.baby biz #1.

Standard

Ini adalah beberapa hal random yang tersirat di pikiran ketika mikirin bayi😛

  • Gw gak ngerti kenapa dan gak mempermasalahkan juga sih, cuma ya wondering aja. Salah satu pertanyaan yang paling sering gw dapatkan semasa hamil adalah: “Udah USG belum? Jadi udah ketauan dong cewek/cowok?

Pertanyaan ini agak membuat gw bingung ya. Karena terlontar dari hampir semua orang, baik yang udah seumuran sama bokap nyokap gw, sampe yang masih terhitung muda, baik sodarasodara, orang kantor, maupun orang baru kenal yang kirakira sebagian besar udah punya anak.

Mengapa bingung? Karena sejak pertama periksa, waktu anak gw masih 4 minggu dalam kandungan pun udah USG. Dan setangkep gw tuh USG tuh untuk memeriksa keadaan janin dan kandungan, makanya rutin bulanan. Jadi bukan sekedar untuk ngelihat jenis kelamin ajah.

Tapi emang sih, kalo jaman dulu, gw bacabaca mungkin USG gak dilakukan setiap bulan yah, cuma per trimester doang. Makanya mungkin pertanyaan itu muncul.

  • Tujuh bulanannya kapan?

Nah ini juga gw bingung. Sebenernya kalo nanti mau ada upacara tujuh bulanan, apakah harus diadakan TEPAT pada saat harinya kandungan berusia tujuh bulan? Terus apakah harus ada acara tujuh bulanan? Kalo yang disebut sederhana, sesederhana apa?

Lah jadi bingung deh.

Apalagi kan ya bulan ketujuh itu baru boleh ngapangapain. Misalnya beli pernakpernik bayi, pilih nama dan sebagainya. Mulai kebayang deh bakalan sibuk dan perlu uang. Hihihi..

  • Pilih nama bayi

Walopun belom tujuh bulan, ya gak bisa nahan sik, kadangkadang suka tibatiba kepikir nama anak. Terus abis itu ngobrolngobrol sama si Dals yang kadangkadang jadi tegang karena satu maunya nama anaknya beginibegini, yang lain maunya begitubegitu.

Pas udah begini baru berasa sih kalo ngasih nama anak susah. Apalagi gw sama Dals mikirnya juga praktis banget gitu. Banyak pertimbangannya. Jangan huruf depan A, kasian kalo disuruh ambil nilai degdegan terus nanti jadi urutan awal melulu. Jangan Z juga soalnya guru suka iseng, dibalik dari bawah. Atau kalo udah dapet nih satu nama yang ciamik, nantinya bakalan muncul berbagai macam insights di kepala kita berdua mengenai kirakira kemungkinannya nanti nama itu bakalan diplesetin jadi apa oleh tementemen anak kita kelak, yang bisa membuat dia minder. Huuuh.. Akibatnya begitu banyak namanama yang gugur dan layu sebelum berkembang.

  • Terkadang ketika hamil, orangorang sekitar kita itu, walopun maksudnya baik, tapi seringkali berasa lebih “dokter” dibandingkan dengan dokter kita sendiri. Dan kadangkadang kalo mood kita lagi gak seru, cukup mengusik aja. Jangan minum air es, jangan makan cokelat terus, kamu kayanya kegedean deh untuk usia hamil segitu.. yadda, yadda. Ngerti sih, perhatian, tapi kadangkadang juga berasa di-judge bahwa kita bukan calon ibu yang baik — bahkan ketika anaknya belum lahir. Dan itu gak enak loh. Apalagi gw juga kan banyak baca. Jadi gw tau normalnya berat janin di umur sekiansekian itu berapa, dan dokter gw juga bilang normal. Dan gw lebih percaya dokter deh.. Kalo dia bilang normal, ya normal. Makanya kalo gw lagi gak seru, kadang gw suka bales jawab, “yah selama kata dokter gw masih normal, gw tenang aja deh..” Gitu. Maaf yah. Bukannya gak seneng diperhatiin. Tapi yang namanya orang hamil apaapa kepikiran loh. Jadi yaaa.. kadang gw mesti melindungi perasaan gw sendiri. Maaf. Ini instingtif.

 

  • Gw juga merasa gw sangat protektif dan posesif sama si Bee. Apapun mikirnya pertamanya si Bee terus. Ini membuat gw panik sebenernya. Karena anaknya bahkan belom ada tapi gw udah bisa kesel kalo misalnya ada yang salah ngomong dikiiit aja. Sedikit banyak gw juga merasa si Dals pun agak merasa begini ya, tapi bukan tentang yang salah ngomong atau apa gitu, dia lebih mikirin kondisi fisiknya Bee ajah. Makanya dia bisa marah banget kalo misalnya gw capekcapek atau apa, dan khawatir bangetttt kalo gw ada sakitsakit apa. Baru kaya gini aja kita berdua udah bisa ngebayangin gimana rasanya jadi bonyok kita ketika jaman kecil main apa terus jatuh, atau mau nyebrang raguragu sampe diklaksonin mobil. Kalo dulu kan kayanya kesel karena, udah gw jatoh sakit / kaget diklaksonin mobil masih aja dimarahin — kan yang penting gak lecet, si mama nih! Padahal mah kali bonyok marah karena khawatir yah…

 

  • Okeh, ada banyak yang nanya kenapa gw (sejauh ini) memilih periksa dan (mudahmudahan) melahirkan di Eka Hospital BSD. Secara gw anaknya apaapa dipikirin, inilah alasannya yang sudah terpikir sejak 4 minggu pertama:

1. Rumah sakit itu relatif deket dari rumah bonyok gw maupun rumah mertua gw — tinggal naik tol, paling lama setengah jam sampe. Kalo jauhjauh dan di RS yang kelihatan dan kedengaran bergengsi, iya, kalo anak gw lahirnya jam 2 pagi di mana jalanan kosong. Lah kalo kontraksinya pas jam berangkat kerja atau jam makan siang gimana? Bisabisa brojol di jalan. Pertimbangan waktu ini menurut gw luar biasa penting.

2. Dokter kandungan gw praktek setiap hari di RS itu. Sehingga gw gak perlu terlalu khawatir dengan kemungkinan dia lagi praktek di tempat lain.

3. Kantor gw bekerjasama dengan perusahaan asuransi yang bekerjasama dengan RS itu. Sehingga sejauh ini gw sama si Dals termudahkan banget. Gw tinggal dateng, bawa perut, swipe kartu, periksa, ambil obat, tanda tangan, pulang. Gak keluar uang sama sekali. Mudahmudahan nanti untuk biaya lahiran pun semua bisa dicover dengan baik.

Selain itu tentunya juga alasanalasan lain yang printilan, seperti Rumah Sakitnya bersih, pelayanannya bagus, dokternya informatif dan mau jawab SMS kita jam berapapun dan sebagainya dan sebagainya. Mudahmudahan sih selamanya begitu.

Bulan depan gw baru mau tanyatanya kelaskelas, semoga sih bisa diakomodir juga di sini. Jadi udah aja gak kemanamana lagi.🙂

  • Ketika hamil, bukan gak mungkin makananmakanan yang tadinya kita sukaaaaaaaa banget (dalam kasus gw: KFC dan teri kacang), jadi gak suka banget. Pengen pun enggak. Tapi ada juga makananmakanan yang tadinya kita gak suka (dalam kasus gw: rendang dan kripik padang) jadi doyan bener. Ada juga makananmakanan yang gak boleh dikonsumsi banyakbanyak. Masalahnya, karena gw parnoan itu gw sering banget sebelom makan apaapa, gw googling  dulu. Nah. Kalo gw udah googling, biasanya gw jadi gak jadi makan apa yang gw pengen itu. Kenapa? KARENA KAYANYA APAAPA GAK BOLEH BOK. Kalo udah gitu, daripada despret gw mendingan sms dokter gw, rempong nanya dok, boleh makan ini gak?. Yang biasanya langsung dibalas dengan silakan atau selama gak berlebihan, gak apa, mbak.. Hehehe.. Maaf ya Dok direpotin terus..😛

 

  • Oh, and last but not least, saya sangaaaat menghargai kalo orangorang tidak mengatakan, “ya ampun hamilnya gede yah?I have mirror too, you know. You don’t have to remind me about that every so often. Dan usaha memperbaiki dengan mengatakan, “Janganjangan kembar..” tidak membantu. Karena selama ini setiap bulan gw kan kontrol USG, dan hanya ada satu Bee🙂

Demikianlah ceritacerita lagi tentang BabyBeeBiz. 🙂 Moga bermanfaat.

6 responses »

  1. bumil,, sabar ya dengan pertannyaan2 yg menggangu ituu,, selaen sabar itu ngebikin pantat lebar,, sabar juga ngebikin kita di sayang tuhan lohhhh

    jadi, jawablah pertanyaan2 itu dengan senyuman🙂

    #soktaubenerdehhhhhhh

  2. Hahahahahaha, kamu lucu ah, gemes deh😀 sapa sik yg blg besar, sapaaaaaa?

    Nujuh bulanan menurut gw pribadi boleh elo bikin, kalau punya dana berlebih, kl nggak ya gak usah. Jangan bias sama yg primer dan sekunder. Gw dulu nujuh bulanin bawa sumbangan ke PA aja minta doanya mereka.

    Smt, ntar pas ngecek kamar tanyakankanlah apakah mereka mendukung IMD? Sebisa mungkin Bee dikasih ASIX ya neng😉

  3. @ vivi: hihihii iyaaah kalo gak lagi judes tetap tersenyum kok.. makasih yaaaa.🙂

    @ ibeth: iyah aku udah nanya tentang IMD pas terakhir periksa kemaren. dokternya sih bilang RSnya memang mendukung IMD baik untuk normal maupun cesar. cuma kata dokter tergantung bayi dan deliverynya juga.. kalo normal bisa lebih lama bayinya bareng aku karena suhu kamar lebih tinggi drpd suhu kamar operasi. doakan yaaaa.. aku pengennya Bee ASIX juga neng ibeth, walopun gw smp sekarang masih panik tentang segalanya. hehe. moga2 gak stress gw malahan yah.. hehe. gw pengen langsung bisa di kamar bayinya. mudahmudahan bisa yaaa..😀 kamu harus nengok loh! kan gak jauh lewat tol..😛 *jauhbangetpadahal*😛

  4. Soal RS Eka, jgn lupakan Alfamart yg berjasa menyediakan cemilan klo kita (aku sih lebih tepatnya) lg nungguin, hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s