.pertanyaanpertanyaan di sekitar kita.

Standard

Ini adalah daftardaftar pertanyaan yang telah dan mungkin menunggu waktu yang tepat untuk diajukan kepada kita, dan bisa meluncur dari mulut siapa pun. Jenisjenis pertanyaan yang awalawal terasa harmless tapi mungkin lamalama gengges juga, tergantung seberapa sering kita mendengarnya dan juga tergantung suasana hati kita sebagai pihak yang di-donder.😛

Tanpa banyak basabasi, kami tampilkan deretan pertanyaan basabasi yang terkadang basi ini, in no particular order. Dan cuma sekedar iseng doang gak mau menghakimi siapasiapa.. Namanya juga ditanya, kan artinya perhatian… 😛

  • IPnya berapa?
  • Udah skripsi?
  • Kapan skripsi?
  • Lho, masih skripsi juga?
  • Kapan lulus?
  • Udah lulus belom?
  • Kerja di mana sekarang?
  • Pacarnya mana?
  • Kok pacar gak pernah dibawa?
  • Sekarang pacarnya siapa?
  • Udah ada calonnya nih?
  • Kapan nikah?
  • Rencananya kapan nih?
  • Jadi, kapan?
  • Kapan nyusul?
  • Udah ada tanggal belum?
  • Udah isi?
  • Nunda apa enggak?
  • Udah berapa bulan?
  • Cewek atau cowok?
  • Mau normal atau cesar?
  • Nanti mau ASI apa enggak?
  • Udah mulai makan belum anaknya?
  • Lhooo.. kenapa belum?
  • Udah bisa jalan/ngomong belum?
  • Anaknya udah sekolah?
  • Lhooo.. kok udah/kok belum? (tergantung umur)
  • Rencana mau punya lagi gak?
  • Kapan nih, si kakak punya adek?
  • Udah nih, dua aja? Gak mau nambah?
  • Si adek udah sekolah?
  • Lhooo.. kok udah/kok belum? (tergantung umur)
  • Udah terima raport belum?
  • Ada merahnya gak?
  • Lulus nggak?
  • Si kakak/si adek udah punya pacar?
  • Ini aku ada anak temenku seumuran si kakak/si adek, mau dikenalin nggak? (lalu si kakak/si adek akan mulai menerima siklus pertanyaan dari atas daftar ini)
  • Kapan mantu?
  • Kapan punya cucu?
  • Belum nambah nih cucunya?

……… dan seterusnya, dan seterusnya. Terusin sendiri, karena gw baru melewati sebagian yang gw birubiruin.😛

Pertanyaanpertanyaan seperti itu kadangkadang, kalo diucapkan oleh orang yang tepat, tidak terasa mengganggu. Tapi kalo ditanyain sama orang yang keliatannya basabasi doang dan gak benerbener pengen tau jawabannya, alias cuma biar ada bahan omongan doang, itu jadi gak enak didengar aja.

Sejak gw mulai menerima pertanyaan mematikan jadi-kapan-nih? di sekitar usia seperempat abad, gw sama temen gw membuat mental note bahwa enggak akan pernah nanyain halhal seperti itu baik sama temen gw atau nanti kelak ketika gw udah punya anak atau ponakan usia 25+. Karena kita enggak pernah benerbener tau apa yang ada di dalam hidup dan/atau hubungan seseorang. Bisa aja sebenernya pasangan itu lagi berusaha matimatian biar bisa bareng tapi belom nemu jalannya (ini beneran pernah terjadi sama beberapa orang terdekat gw). Dan kalo udah mumet gitu, yang ada bukannya dianggap perhatian, tapi malah dianggap ganggu (terus bukan gak mungkin, kalo akhirnya mereka nikah, lo malah gak diundang😛 )

Sebenernya, selalu ada dua sisi mata uang dan dua sudut pandang. Ketika udah nikah dan ditanya udah isi belom? hanya sekitar sebulan setelah akad, kita tau itu adalah bentuk perhatian, pertanyaan dan basabasi, meskipun bisa jadi yang ditanya pun belom tau jawabannya. Ketika udah nikah berbulanbulan dan ketemu temen yang udah lamaaaaa banget gak ketemu, terus ditanya pertanyaan yang sama, kita tau dia nanya karena benerbener pengen tau. Tapi ketika pertanyaan itu ditanyakan sering banget oleh orangorang yang kurang lebih sama hampir setiap saat bertemu, nah itu udah jadi gak enak. Karena yang ditanya pun bisa aja gak tau lagi gimana menjawabnya. Dan menurut gw itu pertanyaan yang mayan sensitif, yang manusia gak tau jawabannya..

Jadi.. menurut gw, memperhatikan orang lain itu hampir selalu baik. Dan akan menjadi sangat baik ketika diiringi niat tulus. Pertanyaan hanya akan ditafsirkan sebagai bentuk perhatian ketika diucapkan dengan tulus, dan biasanya yang ditanya itu tau kapan yang nanya tulus, kapan juga yang cuma kamuflase karena gak ada bahan.

Orangorang yang ditanya biasanya mencoba lebih toleran dengan mengatakan, ‘anggap aja sebagai doa’. Tapi, tentunya akan lebih baik jika pihak yang satunya bisa juga toleran dengan menempatkan diri di kaki orang lain sebelum bertanya. Dan ini bukan cuma tentang ‘kapan nikah?’ atau ‘udah isi belom?‘ doang.. Karena orangorang yang ditanya, ‘kok belom punya pacar?‘ dan ‘kapan skripsinya selesai?‘ pun punya konflik yang pasti lebih besar daripada yang orang luar kira.

Dan pertanyaan ‘kapan ini’ atau ‘kapan itu‘ enggak akan membuat mereka terbantu apabila mereka tau pertanyaan itu sifatnya cuma basabasi dan bukannya memancing untuk membantu mereka memecahkan masalah.

Hehehe..

Maka, gak pernah ada salahnya untuk mengaplikasikan ‘berpikir sebelum bicara‘, biar gak menyakiti orang lain dan biar kita sendiri punya proses untuk tau apakah kita benerbener tulus merhatiin orang atau cuma basabasi.

Karena, mungkin, cuma semudah itu caranya untuk membuat semua orang senang…🙂

CATATAN: Tulisan ini TIDAK dibuat atas dasar mengarah pada apapun atau siapapun. Hanya sesuatu yang kebetulan melintas di kepala aja, secara belakangan ini pikiran gw random berattt.. Jadi mudahmudahan tidak ada yang tersinggung yah…

Adieu!

4 responses »

  1. Poppies, ko ga ada pertanyaan “IPnya berapah?”

    Itu buat gue mah pertanyaan-pembunuh-naga-berdarah tuh… yah, karena IP gue “gitu” deh…

    Aaargh… begitu nulis jadi garing sendiri…

  2. Mba poppies… selalu suka tulisanmu. Apalagi yang ini..

    Orang hanya melihat tampak luar nya saja, tanpa mau mengerti gimana sebenarnya yang ada di dalam. Halah.. *bahasanya jadi berat gini*

  3. @ Mayo: hohohooo lupa kumasukin ya? Sudah gw tambahin tuh.. heheheh.. Sabar yaaah, biarkan orang melihat bahwa kamu lebih dari sekedar angkaangka itu😀

    @ astie: terima kasih banyak astie..🙂 semoga kelak orang lebih bisa berpikir sebelum nanya yah, supaya ga nyakitin orang lain tanpa sengaja.. *peluk*

  4. mbak….
    mbak lupa memasukkan sesuatu yang sering mengganggu benak saya. pertanyaan : “wah makin gemuk ya?”

    bangsat tuh pertanyaan
    IYE GUE MAKIN GEMUK!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s