.taxi driver wisdom.

Standard

Belakangan ini lagi jarang eksis di blog maupun di Twitter (yang belakangan ini agak membuat kagum-sama-diri-sendiri, secara biasanya RAJIN banget..😛 ). Kenapa? Karena gw lagi PUSING dengan yang namanya kenyataan. Sah-dis banget gak tuh.. Hehehehe..

Jangan bosen dengan bahasan gw yang lagi iniini terus yah.. Atau kalo lagi gak mau baca orang yang ngomong sendiri, monggo di-skip.. Hehehe.. Tapi memang belakangan ini gw ngerasain banget bahwa hidup gw mulai bergeser, pun halnya dengan prioritasprioritas gw. Dan ketika gw bilang, mikir, itu benerbener gw lagi mikir dan kembali jadi diri gw yang over-analitis. Kadangkadang nyenengin karena gw suka sama sisi diri gw yang itu: yang analitis dan kontemplatif. Tapi kadangkadang juga gemes karena sisi diri gw yang itu pun rada sensitif dan neurotis. *sok anak Psikologi*😛

Yang gw seneng, dalam fase ini, gw punya beberapa temen untuk berbagi. Tementemen yang udah pernah ngalamin dan/atau sedang berada di fase yang sama sehingga jadi satu frekuensi. Jadi ketika ngebahas hal ini, benerbener terjadi pembicaraan yang berisi dan samasama ngerti. Yang gw gak seneng, kalo ada yang gak ngerti tapi mulutnya ngomong seenak udel tanpa mau mikir yang dengerin dia sebel apa enggak. Orangorang yang kaya gini ini, berhubung gw KONON gak boleh banyakbanyak bete, malah bikin gw bilang dalem hati, “gw pengen liat pas lo nyampe ke fase ini, seberapa hebatnya sih lo!?” Tentu saja tambah #$%^&*()!!!!!!!! (tapi dalam hati dan makimakian simbol itu kan gak bisa dibaca..😛 )

(Nih ya, kadangkadang gw bingung dengan orangorang yang bilang “kalo lagi hamil gak boleh kesel“, tapi di sisi lain kalo lagi hamil dan sensi, emang BANYAK orang yang bikin kesel. Terus kenapa GW yang harus toleran sama mulutmulut yang minta disambelin – sementara mereka lenggang kangkung aja abis bikin orang sebel.)

I can’t actually tell you about the current issue in my life. Tapi karena satu dan lain hal, gw jadi lebih bisa memisahkan mana halhal yang harus diduluin dan mana yang bisa menunggu. Uhm, mudahmudahan sih (buruburu diralat takut si Dals mikir, ahhh masaaa..?! 😛 ).

Intinya dalam titik ini, gw dihadapkan pada pilihanpilihan di mana jika kelak terjadi sebuah keputusan, hal itu mungkin akan ngerubah hidup secara umum (maupun khusus – karena gak tau bakalan merembet kemana aja). Dan ada masanya meskipun udah dipertimbangkan atas bawah kanan kiri depan belakang, tetep aja……… gw. takut. setengah. mati.

Dan itu membuat gw gemes, ketika ibaratnya tau bahwa suatu pintu kesempatan udah terbuka setengah, tapi gwnya maju mundur karena mikir, berani dan mampu gak ya buat melangkah masuk?

Sebenernya kalo mau digeneralisasi, kayanya banyak deh situasi yang serupa dengan ini duludulu. Semua proses memilih dan memutuskan itu pasti awalnya berat. And in these  fight or flight moments, it is always easier to, well, flight. Tapi “lebih mudah” kan bukan berarti “lebih benar”. Dan barangkali keputusankeputusan yang duludulu itu gak sebesar yang gw hadapi sekarang. Sementara, ini berasa kaya keputusan paling besar dalam hidup gw.

“Bukan. Keputusan paling besar dalam hidup kamu itu adalah menikah.

….. itu kata bokap gw.

….. yang cukup menampol karena artinya, SEPERTI BIASA, gw cuma jadi Ratu Drama yang overdramatisir keadaan.

Kadangkadang gw gak mengerti kenapa bisa orangorang di luar kita bisa menganggap kita mampu melakukan sesuatu sementara kitanya sendiri gak yakin sama diri kita sendiri. Seperti kita malah mempertanyakan, “Kenapa gini? Kenapa gitu? Kenapa mesti gw?” padahal jawaban mereka cuma sesederhana, “Kenapa tidak?”

Di tengah keraguan gw biasanya gw jadi gengges banyak tanya ke orangorang, hanya untuk mengkonfirmasi apakah langkah gw bakalan tepat atau enggak. Padahal kenapa? Bukannya seharusnya GW yang bisa mengukur kemampuan gw sendiri dan karena itu jawabannya hanya ada di gw? Tapi kenyataannya gw lebih sering mencoba mencari petunjuk.

Ironisnya, ketika (barangkali) petunjuk itu dateng, gw gak tau. Karena ternyata, MUNGKIN, gw gak mencari petunjuk tapi gw menunggu konfirmasi yang memperkuat anggapan bahwa gw mampu atau gak mampu memutuskan sesuatu itu, yang sesuai sama apa yang pengen gw denger. Barangkali supaya kelak, gw punya sesuatu untuk disalahkan ketika ternyata keputusan gw salah.

Ew. Gak suka dengernya!

Kadangkadang kalo lagi teng-tong gini, gw seneng bengongbengong sendiri gitu. Kemaren pun gw pulang kantor lagi bengongbengong lalu nyetop taksi. Awalnya pak supirnya cuma tanyatanya gw kapan lahiran dan sebagainya, tibatiba pembicaraannya makin berisi gitu… Dan gw belajar banyak dari waktu yang relatif singkat.

Taxi driver wisdom.

Mungkin ada baiknya gw bagi di sini, supaya tementemen yang kebetulan baca pun bisa belajar. Kalo gak sesuai, disaring intinya aja🙂

Intinya dia bilang,

“Hidup itu memang harus dijalanin. Jalan itu ya maju. Jadi kalau raguragu dan maju mundur terus, pada akhirnya kita enggak bakalan kemanamana. Semua hal itu ada konsekuensinya. Kaya saya nih, seharihari capek jadi supir taksi, sampe rumah pasti pengennya langsung tidur atau senengseneng sama keluarga.

Tapi nanti sampe rumah, bisa aja ternyata anak saya pilek atau rewel. Akhirnya gak bisa langsung tidur atau santaisantai. Kaya gitu ya dijalanin aja. Nanti juga beres. Namanya udah berkeluarga, harus udah siap sama konsekuensinya.

Kalo mau mutusin sesuatu, maju aja. Awalawalnya pasti susah, tapi setelah dijalanin lamalama juga bakalan bisa. Kalo makin lama dipikirin makin ragu akhirnya gak akan jadi apaapa.”

DUAR!

Jedar banget. Asli.

Yang lebih ngejedar adalah gw gak cerita apaapa, gw gak minta pendapat apaapa, tautau aja dapet supir taksi yang doyan ngobrol. Dan kenapa tibatiba topiknya ituuuuu?

Apapun alasannya, makasih banyak ya Pak.. 🙂

Turun dari taksi, gw jadi mikir bahwa, kalau memang petunjukpetunjuk itu emang ada, mudahmudahan ini salah satunya yang akan melengkapi pendapatpendapat lainnya.

Hhhhmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…………..

Yang jelas, apapun dan bagaimana pun caranya, ketika kesempatan itu ada, semoga kelak kita lebih berani melangkah – gak takut sama “gimana kalo…“. Selain itu, mampu menerima segala yang terjadi sebagai konsekuensi suatu keputusan dan bukannya menengok ke belakang dan menyesal.

Huhuhu..

Life + Decisions = Growing Up.

Gak ada kesimpulan. Cuma gak berhenti belajar. Pada akhir tulisan ini, gw cuma bisa berharap, semoga meskipun jalannya gak selalu mulus, tapi perjalanannya menyenangkan – sehingga sesampainya di tujuan kita bisa memutar ulang semua jatuh bangunnya di kepala sambil tersenyum, karena… setidaknya semua sudah dijalani dengan sepenuh hati. Amin.🙂

Semoga hari ini menyenangkan buat semua!

5 responses »

  1. nice to read. jadi? ambil apa nggak? HAJAR! hari ini sih takut. lama2 juga kelibas hal2 lain jadi lo gak pikirin lagi. hajar lah!

  2. Setuju sama Aryan, hajar lah! Yang penting elo dan Put selalu membuka komunikasi yg lancar dan berpegangan tangan berdua ngejalaninnya. Hal-hal yang nggak mudah gini akan bikin elo kagum sendiri di kemudian hari…kok bisa ya waktu itu mikir dan mutusin begitu🙂

    Menurut gw keputusan terbesar dalam hidup adalah punya anak, karena tanggung jawabnya gak berhenti sampai setelah elo mati pun, orang akan bilang itu anaknya si Smita tuh yg doyan makan =))

    Gw dulu punya bukunya Paul Arden: Taxi Driver Wisdom, bagus isinya dan nampol, karena hal yg rempong aujubillah dihadapi dengan simple dan tangguh oleh mereka, gak “drama” kaya kita :p

    I love you, girl friend😉

  3. Apa?? JARANG eksis di twitter? Apaaa??? Hahaha….

    Smita dear, hidup ini ga akan berhenti dr pilihan2. Seringkali daripada mikir ini inu una inu, lebih baik tutup mata dan pilih salah satu. Semua pilihan ada konsekuensinya masing2.

    Btw ini tentang opo toh yah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s