.BobTheBuilder-ish.

Standard

Bekerja di suatu tempat yang membuat barangbarang raksasa berwarna kuning di Negeri Kabut ini emang banyaaaak pengalamannya. Gak hanya soal kerjaan dan orangorang yang suka ya gitu deh, tapi juga banyak serunya. Serunya juga gak hanya karena di antah berantah ini suka liat pemandangan anehaneh seperti mobil berbentuk ikan hiu yang ditumpangin sekitar sepuluh anak kecil lewat depan kantor atau tibatiba ada rombongan penganten sunat lengkap dengan yang main egrang tapi juga dari segi kerjaannya sendiri.

Di sini, kadangkadang kerjaannya menantang tapi juga ada masamasanya agak absurd seperti waktu gw disuruh ikutan kerja bakti nyapu pabrik dan ngecat alatalat. Nah kalo yang kemaren itu baru ada hal yang seru dan menyenangkan lagi, yang berwujud training simulasi kerja.

Jadi, salah satu program kantor gw tahun ini itu adalah training ini. Kita sebut aja simulasi, secara gw males jelasjelasinnya panjangpanjang. Hehe. Nah, seperti sudah diketahui semua orang (sok ngetop), kantor gw itu kan pabrik. Tapi gw di officenya ya kann.. Kali ini training yang wajib diikutin semua karyawan ini merupakan simulasi kerja di pabrik. Jadi isinya termasuk masangmasang baut, nyopotin baut, pokoknya ngerasain kerja produksi dengan ban berjalan.

Hal ini juga merupakan hal yang baru juga buat orangorang produksi sendiri. Secara pekerjaan seharihari, sebenernya kerjaan orang produksi pastilah lebih mantep daripada sekedar masang dan copot baut, karena mereka ngelas dan ngerakit barangbarang besar. Cuma, tantangannya di simulasi ini adalah dalam hitungan menit kita diminta bisa memproduksi lebih dari 20 barang. Artinya benerbener harus kerja tim banget. Daaaaan… bagian paling bagusnya adalah semua pekerjaan di simulasi ini dilakukan dengan cara BERDIRI, hampir selama delapan jam kerja penuh.

Buat orang produksi yang seharihari aja duduknya gak sesering orang kantor itu udah berat banget (meskipun mungkin tekanan pekerjaannya sendiri jauh lebih berat dari simulasi ini), apalagi buat orang kantor yang selama ini di AC dan kerja di belakang meja?

Gw udah keder mampus dengan ketentuan simulasi ini. Terutama karena seluruh karyawan harus ikut tanpa kecuali. Cuma mikirin Bee aja (dan gimana caranya gw bisa ngeles.. hihihihi.. ) Tapi ternyata untuk karyawan yang saat ini sedang ada keterbatasan fisik, seperti hamil, sakit, atau apalah, ada pengecualian dikit. Bukan berarti kita boleh gak ikutan simulasi ini, tapi kita tetep ikutan selama delapan jam di ruang simulasi itu (yang udah dikondisikan seperti pabrik pada umumnya), hanya saja perannya sebagai observer. Artinya gw gak wajib ikutan pegang alat dan kerja di ban berjalan itu dan juga boleh duduk di kala perlu istirahat serta ke toilet boleh kapan aja (kalo peserta dijatahin bok!).

Jadilah, hari kemaren itu gw pun datang ke kantor dengan baju warna KUNING. Aku bagaikan pisang. Soalnya itu warnanya juga udah standard di seluruh dunia wajib pake baju itu untuk ikutan simulasi itu. Gak tau kenapa. Mungkin biar gampang terdeteksi. Tapi jadinya pas gw masuk kantor, semua orang langsung terkejut, mikir kenapa panitia simulasinya sungguh tega memperkerjakan ibu hamil di situasi seperti itu. Jadilah sampe berbusa gw mesti bilang kalo gw observer. Walopun gw gak ngerti juga tugasnya ngapain.

Jam setengah delapan, gw dan kelompok gw udah ada di ruang simulasi itu. Karena, seperti halnya mitos (BUKAN DENG, INI KENYATAAN!) bahwa bumil itu selalu kegerahan, maka dari pagi gw antisipasi dengan selalu cari tempat berdiri/duduk deket kipas angin. Abis briefing pagi, terus mulailah dijelasin cara simulasinya. Pas itu mulai jalanjalan dan gw mulai kegerahan karena gak selalu ada deket kipas angin.

Yang menyedihkan adalah, di AC kamar Dals yang 17 derajat celcius aja kalo malem gw bisa kegerahan tidurnya, kemaren itu tibatiba gw ngeliat tanda pengukur suhu yang menggantung di ruangan itu. Saat itu jam SETENGAH SEMBILAN PAGI dan suhu di sana 34 derajat aja dulu.. Pas udah siang udah jadi 38 dan kemudian jadi 42 derajat. Mateeeeng…. Itu gw keringetan udah kaya orang di sauna. Alis gw aja keringetan. Eniwey, tapi kemudian gw berhasil menemukan spot yang enak dan kesentor kipas angin jadinya gak terlalu sengsara. Cuma pliket doang.  Dan gw juga seneng karena si Bee juga (kayanya dan mudahmudahan) gak jadi gak nyaman dengan keadaan itu, karena kayanya dia gerakgeraknya normalnormal ajah😛

Tapiiiii, ketika simulasinya akhirnya mulai, gw jadi yang ngiri gitu kenapa gak bisa ikutan ngerasain gimana rasanya kerja produksi gitu. Soalnya kayanya simulasi itu seru dan menyenangkan. Apalagi mah gw orangnya seneng kalo nyobain halhal anehaneh lucu seru kaya gitu. Cuma demi kapan lagi gw bisa cerita sama orangorang kalo gw pernah ngerasain masangmasang iniitu buat produksi.. Hihihihi.. Gak penting..😛

Terus simulasinya itu dibagi 3 sesi. Jadi sesi pertama itu kita ngelakuin pekerjaan secara as is. Artinya benerbener begitu aja. Begitu selesai, didiskusiin barengbareng mana yang bisa diperbaiki supaya bisa lebih cepat, lebih efisien, dan sebagainya. Barulah masuk sesi kedua, kerja dengan cara baru yang udah diperbaiki. Terus begitu selesai, liat lagi sejauh mana efektivitas dari perubahan yang kita buat. Nah baru deh masuk sesi ketiga di mana semua prosesnya udah lebih matang dan hasilnya (mudahmudahan) lebih baik dari sesi satu dan dua.

Nah, itu kan dari 17 orang dibagi jadi 4 kelompok. Jadi setiap kelompok merupakan customer dari kelompok sebelumnya di ban berjalan itu. Kalo satu kelompok telat, semua bakalan telat. Jadi pas sesi pertama, pas semua belom familiar, setiap team leader-nya teriakteriak nyemangatin gitu. Seru banget. Agak kaya OSPEK sih, tapi menyenangkan juga dilakukan.

Momenmomen kaya gini itu yang kadangkadang membuat gw bersyukur juga kerja di kantor gw. Iya, walopun sering marahmarah juga sik. Hehe. Cuma ya, kadangkadang seneng juga karena kesempatankesempatan yang diberikan juga barangkali belom tentu bisa gw dapetin di tempat lain. Ya, walopun emang tiap tempat kerja pasti menawarkan kesempatan yang belom tentu bisa didapet di tempat lain sih.. Heheh.

Cuma ya kalo kaya gini jadi ada bangganya juga. Terutama ngeliat ruang simulasinya itu tuh yang niat abis gitu. Terus gw juga seneng karena saatsaat kaya gini tuh bisa interaksi sama rekanrekan kerja lain yang selama ini kerjanya beda area sama kita. Pas itu bisa diliat banget bahwa walopun mungkin ada gap tapi tuh tipis banget gap antara karyawan kantor dan produksi. Semua orang bisa temenan, bisa celacelaan.. walopun yang satunya bos dengan jabatan tinggi. Seperti gw juga sering banget nyelanyela si Ibun, mantan bosku gitu (terus dicela balik lagi.. hehee) . Dan semua orang cenderung tau kapan yang bercanda, jadi gak dimasukin hati. Waktu makan siang juga semua orang bisa makan satu meja dengan siapapun.

Kaya gitugitu yang gw suka. Soalnya bagi gw kastakastaan tuh gak penting.

Jadi walopun capek, walopun suka ngomel, walopun gimana juga, kadangkadang bisa diliat lagi apa highlight of the day-nya. Karena ya kalo diliatliat, enggak ada juga hari yang full gak ada ketawanya di sini. Hehehe..

Maka meskipun kemaren itu gw benerbener capek fisik, tetep seneng ajah karena merasa punya pengalaman baru lagi, punya temen baru lagi.. Ya pokoknya seru deh.. Sampesampe gak sempet berkicau di dunia maya. Hihihih..🙂

Demikianlah ceritaku tentang kehidupan seorang BobTheBuilder (kalo cewek namanya siapa yah.. hihihi) di Negeri Kabut. Sekedar pengen dokumentasiin ajaaa🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s