.a night before a wedding.

Standard

Malem ini adalah malam terakhirnya sahabat saya, EllieBellie, melajang. Sebab, rencananya besok dia akan menikah sama seseorang yang udah barengbareng sama dia selama lebih dari sepuluh tahun.

Pertama kalinya kami, gw dan tementemen deket gw yang lain, mendengar berita bahwa dia akan menikah, kita semua refleks.. “AKHIRNYA!”๐Ÿ˜› Karena sepuluh tahun bukan waktu yang singkat dan semua orang tahu bahwa, seperti halnya hubungan semua pasangan lain, masamasa itu enggak selalu hepihepi tapi juga ada halhal berat yang harus dilalui.

Bellie akhirnya memilih Louie dan Chai jadi bridesmaids-nya. Doya jadi ketua panitianya. Jadi, di antara kami semua, hanya tiga orang itu yang benerbener terjun langsung nemenin dan bantuin dia terusterusan berkaitan dengan persiapan pernikahan. Sisanya, seperti yours truly ini, siapsiap kuping dan mata aja siaga buat dicurhatin.๐Ÿ˜›

Minggu ini, gw udah mulai melihat keribetan dan mendengar sendiri kepanikan tidak saja dari bridezilla tapi juga dari bridesmaidzillas. ๐Ÿ˜› Malem ini, di timeline Twitter gw senyumsenyum sendiri bisa ‘nonton’ betapa sibuknya para bridesmaids ke sana kemari sementara si CPW nyaris tak berkicau.

Maleman, gw telfonlah si Bellie. Karena gw pikir, gak seperti gw yang ada acara midodareni, malam sebelum nikahnya dia, gak ada acara jadi aku bisalah ngobrol sejenak yang mudahmudahan menenangkan.

….. yang ada bukannya gw tenang, gw jadi PANIK karena nyaris setengah sebelas malem, yang tadinya gw pikir dia seharusnya udah siap bobok manis ditemani tiga orang sahabat itu, TERNYATA malah lagi ada di Plaza Semanggi di MIDNITE SALE.

Gw langsung pengen jerit.

Tapi kasian, karena suaranya panik.

Pas gw tanya lagi ngapain, dia bilang cari barang yang menurut gw gak krusial sama sekali.๐Ÿ˜›

Gw: Kamu sama siapa?

Dia: Sama Chai sama Lucy.

Gw: Doya mana?

Dia: Di hotel dari tadi dia udah nelfonnelfonin.

Gw: Kamu pulaaang sana!

Dia: Aku takuttt looohh.. Gimana kalo besok ada yang kurang? Gimana kalo vow-nya gak hafal? Gw dari tadi nyoba hafalin susah masuknya banget… Lo dulu dihafalin gak?

Gw: Ya dihafalin, tapi nanti pas di depan juga ilang semua… (sebenernya pada kasus gw, jadi lupa semua, karena tibatiba si Dals vow-nya di luar skenario.. jadi aja gw offguard dan lupa semua! ๐Ÿ˜› )

Setelah gw telfon itu, aku pun melanjutkan nonton kesibukan mereka sambil menenangkan si bridesmaids juga di Twitter. Di mana mereka pun panik karena CPW gak mau pulang dan menurut Chai, kaya lagi jagain barang antik!

Tapi, akhirnya mereka pun pulang setelah menerima teror dari Ibu Ketua Panitia, si Doya, yang puncaknya adalah twit: WHERE ARE YOU!?!?

Langsung nurut semua. Hehehe.

Menurut gw, manis sekali ketika pada salah satu saat terpanik dalam hidup kita, kita punya orangorang terdekat yang benerbener ada di situ secara fisik. Meskipun, sesuai pengalaman gw, telepon pun juga sangat membantu dan amat dihargai.

Malam paling tegang sebelum pernikahan gw sendiri itu justru bukan semalam sebelumnya, melainkan dua malam sebelumnya. Waktu itu gw sama si Dals masih dalam masa pingitan, gak ketemuan satu minggu. Kepala gw udah penuuuuh dengan berbagai macam hal yang kayanya gak selesaiselesai dan dia pun juga ternyata gitu. Dan gw sama dia itu mengurus sebagian besar persiapan berdua doang, sehingga sebagian besar yang mau gw tanya hanya bisa gw konfirmasi langsung ke dia. Bahkan meskipun sebenernya saat itu semuaย tugas udah diserahterimakan ke Inyika..

Intinya, dua malem sebelom gw dan si Dals nikah, karena stress, panik, capek, dan segala perasaan nyampur ditambah selesai-satu-hal-muncul-hal-baru-lagi-yang-dimasalahin, malem itu all hell broke loose. Sampe sekarang kalo inget itu pun gw masih suka merinding, karena kayanya itu adalah salah satu berantem terbesar gw sama dia (yes, despite all the silliness, sometimes we fight too.. ). Dan yang membuat makin merinding adalah itu terjadi dua malem sebelom kita nikah — yang artinya sama aja semalem sebelom seluruh rangkaian acara dimulai, karena rumah gw dan rumah dia udah didekor, besoknya kita siraman, malemnya midodareni dan lusanya kita nikah.

Gw masih inget gitu keukeuh untuk nyelesaiin masalahnya malam itu juga supaya besok bangunnya plong, dan gak ngejalanin acara dengan masih mangkel. Dan, leganya, malam itu semuanya berhasil kelar๐Ÿ™‚ Sehingga besoknya udah plong …๐Ÿ˜€

Pada setiap temen yang cerita berantem gede dan mulai maju-mundur dan mikir lagiย saat melakukan persiapan nikah itu, gw juga hampir selalu cerita tentang insiden-dua-malem-sebelum-gw-nikah itu. Dengan harapan bisa menjadi penguatan bahwa semua-pasangan-kemungkinan-besar-akan-berantem-besar. Dan persiapan pernikahan itu adalah suatu keadaan yang menganut paham it ain’t over til it’s over, jadi yaaaa… kuatkuatin ajah. Karena sesaat setelah kalian resmi menikah, semua itu benerbener terbayar dan semua sebelsebelan dan jutekjutekan akan menjadi kenangan manis yang jadi cerita.

Tapi, meskipun udah plong dan udah acara juga, tetep aja pas semalem sebelom nikah, teteeeep berharga banget kalo ada tementemen yang dateng pada saat itu. Kalo EllieBellie punya Louie, Chai, Doya yang standby di deketnya dia sebelum itu, waktu gw ada Sarah, AnggAnies, Dana, Nungki, Raymond, Robert dan tentunya Raya – yang sekaligus bantu motret๐Ÿ™‚ Sarah bahkan terussss nemenin di kamar penganten sambil ngobrolngobrol. Aku senang. Dals sendiri juga pada saat midodareni itu ditemenin sama Victor, Uud, Trisbie, TammyRisa.

Berharga banget. Keluarga dan temanteman. Karena yah, seperti kata pepatah, teman adalah keluarga yang kita pilih sendiri.๐Ÿ™‚

Maka, intinya adalah….. apakah itu kamu atau temanmu, malam sebelum nikah itu pasti punya ceritanya masingmasing. Ya wajar aja karena setelah pusing untuk sekian jangka waktu nyiapnyiapin,ย akhirnya datang juga saat di mana….. besoknya akan menjadi istri/suami orang dan hidup bakalan berubah๐Ÿ™‚

Bellie akhirnya akan menjadi istri dari seseorang yang udah bersama dia satu dekade lebih. Sesuatu yang mungkin bukan cuma dia yang udah lama nunggu ini, tapi secara gak sadar, kami temantemannya pun ngarepin ini. Terbukti dari siapa yang nikah, siapa yang degdegan, siapa yang ikutan nangis kejer.. Hihihi..

Semoga besok dan ke depannya jalan kamu manis, mulus, dan selalu samasama.. U’ve been proving this to the world for more than ten years, so a hundred years more would be no biggie, rite?ย ๐Ÿ™‚ Haveย  a happy journey, bestie.. Stay together always! Kisses!๐Ÿ™‚

8 responses »

  1. ahahahahahahaha……..”barang antik” ini akhirnya sekarang udah senang2 di pinggir pantai, dan aku pun senang bisa ikutan bobo bareng sebelum dia jadi estri orang (meskipun sempet aku kasih kelek ahahahaha)
    seharian jadi bridesmaids++ seru gila dan akhirnya pegel2nya baru brasa besoknya, untung si suaminya mendengarkan suara hatiku+doya untuk buat stand beer di tengah resepsi mereka ahahahahahhaha……i love this couple *cupsssssssss

  2. sumek… I didnt know till chay told me thant you wrote this blog about my wedding day๐Ÿ™‚

    Aku sampe berkaca kaca loh bacanya..teringat detik2 terakhir aku singel.. gundah gulana..dan apesnya malem terakhir sempat menikmati aroma acem dari si chay pipi iku.. hihihi..
    but it was fun and Im glad that Im surrounded by people who loves me that much..

    Walopun sangat ironis sekali pagi hari gue begitu diperlakukan bak putri dari khayangan…eh malem harinya bagaikan sepah dibuang..akhirnya aku pulang paling akhir dan hanya ditemani team cleaning serpis balai kartini masih menggunakan baju kebesaran hari H, lengkap dengan konde bunga setengah merekah (karna kagak bawa baju ganti) dan hasil jambretan sendal japit pembokat gue harus tunggu di sofa depan kamar balai kartini nunggu dijemput ama saripan (supirnya yudi suryawan A.K.A my hubby) yang bukannya nganterin penganten dulu..eh malah nganterin tamu2 keluarga dulu baru jemput pengantin..ckcckckck…

    ADAPUN gue harus mengangkat gaun gue yang gedaaa back cinderella itu sendirian..adapun lakik gue sibuknya ngasih2 angpao ke cleaning serpis ama security..masih sempet lagi nyari2 kiriman palang2 bunga ucapan happy wedding di halaman balai kartini karna lakik gue dapet mandat dari babaknya untuk ngecek sapa aja relasi yang kasich karangan bunga..yang TERNYATA udah dipinggirin ama satpamnya ditumpuk2 ngak karuan..

    SESAMPAINYA di hotel mulia…
    pertama2 gue dah tau banget kalo gue bakalan jadi object lelucon orang2 yang lagi duduk2 di lobby..ihh…kenapa sih jam stengah 12 tuh lobby masih aja rame.. bener aja tuh..gue di cekikikin ama orang2..ngak orang indo ngak orang bulce.. argghhh..untung dia kagak liat kaki gue yang cuma pake sendal SWALLOW warno ijo agak dekil punyaannya si TUR pembokat gue..hahaha..

    lanjut dong menuju kamar yang sudah di check-in-in oleh si petitepoppies dan SUMAMI-nya… perasaan gue tuh dah kuat banget kalo pasti gue akan menemukan secarik memo dari tangan2 JAHIL HIDUNG BELANG…

    Tuh bener khannnnnnnnnnnn…. yang teringat sangat adalah… “SELAMAT BERTEMPUR DISINI”.. jiahhhhhh…..dan akhirnya gue tau dari smet senidiri…sempet2nya loh dia menikmati nasi kotak gue dari greja di kamar gue..ckckck…sempet2nya santap makan siang ya smet…HAHA…
    Sekian lah kilas baliknya…:) I cant thank enough for all your support before the wedding plan, durring wedding plan and on the wedding day…
    eh smet..gue sempet liat lo di greja pas gue prosesi masuk…lo berkaca2 gitu..gue ngeliat lo jadi sempet tersedu2 juga….jiahhhhhhh belom2 gue dah ngembeng…. TERHARUUUUUUUUUUU…… Thanks for being there for me and hope that you always will…

    Smet..there so much that I have to share with youuuuuuuuu..like always..hihihi…YM Chat is not enough..capek bowkk ngetiknya..usahain ketemuan yaaaaaa….:)

    Im so glad that I have you darling… luv yaaaaaaaa….kiss kiss…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s