.(the soon-to-be) our nest.

Standard

Hello, masih ingat gambar ini dari tulisan ini?

Setelah dipendempendem berbulanbulan (di draft – karena sepakat sama Dals gak boleh cerita sebelom “barangnya sudah ada dan berbentuk“),  sekarang akhirnya tiba saatnya boleh cerita di sini. Karena itu, kali  ini gw mau cerita tentang…….. our nest — rumah kami🙂

Perburuan mencari rumah itu dilakukan udah sejak lama banget. Kalo gak salah sih dari sebelom hamil, terus vakum bentar, terus pas udah hamil mulai giat lagi. Alasan giatnya karena didorong oleh temen gw (yang udah punya rumah), yang bilang sebaiknya cepetan mumpung bunga KPR lagi turun dan mumpung si anak belom diperhitungkan karena belom ada di Kartu Keluarga. Tapi alasan utamanya juga karena papa mertua gw mengingatkan akan deadline yang dia berikan, bahwa maximal 2 tahun saja kami boleh numpang tinggal sama orang tua.😛

Maka, mulailah kita mencaricari rumah. Terutama gw, yang kalo udah beginigini kembali menjadi orang yang sungguh-obsesif-impulsif-menyebalkan😛 Kenapa nyebelin? Hehehe, begini ceritanya…..

Jadi, gw itu mencari rumah lewat googling. Tiap pulang kantor sampe rumah langsung ngendon lamaaaa banget depan komputer browsing hasil pencarian dari keywords berikut ini:

Rumah dijual, Bintaro, xxx juta

Rumah dijual, dekat Bintaro, xxx juta

Jual rumah, cluster kecil, Bintaro, xxx juta

dsb….

Nah, dari situ gw dapet kan gambar rumahnya dan orang yang bisa dikontak. Dari situ gw tanyatanya alamat dan bikin rencana ngunjungin di akhir minggu sama si Dals. Kadangkadang gambarnya caem banget, tautau lokasinya jauh atau aslinya gak seindah itu. Kadangkadang juga gw udah tau lokasinya jadi geregetan pengen liat saat itu juga atau pas hari kerja, tapi karena gak bakalan kekejar kalo nunggu Dals pulang, akhirnya gw donder bokap gw untuk ngeliat rumah itu. Bisa juga tibatiba dari hari Kamis sore gw kepikir, wah kayanya tempat X banyak cluster baru deh, terus gw reweeeeeel banget dari Kamis malem sampe Jumat malem minta Dals ke sana – sehingga Sabtu pagipagi kita udah di jalan untuk go show dengan harapan mengunjungi clustercluster itu satu persatu.

Genggessss banget deh.😛

Suatu hari, seperti biasanya gw dapet info dari Internet. Pas gw nelfon, sang bapak marketingnya bilang rumah yang gw tanya udah abis. Dia nawarin lokasi lain. Pas itu gw tanyatanya lagi dan buat janji untuk liat di wiken berikutnya.

Wiken berikutnya, pergilah gw sama Dals sama mamapapa mertuaku untuk liat lokasi. Ternyata kita kurang suka lokasinya. Si bapak marketing itu kemudian nawarin lagi tempat lain (ternyata dia pegang banyak cluster). Lalu, dibawalah kita ke suatu lokasi lagi di mana di tempat itu cluster-nya udah jadi tapi ada tiga kavling sisa yang masih kosong dan siap dibangun.

Entah kenapa, setelah berkalikali hunting panaspanasan, gw saat itu mikir lokasinya lumayan. Gak jauhjauh amat dari rumah para bonyoks. Gak banjir. Tanah darat. Komplek udah berpenghuni. Dan kirakira masih masuk hitungan bujet. Pas gw tanya bonyoknya Dals, mereka okeoke aja.Jadi, gw minta tolong di-tek dulu kavling yang kita mau sembari kita mikir. Besokannya, giliran kita ajak bonyok gw untuk liat lokasi. Dan mereka okeoke aja juga..

Sampe di rumah, gw sama Dals mulai itungitung. Sampe gw bengek sendiri (literally!!!!!) karena ternyata mencekik leher yaaaaaaaaaah… Huuuuuuuh. Akhirnya gw malah sibuk lagi caricari rumah lain di Internet dan ngupliknguplik blognya orangorang seumur gw yang juga baru beli rumah..😛 *gak fokus*

Pada hari yang disepakati, si pak marketing itu konfirmasi apakah kita jadi ambil rumah itu atau enggak. Gw mulai dilema. Si Dals juga mulai dilema. Sebagai dua anak labil yang kalo ambil keputusan suka lelet, akhirnya kita minta tolong minta waktu lagi buat mikir.

Kita mulai ngukur jaraknya dari rumah the bonyoks ke rumah itu berapa kilometer. Kemudian, kita ke lokasi itu juga pas jam pulang kantor untuk tau macet apa enggak. Sampe kita kenalan sama salah satu penghuni komplek itu untuk nanyain sukadukanya tinggal situ dan gimana akses jalan di pagi hari — demi matengin semuanya.

Kemudian, setelah gw dan Dals akhirnya sepakat untuk overcome kepanikan kita masingmasing, kita pun kembali menghubungi Pak Darmawan – sang marketing nun dermawan.

Setelah ngobrol banyak, gw pun……..mulai mencoba peruntungan gw lagi (nyebelin banget kannnn gw!😛 ) Ibaratnya gw kaya ngetes gitu. Kan katanya rumah tuh jodohjodohan, jadi gw nyoba bersikap nothing to lose aja. Dengan pikiran, kalo emang jalannya gw akan tinggal di situ, maka semua akan mudah. Karena itu, mulailah gw nekat dan muka badak isengiseng minta diskon sama si Mr. D.

Pertamanya dia bilang segini. Dan dia bilang ada yang ngincer rumah itu juga dengan harga segitu.

Gw mulai azas hasut sumami untuk minta diskon lebih. Karena sesungguhnya motto gw adalah, “Tawarlah seperti kamu nawar batik di Pasar Klewer!”😛

Akhirnya sumami memberi penawaran serendahrendahnya (atas dorongan paksaan dari estrinya). Dari sini, bacalah dengan gaya komentator bola —> Developer menawar lagi setinggitingginya. Estri minta sumami jangan mudah bergeming. Developer pun agak sama keukeuh. Akhirnya…. dang! Meet me halfway mode on. Kami naik setengah. Developer naik setengah. Ihiiiiiiiiy! Dicapailah harga yang lumayan jauh bedanya dari harga penawaran awal, tapi masih di bawah target kita sebenarnya. Aku bahagia…😀

Dari situ, kita sepakat untuk ngasih tanda jadi untuk ngunci harganya😛

Setelah mendapat harga yang dinilai ciamik dan estri mendapatkan pujian dari sanasini karena berhasil menurunkan harga sekian banyak, mulailah………… badak tahap dua😛

Estri minta cicilan DP diperbanyak…. Mwahahahahahaha!

Mengenai detil negosiasi cicilan DP, tentunya lebih baik apabila tidak disebarluaskan secara gamblang supaya tidak malumaluin panjang. Yang penting, long story short, terjadilah cicilan DP yang diperlunak (inilah moral buat yang lagi mao beli rumah, ternyata ada developer yang DP pun bisa ditawartawar cicilannya kalo lo berani bertanya dan muka badak :) )

ENIWEY! Meskipun demikian, bukan berarti gw langsung mantep jaya setelah itu. Walo udah tanda jadi,  gw sama si Dals tetep maju mundur mau maju KPR. Gw juga masih tetep browsing terus cari rumah lain lagi, yang diharapkan lebih besar, lebih deket, lebih murah..😛 Dan masih menyeretnyeret si Dals liatliat, sampe akhirnya dia gak mau lagi. Dan akhirnya gw menyeretnyeret bokap gw untuk liatliat, sampe akhirnya dia gak mau lagi juga. Hehehehe..

Nah, ke-gak jelas-an ini membuat bonyok dari kedua sisi itu bingung karena ini-anak-dua-kok-gak-majumaju-ntar-harganya-naek-tau-rasa-deh… Sampe akhirnya gw bilang sama bokap gw:

“Gimana aku gak pusing? Ini kan salah satu keputusan terbesar dalam hidup aku…”

Dan bokap gw dengan santainya bilang,

Bukan. Keputusan terbesar dalam hidup kamu itu menikah. Ini cuma salah satu keputusan dalam pernikahan itu.”

Nyoooooooossssss!

Maka gw pun…………………….. tetep browsing lagi. Hahahaha.

Tapi kalo kemarenkemaren nyari rumah, dengan keywords seperti di atas, kali ini gw googling mencari penguatan. Dan dengan bodohnya, keyword gw jadi:

Beli rumah harus berani

Beli rumah harus nekat

Hahahahahaha.. Tapi percayalah, katakata itu mengantarkan gw ke blogblog yang membuat gw yakin bahwa gw harus yakin!

Dari situ, dan dari penolakan Dals liatliat rumah lain lagi juga, aku pun percaya bahwa rumah ini adalah yang dijodohkan untuk keluarga kecil kami saat ini. Rumah pertama kami sebelum nantinya beli di Hang Lekiu atau Senjaya (everybody says “AMEN!”).

Maka, dengan ucapan amin itu, mulailah gw sama si Dals mengumpulkan berkasberkas untuk maju KPR.

Beberapa lama kemudian, KPRnya disetujui. Yang gw seneng, ternyata hasil appraisal bank terhadap tanah dan bangunan (calon) rumah gw ini benerbener bedanya tipiiiiiiiiiis banget sama harga beli kami. Jadi gw langsung jumawa karena pernah nawar harga rumah kaya nawar telor asin sampai ke harga yang tepat.😀

Maka, di suatu siang yang kelewat cerah, di penghujung 2010 kemarin, resmilah daku dan Dalsen menjadi sepasang….err, debitur!😛 That sounds so adult. Hahaha.

Kami merayakan dimulainya masa berhemat ini dengan makan pizza… Yay!😀 *oxymoron*

Dan dengan diluncurkannya tulisan ini, maka kami berdua pun meluncurkan slogan baru untuk rumah pertama kami… :

…Mini but Mine…

Semoga di dalam naungannya nanti, keluarga kecil kami senantiasa terlindungi dalam menyusun dan menjemput masa depan dan semoga rumah ini senantiasa menjadi berkah. Amin.🙂

12 responses »

  1. aku turut senang untukmu dan si dalsen dan terutama sabiaku tersayang……
    semoga semua-muanya lancar yaaaa. kelak kita berkumpul untuk house warming !

  2. seperti nyetrum yah hari Minggu kemaren. kok ya bisa2nya… kita lagi sering mirip nih smiw. dan ketauannya baru pas salah satu cerita. sebelum2nya gak bilang apa2😀

    congrats for you and paPut yahhh… yuk saling mendoakan agar cicilan lancarrrr hihihihihih😀

  3. Awwww, akhirnya meletus juga ceritanya…. senang untuk kalian bertiga, sayangs!

    Aku nyombang colokan kereta2an ya Smit, ihiyyyyy *kedip*

  4. Aaaaaw, selamat Smita-Putra-Sabia…senang sekali baca postingan ini. Semoga kelak rumah ini selalu diisi dengan kebahagiaan dan cerita2 khas kalian, amiin. *peluuuuuk*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s