.breastfeeding father.

Standard

*Disclaimer: untuk cowokcowok lajang, disarankan gak baca sik.. Postingan emakemak :P

Dalam hal menyusui, konon, ada tiga orang dalam tim sukses berjalannya proses tersebut. Tiga orang itu adalah Ibu, Anak, dan si Ayah. Kenapa Ayah, yang disebut juga sebagai breastfeeding father ini, termasuk dalam tim ini? Karena kehadiran dan dukungan darinya akan menguatkan proses menyusui ibu dan anak, yang mana sungguh tidak semudah kelihatannya. *curhat*

Dalam proses menyusui gw dan Sabia, gw sungguh bersyukur setengah mati karena Dals sangat mampu berfungsi sebagai breastfeeding father yang sangat baik. Dari awal banget pas baru lahiran dan ASI gw belom keluar, dia giat banget nyemangatin gw supaya gak nyerah. Ketika udah keluar dan masih belajar nyusuin, dia pasang badan untuk gw cubitin atau tendangtendangin pas Bee mulai nyusu supaya gw ada penyaluran dan gak kesakitan sendirian.

Awalawal Sabia lahir, kita masih belom menemukan ritmenya. Sehingga sempet setiap setengah jam sekali duaduanya bangun dan repot ngurusin Bee. Akibatnya besokbesoknya kita berdua menjadi sepasang zombie cranky. Sampai akhirnya menemukan pembagian tugas bangun malem; gw nyusuin, dia gantiin popok. Agak lumayan karena satu bisa tidur ketika yang lain lagi shift. Dan gw bersyukur banget sumami gw ini mau bangun malem dan ngebantu. Pokoknya, dia cuma gak bisa menyusui doang.. Selain itu, dia bisa semuanya, termasuk mandiin bayi. Kebisaannya dan kemauannya belajar iniitu makin membantu dan mendukung gw dalam perihal persusuan ini. Jadi kalo gw mesti nyetok susu, dia bisa bawa si Bee ngapangapain dan membiarkan gw melakukan tugas gw dengan (lebih) tenang.🙂

Belakangan ini, dalam rangka berusaha banget ASIX 6 bulan, gw benerbener jungkir balik dalam memenuhi stok susu untuk Sabia. Dan ketika gw bilang jungkir balik itu artinya gw wajib pompa minimal 5x sehari di hari kerja. Subuh, pagi, siang, sore, malam. Kejar tayang abis! Jam 4 pagi gw pompa, jam 5 minum langsung, jam 9.00, 13.00, 15.00 adalah jadwalnya numpang pompa di gudang IT kantor gw, dan pulang kantor sesampenya di rumah langsung pompa lagi. Pada akhir minggu, ketika gw di rumah, itu lebih keteteran lagi karena Bee minum langsung jadi yang dipompa yah sisasisa doang.. Kalo di antara harihari itu ada acara yang terjadi di jam pompa, gw juga tetep mompa di mana bisa. Jadi, sudah pernah terjadi beberapa kali mompa di acara keluarga besar – di mana yang laen pesta, gw ngumpet di kamar dan melakukan “tugas”. Pun pernah dilakukan pompa di perjalanan — yang mana ribet abis. Sehingga kalo ada yang bilang gw gak berusaha keras untuk ini semua, I swear I will despise that person to the max.

Di sinilah peran si Dals sebagai breastfeeding father SANGAT amat berarti buat gw. Dia mengerti bahwa di waktu yang sempit ini banyak hal yang harus dilakukan samasama, karena itu ketika gw pompa di rumah, dia bantu nyiapin yang bisa dia siapkan. Apakah itu bantu pindahin hasil pompaan kantor ke botol beling, atau nyuciin botol kotor, atau sterilin botol bersih, atau siapin bekal ke kantor kalo pagi, atau gendong Sabia supaya dia gak rewel, atau bahkan merapel semua itu.

Dia gak berhenti menyemangati gw. Dan meskipun dia mungkin gak sadar, tapi gw sangat berterimakasih karena dia selalu bilang, “wah, banyak yaaa..” seberapapun hasil pompaan gw saat itu.

Dia mengerti ini gak segampang yang gw pikir. Dia mengerti gw adalah si cengeng yang terkadang begitu keras kepala dalam mewujudkan keinginan gw tapi di lain waktu bisa begitu gampangnya putus asa. Dia mengerti bahwa gw udah mengalami fatigue mental setiap mendengar kalimat, “Mungkin haus kali nih..” atau “Mungkin mau minum..” dari semua orang ketika Sabia nangis. Dia mengerti bahwa anak yang nangis bukan selalu karena haus.

Dia mengerti. Dan selalu ada di samping gw.

Yang dia gak tau adalah betapa “Terima kasih ya Dals..” yang gw ucapin berkalikali itu gak pernah cukup menggambarkan rasa terima kasih gw untuk semua yang dia lakukan untuk gw dan Sabia. Dan betapa gw bersyukur gw menjalani ini semua bersama dia, sebagai suami gw dan ayah dari anak gw.

Hari ini, ketika gw nulis ini, gw sudah menyusui selama 4 bulan 1 minggu. Masih perjalanan panjang menuju ASIX 6 bulan. Masih ada beberapa back up plans yang gw rencanakan untuk mendongkrak stok gw. Masih ada banyak boosters yang gw pantengin, siapsiap dibeli untuk menambah kuantitas. Masih ada tantangantantangan baru yang membuat gw keder menghadapinya…

Ini bukan hal yang gampang untuk gw. Sehingga ketika seandainya (dan mudahmudahan) gw berhasil pun, gw berjanji enggak bakalan nge-judge para ibu yang memutuskan gak sepenuhnya memberikan ASI ke anaknya. Gw bahkan gak akan terlalu gembargembor berkampanye tentang ini semua, karena sesungguhnya terkadang cara penyampaian yang gak tepat malah membuat beberapa orang (seperti gw) tertekan dan stress!!

Apapun hasilnya kelak, berhasilnya atau enggak gw nanti dalam melakukan ASI eksklusif selama 6 bulan antara gw dan Sabia, gw percaya merupakan hasil dari suatu proses yang sudah dipikirkan dan dipertimbangkan secara matang. Karena semua orangtua PASTI mau memberi yang terbaik untuk anaknya.

(And you shouldn’t judge people until you put yourself in their shoes and walk a mile in it..)

Yang jelas, gw percaya gw punya partner yang solid dalam hal ini. Berjalan sama dia membuat gw yakin bahwa apapun yang kami lakukan untuk keluarga kecil kami ini tidak dilakukan secara impulsif dan semua akan baikbaik saja. Itu semua sudah sangat amat cukup.

Terima kasih, Dals, the breastfeeding father, my partner.. 🙂 Semoga kita selalu jalan samasama seperti ini, dalam keluarga kecil kita, selamanya.

Amin..🙂

 

 

21 responses »

  1. Amien, terharu banget bacanya mommy Bee🙂
    salut buat sumaminya…

    Dan ternyata kita sama, “gw adalah si cengeng yang terkadang begitu keras kepala dalam mewujudkan keinginan gw tapi di lain waktu bisa begitu gampangnya putus asa”. hihihihi, drama banget yak kita.. :D:D:D

    i love the way you write ur feeling here, i feel you. mmmmmuuuaaaachhhh :*

      • siiiaaapppp, apalagi kita gampang banget dibikin semangat menggebu2 eh trus kalo ada yg bikin sebel dikit udah deh down se-down2nyahhh hahaha…

        akupun takjub juga, baca2 ttg psikosismu smit *cieee sok akrab, manggil smit aja :DD*, jadi kayakbercermin gitu. huehehee.

        pengen ketemu deh jadinya, sayang aku nun jauh disumut hihihi.

  2. Cheers!
    My little boy just started to know how to drink directly from me when he was 3 mths old (now he’s almost 4 mths), and before that? Jungkir balik pagi siang malam (sambil masuk kantor) berusaha mompa setetes demi setetes supaya baby bisa kebagian minum ASI meski engga full. Pernah juga ngalamin baby diare gara2 emaknya kebanyakan makan froyo (dan sekarang sudah quit)…jadi I totally feel you🙂

    Semangatttttt

    • emaaaaang.. jungkir balik banget yah! salahnya gw kurang pengetahuan jadi baru belajar mompa tuh kirakira sebulan sebelom masuk kantor lagi.. jadi benerbener kejar tayang kaya sinetron stripping!

      semangatttt yah! gw seneng deh akhirnya nulis ini sehingga banyak yang berbagi🙂

  3. smiwwww, terharu :”)
    tetap semangat ya *ala soni tulung*

    dan terima kasih kepada suaminya smita yang senantiasa memberi dukungan penuh.😀 *belum kenal*

  4. Terima kasih buat istri saya atas tulisannya…
    Terima kasih juga buat para pembaca atas komentarnya (salut, jempol, pujian, dll)…
    Salam kenal buat yg blum kenal…
    Sbnrnya sih ada juga untold stories-nya, seperti saya yang tidak kebangun walau Bi nangis, dimintain tolong A malah ngerjain B (saking ngantuknya), dan hal2 tidak membantu lainnya…
    Tapi sekali lagi, terima kasih semuanya…!

    • hehehehe.. oh memang!

      Ada saatnya si dia ini susah dibangunin, mesti disambit bantal. Ada saatnya dimintain tolong ambil air, malah nyelupin gunting kuku ke dalam air saking ngantuknya. Ada saatnya dimintain tolong jagain malah ketiduran. Sampe pernah ada masanya kita punya peribahasa, “Kalo siang Abang disayang, kalo malem Abang dikemplang..” Hihihihihi..

      Tapi, entah kenapa dalam momenmomen bersyukur seperti ini, semua itu gak keinget aja lagi…🙂

      Terima kasih yaa..😀 *peluk*

  5. Asli, gue merinding bacanya… not of fright, but of respect.

    By God, Sabia will be one amazing girl when she grows up due to you guys being the way you are.

    Maap jadi asal komen…

  6. berkaca-kaca baca posting ini… semoga nanti suamiku bisa belajar banyak dari mas Put yaaaa! kamu juga jangan bosen aku teror buat tanya-tanya yaaaa!!!!!!

    *peluk kalian bertiga*😀

  7. Pingback: .”curhat dong maaaah…”. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s