.kenapa pengen nikah?.

Standard

Kirakira hampir dua minggu yang lalu, gw terlibat chatting sore hari dengan salah satu teman gw yang terlama. Semua ini bermula karena menurut gw twitternya curcol molooooo soal pengen punya cewek. Dan karena pada dasarnya kepo, gw DM aja.. “Lo pengen punya pacar ya!?” –> aslik, ganggu banget. Harap jangan ditiru. HAHAHAHA..

Eeeeh, dasar temen gw itu azas PDC (Pancing Dikit Curhat), langsunglah dia ngajakin gw YMan. Akhirnya jatah tidur siang gw di bis TERPAKSA deh berkurang untuk curhatisasi ini. Tapi, karena gw anaknya seneng-cari-gosip, maka aku pun tidak terlalu keberatan.. :p

Eniwey. Berhubung gw kenal ni orang udah lama benjet, sedikit banyak taulah sepak terjangnya. Dia pun mulai ceritacerita tentang sama si ini kendalanya apa, si anu kendalanya apa, dan lagi pengen deket sama yang itu..

Long story short, gw tanya…

“Lo sebenernya udah pengen nikah gak sih?”

Dia bilang,

Pengen.

Gw tanya lagi,

 “Kenapa lo pengen nikah?”

Lalu jeda sekian detik, sampe akhirnya dia bilang,

Ah, jadi susah deh nih..

Stop. Karena gw bukannya mau ceritain tentang sesi chatting gw sama temen gw, tapi karena sesi itu membuat gw berpikir lebih banyak mengenai pertanyaan itu sendiri.

Sebenernya kenapa seseorang, errr.. rephrase: kenapa lo ingin menikah?

Apakah karena alasanalasan naif seperti: supaya bisa bareng terus, kalo pacaran gak perlu ada yang pulang, atau lucu — kaya main rumahrumahan dan sebagainya?

Apa karena “sebagian besar tementemen gw udah nikah”, “umur gw udah segini”, “abis pacarannya udah lama sih — mau ngapain lagi”, atau karena “daripada dosa“?

Atau……. apa?

Ketika gw memutuskan untuk menikah, gw tentu saja sudah punya jawabannya kenapa gw ingin menikah. Dan sampe saat ini gw cukup puas karena bisa mikir sampe ke situ. 😛

 Tapi, berhubung kali ini pembicaraannya bukan tentang gw, jadi, kalo ada yang mau berbagi hasil pemikirannya, saya akan senang sekali😀

Jadi, kenapa ya?😛 Anyone?

11 responses »

  1. selama ini aku suka mikir, it wud be wonderful if after a very tiring day, you can come home to the one you love gitu. kayaknya the thought of that aja bisa bikin senyum sendiri haha. but oh well, i still have a long way to go :p

  2. pertanyaannya kalo buat gue kayanya kudu diubah dikit. karena kalo ditanya ‘kenapa pengen nikah’ gue akan bingung jawabnya. tapi kalo ditanya ‘kenapa pengen nikah sama yodee’ gue bisa jawab:

    karena dia orang yang tepat buat gue.

    kalo gak sama dia, belom tentu gue pengen nikah sih soalnya smiw :p

  3. @ diaz: aaawww..😉 aku doakan yaaaa🙂

    @ miund: oh that’s beyond sweet, bebe!!🙂 tapi emang bener yah, barangkali ketika kita belom ketemu orangnya, kita gak tau bahwa orangorang sebelumnya bukanlah “orang-yang-tepat”. Tapi ketika kita sudah menemukan orangnya, tibatiba kita mengerti kenapa kita harus sama dia, bukan sama yang lainlain🙂

  4. Mamahtiri aku jawab yang serius deh skrg😀
    Sbnrnya sih ya karena menurut gw hidup terlalu penuh aja untuk dijalanin sendiri, gw merasa butuh partner buat berbagi hari. Dan berbagi hidup. Supaya kalo capek bisa ‘nyender’, kalo seneng ada yang diajak soraksoraibergembira, kalo sedih ada yang diajak maki2.
    Awalnya gw bahkan sama skali ga pernah kbayang mau nikah. Trus bertemu sso, dan spt mbak miund diatas, membuat gw berpikir “kalo sama dia gw mau”. Eh tapi gajadi terus sama orangnya hehehehe… Tinggal “mau”nya aja yg keterusan.
    Aku jangan ditabok ya mamaaaahtiriiiii…

  5. Pingback: My Heart Leapt on a Leap Year « Nonsense & a Cup of Cake

  6. Pingback: My Heart Leapt on a Leap Year | and i try

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s