.balada membangun hidup.

Standard

Belakangan ini gw sama Dals lagi getol dengan satu kegiatan baru, yaitu berburu rumah. Maka seperti halnya saatsaat cari-gedung-buat-resepsi, kalo wiken kita itu mutermuter ngunjungin sanasini, satu persatu kita jalanin dan tanyakan pertanyaan yang ituitu lagi, sambil berharap kali ini akan nemu yang berjodoh sama kita.

Bedanya, ini berkali lipat lebih susah. Kalo pas nyari gedung itu pilihannya banyak dan sekalinya nemu yang suka bisa langsung DP. Nah kalo rumah, sekalinya nemu yang suka, mesti dipikirin lagi dan yang membuat semakin stress adalah katakata semacam, “iya, untuk tipe itu kita tinggal 2 unit lagi..“. Dengan demikian, persamaannya cari rumah dengan cari gedung adalah…. tiap kali masuk mobil lagi samasama lemes.๐Ÿ˜›

Salah satu sepupunya Dals pernah bilang sama gw,

“Nih ya, kalo kamu nanti misalnya punya uang seberapa. Nanti kamu cari rumah, nah ada tuh rumahrumah yang harganya segitu.. Tapi kamu pasti malah naksirnya rumahrumah yang harganya lebih tinggi. Yang harganya sesuai kemampuan adaaaaaa aja kurangnya.

Ini bener banget. Awalawal gw sama Dals cari rumah, kalo dipikirpikir sekarang, itu tuh seperti Wisata Mimpi. Rumahrumahnya bagus dan harganya pun, uhm,ย elite. Hehehe. Dari situ mulai itungitung, dan meskipun mungkin masih bisa di-paspas-in sama bujet, tapi udah tau kalo bakalan maksa banget dan tidak menutup kemungkinan setelah DP-nya doang, kita berdua mulai harus belajar jadi Kuda Lumping biar bisa makan beling – jadi gak perlu belanja bahan makanan lagi.๐Ÿ˜›

Dari situ, kita mulai mencoba realistis. Kita sepakat (walopun gak sepakatsepakat banget, karena masih ada unsur ngarep rumah yang itu) bahwa yang kita mampu itu rumah yang harganya sekian. Berangkat dari situ, dan juga kesepakatan daerah yang kita mau (sekitar Bintaro – Petukangan), gw mulai realistis saat googling.

Kata kuncinya : Jual Rumah, (masukkan nama daerah yang diincar – gak jauhjauh dari Bintaro dan Petukangan), (masukkan harga yang kurang lebih mampu).

Voila!

Secara tidak sengaja, gw sama si Dals juga membuat pembagian tugas. Gw yang googling, kasih liat ke dia, terus nanti dia yang nelfon dan spikspik sama orangnya. Dari perjalanan kesana sini itu, kadangkadang (atau lebih sering dari sekedar kadangkadang) suka terdengar halhal seperti ini:

“Aduuuuuuuuuh, aku tuh pengennya yang di XXXXXXX. Kenapa sih mahal bangett!?”

“Aku berharap loh si XXXXXXX itu gak pasang iklan banyakbanyak, biar pas duit kita kekumpul masih bisa dapet..”

“Coba tanya lagi, Dir, itu rumah yang di YYYYY itu berapa? Kali aja udah turun karena kita udah nanya dua kali..”

“Aku suka yang tadi kita liat, tapi jauh banget ya?”

“INI DAERAH MANA SIH!?”

“Beton setempat itu apa sih? Dibuat sama penduduk setempat?” –> pertanyaan orang awam.

(atau cuma diemdieman yang artinya : “GAK USAH DIBAHAS! MAHAL!”)

… dan sebagainya.. dan seterusnya.

Tapi, dari hasil liatliat itu mau gak mau kita minimal dapet pelajaran. Gak bodobodo banget pertanyaannya (mudahmudahan).ย  Kita sekarang udah tau dikitdikit tentang KPR, dikit lagi tentangย ragam bahanbahan bangunan, juga tentang Luas Tanah dan Luas Bangunan yang nampaknya cukup buat kita saat ini.

Dan seperti biasa gw mulai kembali jadi gw-yang-aneh. Seandainya nemu satu lokasi baru, langsung pengeeeeeeen ke situ malem ini juga, karena khawatir udah ada yang liat, udah ada yang ngetek, atau khawatir “hari Senin harga sudah naik”๐Ÿ˜› Untungnya mah sumami orangnya realistis jadi bisa ngerem gw dan kegilaan gw itu. Inyikaka yang lagi cari rumah juga, juga bilang sama gw, “Kalo emang udah terjual, berarti bukan rejeki kita..

Hohoho. Jadi sekarang ini gw lagi mencoba belajar lagi dari tementemen gw yang udah punya rumah atau yang lagi samasama pengen. Meskipun kalo yang samasama pengen (baca: Skrumpil, misalnya), pembicaraannya jadi seperti ini:

Gw: Lo tau gak si Imay jualan rumah?

Dia: Iya, aku juga ditawarin.

Gw: Iya gw bilang dia suruh bikin yang kaya gitu juga di Bintaro.

Dia: Aku juga bilang gitu. Aku bilang, ‘Im, aku gak tertarik. Pertama, lokasinya jauh. Kedua, ukurannya kekecilan. Ketiga, aku gak punya duit.

Gw: KAMU SADAR GAK KALO ‘KETIGA‘ KAMU ITU SEBETULNYA ALASAN NOMER SATU!? Bencik banget gw!

Dia: Iyaaa… HAHAHAHAHAHA..

๐Ÿ˜ฆ

Setidaknya gw jadi punya teman senasib.๐Ÿ˜›

Tapi kalo belajar dari yang kebetulan dah punya rumah, jadi dapet ilmu gimana nyiasatinnya. Yah mudahmudahan sih akan bisa dicerna dan diaplikasikan sehingga diriku dan Dals cepat punya rumaaaah..๐Ÿ˜› Amiiiiin.

Selain cerita tentang berburu rumah, gw juga lagi belajar soal Asuransi.

Gw baru ngeh bahwa asuransi itu banyak banget modelnya. Dan entah kenapa kalo bacabaca sanasini, kok sepertinya apa yang sudah gw dan si Dals miliki itu barangkali bukan tipe yang paling bermanfaat. Meskipun pasti ada manfaatnya juga sih.

Dari brosingbrosing, gw akhirnya terbuka mata mengenai adanya Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan. Kalo dari artikelartikelnya para perencana keuangan sih, katanya, kepala keluarga harus punya Asuransi Jiwa. Makanya gw mulai mikir si Dals kayanya perlu deh. Tapi di sisi lain mungkin perlu Asuransi Kesehatan juga buat kita berdua dan anak(anak)ย kita kelak.

Satu hal yang juga gw pengen banget itu adalah Asuransi Kesehatan buat orang tua kami berdua. Karena kayanya hal itu penting banget deh. Dan gw udah ngerasain dari kantor gw, bahwa dengan adanya asuransi kesehatan benerbener ngebantu banget.

Terus juga nanti kalo Bee udah lahir, udah pasti kudu punya Asuransi Pendidikan.

Jadilah saat ini kepala gw ribet banget. Udah mikirin itungitungan rumah, berniat mo nambah minimal tiga asuransi itu. Takut merasa maksa tapi ya kalo realistis ya pasti bisa. Secara ya, argumentasi paling standard aja, kalo beli sepatu atau apaan gitu aja duitnya bisa ngelebihin premi yang harus dibayarkan kok.

Belom lagi nanti keperluan Bee.. Kalo imunisasi, kalo butuh iniitu, susu.. Waaaawww..๐Ÿ˜›

Intinya kayanya memang sudah saatnya untuk mesti benerbener berani cubit atau nampar diri sendiri untuk mengubah gaya hidup. Gimana yaaa..๐Ÿ˜› Ya memang harus berubah kali. Istilahnya, burning platform… Kalo lantai tempat kita berpijak dibakar, kita mau gak mau mesti lompat ke tempat yang lebih aman kan – walopun tempat itu mungkin juga gak mudah dicapai.

Yang penting dijalanin ajalah.

Semua niat yang baik pasti akan diberi jalan yang baik. Dan semoga dengan adanya tangan yang akan saling menggandeng dan menopang saat salah satunya jatuh atau capek dan butuh istirahat, semua akan menjadi indah pada waktunya.

Amiiiiiiiiin๐Ÿ™‚

8 responses »

  1. Mari berusaha..!
    Mari berdoa..!

    PS: yg td pas telpon2an jam makan siang jg jgn lupa = kalo ada undian, kita jg kudu ikut..๐Ÿ˜€

  2. Konon…. cari rumah sama susahnya kayak nyari suami/istri, hehehehe….

    Let meknow when you 2 finally settle with one. Good Luck!

  3. i feel you, smiwww.
    kalo gue nyari kontrakan tapi, bukan untuk dibeli.
    dan kedua yaitu asuransi2, terutama asuransi pendidikan anak. katena untuk yg lain kebetulan kami sama-sama udah ada. tinggal asuransi untuk orang tuanya patal aja yg belum.

    sekarang sibuk mikirin sisa uang buat investasi jadi ada dana lahiran dana pendidikan anak dan dana darurat.

    padahal dananya udah keluar terus buat nikahan huhu.
    well, semangat ya. semoga cepat menemukan rumah impian. i believe kalo rumah pasti jodoh2an๐Ÿ™‚

  4. “Intinya kayanya memang sudah saatnya untuk mesti benerbener berani cubit atau nampar diri sendiri untuk mengubah gaya hidup.”
    Nah aku kek kecubit beneran setelah baca ini, ahahahaha…….tapi emang klo ttg asuransi perlu smet, apalagi jenis pekerjaan gw yg jarang2 dapet asuransi dari kantor. Sayangnya pas gw bikin asuransi kesehatan buat gw trus kepengen juga bikinin buat nyokap udah agak telat karena faktor usia nyokap gw yg udah hampir dibatas maximal produk asuransi itu. Emang sehat itu mehong ya booo……๐Ÿ˜€
    Tapi boleh dong ya dibagi infonya klo menemukan hunian baru sesuai kantong, aku juga mau ehehehehe…..

  5. Ikut komen..๐Ÿ™‚
    Kpr aja. Pake kpr klo dihitung2 harganya emang jadi ebuset. Tp harga rmh naiknya cepet. 3thn yg lalu saya beli di jatiasih bekasi masih 165jt (45/90) skrg sdh 250an.
    Waktu pembangunan denah & materialnya bisa diganti sesuai keinginan kok, nanti ada hitung2an tambah kurang.

    Trus kl KPR/BTN DPnya bs ditambah (jd ada pengurangan kredit) cm bunganya besar, 11% kl ga salah. Di bank lain sekitar 7-10%.
    Songongnya sih.. Sebulan 1,5jt (biarpun berarti ngencengin ikat pinggang sekencang2nya), 10 th lg.. Apaan sih 1,5jt :p

    Lagian kl bikin rumah sendiri dari 0 ampun dah.. Per-m2 udh 3jt-an, baru arsitekturnya aja tuh.. Blm interiornya.. *sesak napas*

  6. @ F.X.M.E.Putra: mariiiiiiii.. ora et labora!๐Ÿ˜€

    @ Benny: iya katanya begitu, mudahmudahan nemunya gak butuh waktu yang lama seperti waktu cari suami/istri yah.. hehehe.. I will keep u updated.๐Ÿ™‚ Tengkyuuu..

    @ ste: berasa ya ste, idup bergerak karena sekarang kita udah mesti mikir gimana mengelola uang dan bukannya gimana caranya ngabisin uang doang lagi.. hehehe. moga lo juga lancaaaaaarrr semua ste.. amiiin..๐Ÿ˜€

    @ chai: akhirnya kemaren pembicaraan kita berubah juga ya chaii.. hihihi.. tapi aku senang kamu sudah investasi.. moga semuanya lancar. dan gw juga pastinya doakan rencanamu yang lainnya..๐Ÿ˜‰ amiinn..

    @ ade: TERIMA KASIH BANGET udah baca dan udah komen. Dan komennya sangat membantu menambah ilmu buat gw. kalo gw juga udah pasti KPR, cuma masih banyak yang mesti dipelajari. Cuma kalo gw pikirpikir, yang penting harus berani ya, kalo enggak malah tambah mahal dan makin gak kekejar.. Hooohummm.. Tapi takut gegabah juga.. hihihi.. Eniwey, makasih banyak buat komennya. Bermanfaat banget๐Ÿ™‚

  7. semangat terus kawan! semoga cpt nemu yg rumahnya pas dan budgetnya jg pas. mungkin jng liat ke atas dulu, soalnya kl begicu kpn lg punya rumah, sedangkan kan harga rumah terus naik. bertahap lebih bagus dan dahulukan apa yg penting๐Ÿ˜‰

    kl mw nanya2, mslh asuransi, silakan. tar dipilihin jenis yg pas dan joss๐Ÿ˜€. nanya doang gpp ko :))

    cheers๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s