.think tank.

Standard

Minggu kemaren, gw nengokin dua orang temen gw yang baru saja lahiran. Artinya ada dua bayi baru dari dua orang temen, dari cliques yang berbeda. Mungkin itu efeknya biasa aja buat sebagian besar orang. Tapi ternyata, di luar dugaan, dua kejadian itu cukup merasuki pikiran gw.

Dua orang ini bukan orangorang yang baru gw kenal setahun dua tahun. Yang satu, si Dants, temen kuliahku, satu lagi Rayako, teman mainku yang juga bantuin motomoto pas kawinan gw. Gw kenal mereka udah lama dan artinya gw pernah begobegoan bareng mereka, gw pernah tau ceritacerita mereka dari jaman kuliah, sampai ketika akhirnya akan menikah dan akhirnya punya anak. Anaknya Dants perempuan, anaknya Raya lakilaki. Kami nengokin anaknya Dants di rumahnya, sedangkan anaknya Raya ditengokin di RS, tepat sehari setelah lahir ke dunia.

Pada satu titik, di dalam kedua momen itu, selalu terlintas di kepala gw, damn, si Dants udah jadi ibu.. dan gila ya, Rayako udah jadi bapak. Dan untuk sepersekian detik inget jaman dulu gimana pas kuliah Dants dikenal sebagai salah satu orang paling geser seangkatan karena kelakuannya sungguh jadijadian.. Heheheheh.. Terus untuk sepersekian detik, di rumah sakit, gw juga inget jamanjaman sering jalanjalan sama si Raya dan kawankawan kemanamana nonton acara iniitu, pameran iniitu, sering ngerepotin, sampe pernah dimarahin bokap karena pulangnya kemaleman😛

Dan rasanya anehaneh kocak gitu.

Ini bukan pertama kalinya gw punya orang deket yang baru punya anak. Bahkan ketika kakak gw punya anak pun efek kontemplasinya enggak sebesar yang gw rasakan sekarang. Begitu pula ketika Nin dan Skrumpil punya anak.

Tibatiba kemarin rasanya udah jauuuuuuuuuuuhhhh banget dari jaman kita kuliah. Rasanya udah bergeser semuanya pelanpelan. Gw selalu bilang masamasa menyenangkan adalah SMA dan kuliah, tapi gw juga selalu bilang kalau boleh mengulang masanya, selalu yang keinget jaman kuliah. Meskipun gw lebih berhubungan intens sama tementemen dari SMA. Siangsiang, panaspanas gitu tetep hepihepi (inti paragraf ini apa ya? Gak nyambung.. 😛 )..

Iya, terus kemudian pikirannya melayanglayang lagi. Gw jadi nyadar bahwa barangkali emang semua udah berubah dan bergeser. Sekarang ini gw udah susaaaaaah banget kalo mau ketemuan sama tementemen main gw, khususnya tementemen SMA gw tercinta. Dulu ribetribet susah ketemuan karena urusan kerjaan, kemudian susah pada ngurusngurus nikah, sekarang ribetribet karena sebagian udah mulai pada ‘berbuntut’.

Terus gw mikir barangkali nanti ada masanya di mana kita benerbener absen ketemuan selama sekian lama, dan baru bisa ketemu nanti pas anakanaknya udah bisa dibawabawa.. Secara sekarang fasenya kaya lagi ngantre nikah dan punya anak gitu.. Huehhehe. Acara gosipgosip cewekcewek yang dulu nyaris rutin pun bisa jadi untuk sementara berubah jadi makan siang bersama, yang mana pada bawa keluarga masingmasing. Terus mungkin kelak seiring waktu kita bisa makan siang/malem cewekcewek lagi kaya dulu.. Cekakakcekikik dengan ketidakdewasaan yang sama yang muncul cuma waktu kita samasama.

Barangkali, people doesn’t change that much. Life does. Karena hidup berubah dan berjalan terus itulah manusia jadi berubah karena adaptasi dengan perubahannya. Tuhan tahu betapa ada begituuuuu banyak hal yang gw harap bisa statis seperti itu selamanya dalam hidup gw. Tapi gak bisa. Ini semua siklus. Ketika udah kelar kuliah, ya berarti udah cukup pengalaman kita di situ – naik kelas lagi, kerja.. Ketika akhirnya berhenti, pindah kerja, ya udah berarti untuk saat itu udah cukup bekal yang kita butuh dari kantor A untuk ke kantor B. Ketika akhirnya mutusin untuk nikah, ya berarti udah cukup semua masa mainmain karena udah akan beda lagi yang dihadapin. Dan seterusnya. Dan seterusnya.

Senin minggu lalu, pinggang gw berasa sakiiiiit abis sampe nyaris gak bisa jalan. Dan gw dianter bokap nyokap ke rumah sakit, sekalian USG lagi. Kemaren malem, nyokap gw cerita bagaimana dia cukup berasa ketika anak bungsunya dia (yang selalu jadi anak kecil di rumah) udah dipanggil “ibu” sama orangorang rumah sakit. Halhal kecil kaya gitu memaksa kita untuk membuka mata, menyadari dan menyesuaikan bahwa semua udah berubah dan gak sama lagi.

Terkadang gak rela. Terkadang sedih. Terkadang sulit untuk berubah. Tapi, kalo resisten akan perubahan, gimana juga bisa jadi manusia yang benerbener utuh?

Sekarang ini, di kepala gw ada ketakutanketakutan seperti gw bisa gak sih jadi ibu? Akan jadi ibu yang kaya gimana sih gw? Kayanya gw akan segalak nyokap gw deh.. Tapi mungkin jangan gitu yaa.. Kaya gimana nanti kalo anak gw sekolah? Halhal kaya gitu dan masih banyak lagi. Halhal yang sangat dasar yang bahkan belom menyentuh ranah lain yang mungkin bisa membuat lebih kompleks.

Gw selalu berpikir bahwa hidup gw baru dimulai saat gw kuliah. Yang gak gw sadari adalah semakin lama, semuanya makin kecebur semakin dalam. Sekarang ini gw bisa lebih mengerti apa yang ada di pikiran bokap nyokap gw, kalo inget dulu mereka ngelarang iniitu. Sekarang ini gw bisa memahami alasan kenapa dulunya bonyok gw beginibegitu. Kenapa dulu gw merasa mereka gak fleksibel banget sih gw SELALU punya jam malem, sementara tementemen gw udah kemana tau.

Sekarang ini baru berasa efeknya. Dan gw malah bersyukur untuk beberapa hal yang ditanamkan di keluarga gw sejak gw kecil, yang menjadikan gw seperti sekarang. Malah bisa jadi mungkin untuk diterapkan ke anak gw kelak.

Whoa. Sekitar kurang dari empat bulan lagi, gw juga akan menjadi orangtua. Dan dari sekarang pun udah mulai merasakan ketakutanketakutan, merasakan auraaura keposesifan, meskipun tentunya juga begitu banyak semangat gak sabar pengen cepet ketemu si anak kecil yang kata bokap gw “ora iso meneng” alias gak bisa diem garagara pas di -USG gerak mulu.. Hehehe..

Dals sering bilang, “Kita gak tau gimana rasanya jadi orangtua, sebelum kita jadi orangtua. Dan ketika kita jadi orangtua, barangkali kita lupa rasanya jadi anak.” Apapun itu, ini semua adalah siklus yang harus dijalani. Semoga, seperti halnya berbagai siklus lain yang udah pernah kita jalani dan lewati, semoga banyak hal yang menyenangkan dan membahagiakan yang menyertainya yaaa…..

Dan semoga kita tidak akan pernah kehilangan diri kita yang sebenarnya saat kita melalui semua siklus kehidupan kita itu. Amiiiiiiiiin.

*And, as for you (yes, you know who you are), be still a candle in my heart to lighten things up.. And, as always, quoting the song: be strong, stay with me, never disappear. Love.*

8 responses »

  1. Merinding – sumpah.
    Kamu pasti lucu berdua kalo jadi Ibu dan Ayah (selamat pagi, kupergi sekolah sampai kan nanti..)

  2. Haaa.. fase kehidupan yang aku lewatin mungkin belum sebanyak Smita, tapi efeknya sudah mulai terasa.. huhuhu..

    people doesn’t change that much. Life does. – love this quote.🙂

  3. Penting: Dan semoga kita tidak akan pernah kehilangan diri kita yang sebenarnya saat kita melalui semua siklus kehidupan kita itu.

    Selamat menjelang masa2 menjadi orang tua… you’ll do good😉

  4. Ngrasain hal yg sama..setiap naik ke tahap hidup yg lebih tinggi, mkn sulit aja rasanya..tp itu yg ngasah kta br jd lebih dwsa&mandiri..hehe..

  5. @ Liny: hahaha.. gimana liburannya buuuu?😉

    @ iin: iya yaaah makin ke sini makin berasa😛

    @ Ibeth: terima kasih sayang.. aku akan belajar banyak dari kamu dan selalu mendoakan yang terbaik buat kamu pun! *peluk*

    @ kris: iya. semoga kita bisa selalu melewati segala hambatan dengan baik yaaa..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s