So… yeah…. mungkin ada benernya juga, bukan anak yang nggak bisa hidup tanpa orang tua, tapi orang tua yang nggak hidup tanpa anak😀

  3. Hallooo *salaman*

    Iya yah kalo dipikir2 kyknya kita yang ga bs hidup tanpa anak..
    Gw tiap ninggalin sejam sekali mungkin nelp rumah, pdhl nitip jg ga pernah ama ART doang
    Pasti ada nyokap ataubadek2 yg bantu ngawasin,,mknya anak nya suka rewel krn kt nya yang nge rasa2in yah huhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s