.halhal yang dipelajari ketika ada bayi…..

Standard

….. dalam hidupmu.

1. “Jetlag

Selama di rumah sakit, kelar melahirkan, lo pikir semua damai dan keadaan bakalan baikbaik saja. TETOOOOTT!! Meskipun ketika di RS sudah rooming in sekalipun, dan lo udah merasakan bangunbangun malem juga saat itu, tapi sesungguhnya “perjuangan” yang sesungguhnya baru terjadi ketika anak lo sudah dibawa pulang.

Karena pada saat itulah, lo benerbener harus ngurusin anak lo sendiri. Ketika nangis setiap setengah jam di malam hari, ketika dia tibatiba jeritjerit, ketika lo bingung gimana mesti mandiin dia, ketika lo mau nangis waktu dia tersedak, ketika ganti popok adalah hal yang gak pernah lo lakuin sebelumnya, dan seterusnya.

Gak ada remote dengan tombol tertentu yang bisa mendatangkan suster kurang dari lima menit ke kamar kita. Gak ada suster yang dengan muka baik hati jelasin gimana caranya iniitu, gak ada suster yang bawa anak lo keluar sebentar untuk “mandi dan diangetin”.

It’s gonna be you and you alone. Oh, no, scratch that. You and YOUR SPOUSE. Yeah, mostly just the two of you.🙂

2. Takut sama Malam Hari.

Ada saatsaat gw ngerasa seperti di filem 13th Warrior. Tau gak sih, di film itu, para tokohnya suka takut ketika malem datang karena gak tau apa yang bakalan dihadapin. Awalawal kehadiran Sabia, atau mungkin juga kadangkadang sampe sekarang, gw merasakan ketakutan yang serupa.

Karena setiap malam bisa jadi berbeda.

Malem ini mungkin dia bobo manis, bangun hanya setiap dua jam sekali, itu pun gak yang nangis heboh. Tapi bisa jadi malem sebelumnya dia baru tidur jam tiga pagi. Bukan gak mungkin malem sesudahnya dia nangis terus dan baru tidur jam enam pagi.. (been there!)

Gak pernah ketebak tapi bukan berarti harus nyerah dan berhenti mencari cara supaya semua orang bisa istirahat cukup setiap malam.

3. Semua Orang Merasa Berhak Beropini

I learned that when you’re a parent, especially a mom, you attract more judgments than Miss Universe. Or Putri Indonesia-yang-mau-ikutan-Miss-Universe.

Semua orang merasa punya hak ngomong dan komen. Gak pernah mikirin apakah omongannya memberi dampak sakit hati atau enggak buat si orangtua baru ini.

Dari semua orang yang komen itu, kalo emang itu petuah dari orangorang yang lebih berpengalaman masih okelah (yang walopun bisa jadi nyebelin juga tapi ya terpaksa ditelen juga).   Tapi menurut gw yang  PALING nyebelin adalah komenkomen sok tau dari mereka yang belom pernah hamil dan punya anak.

Mereka dan pandangan ideal mereka tentang cara ngurus anak.

“Kalo gw punya anak nanti, anak gw gak boleh blablabla…” atau “Kalo gw punya anak nanti, gw gak bakalan blablabla…”

Yea, rite.

Orangorang itu boleh aja ngomong sampe berbusa dan yang mereka gak tau adalah rookie parents like us (or like me), gak peduli dan yang ada di kepala kita cuma, “kita-liat-aja-nanti!” sambil berharap suatu hari nanti mereka telen lagi tuh omongan semacam itu.

Dulu sekali gw termasuk orang yang koarkoar, anak gw nanti harus banget bisa naik angkot atau kalo anak gw cowok dia harus bisa berantem. Tentu saja dua hal itu (mungkin) tetep harus dimiliki oleh anakanak gw kelak. Tapi, sekarang, liat angkot aja gw ngenes… Dan kalo punya anak cowok, berantem adalah hal terakhir yang gw mau karena pastinya sayang banget sama si anak, sampe ketika mukanya kegores kukunya sendiri aja pengen nangis.

So, I may sound bitchy, but really, unless you’re, at least, heavily pregnant you shouldn’t have a say on parenthood.

4. Partnership

Menghadapi semua poin di atas, yang paling penting adalah partnership sama pasangan kita.

Ketika kita punya anak, berasa banget bahwa peran kita nambah lagi. Kalo kemarenkemaren setidaknya hidup untuk diri sendiri aja, sejak anak kita lahir, berasa bahwa ada satu hidup yang mungkin bergantung sama hidup kita.

Banyak hal akan berubah dan bergeser dengan sendirinya. Dan kadangkadang, kita enggak keberatan dengan itu. Walaupun ada juga halhal yang berasa kita “korbankan”. Tapi, yah mungkin begitulah hidup.

Partnership ini akan membuat hidup kita lebih baik. Terutama dalam menghadapi bayi baru. Kita perlu (banget) pasangan kita untuk ngurus anak ini samasama. Sehingga juga gak rentan baby blues. Kita perlu pasangan kita ikut bangun malemmalem, perlu bagi tugas, saling menguatkan kala salah satu capek, stress, merasa gak mampu dan macemmacem lainnya.

Sebagai sesama orangtua baru, kita juga perlu pasangan kita untuk pandangpandangan saat ada komenkomen yang bikin kuping panas dan hati kesel. Sehingga kita nggak ngerasa sendirian. Sehingga walopun sejuta umat mo nilai gimana, kita punya SATU orang yang ada di pihak kita – dan kita di pihak dia. Itu rasanya udah lebih dari cukup banget.

Pada akhirnya, kehadiran seorang bayi baru akan selalu membuat semua orang belajar. Baik orangorang di keluarga nuklirnya, ataupun keluarga besarnya. Semua orang belajar beradaptasi lagi satu sama lain supaya semua orang senang dan merasa nyaman.

Kehadiran Sabia dalam hidup gw membuat gw belajar menghitung berkat Tuhan dari segala lini. Terutama juga menyadari bahwa banyak sekali kerabat dan sahabat yang perhatian sama gw dan si Dals.

Terima kasih, semua!

Terima kasih, Sabia!

Terima kasih, Tuhan!

🙂

12 responses »

  1. aaaaaaawwww terharu baca posting ini. gue lagi banyak berguru nih sama orangtua2 baru, jadi jangan marah ya ntar kalo gue banyak tanya😀 kmaren aryan udh gue teror soalnya huakakakak😀 eh ibeth juga deng😀

  2. Mbak Smita, been there too. Sayangnya saya ga bisa nulis blog seciamik ini dlm mengungkapkan perasaan waktu jd new mom😀.

    Toss deh!

  3. Sekarang kita ga tidur krn dia belum tidur..
    Belasan atau puluhan taun lg, kita ga tidur krn dia belum pulang..
    Hehehe..
    Hangin’ tough, Partner..
    *tdengar sayup2 wo wo wo woooo wo ala NKOTB*

  4. eh jadi gua mah boleh komentar ya? kan gue udah punya anak, hehe….

    Sabia cepatlah besar, tante sudah gatel mau ceritaaaaaaa

  5. hiks…mirip banget sama pengalaman gw sendiri…waktu baby bisa dibawa pulang dari RS, hampirrr pengen extend sehari lagi, tp nyadar jg seh…mau extend sampe kapan, harus dihadepin jg handle baby sendiri di rumah.

    takut dan kuatir bangettt…

    taking care of baby di rumah…wow, kalo gak ada yg bantuin pasti gubrak…cara bikin susu + ganti diaper pun gw + partner sama2 gak tau, maklum rookie parents jg…

    soal kritik…semua orang, dari family sampe strangers semua punya pendapat dan kritik, baik yg membangun maupun yg ngawur…kadang kalo hormon gw lagi kumat naik turunnya…dikritik satu kata pun pengen nangis guling2…merasa gak berguna sebagai ibu. hiks…

    anyway…jalan masih panjang dan cerah kok outlooknya (menghibur diri sendiri) kita nikmati aja kan yahhhh cihuyyy…

  6. Pingback: obrolan emak-emak « Nonsense & a Cup of Cake

  7. Aku kena yang namanya baby blues syndrome. Setelah pualang dari RS dua minggu mewekk mulu. Gimana enggak, bayiku kembar kecil2 pulak..serasa aku jadi ibu yang gagal! Baru sembuh ketika suatu malam curhat berdua sambil liatin 2 bayi mungil yang masa depannya ditangan kita..*cieee* berakhir dengan pelukan dan nangis bareng…huhuhu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s