.people don’t change (that much), life does.

Standard

Whoops! Judul sebelomnya salah.. Kikikikkk..

Kemarin pagi gw dapet notifikasi di FB gw. Isinya fotofoto gw sama GengGes, tementemen SMA gw tercinta. Fotofoto itu diambil akhir tahun lalu, tapi baru diaplod sekarang (grrr…). Tapi tetep aja efeknya, selain mencerahkan hari gw, juga membuat mellow sedikitttt…

Lalu gw inget, bagaimana kalo diuruturut GengGes itu berubah sekali seperti tampilannya di bawah ini…..

Bali – 2007

.(minus doy,sar,nthiel) baru 1 yang nikah, sisanya "tingting"😛 .

Radja Ketjil – early 2009

.di foto ini (minus nthiel) sudah 4 menikah, 2 di antaranya bumil.

Dijan’s – early 2010

.formasi lengkap, 2 bumil yg waktu itu sudah "menetas", 3 bumil baru -- di antaranya akyu!🙂 .

Koffie Huis – end of 2010

.nah lho, sudah beranak pinak pleus sumamisumami..😛 walo formasi tidak lengkap tetap berisikkk!😛 .

Lucu yah… Dalam kurleb tiga tahun banyak perbezaannya dari segi non fisik maupun….. ah sudahlah😛

Melanjutkan mellowship of the ring-nya, pikiran gw pun melayang ke tementemen lainnya. Orangorang yang sudah cukup lama menyaksikan dan berdiri di dekat gw selama belasan tahun lamanya. Tidak bisa tidak, yang kebayang adalah orangorang ini…..

.2010 - at Bellie's wedding - me, Almie, Louie.

….. dan juga ini:

.d'senggols - early 2004.

Sebetulnya ada banyak sih orangorang yang menyaksikan dan benerbener bersama gw dalam perjalanan hidup gw, tapi kalo dipasang semua fotonya, nanti jadi banyak dan gak jadi nulisnulis. Jadi, yang fotonya gak dipasang, dilarang sensik😛

Gw masih inget sebelum Nin nikah, waktu dia lagi sibuksibuknya nyiapnyiapin dan dia jadi sering absen di acara-acara-makan-malam-bahagia-pulang-kerja, Bellie pernah melontarkan katakata ini:

“Emang segitu padetnya ya nyiapin kawinan, sampe gak bisa ngeluangin waktu dua jam aja buat ketemu kita?”

Waktu itu, yang dateng belon pada nikah semua, jadi gak ada yang tau jawabannya. Yang ada kita malah mulai mengancam si Skrumpil yang ada di antrean kawin sesudah Nin untuk nantinya gak boleh gak punya waktu buat kita.

Ketika gw mempersiapkan kawinan gw, yang mana benerbener cuma berdua sama si Dals, gw baru merasakan bahwa nyiapin kawinan itu MAHA RIBET. Dan…… gw kehilangan akhir minggu ataupun “school nights” di mana gw bisa dudukduduk lucu barang dua sampai tiga jam bersama temantemanku yang lucuk itu.

Ketika Skrumpil punya anak, dan gw hamdun, gw masih berkoarkoar tentang tempat ini itu, film ini itu dan bingung kenapa dia jadi gak apdet tentang banyak hal. Jawabannya pendek,

“Ntar kalo anak lo udah lahir, lo tau kenapa…..”

And here I am. Six months later. Officially Skrumpil v.02.. (and not complaining!) 😛

Tarik garis waktu lebih ke belakang lagi. Dulu, duluuu lagi, Sabtu pagi gw selalu gw habiskan sama Mel. Bahkan ketika Jumat malamnya kita bisa ngakakngakak sampe mitnait (sampe gw dimarahin bapak gw kalo ketawanya kekencengan😛 ), Sabtu paginya selalu always gak pernah never pasti telfonan. Ngebahas halhal serius sampe tolol sampe super tolol sampe kalo udah kebangetan tololnya terus salah satu ketawa dan matiin telfon. Terus nanti telfon lagi. Yang satu marahmarah karena lagi ketawa telfonnya dimatiin. Hihihihihi.. Pertemanan yang aneh.😛

Lalu, entah bagaimana, ritual Sabtu pagi itu mulai terkesampingkan oleh adanya halhal yang…….. menandakan bahwa hidup kita tidak berjalan di tempat.

Kemarin pagi, ketika gw melihat fotofoto lama ini, tibatiba inget banyak banget hal yang menyangkut orangorang ini. Lalu gw inget betapa beberapa kebiasaan yang dulu bisa dibilang “rutinitas yang menyenangkan” sekarang berubah menjadi “saatsaat yang jarangjarang tapi kalo kejadian pun jadi sangat menyenangkan lagi“.

Terus, gw mencoba menetralisir perasaan mellow di pagi hari dengan berpikir, “People change“.

Tapi, seketika itu juga gw langsung meralat kalimat itu sendiri karena gw menyadari bahwa….. orangorang ini, temanteman gw ini, tidak berubah (sebanyak itu). Ada alasannya kita bisa berteman selama lebih dari satu dekade, yaitu karena meskipun kita tidak selalu bisa ketemu dan ngobrol sesering dulu, tapi ketika saatnya tiba dan kita ketemu lagi, rasanya tetep sama.

Di situ gw menyadari bahwa ketika waktu kita untuk bersamasama tidak sebanyak dulu, itu bukan disebabkan oleh tementemen gw udah berubah. Tapi disebabkan oleh hidup yang berjalan terus.

Tanggung jawab bergeser, prioritas bergeser.

Itu sebabnya kalo dulu, “Ntar malem PIM yuk!” atau “Ntar malem Citos yuk!” tinggal angkat telfon, “Pah, aku gak makan di rumah ya..” terus cussss! Sekarang, karena banyak yang dipikirin jadi muncul deh jawabanjawaban kaya, “Gw gak bisa kalo weekdays, nyong!” atau “Anak gw lagi pilek..” atau “Aku gak bisa, dari kemaren miting ntar mao tidur cepet” atau Gw cuma bisa ampe jam 8 yah..” atau “Ga bisa, gw mesti jaga warung..” <— ini pasti punya kafe..😛 deesbe deesbe.

Tapi kalo dilihat lagi, ini indah juga🙂 Menyadari bahwa hidup yang berubah, bukan orangorang di sekitar kita itu menyenangkan juga. Menyadari bahwa “ritualritual” yang dulu ada itu hanya terkesampingkan dan bukannya ditiadakan itu juga melegakan.

Membuat kita merasa part of the society, membuat harihari terasa berwarna dan membuat kita merasa….. (ny)aman. Karena merasa selalu “punya tempat untuk pulang”.

Maka, meskipun keadaannya berbeda daripada yang dulu, saya enggak pernah sekali pun menyesali hidup saya yang sekarang. Walopun jadi jarang kumpul, jarang nonton bioskop, jarang ini itu, tidak pernah lagi mimikmimik lucu… benerbener enggak sekali pun gw nyesel, dengan ke-belum-mampuan kita untuk ketemu atau jalanjalan seringsering seperti duludulu.

Gw pernah mikir, secara sekarang ini kamikami ini lagi dalam fase antre kawin/punya anak, barangkali memang sekarang saatnya kita jarang ketemu karena mesti urus bayi dulu. Nanti kalo anaknya udah pada larilarian baru bisa ketemuan lagi dan makan siang bersama dalam bentuk sudah beranakpinak.

Hidup yang berubah. Bukan orangorangnya🙂

Dan ketika menyadari bahwa dalam perjalanan hidup ini kita masih juga didampingi oleh orangorang yang sama dengan orangorang yang bersama kita “dari kecil”, orangorang yang memeluk, menenangkan dan mengobati lukaluka hati di masa lalu, itu rasanya luar biasa indah.

Karenanya, buat yang merasa mellow karena kangen tementemennya, mari kita merayakan perjalanan hidup dan semua orang yang bersilang jalan dengan kita selama ini, dan bersyukur karena, meskipun mungkin tidak (bisa) selalu bersama, tapi sampai hari ini mereka selalu ada🙂

Have a nice day! 🙂

7 responses »

  1. *mewek* Gw bencik kalo lo udah posting begini….

    Foto gw kok gak dipasang, kan kita kenal dari elo pacaran, dari mao kawin, pas kawin sampe sekarang udah beternak….

    #kesiankaaaakkakkkk #mintadianggeptemen mwaaahahahahahaha
    #peluk #towel #jawil #gigit

  2. Eh gue juga mengalami masa2 telpon-telponan begok banget sama sahabat gue: Dedew. Setiap malam telpon2an, pdhl tiap hari dikampus ketemu dan pulang bareng. Bagian ketawa ga brenti2 sampe dimarahin orang rumah itu sungguh….. Hahahahhahaha😀

  3. gue gak sensik kok meskipun foto gue gak dipajang😀
    (taek nyadar)

    hidup berubah, tapiiiiii posisi lo dan sumami ngehekmu plus sabia di hati gue tidak akan pernah tergantikan. ahaayyyy!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s