.menulis lagi (literally).

Standard

Selain buku curhat, yang merupakan prasasti aib dari segala aib, dulu gw juga punya buku diary yang, errr… meskipun merupakan aib juga sih, tapi gw rindukan kehadirannya saat ini.

Pada jamannya, sebelum gw mulai centil nulisnulis di blog, ada saatsaat dimana setiap hari gw mencatatkan cerita hari itu di dalam sebuah jurnal. Segala kejadian, segala perasaan, segala harapan gw, bahkan kadangkadang semua detail percakapan gw ceritain di situ. Karena gw nyatet itu semua setiap hari, akibatnya gw pernah punya berpuluhpuluh buku diary sampe memenuhi dua kardus besar.

Yang kemudiannya sebelom nikah, gw musnahkan semua karena isinya cerita cinta lama semua biar gak menuhmenuhin ruangan😛

Awal gw nulis blog, dulu sekitar taun 1999 masih di freeopendiary.net, gw memperlakukannya kaya nulis diary tapi di Internet. Gw cerita tentang semuanya, segala kejadian, segala rasa termasuk percakapannya. Kemudian ada yang komenkomen, membuat gw ngerasa dapet masukan kalo pas lagi pusing sama sesuatu.

Kemudian, lamalama, ketika gw pindah blog ke Friendster dan akhirnya ke WordPress, gw tidak lagi bercerita sedetil itu karena gw lebih memilahmilah apa yang perlu dan tidak perlu diketahui orang lain.

Nah, di sinilah gw mulai merasa kehilangan si diary.

Bagi gw, menulis itu selain hobi merupakan juga terapi. Bukan sok gimana yah, tapi ketika gw menulis ulang kejadian yang gw alami hari itu, secara tak disadari, gw juga melakukan kegiatan reflektif dan kontemplatif mengenai halhal benar dan halhal salah yang gw lakuin berkaitan dengan kejadian itu. Dan misalnya gw lagi kesel akan sesuatu, gak jarang gw mendapatkan insight harus ngapain, setelah gw menuliskannya lagi.

Kebiasaan gw menulis jurnal ini berhenti kirakira 4 tahun belakangan ini. Hari ini gw baru merasakan bahwa kemampuan gw untuk menjadi reflektif dan kontemplatif pun terkikis sedikit demi sedikit. Di mana gw menjadi lebih tidak mampu berkaca mengenai apa yang sudah benar gw lakukan dan/atau dimana gw melakukan kesalahan.

Lebih melebar lagi, gw jadi berpikir, berkaitan dengan kebiasaan gw cerita banyak hal di diary, as a teenager, gw pernah mikir bahwa kalo terjadi apaapa sama gw, bonyok gw adalah orang yang mungkin tau paling sedikit mengenai hidup gw. Karena kebanyakan gw bagi ke diary dan temen deket (sampe sekarang yang terakhir ini juga masih sih….)

Ini membuat gw agak takut jika hal yang sama terjadi ke anak(anak) gw kelak. Gimana kalo gw, sebagai ibunya, adalah orang yang terakhir tau tentang apa yang mereka alami?

Kenapa justru orang yang seharusnya menjadi orang terdekat kita belum tentu tau apa yang kita rasakan dan alami? Scary as shit deh pikiran kaya gini… Dan gw beneran takut.

Hehe. Jadi ngelantur.

Tapi emang seperti inilah contoh tulisan gw kalo gw nulis di jurnal. Awalnya ngebahas apa, jadi ngebahas apa. Maaf ya, jadi gak fokus.😛

Intinya…. apa ya? :p

Intinya gw kangen menulis di jurnal, supaya gw bisa mencatat semua kejadian dan bisa berkaca serta bersyukur dari semua itu. Syukursyukur menjadi orang yang lebih baik sebagai akibatnya.

Semoga ya..😀

3 responses »

  1. Smita once again gue dapet pembenaran dengan membaca tulisan ini. Pertama, gue adalah diary-freak. Eh lebih ke jurnal si, jd judulnya agenda 2011 tp isinya curcol pribadi (jd tetep ga rela dibaca diintip org lain), dan gue masih lho nyimpen jurnal organizer planner apapun itu namanya dari pasgw sma kelas 1 ampe skrg, masi muat di satu kardus sepatu sih, dan gue simpen di lemari kamr modelky difilm2 gitu haahahaaha oemji trima kasih utk membantu ue sadar bahwa guetidak sendirian :))
    (Perlu dibakar jg gak ya? ;p)

    • Heiii toss! Gw juga sebagai journal freak dulu agenda gw jaman kuliah juga berfungsi jadi rangkuman cerita hari itu.. Ditulis warnawarni. Kalo pink artinya hepi, biru artinya sedih. Hihihi.

      Ketika gw memilih untuk memusnahkan semuanya itu, sebelomnya gw bukabuka dan baca lagi satusatu (makanya jadi lamaaaa banget), tapi jadi kaya membuka kotak Pandora. Yang bukan saja melihat apa saja yang pernah terjadi dalam hidup gw tapi juga perubahan personal gw dari segi cara menulis dan perubahan pola pikir dan problem solving *cieeeeee gaya banget*

      Kangen menulis jurnal niiih. Benerbener pengen berusaha untuk membuat waktu khusus untuk bisa nulis lagi ah🙂 Makasih ya, Innn.. dah makin menguatkan gw🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s