.mengapa saya menulis.

Standard

Dulu, duluuuuu sekali, ketika gw masih punya banyak waktu (baca: waktu SD), kegiatan gw pas pulang sekolah itu banyak sekali. Kalo enggak mainan bonekaboneka kertas, main Barbie, atau kalo lagi males repot beresin akhirnya gw menulis cerita panjangpanjang atau menggambar.

Secara gw anaknya seneng banget bikin dramadramaan, gambar gw pun (agak) berbentuk komik. Artinya gw gambar orang, dan orangorangan itu pada punya balonbalon bicara. Dan karena gw gak suka buku gambar karena kertasnya kasar, akhirnya gw gambar orangorangan itu di buku tulis biasa saja.

Setelah itu, biasanya setiap kali gw selesai bikin cerpen dalam bentuk tulisan ataupun dalam bentuk gambar, biasanya gw kasih liat ke eyang gw. Kalo gw nulis, biasanya gw lebih anteng karena semua visual ada di kepala gw. Nah, kalo gw gambar, gw suka repot dan ngerepotin eyang gw dengan pertanyaanpertanyaan gak penting seperti…

“Kalo baju merah, rok biru cocok gak?”

“Kalo baju pink, rok putih bagus gak?”

Sampe pada akhirnya eyang gw bosen kali ya, dan dia dengan manis bilang sambil nunjuk daster yang dia lagi pake…

“Kamu inget aja daster aku nih.. Nih ada bunga merah, kuning, hijau.. Kamu liat kan, cocok semuanya..”

Eyang gw memang sungguh manis.

Sayangnya cucunya ini oon. Jadi sejak itu gw gambar orang baju merah roknya ijo, baju kuning roknya ijo, baju jingga roknya ijo karena gw pikir sesuai bungabunga di daster eyang gw maka sudah pasti cocok.

Ketika udah besaran dikit, gw baru ngeh bahwa HIJAU di daster eyang gw itu tuh sebenernya warna TANGKAINYA BUNGA. Coba kalo di kehidupan nyata ada orang baju pink rok ijo terang, yang ada gw pasti senggolsenggolan sama temen gw.. *sigh*

Eniwey. Kegiatan membuat komik jadijadian ini berlangsung lumayan lama. Meskipun gambar gw sebenernya ya.. menurut gw biasa aja. Tapi gw merasa pas itu sih bagus banget. *gak tau diri*

Sampailah suatu hari, ketika gw SD kelas 4 apa kelas 5 gitu, gw menggambar orang pake baju cheerleaders gitu. Pas udah jadi, gw sungguh puas liatnya dan karena itu, gw pun menunjukkannya ke sahabat gw  saat itu.

Dia senyumsenyum melihat gambarku yang bagus itu.

Terus dia bilang,

“Sebenernya ya, lo tuh tulisannya bagus, terus kalo bikin cerita bagus. Tapi SAYANG YA GAMBAR LO JELEK.

……………………………………………………………………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………………………………………………………………..

……………………………………………………………………………………………………………………………………..

APAKAH ADA EMOTICON BUNUH DIRI?!?!?!

Sungguh. Di usia muda, gw belajar bahwa teman yang baik akan selalu mengatakan apa yang sebenarnya meskipun kita tidak suka mendengarnya….

Huh. Huh. Huhuhuhuhuhu!

😦

Sejak saat itu, karir menggambar gw pun berhenti.

Aku memilih menulis saja.

Dan tokohtokoh ini pun selamanya hanya hidup di khayalku…..

Yang bilang, “PANTES!” awas yaaaaaa!

Love,

-me-

12 responses »

  1. PANTAS…!
    (bukan PANTES kan…?)
    Hehehe…

    Uhm, gak jelek2 amat kok Dir gambarnya…
    Tapi yah emang lebih bagus kalo kamu nulis aja…

    Semangat…!

    PS: yang versi udah diwarnain mana…?

  2. setelah selama ini jadi silent reader aja, akhirnya hari ini ga tahan untuk komen..

    menurut saya, kalo mbak petite jadi komikus, komiknya pasti tebel banget soalnya gambarnya keliatan cukup makan tempat😛

    update terus blognya ya mbakkk.. cinta banget sama tulisanmu..

  3. @ F.X.M.E.Putra: aku akan bikin komik edisi spesial untuk hadiah ulang tahun kamu gimana? kan masih cukup waktu tuh.. Dan DIWARNAI.. hahahahah!

    @ pipijojo: menurut saya, kalo mbak petite jadi komikus, komiknya pasti tebel banget soalnya gambarnya keliatan cukup makan tempat —- Gw bingung harus menganggap ini pujian atau bukan.. (TENTU SAJA BUKAN!)😛 Hehehehe, makasih banyak yaaaa sudah mampir dan komen😀

  4. ih cakep kooookkk, bener deh… *jawil dagu*

    jaman gue sd dulu ya, lagi musim gambar-gambar ala komik jepang yang matanya gede-gede dan bentuknya bulat agak kotak itu….dimana gue ikut terseret arus supaya dibilang eksis (pada jamannya).

    Tapi pas Eyangkung lihat gambarnya, gue ditegur…”mana ada orang matanya kotak-kotak gini?”

    Sejak itu gue kalo bikin mata cuma titik bulet kecil atau garis vertikal😀

  5. @ yohsandy dan pashatama: EMBERRRRRRR… tapi gw senenglah kalo dihibur Sandy, karena dia JUJUR.. meski kadang suka kelewat dan menohok😛

    @ nadZ: oh! gw juga pernah tuh kena virus gambar Jepang. efek positifnya, sejak itu gw bisa gambar leher orang.. hahahahaha!

    @ unachicadecente: diaaaaaaaaam kamu sebelum dapet salam dari Bertrand Antolin!😛

    @ mels: KAN!? gw udah tauuuuu pasti kalo ada anak psikologi yang baca ini akan komen gitu karena GW PUN pas liat gambar itu sempet mikir, kok ga ada lehernya yah.. hehehehehe.. janganlah kau analisa gambarku ini, sebab ini gambar waktu SD dan inilah MENGAPA SAYA MENULIS saja.😛

  6. Pingback: .bikin-bikin. « . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s