.money talk.

Standard

Sejak kerja, kayanya hidup gw mulai dihantui dengan yang namanya financial planning. Karena gak ngerti mesti ngapain, akhirnya gw pun mulai menyimpan duit gw secara sporadis. Baik melalui tabungan atau yang lain.

Pas udah persiapan kawin, mulailah semua tabungan tersebut gunjangganjing. Pas awalawal kawin, udah deh BUBAR PASAR. Hehehehe… Akhirnya, gw pun bertekad bulat ingin belajar banyak mengenai cara mengelola pundipundi lebih baik. Syukursyukur kalo bisa membuat hati berbungabunga karena jumlahnya berbungabunga.😛

Akan tetapi, berhubung kemampuan matematik gw paspasan, mendengar dan membaca berbagai info dari berbagai ahli perencana keuangan malah membuat gw tambah butek. Garis besarnya cuma tau, berinvestasilah. Titik. Berinvestasinya ke mana, itu tergantung tagline super sohor: “Tujuan Lo Apa?”… Ya kannn… Nah karena itu gw mulai resah berpikir tentang investasi.

Akhirnya sejak tahun lalu, gw mulai lagi kegiatan bikin pospos keuangan secara sporadis. Tapi, in the back of my head, gw tuh penasaran abis sama yang namanya reksadana. Karena dari itungitung hasil tabungan pendidikan Sabia, gw agak ragu dengan jumlah yang segitu di masa sekolahnya kelak. Dan dari dengerdenger dan bacabaca, gw merasa kayanya ini tuh salah satu SOLUSI keuangan.

Maka, mulai deh gw kasakkusuk sama si temanku, yang merupakan si apelnya gw, Enya tentang reksadana. Dia bilang, dia udah punya dari waktu awal kerja. Ini bikin gw makin penasaran, tapi dia juga gak ngertingerti banget jadi gw juga agak salah ngerti akhirnya.

Di bayangan gw, reksadana itu gw mesti punya dana awal yang begitu besar untuk diinvestasikan dan nanti akan berkembang seiring jalannya waktu.

Semakin ke sini, gw semakin penasaran dan banyak tementemen gw yang juga pengen ikutan reksadana tapi pikirannya kurang lebih sama kaya bayangan gw di atas. Itulah yang membuat mereka belombelom juga.

Akhirnya, gw ngobrol lagi sama Ibeth, the supermom. Dia juga belom mulai tapi dia punya info mengenai satu bank yang, dia denger, kita bisa ikut reksadana dengan nyetor bulanan dengan nominal yang terjangkau.

Seperti biasa, kalo gw pengen sesuatu, gw jadi obsesif gitu kan yaaa.. Maka suatu hari, gw pun mendatangi bank yang dimaksud. Nanyananya sama CS-nya dan gw bersyukur bangeeeet akan keputusan itu. Karena, ternyata reksadana itu lebih simpel daripada yang gw pikirkan!

Nah, setelah preambule yang agak panjang itu, gw mau cerita mengenai reksadana — sesuai pemahaman gw. Mudahmudahan berguna buat yang pada pengen tapi belom pernah dapet info tentang ini.

(Mohon kalo ternyata ada yang LEBIH ngerti, kalo pemahaman gw ini ada yang kurang tepat, mohon koreksi yaaaa.. 🙂 )

Jadi begini ceritanya…..

Mungkin udah pada tau, tapi reksadana itu ada:

  • Pasar Uang
  • Obligasi
  • Campuran (Obligasi + Saham)
  • Saham

Semakin ke bawah, risknya semakin besar tapi juga returnnya semakin besar. Dua yang teratas hanya beda tipis dengan deposito. Sedangkan campuran dan saham menghasilkan return yg lebih terlihat dalam tempo yg tidak terlalu lama (mudahmudahan)😛

Di setiap jenis reksadana itu, ada produk-produk manajer investasi masingmasing. Jadi misalnya, di Pasar Uang, ada produk Manulife X, Manulife Y, Schroder A, Schroder B, BNP Paribas M, BNP Paribas N, dan seterusnya (ini gw sebut merk sebagai contoh doang, bukan promosi atau rekomendasi yah!). Begitu juga di Obligasi, Campuran dan Saham. Jadi, peran Bank di sini bertindak sebagai “gerai”nya aja, yang menjual si produk-produk itu.

Perbedaan antara produk A, B, C itu beda-beda tipis. Dan kebanyakan, investasinya bisa dilakukan dengan cara autodebet dari rekening tabungan kita di Bank itu. Seperti yang gw bilang di atas, autodebetnya sangat terjangkau — sungguh berbeda dengan pemahaman awal gw, yang tadinya ngira untuk reksadana kita mesti punya duit segambreng. Tapi, tentunya supaya bisa autodebet, kita mesti jadi nasabah Bank itu dulu.

Di Bank yang gw tanyatanya kemarin ini, kita juga bisa memantau perkembangannya melalui Internet Banking. Selain itu juga dari Internet Banking ini kita bisa melakukan penambahan pembelian reksadana. Jadi misalnya kamu ada rejeki tambahan, bisa langsung beli ke reksadana kamu. Pas mau daftar juga kita dikasih angket untuk liat kita tuh tipe investor yg seperti apa: low riskmoderate atau high risk. Jelas dan membantu banget deh!

Terus, ternyata, setelah ngobrol sama Mihun, gw baru nyadar kalo kita tuh bisa beli berapapun reksadananya. Kalo gw kemaren masih tolol, gw kira satu jenis cuma boleh satu. Ternyata boleh macem-macem. Jadi misalnya Pasar Uang punya 2, Obligasi punya 2, Campuran punya 2, Saham punya 2 itu diperbolehkan. Cakep kan.. Jadi pos-pos lo banyak. Gak apa-apa jumlah yang diinvestasikan kecilkecil dulu, nanti kan bisa nambah. Kalo menurut gw, pertamanya yang penting mulai dulu aja. Setidaknya jadi tenang batin🙂

Oh iya, terus kita gak perlu khawatir dengan jual-beli sahamnya. Jadi ibaratnya kita tuh cuma kasih duit, yang ngurusin kan si Manajer Investasi yang kita pilih. Nanti kita cuma terima laporannya atau bisa cek di internet banking atau bisa juga lewat application BB yg dr Bloomberg.

Begicuuuuu!!!😀

Mudah kan ternyata kalo diuraikan dengan bahasa manusia.. Hehehehe.. Tetep loh, mohon bantuan, kalo ada yang gw salah ngerti tolong dibenerin supaya yang baca gak salah kaprah.

Karena gw yang dodol matematika aja ngerti dan merasa (dan berharap) hal ini bermanfo’at bagi masa depan, makanya gw lagi semangat mengajakngajak orangorang mulai ikutan investasi seperti ini. Karena kalo enggak mulai, pasti jadinya maju mundur terus🙂

Sekali lagi, tulisan ini TIDAK dibuat atas dasar promosi atau rekomendasi yah.. Gw cuma pengen berbagi pengetahuan aja. Semoga bermanfaat dan mari kita mulai bersamasama..😀

Sedikitsedikit, lamalama jadi bukit. Semoga kita bisa berkontribusi dan bergabung jadi golongan menengah yang kuat yang diserukan dalam buku bagus ini..

.pic borrowed from goodreads.com.

Semangaaaaaaaaaaaaaaaaaat!!!!😀

5 responses »

  1. cuma satu sih kalo dari gue…

    senengnya sekarang punya temen untuk ngobrolin begini-beginian😀 abis suka dikira rempong dan orang selalu mlipir kalo udah gw ajak ngobrol soal investasi. padahal gue mah pengen nambah ilmu aja bukan berdebat. mo ngedebatin apa, wong sama2 tolol HAHAHAHAHA😀

    hayuk semoga masa depan anak dan masa pensiun kita makin ciamiks yak dgn investasi inihhhh😀

  2. di ngaturduit.com ada pilihan reksadana yang sudah disortir timnya aidil akbar itu. Lebih gampang kayaknya. Tapi belum nyoba. nunggu dana darurat beres dulu. hihi.

  3. Senang…senang…senang…. ternyata kamu gak cuma tau gosip2 Anang Syahrini & Ashanti aja, diajak ngomong ginian juga bisa🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s