.si tukang ngobrol.

Standard

Dari gw TK sampe kuliah, keluhan para pengajar gw itu selalu konsisten, yaitu gw tukang ngobrol.

Waktu TK sampe SMP, bonyok SELALU menerima keluhan tersebut SETIAP ambil raport (yang artinya empat bulan sekali yah..). Sedangkan waktu SMA, karena kadangkadang kalo pas raportnya bagus boleh ambil sendiri, bonyok cuma menerima keluhan ini pas naiknaikan kelas atau pas guruguru centil sok mau ketemuan sama para bonyok pas raportan ( –> pembenaran, padahal gw juga gak inget berapa kali gw ngambil raport sendiri *kalimat pertanda raport gak selalu bagus*😛 ). Kalo waktu kuliah, dosennya komplen langsung sama gw kalo gw suka ngobrol (bahasa halus dari “marahin”).

Karena gw tukang ngobrol ini, ada beberapa kisah terkait dengan hal itu yang masih gw inget dari beberapa jenjang pendidikan tersebut. Mau tau..? Mari kita ngobrol di sini….😉

Gw sebenernya gak ingetinget banget kalo waktu TK gw udah mulai doyan ngobrol. Seinget gw sih jaman TK gw suka nangis. Cuma karena nyokap gw bilang gitu, ya gw aminin saja.😛 Barangkali gw emang jadi suka ngobrol kalo udah punya temen deket, dan memang waktu TK gw punya temen deket.

Gw baru inget bahwa gw sering banget dapet keluhan tukang ngobrol waktu di SD. Soalnya, dari kelas satu sampe kelas enam, guruguru SERING BANGET mindahmindahin duduk gw sama bermacammacam teman sebangku. Mungkin harapannya gw jadi agak dieman kalo temen sebelahnya gak familiar. Yang ada mah bukan gw yang jadi dieman, tapi tu orang yang jadi ketularan tukang ngobrol jugak.😛

Salah satu upaya guru untuk MEMBUNGKAM anakanak yang suka ngobrol, waktu SD, adalah ketika guru itu ada urusan di luar kelas, dia suruh kamikami ini jadi “PENCATAT RIBUT”. Si Pencatat Ribut ini job desc-nya adalah nyatetin orangorang yang ngobrol selama guru gak ada. Tentunya, dia berharap, dengan nyatetin yang ngobrol, si tukang ngobrol jadi diem karena kan pastinya gak mau ngelaporin nama sendiri, bukan?

Nah, ibaratnya di Pizza Hut, memilih gw dalam satuan Pencatat Ribut adalah “pilihan yang tepat sekali!” *acungin jempol*. Untuk beberapa lama, pas giliran gw bertugas, gw pun jadi pendiam dan….. MT (makan temen). Karena gw tekun sekali mencatat siapasiapa yang ribut. HAHAHAHAHAHAHA..

Tapi, kemudian, gw menjadi jumawa. Karena melihat guru suka ngetokngetokin penghapus kayu, kalo kelas ribut, dan serta merta jadi hening, gw pun memutuskan untuk melakukan hal itu juga waktu gw menjadi Pencatat Ribut. Bedanya, karena gw gak punya otoritas pegangpegang penghapus kayu, akhirnya gw memutuskan untuk ngetokngetok TEMPAT PENSIL KALENG gw ketika kelas ribut dengan harapan mereka semua diam.

Skenarionya, gw akan membiarkan kelas ributnya sampe “pecah” dulu baru gw bertindak ngetokngetok tempat pensil kaleng gw. Pasti keren!

Nyatanya, karena kurang perhitungan, kelas yang ributnya udah “pecah” tentu mengganggu kelas sebelah, gumbranggumbreng tempat pensil kaleng gw MALAH terdengar sebagai puncak keributan. Saat gw baru kelar ngetokngetok tempat pensil, satu kelas hening……

….. karena saat itu juga guru gw pas balik ke kelas.

Alihalih jadi pahlawan, gw malah dianggap sebagai yang makin bikin ribut. *lirik kesal ke tempat pensil kaleng*.

Pendek kata, sejak hari itu, gw tidak lagi dipasang sebagai Pencatat Ribut.

Dengan demikian, gw pun bisa dilaporkan kalo gw ngobrol. Thus, di saat terima raport, kembalilah nyokap gw menerima keluhan, “ini bu.. anaknya suka sekali ngobrol.” *sigh*😦

Waktu gw SMP, lagu lama terjadi lagi. Guru sering banget mindahin gw dan memasangkan gw dengan temen sebangku yang bedabeda. Gw pernah dipasangin sama cowok yang gak naik kelas, tukang berantem, rusuh, galak gitu.. Hari pertama dan kedua sih gak banyak ngobrol. Entah gimana besokbesokannya malah cekikikcekikik dan celacelaan.

Salah satu kiat guru membungkam gw waktu SMP adalah menaruh gw di sebelah anak yang PALING PENDIAM satu angkatan. Ini merupakan cara yang menurut gw paling berhasil. Karena dia benerbener gak pernah ngomong. Aselik. Asem mulut gw.

Namun, aku pun tak hilang akal. Kalo sebelah gw gak bisa diajak ngobrol, belum tentu orang belakang gw gak bisa. Akibatnya, gw pun menghabiskan banyak waktu di kelas dengan posisi ngadep belakang. Akibatnya, selain sering diomelin dan kadang kena lemparan kapur (iyeeee, dulu masih pake kapur!), pada saat terima raport, lagilagi emak gw pun harus mengurut dada.

Ini bu, anaknya suka sekali ngobrol…..“.

Waktu gw SMA, tempat duduknya gak pake aturan. Kalopun ada, aturannya “siapa cepat, dia dapat.” Jadi, selain duduk sendirisendiri, tiap hari kita boleh bebas duduk di mana aja. Semakin pagi datengnya, semakin bisa dapet tempat di belakang.

Karena gw suka ngobrol, duduk di depan tentu saja akan membuat hobi saya itu tidak efektif. Akhirnya selama tiga tahun, kalo gak garagara telat parah, gw hampir selalu dapet tempat duduk nomer dua dari belakang, deket jendela. Posisi deket jendela ini juga penting. Jagajaga kalo temen ngobrol gw tidur, gw bisa celingukan dan dadahdadah sama temen yang lewat depan kelas.

Di SMA, gw TIDAK PERNAH SAMA SEKALI ditaruh di kelas yang sama dengan sahabat gw, Louie. Waktu kelas satu emang belon keliatan yah bahwa bakalan deket. Pas kelas dua, ketika gak sekelas, gw juga masih melihatnya sebagai unsur kebetulan semata.

Tapi, ketika kita selalu kemanamana samasama, dan kelas tiga gw gak sekelas lagi sama Lou, gw mulai menganggap ini unsur kesengajaan. Terutama ketika mengingat adanya saatsaat kerja kelompok gabungan antar kelas di mana nomer absen 1 kelas 3 Sos 1 akan sekelompok sama nomer absen 1 kelas 3 Sos 2 dan seterusnya, gw sama Louie gak pernah ditaro sekelompok — padahal nomer absen kita sama! Tapi, selalu dituker sama yang atas atau bawahnya! Hih.

Eniwey.

Inti dari cerita ini apa yah sebenernya, tadi?😛

(Sebenernya gak ada intinya, nyong!)

Yah, demikianlah kisah gw dan masa lalu gw sebagai si tukang ngobrol. Jika semua hal terjadi untuk satu alasan dan memiliki hikmah, gw rasa hikmahnya adalah sekarang gw jadi lebih bisa menerima orang lain dengan ceritanya masingmasing. Dan dari ceritacerita itu gw tau bahwa ada realita yang gak perlu gw alami, tapi cukup gw denger aja ceritanya sebagai pengetahuan.

Bagaimanapun, hidup kita adalah cerita dan hidup orang lain adalah cerita juga. Karena itu, mari kita sendiri yang tentukan kepada cerita siapa kita bisa menyatukan cerita kita, dan menjadikannya cerita bersama. Hehehe..

Akhir kata, sekian dan terima gosip.😉

6 responses »

  1. HAHAHAHHA SAMAAA!!

    tapi yah, kalo ditilik2 lagi nih, gue ga suka sih sama cara sekolah2 jaman kita itu menyuruh para muridnya duduk BERDUA. gak ngajarin mandiri, yet at the same time kalo muridnya pada ngobrol diomelin. padahal kan ngobrol itu salah satu tanda bahwa human interaction kita bagus yaaaa!! <–pembenaran hauhauhaua

    lalu kenapa para murid ngobrol? mungkin para guru kita dulu itu (tanpa mengurangi rasa hormat yaaahh) ngajarnya NGEBOSENIN. umur2 sekolah gitu kan emang mudah teralih perhatian yah, jadi kalo lebih menarik ngobrol sama sebelah, kenapa enggak? makanya gue bilang mah, tugas guru itu sebenernya keliatan mudah padahal ribet: kudu bikin materi yang disampaikannya menarik sehingga murid-muridnya nyimak.

    berbekal pengalaman ngedosen, untung selama gue ngajar mahasiswa gue jarang yang ngobrol. malah pada kaya wartawan infotainment, kalo nanya NYERUNTUL abis😀 (eh mungkin mereka surat-suratan sih gak tau juga :p) semoga kapan2 dikasih kesempatan ngajar lagi bisa dapet murid2 yg ngobrol tapi ngobrolnya sama gue😀 hihihihihi😀

    anjrot panjang. udh lama nih ga komen panjang di blog lo smiw😀

  2. babik pencatat ribuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut *mantan profesi*

    gue juga dulu disuruh nyatet yang ribut, kdg nyatet di kertas atau di papan tulis, berasa jumawa gue, macam satpam kelas, mwahahahahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s