.Selamat Datang, Sabia!.

Standard

Postingan kali ini akan bercerita tentang kelahiran buah hati kami, Sabia. Tapi berhubung pada hari itu gw dalam keadaan gak sepenuhnya sadar, maka postingan ini akan menjadi Edisi Spesial, di mana si Dals yang akan cerita dari sudut pandangnya dia… 🙂

Selamat menikmati yaaaa.. 😀

(Catatan: tulisan miring adalah dari gw, yang gak dimiringin adalah ketikan si Dals yaa..)

..Kelahiran Sabia..

Setelah baru tidur sekitar 23:30an, akhirnya kami bangun kira2 02:45 di hari Sabtu, 28 Agustus 2010…

Ngantuk? Pasti! Excited tegang gmn gitu? Tentunya.

Nebeng saur nyokap n Mba Mumun, sambil nonton Inter – Atletico (Inter kalah, kampret sompret), terus mandi, siap2, n akhirnya cabut ke RS Eka di BSD…

Nyampe disana jam 4an lewat, ngurus admin ini itu, masuk kamar inap di lt. 5, nunggu ini itu, turun ke lt. 2 ruang operasi, gw ganti baju ijo khas rumah sakit lengkap dgn tutup rambut n jg dikasih maskernya (berasa kayak George Clooney di E.R.)…

Nunggu2 lagi, si Dir masuk duluan buat dianastesi, gw cengo nunggu sendirian, sampai akhirnya dipanggil masuk ke ruang operasi, disuruh pake masker (tanpa bengkoang), n disuruh duduk di samping si Dir buat megangin tangannya…

Selain kami berdua, di dalem ruang operasi itu ada 7 orang tenaga medis, yaitu dokter obsgyn, asisten dokter obsgyn, dokter anastesi, dokter anak, bidan, n dua male nurses (tapi bukan Gaylord Focker)…

Nah, salah satu perawan, ups, perawat, melakukan audio recording, menyebutkan hari, tanggal, jam, tenaga2 medis yg ambil bagian, dll…

Saat itu gw tau klo jam menunjukkan 06:39, karena selain disebutin oleh si perawat, di tembok jg ada jam digital segede anunya brontosaurus…

Posisi duduk gw cuma bisa ngeliat muka n tangan kanannya si Dir, kagak bisa liat yg lain karena tertutup kain…

Tiba2 terlihat asap kecil membumbung dari area perut si Dir…

Dalam hati gw bkata, “wah seru nih, kayaknya perutnya udah mulai dibelah pake laser.”

Spontan (uhuy) gw btanya, “aku boleh liat operasi kamu gak?”

Si Dir dgn tampang letoy n sok terbiusnya (pdhl bius lokal) mengeraskan genggaman tangannya dan menjawab dgn pelan bgt, “boleh.”

Saat itu gw dengernya “gak boleh” krn suaranya yg pelan ditambah pegangan tangannya yg keras seakan-akan melarang gw…

Ya udah, gw cuma duduk manis aja…

Sekitar 06:42, si dokter anastesi yg berdiri diatas kepala si Dir, ngomong sama gw, “Mas, bawa kamera? Siap2 yah bentar lagi keluar.”

Gw nyiapin kamera sambil keheranan, “buset, cuman 3 menit.”

Terus keluarlah si Bi dengan tangisan super kencang diiringi teriakan “Selamat datang!” dari salah satu perawat pria.

Perasaan gw campur aduk plus bingung…

Bahagia bgt krn Bi udah lahir, nangisnya kenceng pula…

Tapi juga bingung, momen ini pake foto apa video yah, dari angle mana, dsb, hehehe…

Si Bi dari ruang operasi dibawa ke ruang lain untuk dibersihin dari lendir n disinarin karena dia perlu adaptasi dari rahim ke dunia luar…

Walhasil, selanjutnya gw hilir mudik jepret2 si Bi dan balik lagi buat ngecek si Dir…

Sekitar 06:55 si Bi dibawa masuk lagi nyamperin induknya buat melakukan apa yg disebut IMD alias Inisiasi Menyusui Dini (bukan sekuel dari Pernikahan Dini)…

IMD adalah proses dmn si anak dideketin ke nipple si ibu biar ada ikatan psikologis antara ibu dan anak, plus biar si anak lebih mengenal nipple ibunya (sok tau mode : on)…

Habis IMD, si Bi dibawa lagi buat dibersihin n dimasukin ke incubator…

Gw stay ama si Dir buat nemenin dia n ngeliat kelanjutan operasi…

Setelah rahim dijahit, maka perut si Dir pun jg kudu ditutup dgn dijahit…

Gw pun ngomong ke dokter gw gini, “Dok, saya lupa ngomong sama dokter.”

Si dokter menanggapi, “Apa Mas?”

Gw, “waktu November taun lalu, temen saya ada yg cesar sama dokter juga, trus dia ditawarin sama dokter, mau sekalian ambil lemaknya apa ngga. Kok sekarang saya gak ditawarin?”

Si dokter menjawab, “Wah Mas, diliat situasi kondisinya. Kalo kayak Mba  (si Dir) ini bisa2 udelnya pindah.”

Gw menanggapi dengan singkat, “oke dok.”

Singkat cerita operasi pun selesai.

Si Dir stay di ruang pemulihan pasca operasi.

Si Bi dibawa ke lt. 5, dimana the Bonyoks, adek gw, n sepupu gw udah menunggu n ngucapin selamat.

Gw pun kembali naik turun buat ke tempat si Dir n ke tempat si Bi.

Sekitar jam 10an, si Dir masuk ke kamar inap n bergabung bsama kami semua, tmasuk si Bi.

Bbrp menit kemudian, (seperti yang sudah gw minta sblmnya) seorang suster masuk ke kamar membawakan ari-ari si Bi di dalam sebuah wadah tanah liat.

Dan juga seperti yang sudah direncanakan sebelumnya, gw pun pamit ke si Dir dan yg lainnya karena pengen pulang bentar ke rumah bonyok gw…

Sblm pulang, gw nanya lg ke bokap gw (walopun pagi td jg udah nanya lewat sms), “di rumah ada cangkul kan?”

Bokap gw mjawab, “iya, ada.”

Ya udah, pulanglah gw ke rumah bonyok gw, mhabiskan waktu hampir 2 jam utk nyangkul, mencuci ari2, n menguburkannya bsama barang2 yg dipercaya bs mjd lambang kebaikan demi Bi di masa depan.

Rada lama karena cangkulnya copot mulu dari gagangnya…

Walhasil, gw pun kudu gali tanah n nutup tanah dgn tangan gw sendiri, hehehe…

Selesai melaksanakan ritual itu, gw pun bikin indomie goreng (laper bgt ampe gemeteran), mandi, n balik ke rumah sakit lagi.

Sabtu pagi sampai selasa sore kami stay di rumah sakit…

Dan selasa malam itu, Bi mulai tinggal di rumah bonyoknya si Dir dan membuat malam2 gw mjd malam2 yg tak sama lagi, dimana jumlah jam dan kualitas tidur berkurang…

But, I’m not complaining…

I love my daughter…

Welcome to the world, ‘Bi…

Have a wonderful life, with us, your parents…

Demikianlah cerita sumamiku tersayang tentang kelahiran anak kami tercinta… Besokbesok kalo liat anak manis yang seperti ini:

….. ya, itu Sabia, anak kami.. 🙂

Terima kasih ya semua untuk doanya.. GBU all always!

Love,

– The Marendras –

22 responses »

  1. Ngaaaapppp… Bukan karena kalian berdua temen gw, tapi ini emang bener. Sabia is the prettiest baby I’ve seen. Matanya ituuuu manisnya astaganagaalamakjan!
    Semoga kalian sehat selalu, ceria selalu dan bahagia selaluuu bertiga (sama siapa tau nanti-nanti berempat, berlima, berenam?)
    *pelukkencengkenceng*

  2. Hwaaa mengharukan, tetepp ya Om Putra dgn jokes khasnya hehehe (sotau mode on), selamat ya Smita dan Putra, Sabia is soooo cute🙂 semoga jd anak yg pintar, berguna buat keluarga, agam, bangsa dan negara, amin.🙂

  3. *gigitgigitSabia*

    Lucuuukkk memang anak itu, alhamdullilah nggak seperti emak bapaknya =))

    Selamat sekali lagi ya Sayang… semoga kalian lebih berbahagia dan merasa lengkap hidupnya, terberkati dan sehat dari hari ke hari. *kisses for Bi dari Bibeth*

  4. Pingback: Tweets that mention .Selamat Datang, Sabia!. « . love . laugh . life . -- Topsy.com

  5. Si Ibeth komentarnya kampret banget ga sik.
    Selamat ya kalian berdua, dan OmPut yang telah menjelaskan namanya Sabia secara lengkap. Padahal kami ngga nanya waktu itu.
    Love you all, you are all worth it untukku menyetir sendirian melewati 2 provinsi. Pegel tapi happy!

  6. huhuhuhuhu.. lucu bgt..
    *aku mau nangis.. :p

    alisnya bagus bgt,
    senyumnya manis manja grup..
    cantik mbak..🙂 bgt!

    selamat ya, mbak poppies/smita dan mas f.x.m.e.p..

    ahh, i wish bisa kecupkecup basah dan jawil pipi betulan.. :p

  7. ah oomput….melihat postingan ini saya jadi bertanya terus, kenapa elu nggak blogging sih? nice words!
    btw hepi buat sabia! cantik sekali si kecil ini… say hai dari baba!🙂

  8. Terima kasih yah semuanya buat doanya, buat ucapannya, buat tulisannya, n buat segalanya deh..
    Bantu kami agar mampu mjd orangtua yg baik..
    Trus nanti gw coba bikin lagu tentang dan/atau berjudul “Sabia Minerva Marendra” deh..
    Klo ntar dah rilis, pada jadiin lagu itu sbg RBT kalian yah..
    Tengkyu..!
    Salam kompak selalu..

  9. Been a silent reader for a long time, tapi akhirnya ga nahan juga buat komen…
    Congrats untuk mbak Smita & mas Putra *aih, sok akrab*…
    Sabia cantiiiiiiiiik banget…
    *speechless*

    Well,, salam kenal aja yah…
    ^^

  10. Hi, salam kenal, slama ini saya cuma rajin baca blognya tanpa tinggalkan jejak. Tapi setelah liat postingan ini akhirnya ga nahan pengen ngucapin selamat. Sabia cuantiiiikk banget. Ya ampun. Selamat menikmati jadi bapak-ibu yah…🙂

  11. Pingback: .2010 in review. « . love . laugh . life .

  12. Smit, akhirnya menemukan juga postingan yang ada foto sabia. Dia cantiiiiiikkkkkk sekaliiiiii, klo aku bayi laki2 udah pasti naksir at the first sight!

    *salam lonjak2 dari Leandra*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s