.makan siang di mana?.

Standard

Ini adalah cerita lama, yang diingetin lagi sama si Sandy. Terus gw kagum sendiri kenapa belom pernah gw ceritain di sini. Hehehehe.. Jadi begini…

Alkisah, waktu gw masih beruntung sering disuruhsuruh kantor pergipergi untuk ikutan training, suatu hari pergilah daku ke Sinjiapo. Sebenernya mah gw tuh orangnya pelor berat. Dari Bintaro sampe PI Mall aja bisa tidur. Tiap hari di jemputan, kalo gak tidur tuh berasa rugi. Maka tentu saja gw pun sudah merencanakan bobok manis di pesawat.

Sayangnya, gw tuh orangnya suka kesepian kalo pergipergi sendirian. Jadilah kadangkadang (tergantung mood sih sebenernya), kalo orang sebelah gw mukanya ramah, gw suka iseng ajak obrol sejenak. Baru abis itu bobok. Namun hari itu, ada yang lain….. *halah sok horor*๐Ÿ˜›

Sejak gw nonton Final Destination, gw udah gak pernah ambil window seat. Hehehe. Cupu. Maka, duduklah gw di pinggir gang, di mana yang duduk sebelah jendela adalah seorang cowok yang kirakira lebih tua dari kakak gw dan mukanya mayan baik. Kebiasaan gw ngobrol ini sih liatliat orangnya juga, kalo dari awal dia udah baca buku ya gw gak ngajak ngobrol. Secara gw paling males ada orang nanyananya pas gw udah siap tidur atau bacabaca. Tapi kalo mukanya mayan baik, kadangkadang perjalanan gw juga jadi menyenangkan. Hasil dari obrolobrol kecil ini pernahย membuat gw punya teman cewek untuk jalanjalan danย makan siang bareng di tujuan, meskipun sampe sekarang kita beneran gak pernah bertemu atau berhubungan lagi.

Eniwey, balik ke si cowok itu. Pas gw udah rampung naro barang, iketiket sabuk dan berdoa, dia mulai deh ngajak gw ngobrol. Pertamatama dia nanya standarlah, kerja dimana dan sebagainya dan sebagainya. Terus gw tanya balik dan akhirnya dia cerita soal kerjaannya. Pada saat itu, kayanya gw udah dead sleepy tapi udah keburu gak tau gimana nyetopnya. Hehehe. Maklum, gw suka otomatis tune-out kalo ngomongin kerjaan di akhir minggu dan saat itu hari Minggu.๐Ÿ˜›

Pembicaraan selanjutnya, gw ingetinget, kurang lebih seperti ini:

Dia: Ke Singapur berapa lama?

Gw: Sampe Rabu ajah.

Dia: Kerjaan ya? Miting atau apa?

Gw: Training. Kalo mas sampe kapan?

Dia: Oh, saya nggak nginep.

Gw: Oh, nanti malem pulang?

Dia: Iya, ini saya ke sana cuma mau makan siang aja..

Gw mulai pusing, tapi tetap berpikir positif.

Gw: Oh, miting gitu?

Dia: Uhhmm, enggak juga sih. Jadi kemaren temen baik saya itu nelfon, saya udah temenan sama dia dari kecil. Dia lagi ada masalah dan butuh temen curhat. Tadi malem nelfon nangisnangis, jadi saya pusing. Saya bilang, ini daripada telfon mahal, terus kamu nangis terus mendingan kita ketemuan deh. Besok makan siang sama ngopi bareng aja deh yuk.. Ya udah makanya saya sekarang ke sana mau makan siang sama mau ngopingopi aja sama dia.

Gw mulai berasa ada jarak yang begitu jauh antara kursi dia dan kursi gw…

….. SECARA SOSIAL maksudnya!

APA YANG TERJADI DENGAN SKYPE SIH!?

ATAU INTERNET RUMAHNYA LAGI DOWN!?

Sertamerta gw melakukan pengamatan cepat ke pakaiannya. Emang kaya orang mo cari makan siang di warteg sih, celana pendek, sepatu sendal dan kaos putih. Tapi gw gak mau kehilangan kontrol atas diriku sendiri (yang udah pengen berteriak, why.. oh whyyyy!?).

Gw: Ooooo gitu… Mau makan siang di mana?

Dia: Belom tau, ini nanti kalo udah landing baru nanti saya telfon.

Oke, normal. Jaman sekarang semua orang juga gitu kok. Gw juga gitu kalo mau ketemuan sama tementemen gw, kalo udah nyampe tempatnya baru nentuin mau makan di restoran apa.

BEDANYA KALO GW MELAKUKAN ITU DI CITOS.

*kriiiiiiiiiiiiiiiiikkkkkkkkkkkkk…*

Gw: Ooo, jadi beneran cuma pulang balik dong, kaya ke Bandung.. Hehe.

Kenapa juga gw mesti menyebutkan kaya-ke-Bandung yang semakin mempertegas perbezaan di antara kita?๐Ÿ˜›

Dia: Iyalah. Palingan saya pulang maksimal yang jam 10 malem. Abis saya gak bawa apaapa lagi selain ini… (sambil nunjukin HP sama dompet dan paspor).

Gw: Oooo.. Hehehe..

Nah. Setelah itu gw gak inget lagi ngomongin apa. Mungkin masih ngobrol banyak tapi pembicaraan yang nyangkut cuma sampe situ doang, mungkin juga enggak karena selanjutnya dia baca koran dan gw bengongbengong masygul sampe ketiduran. Tapi yang kemudian gw inget lagi adalah waktu gw lagi ngantre ambil koper, dia lewat dan dadahdadah.

Celana pendek, kaos oblong putih, sepatu sendal. Pergi ke tempat antrean taksi. Dan malem itu juga udah balik lagi ke Jakarta dengan perut kenyang.

Moral dari Cerita Ini: Jangan menilai orang dari tampilan semata. Sebab, mereka yang berpakaian sederhana bisa jadi lebih GAYA daripada orangorang lain yang rungsing dengan bawaan sejublek dan muka pongah padahal dibayarin kantor.ย Sekian dan terima kasih.

Maaaaaas, saya ikut makannya dooong, biar irit uang saku! ๐Ÿ˜›

12 responses »

  1. @ camera: canggih yaaa.. temen saya itu loh! temen sayaaa! *ngakungaku, padahal abis itu gak kenal* hahahaha..๐Ÿ˜›

    @ mamase: yaiyalah lo pake celana pendek kan tempat lo makan siang yang becekbecek gituuuh..๐Ÿ˜›

    @ yohsandy: GARAGARA LO NIIIIH gw jadi postiiing!๐Ÿ˜€

    @ Shasya: tuh kan, tuh kan, kalo cuma ke Bandung mah mending pake Skype-lah, gengsinya kurang.. hihihihi.. *sungkem*๐Ÿ˜›

    @ unachicadecente: adaaa tessss… sebenernya gw juga gitu cuma ga mau bilangbilang aja..๐Ÿ˜‰

    @ orange float: hahahaha, lebih nyesek kan kalo udah makan di Singapur tautau gak kenyang juga.. (soalnya ngirit biar punya ongkos pulang). Hihihihi..๐Ÿ˜›

    @ iin: hahah, mungkin kalo dia perlu keju, ngambilnya ke bulan.. (teori Casper dan Richie Rich). Hehehee..๐Ÿ™‚

    @ marisantosa: aaaaaaaaaaaaah, mawiiiiiii.. tentu saja, mawiii.. TENTU SAJA TIDAK! Hahahahahahaha.. *kan lo menuntut jawaban yang valid*๐Ÿ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s