.balada pencarian nama bayi.

Standard

Tujuh bulan lewat usia kandungan si Bee sekarang. Dan gw mulai puyeng dengan keperluan menyiapkan macemmacem untuk kelahirannya kelak. Berhubung belakangan ini belom sempet nyicil belibeli perlengkapan bayi atau juga buat lahiran dan juga masih pusing menimbangnimbang perlu selametan tujuh bulanan apa enggak, maka gw pun bergerak ke sesuatu yang bisa dilakukan…..

….. mencari nama bayi.

Tiga kata yang terdengar dan terlihat simpel, tapi ternyata pada prakteknya susaaaaaah banget karena banyak pertimbangannya.

Dulu sekali, ketika gw belom nikah sekalipun, udah pernah kebayang bahwa kalo gw punya anak nanti, kalo cowok namanya ini, kalo cewek namanya itu. Hidup tampaknya sederhana dan bisa gw atur. Ternyata ketika gw mau punya anak, baru nyadar kalo ini kan anak samasama, jadi tentu saja bapaknya punya hak yang sama untuk memberi usul dan/atau menolak usulan nama dari gw.

Dari situ semua jadi lebih sulit.

Sebagai (calon) orangtua, konon kan kalo kasih nama anak tuh doa. Jadi gw, selain ribet nyari nama anak, ribet juga nyari artinya. Kadangkadang nih udah dapet yang kece, begitu dicek, lah kok artinya gini yah.. Terus gak jadi. Ulang lagi. Kadang udah cocok nih, tapi kok namanya kurang unsur doa ini ya.. Jadi rombak lagi.

Selain itu banyak pertimbangan lainnya. Seperti misalnya, gw sama Dals mencoba empati sama si anak nantinya.. Karena itu, kita mencoba gak menggunakan awalan A untuk nama si anak – supaya dia gak stress kalo tiap harus ambil nilai di sekolah, namanya selalu dipanggil pertama kali. Juga gak menggunakan awalan Z – supaya dia juga gak kaget karena kadangkadang udah nyanteynyantey disangka ambil nilainya terakhir, tautau gurunya iseng dan mulainya dari daftar nama yang paling bawah.

Terus, di tengahtengah cari nama juga dapet info bahwa sekarang administrasi pengisian dokumen pemerintah beginibeginibegini, jadi kita berusaha cariin nama yang gak bikin dia ribet ngisinya. Terus, juga yang ejaannya gak bikin orang salah sebut. Terus juga panggilannya apa. Terus kemungkinan nama dia akan diplesetin apa sama tementemennya. Halhal penting mendasar kaya gitu…..

….. sampe halhal yang gak mendasar dan mulai ngaco.

Seperti, kalo dia mau bikin account Twitter kirakira dia pake nama apa —> gak penting abis (kaya Twitter masih ada ajah.. ) 😛

Pertimbangan pun semakin dipengaruhi beberapa hal. Misalnya, karena kebetulan kita satu angkatan dan samasama sekolah di Jakarta Selatan, gw mencoret namanama tertentu dari orangorang yang pernah dikenal luas di kalangan sekolahsekolah JakSel karena punya reputasi yang, menurut gw, agak malas kalo misalnya tementemen seangkatan kita yang lain akan langsung mengasosiasikan anak kita ke orang itu, karena namanya sama.

Dalam memberi nama anak pun tentunya harus dipertimbangkan adanya faktor cerita-masa-lalu dari setiap pasangan. Bukan, gw gak mengacu pada mantan pacar dan segala lelucon atau bahasa internal yang pernah terkait sama si mantan, karena halhal seperti itu secara common sense semestinya udah pasti harus dicoret.

Yang gw maksud adalah, sebisa mungkin ingatlah SEMUA cerita masa lalu yang terkait dengan nama tertentu, sehingga muncul diskusi bermakna seperti ini:

“Kalo untuk nama cowok, aku suka nama C deh..”

“Ih, jangan deh.. Dulu aku punya temen namanya C, orangnya suka bohong terus gak punya temen.”

atau

“Kalo D untuk nama cewek gimana?”

“Ogah ah! Dulu kan ada dancer sekolahan anu namanya D juga, yang kalo pas nge-dance gayanya paling anonoh!”

Halhal penting kaya gitu.😛

Trivial things yang kadangkadang bisa bikin ngakakngakak atau malah bikin ilfil setengah mati karena nama yang kita udah suka banget dan/atau pengenin dari dulu tibatiba ada salah satu dari kita punya cerita-masa-lalu yang KONYOL atau gak banget tentang pemilik nama yang serupa. Intinya sama: coret!😛

Jadi, begitulah ternyata susahnya mencari nama bayi..🙂 Setelah browsing sampe geblek, bukabuka buku primbon, iniitu lainnya, nemu satu rangkai aja udah seneeeeeng banget dan bisa istirahat berharihari sebelum nemu wangsit pilihan berikutnya.

Pada akhirnya, mungkin biar aja walopun nantinya mungkin bakalan diplesetin jadi macemmacem sama tementemennya kelak, atau malah sama si anak sendiri, yang penting semua doanya tulus dari orangtuanya. Ya kan? Hihihihi..

Ya udah ah, mau cari lagi! Sampai jumpaaaa!😀

6 responses »

  1. Yoi, penerapan pernyataan “apalah arti sebuah nama” ala Meriam Belina n Shakespeare tidak berlaku disini..
    Sekali lagi mohon maaf yah kalo usulan nama dari kamu yg Tukul, Kodak, Xerox, Farhat, Ipul, Jabulani, Vuvuzela, dll2 itu ngga cocok buat aku..

  2. Hihihihi, gw dulu juga mikir semua yg elo sebutin. Plus satu lagi, nanti kalo anaknya msh cadel, namanya mesti yg gak jadi kacau kalo disebut. Selamat mencari ya🙂

  3. oh, kalo pemikiran nama berawalan dari A atau Z.. GUA JUGA KEPIKIRANNN!!!!!

    Gw yg berawalan dari D aja suka stress kalo dipanggil ujian praktek awal-awal.. *sigh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s