.keramik ciamik.

Standard

.Ditulis di jelang Februari 2011.

Aaaaaaaaaaaahhh… hidup gw seneeeeeeeeng banget deh wiken kemaren.😀 Jadi, setelah sempet ilfil dikit dengan sesuatu yang berhubungan dengan si mini-but-mine, gw pun sempet rada malesmalesan selama seminggu mikirin dia. Sampe akhirnya si Dals bilang bahwa wiken kemaren itu kita udah saatnya beli keramik untuk rumah.

Jadi, sebenernya sih rumah itu memang akan dibangun sudah dengan keramik standardnya, tapi karena kita berdua gak suka motifnya, akhirnya memutuskan untuk ganti semua aja deh. Terutama si kamar mandi.. *tetep yah, obsesyong gw!* :p

Maka pada hari Minggu 30 Januari 2011 itu, bersiaplah gw, si Dals, Sabey dan si dedek Andita untuk mengarungi toserba bangunan di pinggirpinggir kota.

Pertama kita cussssssss… ke Depo B*ngunan deketnya Alam Sutera sana. Sampe sana, saking gedenya, banyak banget lagih tuh keramik, mulailah dua anak labil ini (baca: gw sama Dals) bingung tiada tara. Udah gitu keramik lantai yang waktu itu kita incer di Mitra Sekian enggak ada. Sebenernya sih gak apaapa, tapi yang jelas kami jadi bingung dengan pilihan yang makin beragam.

Udah gitu, Sabia nampaknya betek banget kalo dibawa ke tempat keramik. Dari pertama waktu gw sama Dals ke Mitra Sekian, selalu ngomelngomel gak jelas kalo udah dikelilingi keramik. Demikian pula ketika di Depo B*ngunan. Baru nyampe udah mulai ngomel. Bosen kali ya, liat kardus molo.. hihihihihi…

Salah satu ketakutan gw adalah kalo udah kelamaan bingung dan mentok gw sama Dals bisa jadi cenderung… ya-udahlah-yang-mana-aja-deh! Gawat banget kalo itu diaplikasikan ke rumah sendiri.. Bisabisa pas jadi malah ilpil.. Hehehe.. Untung ada dedek Andita, si konsultan keramik, yang tidak bosanbosannya ngasih alternatif tegel. Hehehe.. Makasih ya sayaaaang.. *kecup!*

Giliran udah nemu yang pas untuk lantai satu rumah, ternyata stoknya gak ada. Maka terpaksalah kita melipir ke keramik kamar mandi. Sesungguhnya aku ingin menjadikannya teritoriku.. Hahaha. Tapi berhubung rumah bersama dan dipakenya samasama (dan cuma baru satusatunya nih si kamar mandi :P ), maka pilih keramiknya pun tak boleh ehois.

Walopun kecil, gw pengen kamar mandiku itu lantainya kece kaya di hotelhotel.. *halah* Dan yang jelas terang deh supaya gak keliatan sempit banget. Tapi masalahnya gw ga tau mau yang kaya apa. Sedangkan si Dals udah nemu yang dia mau….. Kwangkwangness.

Lagilagi stoknya gak ada tuh yang dia mau. Maka cabutlah rombongan kecil kami beserta bayi yang udah superbawel karena bosen liat kardus itu dari toko-bangunan-gede-yang-stok-yang-kita-mau-ga-ada-mulu.

Niat kami sebetulnya pengen ke BJ H*me. Tapi berhubung arah baliknya macet, udah aja gw sama si Dals spekulasi ke D*nia B*ngunan. Itu tuh ya mejik banget. Satu gedung isinya keramiiiiiikkk dari ujung ke ujung!!!! Serasa di surga keramik!!!!

(Sabia langsung memutuskan tidur karena omelannya gak digubris emak bapaknya).

Di sini dua anak labil ini menemukan stok keramik satu rumah DAN keramik buat kamar mandi yang disepakati bersama!!! Hidup ini indah!😀

Tapppiiiihh…. ternyata stok yang buat kamar mandinya gak ada. Grrrrrrrrr!😦

Akhirnya pasrahlah, gw sama Dals, beli yang buat rumah dulu aja deh, secara di luar udah gelap, dan anak gw udah tidur-bangun-tidur lagi belon kelarkelar juga ini dunia per-keramik-an.

Besokannya, seperti biasa, the obsessive me mulai mengambil alih jiwa dan raga ini. Gw mulai sibuk caricari tau apakah keramik kamar mandi yang kita harapkan ada di Mitra Sekian apa enggak. Ternyata setelah ngecek kemanamana, enggak ada. Hiiiiiiiks banget deh.

Malemnya, si Dals ngajakin ke Mitra Sekian yang deket rumah. Ternyata masmasnya pinter, dia ngecek stok di Mitra Sekian yang lain. Dan ADA..!!! Ihiiiiiiyy.. Maka terpecahkanlah sudah masalah keramik kamar mandi tersebut — meski harus rada rebutan sama orang lain (yang ternyata nampaknya adalah temen lamanya si Dals).

Kelar urusan keramik kamar mandi, gw pun lanjut obsesyong mempercantik kamar mandi dengan memilih pintu PVC yang bagus.

(Seumur hidup kayanya baru sekali ini gw mengatakan kalimat tersebut di atas, secara gw baru tau kalo variasi pintu PVC itu macemmacem banget!)

Kelar itu semua, gw sama Dals BARU INGET, kalo belom nentuin keramik dapur dan teras. Mulaaaaiiiii lagi uplekkkk.. Huhuhuhu..

Long story short *halah, udah sepanjang gini*, kami pun menemukan keramikkeramik yang disukai dan sudah dipilih dengan sepenuh hati dan hampir mencapai titik putus asa. Meskipun KELAK (ternyata) keramik teras agak disesali, tapi itu soal lain…🙂

Nanti aja dipikirin yah, kalo renovasi!

Demikian😀

6 responses »

  1. @ Ibeth: iyaaaaaaaaaah ketauan banget ya gw cuma tinggal klik-klik “publish” secara semua ini udah berbulanbulan di draft. Huehehehe.. :p

    @ capcaibakar: maafkan kami adalah emakbapak labil😛

  2. waduh, mestinya di postingan ini gw nulis: 3 jam di toko keramik dgn bayi 5-6 kg di baby carrier sungguh kenangan yg “manis” buat dada n punggung saya, hehehe..
    Kesimpulannya walopun ada roman picisan, tapi banyak Roman yg bagus dan tidak picisan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s