.langkah kiri.

Standard

Disclaimer: another post emakemak

Kemaren itu gw kaya bangun dengan langkah kiri. Ini adalah idiom yang gw dapatkan dari temen gw, yang kurang lebih artinya…. seharian adaaaaaaa aja yang salah. Benerbener Murphy’s Law banget; what can go wrong, will go wrong. Beneran kejadian kemaren.

Jadi, begini… Selama enam bulan ini, tingkat stres gw hampir selalu ditentukan oleh jumlah stok ASIP yang gw tinggalin buat anak gw. Secara gw kejar tayang kaya sinetron stripping, jadi yang gw pompa kemaren dan pagi subuh langsung untuk konsumsi hari berikutnya.

Karena anak gw gembul (kaya emaknya bapaknya errr, emakbapaknya deh! ), sehari itu dia bisa minum 500 cc-an, nyaris 600. Jadi, supaya bisa cukup, gw mesti ninggalin sekitar 700-800 supaya gw gak kepikiran di kantor.

Karena dua hari sebelomnya si pipi apel minumnya banyak, jadi kemaren pagi gw terpaksa hanya ninggalin 680 cc. Yang membuat gw pagipagi udah nangis bombay😛

Maka, seperti biasanya gw pun mulai memutar otak, udah mulai ngaturngatur jadwal pompa yang paling efektif supaya hasilnya bisa lebih dari biasanya. Sampe kantor, gw udah hampir pede bisa melakukan itu supaya anak gw benerbener bisa ASI doang selama 4 hari ke depan ini. Berhubung ini adalah 4 hari terakhir sebelum dia berusia 6 bulan.

Tibatiba…… jengjeeeeeeeeeng… gw disuruh ikut training.

Training satu harian. Di luar kantor.

Kepala gw langsung pusing. Sebenernya gw gak dijadwalin ikutan yang batch ini trainingnya. Tapi karena ada yang gak masuk, gw dijadiin gantinya. Maka buyarlah semua rencana pompa yang udah gw matangkan di pikiran.

So.. welcome Murphy’s Law: Whenever you set out to do something, something else must be done first.

Gw mulai ngeles bilang mesti ikutan training sistem yang di kantor (emang bener ada sih, tapi gak mandatory dan gw gak harus full day). Tapi kemudian dibilang yang training itu lebih penting. Dan yang minta gw ikutan itu si Ibun, ibu bosku yang dulu, yang sangat gw hormati. Jadi yaaaaaaaaaa…………

….. dengan berbekal panik gw mulai mencari plan C… (plan B udah kemana tauk!). Gw pun minta tolong temen gw yang udah di sana untuk ngeliatin di mana ada colokan listrik. Ternyata ada di…. TOILET *nangis*. Tapi jadinya gw gak punya alasan lagi untuk gak ikutan. Ya udahlah, setelah mengirim sms panik ke Dals, gw pun berangkat ke gedung sebelah.

Sampe sana, karena gw dikasih taunya mendadak, gw benerbener clueless harus ngapain. Jadilah pertamatama gw minta liat agendanya dulu dari temen gw.

Dang!!!!! Jadwal selesai trainingnya jam 5 sore!! Yang mana biasanya gw udah bisa nyampe rumah dan pompa lagi maksimal jam setengah 7 malem, kemaren itu berarti gw baru jalan dari Negeri Kabut paling cepet setengah 6. Dan gak ada jemputan. Dan pulang sendiri.

Murphy’s Law: Left to themselves, things tend to go from bad to worse.

Gw mulai mo nangis, tapi nyarinyari jadwal coffee break supaya seminim apapun gw harus bisa tetep pompa 3x sehari di kantor seperti biasanya. Ternyata ada jam 10 sama jam setengah 4. Masingmasing 15 menit. Lebih baik daripada gak samsek.

Berhubung materinya menarik, gw sebisa mungkin gak mikirin banyakbanyak masalah pompipompidou ini. Begitu teng jam 10 break, gw langsung minta tolong temen gw miskol kalo udah acara mulai lagi. Dan mulailah gw bergerilya.

Pertamatama, nyari dispenser air panas. Nemu. Terus terpaksa mompa di tempat yang kurang proper meskipun bersih sih.. Perasaan baru juga mulai, tautau temen gw udah miskol, ya udah bubar pasar. Gw training lagi, sambil sesekali mikir mesti nyari kulkas di mana buat nyimpen hasilnya. Pas jelang istirahat, gw mulai caricari info di mana ada kulkas. Ternyata ada di kantinnya. Yeay! Jadilah gw nitip di kantin tersebut.

(Catatan: gerilya ini juga dilakukan oleh beberapa temen gw yang senasib — yang tibatiba harus kerja di luar kantor. Malahan temen gw ada yang pernah lagi training di hotel, dia sampe nitip ASIPnya di…. DAPUR SALAH SATU RESTORANNYA! Ada lagi yang pernah nitip ASIPnya di freezer es krim salah satu rumah makan karena miting di situ..)Eniwey. Setelah berhasil menemukan kulkas dan tempat pompa darurat, gw pun memaksakan diri untuk tenang. Jam makan siang, gw balik ke kantor untuk bisa pompa di ruang IT kesayanganku karena waktunya lebih panjang. TERNYATA OH TERNYATA….. kunci ruang ITnya dibawa sama temen gw yang lagi makan di luar. Padahal gw pikir udah pasti bisa pompi di situ secara biasanya bisaaaa… *nangis*

Murphy’s Law: If anything simply cannot go wrong, it will anyway.Hokaaaaay. Plan F (plan lain udah kemana tauk), akhirnya gw minjem kunci klinik. Pompa yang lebih nyantai karena bisa lebih lama, tautau temen gw udah miskol lagi. Selesai.

Kembalilah kita training, lagi seruserunya, si Inyika kirim mesej,

“Sabia di mana? Di sini mati lampu dari jam 11. Di sana mati gak?”

Langsung pikiran kabur ke stok ASIP beku yang cuma segitugitunya. Gw lirik jam.. JAM DUA siang.

Langsung gw BBm mama mertuaku, nanyain mati lampu apa enggak. Daaaaaaaannn… tebak jawabannya apa!

Murphy’s Law: If there is a possibility of several things going wrong, the one that will cause the most damage will be the one to go wrong. If there is a worse time for something to go wrong, it will happen then.

Lengkap sudah.

Gw pengen jeriiiitttt rasanyaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Udahlah gw pasrah ajah. Toh gw udah melakukan yang setermampu gw bisa (bahasa apa itu “setermampu”?).

Giliran gw udah pasrah (pasrah susu abis, pasrah pulang telat, pasrah pulang sendiri lintas tiga propinsi) dan fokus ke training, eh ndilalah kok gw malah menemukan berbagai silver linings.

Gw menyadari bahwa di peran gw dalam kerjaan yang baru itu, gw butuh banget training yang kemaren itu. Dan kalo aja orang yang gw gantiin itu masuk, gw belom tentu punya kesempatan untuk jadi peserta training yang materinya berguna banget itu.

Terus gak berapa lama kemudian (lama sih, tapi masih masuk dalam rentang durasi ASIP gak bakalan cair), nyokapnya si Dals BBm bilang lampu udah nyala.

Terus tibatiba si Ibun memberi gagasan gw nebeng pulang sama temen kantor yang baru, yang searah… yang ternyata malah lewatin aja doooong gang rumah mertuakuuu.. Ihiiiiy, jadi gak keluar ongkos.. (paragraf orang bokek).

Jadi, meskipun awal hari kemaren mungkin penuh kerikil yang mentalmental ke muka dan bikin lecetlecet, tapi akhirnya toh bisa senyum lagi. Meskipun sampe rumah udah gelap dan pipi apel udah siap bobok, tapi lebih memilih melihat dari sudut pandang: “tidak ada yang lebih menyenangkan bisa melihat pipi apel dan pipi jenggot kecilkecil setelah hari yang melelahkan” … Hehehehehehe…

Dan meskipun ada flaws yang kita sesali, tapi ketika kita tau bahwa kita udah berjuang jungkirbalik, akan lebih ikhlas karena kita tau kita sudah melakukan yang terbaik.

Demikianlah kisah hari-langkah-kiri saya.

Murphy’s Law bilang Nothing is as easy as it looks.

It is not, indeed.

Tapi jangan pernah lupa bahwa selalu ada pelangi setelah badai, karena itu setelah hari yang berat, jangan lupa untuk menghitung keberuntungankeberuntungan seberapapun kecilnya itu. Karena hanya dengan halhal itu kita bisa bersyukur…..

….. dan tersenyum lagi🙂

Selamat pagi, semua!🙂

10 responses »

  1. @ ita: keren apanyaaaah!??! hihihihi sesungguhnya gw ini adalah sasaran empuk emakemak “perfect” (yang suka bullying) saking tolol dan cluelessnya gw.. akan saya tulis di post berikutnya.. hehehehe..😀 makasih ita!😉

    @ Nita: haaaii bumilll.. menunggu postingan apdetan rumahmuuuu🙂 hehehe..

  2. senang deh denger perjuangan mu.. hihihi..
    begitulah orang tua ya.. apapun dilakukan setermampu nya kita… malah mungkin kalo bisa melebihi setermampu kita udah dilakuin kali ya??
    I bet Sabia will be so happy that she choose you to be her mom..🙂

  3. Salut! Gw cuma mompa di kantor sekali sehari di toilet (gak ada ruang samsek) pake batre (gak ada colokan listrik)…walhasil ASI makin lama makin minim ajah T_T hiks si gendutan gw (yg sekarang harusnya namanya ganti si ceking) dari lahir dah minum formula + ASI mix. Hiks hiks

    Bbrp waktu yll (buset singkatannya) pernah sempet ketiban Murphy’s law jg, ini itu masalah bertubi2, trus pas mo mompa di rumah kok pompa gak bisa jalan samsek, air mata udah mau nitik, SC ngeliat bahwa ada komponen pompa yg lupa gw pasang (bego sendiri) heheheh, abis dipasang bisa nyala deh pompanyaaa…untung belon jadi nangis jerit2

    Love your story telling.
    Poignant, expressive, articulate.

  4. Apeu ini?! Gue mesti bener2 jadi husband yang ngedukung si future wife gara2 ini postingan. Aku harus tegar. TEU GABLEG KAERA nanti urusan wifey mau pompa2. UWOOOOOOOH *mata berapi-api*

  5. Pingback: .”curhat dong maaaah…”. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s